Alelopati – pengertian, dampak, manfaat, contoh

Alelopati merupakan penomena ketika tanaman menghasilkan bahan kimia khusus yang dapat bermanfaat atau berbahaya bagi lingkungan dan organisme di sekitarnya. Bahan kimia ini dapat menyebar di bawah tanah atau melalui udara.

Alelopati memungkinkan tumbuhan untuk mengendalikan lingkungan di sekitar mereka baik atau buruk. Sebagai contoh alelopati : mereka dapat mengontrol apakah tanah cocok untuk tanaman lain untuk tumbuh dan dengan demikian mengurangi persaingan untuk diri mereka sendiri atau mereka dapat membuat tanah di sekitar mereka kaya untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman lain yang, pada gilirannya, akan membantu tanaman asli untuk bertahan hidup (dengan memberi naungan / menarik organisme yang akan menyebarkan benih untuk tanaman… dll.).

Bahan kimia yang dihasilkan alelopati tanaman disebut alelokimia (ini biasanya disebut herbisida alami) dan dapat dilepaskan dari bagian mana pun dari tanaman.

Alelopati menghasilkan zat disebut alelokimia yang merupakan zat metabolit sekunder. Zat alelopati ini berasal dari mahluk hidup yang berguna untuk membunuh mahluk hidup lain. Zat alelopati ini berfungsi layaknya herbisida, dimana mampu menghilangkan tanaman – tanaman disekitarnya.

Alelopati tidak hanya dihasilkan tumbuhan darat namun juga dihasilkan oleh tumbuhan tingkat rendah di air misalnya pada Alga Dinoflagelata. Alelopati tidak hanya dimiliki oleh tumbuhan, pada hewan Invertebrata dengan struktur tubuh porifera juga ditemukan zat tersebut. Sifat dari zat hasil alelopati tersebut adalah beracun atau toksik untuk organisme lain. Sifat racun itulah yang membentuk hubungan Alelopati diantara organisme.

Pengertian

Alelopati adalah fenomena biologis dimana suatu organisme menghasilkan satu atau lebih biokimia yang mempengaruhi perkecambahan, pertumbuhan, kelangsungan hidup, dan reproduksi organisme lain dari komunitas yang sama.

Alelopati adalah fenomena biologis dimana suatu organisme menghasilkan satu atau lebih biokimia yang mempengaruhi perkecambahan, pertumbuhan, kelangsungan hidup, dan reproduksi organisme lain dari komunitas yang sama.

Zat hasil Alelopati ini dapat memiliki efek menguntungkan (probiosis) atau merugikan (antibiotik) pada organisme target dan masyarakat. Alelokimia adalah metabolit sekunder yang tidak diperlukan untuk metabolisme (yaitu, pertumbuhan, perkembangan, dan reproduksi) dari organisme alelopati. Zat alelopati ini dengan efek allelopathic negatif adalah bagian penting dari pertahanan alga terhadap herbivori (Stamp, 2003; Frankel, 1959).

Alelopati adalah karakteristik tanaman, bakteri, karang, jamur tertentu, dan bukan alga. Interaksi alelopatik merupakan faktor penting dalam menentukan distribusi dan kelimpahan spesies dalam komunitas tanaman dan juga dianggap penting untuk keberhasilan banyak tanaman invasif.

Dalam populasi fitoplankton yang diteliti, efek alelopati probiosis dan antibiosis berinteraksi secara menentukan penentuan sekuens mekar. Di antara alelokimia yang diketahui adalah beberapa metabolit ekstraseluler termasuk polisakarida, senyawa nitrogen, dan protein (mis., Bakteriosin) yang terlibat dalam pemisahan temporal ini.

Cyanobacterin adalah algisida kuat yang diproduksi oleh Scytonema hofmannii yang menghambat fotosintesis dan mengganggu struktur membran tilakoidal (Mason et al., 1982). Eksudat seluler dari cyanobacterium Oscillatoria telah terbukti menghambat pertumbuhan pendahulunya (Oscillatoria sp. Dan Chlorella sp.) Dari danau eutrofik yang sama tetapi bukan pertumbuhan cyanobacteria Synechococcus sp. (Bagchi et al., 1990).

Investigasi rinci sampel dari Danau Linsley, Connecticut, Keating (1977) menunjukkan bahwa urutan allelopathy in vitro di antara tiga genera Oscillatoria, dua genera Anabaena, dua gen Aphanizomenon, Pseudanabaena, dan Synechococcus sesuai dengan urutan yang ada di lingkungan. Demikian pula, Lam dan Silvester (1979) menunjukkan toksisitas M. aeruginosa terhadap Anabaena oscillarioides dan Chlorella sp. pertumbuhan.

Dampak merugikan Alelopati

Dampak yang terlihat dari alelopati alelokimiawi yang merugikan termasuk:

  • Pencegahan Perkecambahan Biji
  • Akar Rusak dan Hitam
  • Pertumbuhan lambat
  • Reproduksi yang buruk

Manfaat Alelopati

Dampak yang terlihat dari Alelopati alelokimia bermanfaat meliputi:

  • Peningkatan Kelangsungan Hidup
  • Peningkatan Pertumbuhan
  • Aroma kuat, Plesant
  • Populasi Gulma yang Ditekan
  • Populasi Hama yang Ditekan
  • Tanah yang Diperkaya

Contoh Simbiosis Alelopati:

Pohon Blackbutt Eucalyptus (Eucalyptus Pilularis) menyebarkan bahan kimia melalui tanah sehingga setiap biji dari tanaman apa pun, di dekat tanaman induk tidak akan berkecambah. Pohon Euclyptus menggunakan alelokimia ini untuk mencegah persaingan tanaman antar tanaman.

Selain itu, penanaman pendamping juga digunakan untuk membantu tanaman tertentu tumbuh lebih baik. Seperti menanam tanaman bawang putih dengan semak mawar. Aroma galic mengusir kutu daun dari memakan tanaman mawar.

Fungsi Zat Alelopati

  • Alelopati sebagai Penghambat Penyerapan Unsur Hara. Alelopati memiliki sifat toksik untuk organisme lain dengan cara menghambat penyerapan unsur hara.
  • Alelopati sebagai Penghambat Pembesaran Sel Organisme. Alelopati akan menghambat perkembangan sel – sel, sehingga organisme yang terpapar tidak dapat tumbuh dengan baik.
  • Alelopati sebagai  Penghambat Pembelahan Sel. Perkembangan yang terhambat menyebabkan sel – sel tidak mampu untuk membelah atau memperbanyak diri.
  • Alelopati sebagai Penghambat Respirasi. Organisme yang sudah terpapar oleh zat Alelopat akan kesulitan dalam respirasi.
  • Alelopati sebagai Penghambat Sintesis Protein. Sintesis protein sangat dibutuhkan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan.
  • Alelopati sebagai Penurun Daya Permeablitas Membran. Metabolisme yang berjalan tidak baik akan berdampak pada penurunan kemampuan membran sel untuk dilewati berbagai partikel yang dibutuhkan oleh tubuh. Jika ini terganggu maka perkembangan dan pertumbuhan sel akan terganggu pula.
  • Alelopati sebagai Penghambat Aktivitas Enzim. Jika fungsi dari enzim terus terganggu maka metabolisme tubuh akan terganggu.

Related Posts