95% polip endometrium adalah jinak

Polip endometrium adalah proliferasi hiperplastik atau pertumbuhan berlebih dari kelenjar endometrium, serta jaringan di sekitar pembuluh darah. Ini membentuk benjolan di permukaan endometrium dan di fase dalam rongga rahim , yang bertanggung jawab untuk menampung embrio selama kehamilan serta siklus menstruasi.

Berkat kemajuan ultrasonografi transvaginal dan histeroskopi diagnostik, ada lebih banyak kasus diagnosis patologi ini. Patologi yang paling umum adalah polip, yang menyebabkan sebagian besar histeroskopi bedah.

Diperkirakan 95% polip endometrium adalah jinak.

Mengapa polip endometrium terjadi?

Penyebab utamanya adalah perubahan keseimbangan kadar estrogen atau progesteron , hormon yang mengatur proliferasi dan pelepasan endometrium saat menstruasi. Ada tingkat reseptor estrogen dan progesteron yang lebih tinggi di dalam polip daripada di endometrium normal di sekitarnya. Keduanya membantu pertumbuhan kelenjar endometrium yang tidak teratur ini dan vaskularisasinya, sehingga menimbulkan polip.

Gejala apa yang dihasilkan polip di endometrium?

Sebagian besar polip endometrium tidak menimbulkan gejala dan didiagnosis dengan pemeriksaan rutin dengan spesialis Ginekologi dan Obstetri .

Jika menimbulkan gejala apapun, biasanya seperti pendarahan rahim yang tidak normal , ini adalah gejala utama, yang terjadi pada 64 hingga 88% wanita yang memiliki polip . Di sisi lain, perdarahan terobosan adalah gejala yang paling umum pada wanita premenopause dengan polip. Namun, pendarahan ini biasanya minimal dan hanya menghasilkan sedikit bercak.

Hal ini juga umum terjadi perdarahan postcoital , serta temuan pada pasien tanpa gejala yang datang ke klinik untuk infertilitas. Wanita pascamenopause dengan polip sering mengalami perdarahan pascamenopause terobosan selama terapi hormon.

Jarang polip endometrium dapat terlihat selama pemeriksaan spekulum di ostium uteri eksterna. Polip prolaps mungkin atau mungkin tidak menimbulkan gejala.

Faktor risiko apa yang mempengaruhi polip endometrium?

Beberapa faktor yang meningkatkan frekuensi munculnya polip:

  • Hipertensi arteri.
  • Diabetes.
  • Kegemukan.
  • Usia dari 40 tahun, dengan prevalensi lebih tinggi antara 45-50 tahun.
  • Beberapa obat, seperti tamoxifen (diberikan pada pasien yang didiagnosis dengan beberapa jenis kanker payudara untuk mencegah kekambuhan).

Apa saja jenis polip endometrium?

Polip endometrium dapat dibagi menjadi:

  • Khas atau fungsional (20%) , yang memiliki penampilan yang mirip dengan endometrium dalam penampilan normalnya.
  • Atrofi (40%) , yang mengalami perubahan dengan kecenderungan untuk mundur atau menghambat pertumbuhan. Ini adalah polip yang biasanya dimiliki pasien menopause .
  • Hiperplastik (35%) , yang menghasilkan perubahan yang menunjukkan percepatan pertumbuhan.
  • Ganas (1-5%) , yang mengandung sel kanker di dalamnya.

Istilah “pseudopolyp” mengacu pada beberapa area endometrium yang menebal, dengan munculnya polip, lebih kecil dari 1cm, yang menghilang dengan menstruasi, karena mereka tidak memiliki pembuluh darah sendiri.

Mengenai probabilitas atau risiko keganasan , diperkirakan 95% polip endometrium adalah jinak. Dalam review dari 17 studi observasional lebih dari 10.000 wanita, ditemukan bahwa insiden polip ganas atau hiperplastik lebih tinggi pada wanita premenopause (5,4% berbanding 1,7%) dan pada wanita dengan perdarahan, dibandingkan dengan polip tanpa perdarahan (4,2 vs 2,2%).

Bagaimana polip endometrium didiagnosis?

Ultrasonografi dapat berguna dalam mendiagnosis polip endometrium, baik dengan visualisasi langsung dan vaskularisasinya dengan USG Doppler warna , atau secara tidak langsung, dengan mendeteksi area pertumbuhan endometrium yang abnormal. Teknik lain yang dapat membantu adalah histerosalpingografi (rontgen tuba fallopi) dan sonohisterografi atau ultrasound dengan infus cairan ke dalam rahim.

Namun, tes diagnostik standar emas untuk polip adalah histeroskopi, karena memungkinkan untuk menemukan dan mengkonfirmasi lesi, mengevaluasi keadaan endometrium dan membuat diagnosis patologis dengan mengambil biopsi polip dan endometrium, dengan spesifisitas dan sensitivitas. %. Tes ini memungkinkan diagnosis dini penyakit seperti hiperplasia endometrium atau berbagai jenis karsinoma endometrium.

Teknik lain yang mendahului histeroskopi, seperti kuretase uterus, menyebabkan lebih dari 10% polip tidak terdiagnosis. Ada bukti bahwa, pada wanita pascamenopause dengan perdarahan dan penebalan endometrium, dan biopsi endometrium buta negatif (tanpa tampilan histeroskopi), 3% wanita terbukti memiliki kanker endometrium yang tidak terdiagnosis, dan 3% memiliki hiperplasia endometrium dengan atypia pada polip .

Bagaimana seharusnya polip endometrium dirawat?

Secara umum, pengangkatan polip yang menunjukkan gejala diindikasikan, yaitu yang menyebabkan beberapa jenis perdarahan atau infertilitas.

Pada pasien premenopause, polip biasanya asimtomatik, fungsional dan berukuran kurang dari 10 mm. Dalam kasus ini, mungkin hanya perlu mempertahankan sikap menunggu dan melihat, melakukan pemeriksaan ultrasound setiap 6 bulan untuk menganalisis kemungkinan pertumbuhannya.

Saran pasca operasi setelah pengangkatan polip endometrium

Polipektomi histeroskopi adalah teknik yang cukup sederhana yang biasanya dilakukan pada pasien rawat jalan. Namun, pasien mungkin mengalami sedikit perdarahan genital pada hari-hari setelah intervensi atau ketidaknyamanan ringan, yang biasanya mereda dengan mengonsumsi obat antiinflamasi (NSAID). Sebagian besar pasien kembali ke rutinitas normal dalam beberapa hari.

Inklusi anak autis di dalam kelas
Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises