6 poin yang perlu diingat tentang fibromyalgia

Apa sebenarnya fibromyalgia itu?

Fibromyalgia adalah nama yang diadopsi untuk memahami kita di antara dokter yang mengacu pada patologi yang ditandai dengan nyeri kronis yang meluas selama lebih dari 3 bulan evolusi, disertai dengan gejala fungsional pada organ dan sistem lain (kelelahan, gangguan kognitif dan tidur, sakit kepala, iritasi usus besar). dan kandung kemih, disfungsi seksual, dll).

Mengapa itu terjadi?

Fibromyalgia dapat dicapai melalui jalur yang berbeda. Cara yang paling umum adalah bahwa keadaan berikut bertepatan:

  • Adanya nyeri lokal atau regional yang disebabkan oleh patologi lain ( osteoartritis , artropati inflamasi, lupus, dll.), tidak terkontrol secara efektif dan/atau bersama-sama dengan: keadaan konstitusional (Sindrom Ehlers Danlos, hipermobilitas ligamen).
  • Stres kronis (keluarga, pekerjaan, atau keadaan lainnya). Pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, setiap orang menderita stres kronis dan tidak mampu mengatasinya dengan jaminan minimal yang memungkinkan mereka untuk memecahkan masalah mereka.
  • Secara genetik cenderung menurunkan ambang nyeri. Kemungkinan bahwa penyakit ini dikondisikan secara genetik tidak dikonfirmasi oleh bukti ilmiah yang kuat pada saat ini.
  • Nyeri kronis yang tidak terkontrol bersama dengan stres menyebabkan perubahan plastis pada sistem saraf pusat, yang mempengaruhi keseimbangan amina biogenik yang terlibat dalam kontrol nyeri (norepinefrin, serotonin, dopamin), jalur penghambatan nyeri dan aktivitas korteks serebral. Rangsangan yang biasanya menyenangkan, seperti belaian atau pelukan, berubah menjadi tidak menyenangkan atau menyebabkan nyeri dan timbulnya gejala fungsional (iritasi usus besar dan kandung kemih, gangguan tidur, masalah kognitif, harga diri rendah, dan kecemasan-depresif. gejala) yang akan meningkat secara progresif jika tidak diatasi.

Fibromyalgia ditandai dengan nyeri kronis yang meluas selama lebih dari 3 bulan evolusi

 

Mengapa ada profesional yang masih tidak menganggapnya sebagai penyakit, meskipun menurut WHO?

Pemikiran biomedis klasik didasarkan pada korelasi klinikopatologis. Tanda-tanda tersebut merupakan penyebab perubahan patologis yang dapat diamati melalui uji klinis (tes analitik, biopsi, atau MRI) yang tidak ada pada kasus fibromyalgia. Sebagian besar penyakit saat ini dapat dijelaskan dengan paradigma ini. Tetapi pendekatan ini kurang berguna untuk memahami penyakit serumit FM.

Perawatan FM adalah tantangan konstan dan tidak menguntungkan, membutuhkan waktu dan dedikasi dan itulah sebabnya beberapa dokter (termasuk rheumatologists) melihat pasien fibromyalgia sebagai pasien “mengganggu”.

Banyak dari mereka yang menyangkal keberadaan mereka memiliki kesaksian harian dalam konsultasi mereka dengan pasien dengan gejala-gejala ini. Penyakit tidak bisa diminimalisir dengan tidak mempercayainya, tetapi tujuan utama sebagai dokter adalah kesembuhan pasien.

Gejala apa yang menjadi ciri khas fibromyalgia? Bagaimana mereka akan mengkondisikan kehidupan sehari-hari pasien?

Nyeri kronis , kelelahan, kelelahan, gangguan tidur, istirahat malam yang buruk, gangguan kognitif (hilang ingatan, kesulitan berkonsentrasi atau kesulitan menemukan kata-kata yang tepat), dan kebiasaan buang air besar, hipersensitivitas terhadap perubahan lingkungan, disfungsi TMJ, adalah gejala umum dari penyakit ini. Penyakit ini menyebabkan penurunan kualitas hidup yang signifikan, kehilangan pekerjaan dan perubahan distribusi peran keluarga pada penderitanya dan pada lingkungan terdekatnya.

Bagaimana itu akan didiagnosis?

Fibromyalgia bisa menjadi “simulator” yang hebat. Diagnosisnya bersifat klinis dan didasarkan pada eksplorasi titik nyeri dan mengesampingkan penyakit lain yang dapat menirunya (hiperlaksitas ligamen, SLE, dll.).

Ini dapat dilengkapi dengan analisis yang mengesampingkan kondisi yang dapat mensimulasikannya (Hipotiroidisme, anemia, metabolisme, perubahan inflamasi, OSAHS (Sleep Apnea-Hypopnea Syndrome), dll.

Ini telah berubah dari diagnosis penyakit yang terlambat menjadi diagnosis yang berlebihan, di mana dokter menyebutkan gambaran klinis hanya dengan korelasi gejala yang dibuat oleh pasien. Tidak semua pasien dengan nyeri kronis memiliki fibromyalgia.

Apa pengobatan fibromyalgia?

Perawatan harus didasarkan pada hubungan dokter-pasien yang baik. Dokter harus peka terhadap penyakit ini, serta ahli dalam diagnosis dan pengobatannya. Multiplisitas konsultasi harus dihindari, menetapkan tujuan dan sasaran dalam setiap konsultasi. Perlu diketahui lingkungan psikososial pasien sebagai pembangkit stres. Pasien harus menjadi protagonis dari kesembuhannya. Ini bukan tentang menerima obat secara pasif, tetapi tentang berkolaborasi dalam perubahan yang diperlukan dalam gaya hidup Anda (diet, olahraga, teknik relaksasi dan saran khusus kasus) dan mendidik diri sendiri tentang penyakit Anda dan pengelolaannya melalui referensi rheumatologist Anda. Saat ini tidak ada pengobatan kuratif atau efektif. Dalam pengobatannya digunakan: analgesik, antidepresan, antiparkinson atau antikonvulsan atau hipnotik, tergantung pada keterbatasan yang ditimbulkan oleh penyakit.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises