Adiposit — pengertian, jenis, fungsi

Dalam jaringan substansi intraseluler berkurang, dan sel-sel yang kaya akan lipid disebut adiposit. Adiposit terjadi terutama di bawah kulit, menjalankan fungsi cadangan energi, perlindungan terhadap guncangan mekanis dan isolasi termal. Adiposit juga terjadi di sekitar beberapa organ seperti ginjal dan jantung.

Adiposit memiliki vakuola lemak sentral yang besar, yang meningkat atau menurun, tergantung pada metabolisme: jika seseorang makan sedikit atau menghabiskan banyak energi, lemak sel-sel lemak berkurang; jika tidak, itu menumpuk. Jaringan adiposa bertindak sebagai cadangan energi untuk saat dibutuhkan.

Juga disebut sel-sel lemak, adiposit, atau liposit adalah sel-sel yang membentuk jaringan adiposa. Adiposit adalah sel bundar, dari 10 hingga 200 mikron, dengan konten lipid yang mewakili 95% dari massa sel dan yang membentuk elemen penyusun jaringan lemak. Karakteristik dasar adiposit adalah menyimpan sejumlah besar lemak (trigliserida), yang, dalam kasus adiposit, jaringan adiposa putih (yang paling melimpah dalam organisme manusia dewasa) dikelompokkan bersama membentuk setetes besar yang menempati sebagian besar sel, memindahkan sisa organel ke pinggiran sel.

Pada vertebrata, jaringan adiposa adalah tempat penyimpanan utama lipid dalam adiposit matang khusus yang sarat lipid. Sementara banyak spesies telah berevolusi sel yang mampu menyimpan lemak, adiposit mewakili sel khusus yang unik yang terlibat dalam penyimpanan bahan bakar, endokrin, saraf dan fungsi kekebalan tubuh.

Namun, adiposit bukan satu-satunya jenis sel pada mamalia yang dapat menumpuk tetesan lipid. Akumulasi ektopik lipid dalam jaringan non-adiposa termasuk hati, otot rangka, tulang, pankreas, dan jantung dalam kombinasi dengan akumulasi berlebihan dalam jaringan adiposa berkontribusi terhadap penyakit metabolisme. Menentukan komponen pemrosesan lipid yang diperlukan dan cukup untuk akumulasi lipid dalam jaringan adiposa dan non-adiposa, di samping fungsi endokrin, akan mengarah pada definisi adiposit yang lebih jelas.

Jaringan lemak atau adiposa, meskipun dikenal sebagai simpanan lemak tubuh, sebenarnya merupakan jaringan aktif multi-fungsi yang juga terlibat dalam proses inflamasi.

Adiposit adalah sel-sel yang terutama membentuk jaringan ini. Mereka ditandai dengan memiliki kemampuan untuk menyimpan lemak atau tetes lemak di dalamnya. Untuk kapasitas ini, mereka dikenal sebagai penyimpan energi yang baik tetapi, seperti yang akan kita jelaskan nanti, itu juga merupakan organ endokrin dengan kemampuan untuk mensintesis hormon yang mengatur nafsu makan kita dan zat lain yang sangat penting untuk berfungsinya tubuh dengan baik.

Pengertian

Adiposit adalah sel lemak yang ditemukan di simpanan jaringan lemak di seluruh tubuh. Sel-sel khusus juga tampak mampu mensekresi hormon dan bahan kimia lain yang mungkin memainkan peran dalam regulasi dan aspek lain dari metabolisme. Jumlah adiposit dalam tubuh tetap konstan, dengan sekitar 10 dari sel adiposit yang diperbarui setiap tahun.

Ada dua macam adiposit: adiposit putih dan adiposit coklat. Sel-sel lemak putih yang terlibat dalam penyimpanan lemak, dengan banyak dari sel yang diisi dengan tetesan minyak yang besar, dan inti yang hancur melawan sisi dinding sel. Sel-sel lemak coklat digunakan untuk menghasilkan panas bagi tubuh, dan mereka memiliki struktur yang meliputi sejumlah kecil minyak tetes dicampur dengan sitoplasma sel biasa, dengan penampilan coklat karena besi dalam mitokondria sel.

Tingkat jaringan lemak putih dan coklat berfluktuasi seiring dengan kedewasaan seseorang. Di masa kecil, ada jaringan adiposa cokelat lebih, terutama pada bayi, dan lemak ini kadang-kadang disebut sebagai “lemak bayi.”

Karena orang bertambah tua, sel-sel coklat mengkonversi ke sel darah putih. Konversi biasanya dikaitkan dengan perubahan fisik lainnya yang terjadi sebagai orang dewasa, termasuk penataan timbunan lemak pada tubuh.

Seseorang mungkin akan akan bertanya-tanya mengapa berat badan berfluktuasi jika jumlah adiposit tetap konstan. Sel-sel ini mampu memperluas untuk memegang lebih banyak lemak, dan juga menyusut bersama cadangan lemak mereka yang habis.

Adiposit putih akan membengkak untuk menyimpan kelebihan lemak ketika mereka bisa mendapatkannya, membentuk cadangan, dan ketika orang makan makanan secara ketat, sel-sel akan merilis beberapa lemak mereka yang akan terlihat dengan penampilan keriput.

Dengan demikian, orang dapat mengubah jumlah lemak yang disimpan dalam tubuh mereka tanpa benar-benar mengubah jumlah sel adiposit.

Meskipun adiposit telah dianggap sebagai bagian musuh oleh legiun pelaku diet, sel-sel ini benar-benar memainkan peran penting dalam tubuh. Lemak menyediakan isolasi dan penyerapan shock yang melindungi inti tubuh dari kerusakan, dan juga berfungsi sebagai cadangan energi yang dapat digunakan ketika tubuh tidak mendapatkan energi yang cukup.

adiposit putih
adiposit putih

Adiposit yang banyak difitnah adalah salah satu dari banyak jenis sel yang telah berkembang di alam untuk tujuan tertentu, yang dalam hal ini akan terjadi pada penyimpanan lemak.

Fungsi Adiposit.

Fungsi utama adiposit adalah sebagai sistem penyimpanan kalori yang menerima energi kimia dalam bentuk glukosa dan asam lemak dari darah dan mengubah metabolit-metabolit ini menjadi TG (Proses seluler menyimpan trigliserida) untuk penyimpanan selama kondisi makan melalui lipogenesis. Selama kondisi puasa, adiposit memecah TG yang disimpan melalui lipolisis untuk menghasilkan asam lemak bebas (FFA) dan gliserol yang menghasilkan pelepasan energi.

Penemuan dan karakterisasi leptin pada pertengahan 1990-an sebagai hormon yang diekspresikan dalam WAT (adiposit putih) dan fungsi dalam hipotalamus untuk mengatur asupan makanan dan metabolisme mengakhiri pandangan WAT sebagai reservoir energi pasif dan menyoroti pentingnya interaksi antara organ perifer. dan sistem saraf pusat dalam kendali homeostasis energi.

Sekarang dihargai bahwa adiposit putih ​​adalah jaringan endokrin aktif, dengan adiposit matang bertanggung jawab atas sekresi sejumlah sitokin (atau adipokin) yang berdampak pada berbagai proses fisiologis, termasuk asupan makanan, homeostasis energi, peradangan, homeostasis glukosa, lipid metabolisme dan angiogenesis.

Tingkat ekspresi banyak adipokine dimodulasi oleh obesitas dan terlibat dalam pengembangan patologi terkait obesitas, termasuk leptin dan adiponektin, yang masing-masing berkorelasi positif dan negatif dengan massa adiposa.

Banyak adipokin sekarang telah diidentifikasi dan ditandai termasuk steroid seks, sitokin (IL-6, TNFα), asam lemak (FA), komponen jalur komplemen (protein perangsang asetilasi, adipsin), metabolisme lipoprotein (LPL, protein transfer ester kolesterol, APOE), protein yang memengaruhi fungsi kardiovaskuler (penghambat aktivator plasminogen 1, angiotensogen) atau peradangan, faktor pertumbuhan (TGFβ, IGF1) dan yang terbaru dipeptidyl peptidase 4 (DPP448) bersama-sama membentuk jaringan adiposa secretome49 (ditinjau dalam ref. 50). Karena adipokin yang berasal dari adiposit matang memainkan peran fisiologis yang penting, penting untuk memahami bagaimana adiposit terbentuk dan bagaimana jumlah adiposit diatur. Karena adiposit dewasa adalah pasca-mitosis, mereka dihasilkan dari proliferasi dan diferensiasi sel prekursor adiposit.

Jenis

Ada dua jenis jaringan adiposa, dan karenanya dua jenis adiposit berbeda yang membentuknya:

  • Adiposit putih: mengandung banyak lemak yang dikelilingi oleh cincin sitoplasma. Nukleusnya datar dan terletak di pinggiran. Mereka mengandung lemak dalam keadaan semi-cair, dan terutama terdiri dari trigliserida dan ester kolesterol. Menurunkan resin, adiponektin, dan leptin.
  • Adiposit coklat: mereka memiliki bentuk poligon yang khas, dan tidak seperti adiposit putih mereka memiliki sejumlah besar sitoplasma dengan fraksi lipid yang tersebar. Nukleusnya bulat, dan meskipun sedikit tergeser dari pusat sel, ia tidak berada di pinggiran. Warna cokelatnya berasal dari sejumlah besar mitokondria yang mereka miliki. Makhluk hidup menggunakan jaringan adiposa yang dibentuk oleh adiposit ini untuk menjaga suhu.

Manusia

Jumlah total dan volume rata-rata adiposit lebih tinggi pada wanita daripada pada pria. Pada orang dewasa normal, jumlah adiposit konstan dan variasi berat terjadi karena variasi ukuran sel. Tubuh manusia terdiri dari 15 hingga 20% lemak yang terkandung dalam adiposit. Ketika kebutuhan energi meningkat, tubuh menggunakan cadangan lemak dari adiposit.

Asal

Meskipun kreasi mereka belum sepenuhnya dibuktikan, ada sel-sel yang disebut preadiposit, yang merupakan fibroblas yang tidak berdiferensiasi yang distimulasi untuk membentuk adiposit.

Sel mesenchymal dapat membentuk adiposit, ikat, otot, dan jaringan tulang.

Jaringan ikat Areolar terdiri dari adiposit, serat kolagen halus di antara senyawa lain dan dapat ditemukan, misalnya, di hipodermis.

Histogenesis

Dari bulan kelima kehidupan janin:

  • Sel mesenkimal multipoten. Mereka terletak di sekitar venula. Mereka dibagi menjadi adipoblas.
  • Adipoblas. Mereka berkembang biak dan pada beberapa titik membelah menjadi preadiposit.
  • Preadiposit. Mereka mengandung penanda adiposit awal (lipoprotein lipase). Mereka belum mengumpulkan triasilgliserol. Mereka dibagi menjadi adiposit yang belum matang.
  • Adiposit yang belum matang. Mampu mensintesis dan merendahkan TAG. Mereka menumpuk jumlah tetesan lipid yang meningkat dalam ukuran dan penggabungan. Intinya semakin eksentrik. Mereka dibagi menjadi adiposit dewasa.
  • Adiposit matang. Perbedaannya tergantung pada keberadaan hormon. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk memecah.

Adiposit mengirim pesan penting ke tubuh kita

Ada komunikasi silang antara jaringan adiposa dan sistem kekebalan tubuh berkat fakta bahwa adiposit mampu mensekresi zat kurir, seperti adipokin (yang khusus untuk jaringan ini), sitokin dan kemokin, antara lain. Zat-zat ini terutama akan memiliki efek proinflamasi atau antiinflamasi.1

Di antara adipokin kita menemukan leptin dan adiponektin. Leptin adalah hormon yang mengatur nafsu makan, sedangkan adiponektin memiliki efek anti-inflamasi, kardioprotektif, antikanker, dan meningkatkan sensitivitas insulin di hati, otot, dan adiposit itu sendiri.2

Adiposit juga mengeluarkan IL-15, yang diperlukan untuk perkembangan sel-sel Natural Killer yang tepat, sejenis limfosit.

Adiposit dapat mengirim pesan berbahaya tentang obesitas

Dengan obesitas, peradangan kronis berkembang karena peningkatan massa jaringan adiposa, yang disebabkan oleh hipertrofi atau hiperplasia adiposit. Hiperplasia adalah peningkatan jumlah adiposit dan hanya terjadi pada beberapa fase kehidupan., seperti pada masa kanak-kanak atau kehamilan, sementara hipertrofi terjadi ketika mereka bertambah besar (dengan menyimpan lebih banyak lemak) dan dapat terjadi sepanjang hidup. Leptin mengeluarkan secara proporsional jumlah jaringan adiposa, sehingga dengan obesitas, kadar darah molekul ini meningkat. Tingkat leptin yang terlalu tinggi menyebabkan penghambatan adiponektin, memicu efek peradangan.

Tanpa efek anti-inflamasi dari adiponektin, adiposit mengeluarkan sitokin proinflamasi, seperti IL-6 atau TNF-α. Monosit juga tertarik pada jaringan adiposa dan berdiferensiasi menjadi makrofag, meningkatkan respons inflamasi.1, 2 Akibatnya, seiring waktu, peradangan kronis pada obesitas membuat kita lebih mungkin mengembangkan penyakit kardiovaskular, diabetes tipe II, dan kanker.1 2

Oleh karena itu, jaringan adiposa tidak berbahaya seperti yang diperkirakan, tetapi memenuhi fungsi penting dalam tubuh kita selama tidak melebihi volume yang berlebihan.

Related Posts