5 Jenis Kecepatan Paling Penting

Jenis kecepatan adalah kecepatan konstan, kecepatan variabel, kecepatan sesaat, terminal, dan rata-rata. Kecepatan adalah istilah yang banyak digunakan dalam fisika untuk menggambarkan gerak benda. Kecepatan mengukur pergerakan benda berdasarkan kecepatan dan arahnya.

Penting untuk mengetahui perbedaan antara kecepatan dan kecepatan untuk memahami konsep berikut. Kecepatan suatu benda mengukur jarak yang ditempuhnya selama periode waktu tertentu.

Kecepatan adalah ukuran skalar, karena hanya menentukan besarnya gerakan. Kecepatan, di sisi lain, adalah besaran vektor karena menggambarkan kecepatan dan arah gerakan.

Jenis utama kecepatan

1- Kecepatan konstan

Sebuah benda dengan kecepatan konstan tidak berubah dalam kecepatan atau arah. Satu-satunya benda yang memenuhi syarat sebagai bergerak dengan kecepatan konstan adalah mereka yang bergerak dalam garis lurus dengan kecepatan yang tetap.

Sebuah objek di luar tata surya , di ruang antarbintang, yang tidak berada di bawah pengaruh gaya luar dapat digambarkan sebagai objek yang bergerak dengan kecepatan konstan.

Contoh sempurna adalah asteroid atau komet, asalkan cukup jauh dari efek gravitasi bumi.

Juga, jika seseorang mengemudi di jalan raya dan menyadari bahwa diperlukan interval waktu yang sama untuk melakukan perjalanan dari satu tiang lampu ke tiang lampu lainnya, ini akan menjadi indikasi bahwa mereka bepergian dengan kecepatan konstan.

Rumus untuk menentukan kecepatan konstan sama dengan membagi perpindahan dengan waktu:

  • v – kecepatan dalam m / s, km / jam, dll.
  • d – perpindahan dalam m, km, dll.
  • d – interval waktu dalam s, oh

Dapat dilihat bahwa karena perpindahan bernilai positif atau negatif, kecepatan akan memiliki notasi arah yang sama. Kesamaan tanda untuk kecepatan dan perpindahan terjadi karena selang waktu selalu positif.

2- Kecepatan variabel

Benda dengan kecepatan varibel atau berubah menunjukkan perubahan kecepatan atau arah selama periode waktu tertentu. Perubahan kecepatan benda diukur dengan percepatan.

Benda dengan kecepatan tetap dan arah berubah juga mengalami percepatan. Komet dan asteroid di dalam tata surya adalah contoh benda yang kecepatannya berubah-ubah, karena kecepatan atau arahnya dipengaruhi oleh gravitasi.

Karena jenis kecepatan ini adalah perubahan kecepatan atau arah, itu juga dianggap sebagai percepatan.

Secara matematis, percepatan sama dengan perubahan kecepatan dibagi jumlah waktu tertentu. Sebuah mobil yang kecepatannya bertambah 10 mil per jam (16 km per jam) setiap dua detik dipercepat dengan kecepatan 5 mil per jam (8 km per jam) setiap detik.

Perubahan arah suatu benda juga merupakan percepatan dan biasanya ditunjukkan dengan grafik. Percepatan tidak selalu merupakan hasil dari perubahan kecepatan. Percepatan dapat terjadi bahkan jika kecepatannya konstan.

Jenis akselerasi ini dialami, misalnya, saat mengendarai sepeda di tikungan. Meskipun Anda dapat memiliki kecepatan konstan, perubahan arah berarti Anda mempercepat.

3- Kecepatan sesaat

Kecepatan sesaat adalah metode untuk menentukan seberapa cepat suatu benda mengubah kecepatan atau arahnya pada saat tertentu.

Kecepatan sesaat ditentukan dengan mengurangi periode waktu yang digunakan untuk mengukur percepatan ke jumlah yang kecil sehingga objek tidak berakselerasi selama periode waktu tertentu.

Metode pengukuran kecepatan ini berguna untuk menghasilkan grafik yang mengukur serangkaian perubahan kecepatan. Ini didefinisikan sebagai perubahan arah dan kecepatan pada titik waktu tertentu. Perubahan terjadi pada titik-titik tertentu pada grafik.

4- Kecepatan terminal

Kecepatan terminal adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gerakan suatu benda yang jatuh bebas melalui atmosfer . Benda yang jatuh ke tanah dalam ruang hampa akan terus-menerus berakselerasi ke tanah.

Sebuah benda yang jatuh melalui atmosfer, bagaimanapun, pada akhirnya akan berhenti berakselerasi karena meningkatnya jumlah hambatan udara.

Titik di mana hambatan udara sama dengan percepatan yang disebabkan oleh gravitasi – atau gaya apa pun yang bekerja pada objek – dikenal sebagai kecepatan terminal.

Dengan kata lain, ini digunakan untuk mendefinisikan benda-benda yang jatuh melalui atmosfer, yang seperti dikatakan dipengaruhi oleh perubahan hambatan udara, sehingga gravitasi mengambil alih dan menyebabkan benda itu berakselerasi ke arah I biasanya.

5- Kecepatan rata-rata

Kecepatan rata-rata mendefinisikan kecepatan menengah yang dicapai suatu benda melalui perubahan posisi terhadap waktu.

Oleh karena itu, kelajuan rata-rata hanya bergantung pada posisi awal dan posisi akhir benda dan tidak bergantung pada lintasan yang ditempuh benda untuk mencapai posisi akhir dari posisi awalnya.

Tergantung pada jalur yang dilalui benda, kecepatan dapat dibagi menjadi dua jenis: kecepatan linier dan kecepatan sudut.

  • Kecepatan linier : mendefinisikan gerakan objek pada garis.

Saat mengemudi dalam garis lurus, jenis kecepatan linier disajikan.Foto diambil dari: 8000vueltas.com.

  • Kecepatan sudut : mendefinisikan gerakan benda dalam arah melingkar.

Setiap roda gigi bergerak dengan kecepatan sudut, dalam arah yang berlawanan terhadap yang lain.
Gambar melalui solorobotica.blogspot.com.

Kecepatan linier dilambangkan dengan “v” dan kecepatan sudut dilambangkan dengan “ω” maka hubungan antara kedua kecepatan adalah:

V = r [rad / detik]

Masing-masing unsur rumus memiliki arti sebagai berikut:

  • V = kecepatan linier benda.
  • = kecepatan sudut benda.
  • r = jari-jari kelengkungan sepanjang yang objek bergerak.

Referensi

  1. Thompson, D. (2017). “Jenis-Jenis Kecepatan”. Dipulihkan dari sciencing.com.
  2. Hibah, C. (2012). Apa saja jenis-jenis kecepatan? Tentang kecepatan”. Dipulihkan dari notes.com.
  3. Gaddy, K. (2013). “Apa tiga jenis perubahan kecepatan?” Dipulihkan dari prezi.com.
  4. Tim editor Guru Vista. (2017). “Kecepatan”. Dipulihkan dari fisika.tutorvista.com.
  5. Elert, G. (2015). “Kecepatan & Kecepatan”. Dipulihkan dari fisika.info.
  6. Moe, A. (2015). “Berbagai jenis kubus kecepatan.” Dipulihkan dari geocap.atlassian.net.
  7. Resnick, R dan Walker, J. (2004). “Dasar-dasar Fisika, Wiley”; sub-edisi ke-7.

Fisika modern – apa yang dipelajari juga cabangnya
Tegangan normal: terdiri dari apa, bagaimana cara menghitungnya, contoh
Permitivitas listrik – apa itu, rumus, percobaan
Kalor sensibel: konsep, rumus, dan latihan yang diselesaikan