Alveoli adalah, struktur, fungsi, penyakit, pengertian

Alveoli adalah kantung udara kecil dan halus jauh di dalam paru-paru. Mereka terlihat seperti sekelompok kecil anggur di ujung cabang bronkial di paru-paru.

Ketika kita menarik napas, udara memasuki paru-paru dan melakukan perjalanan melalui lorong-lorong untuk mencapai 300.000.000 alveoli.

Ukuran alveolus tunggal memiliki diameter sekitar 200-500 mikron, terlepas dari ukuran paru-paru.  Sebagai titik acuan, satu mikron adalah sepersejuta meter. Diameter rambut manusia adalah sekitar 70 mikron, jadi satu alveolus akan mendekati sama dengan diameter tiga rambut manusia yang disatukan. Mungil!

Alveoli mengandung kolagen dan elastin. Kolagen menawarkan kekencangan pada struktur kantung udara dan elastin, memantul. Ketika udara dihirup ke dalam paru-paru, elastin memungkinkan alveoli untuk mengembang, dan saat pernafasan, pegas kembali ke ukuran semula.

Luas permukaan total semua alveoli dalam satu set paru-paru orang dewasa yang sehat adalah sekitar 70 meter persegi, atau 800 kaki persegi (kira-kira seukuran setengah lapangan tenis).

Sebagian besar permukaan luar alveoli paru-paru ditutupi dengan kapiler kecil. Kapiler ini dan dinding alveoli berbagi membran yang sangat tipis yang memungkinkan oksigen dari udara yang dihirup untuk melewati dinding alveoli dan memasuki aliran darah melalui kapiler. Pada saat yang sama, karbon dioksida didorong keluar dengan cara yang sama ketika udara dihembuskan.

Jumlah total area permukaan yang tersedia untuk pertukaran gas / darah ini menentukan seberapa baik seseorang dapat bernapas. Pada orang dewasa sehat normal, ada banyak area yang tersedia untuk proses ini.

Pengertian alveoli

Alveolus (jamak: alveoli) adalah kata yang digunakan dalam anatomi untuk rongga berlubang, yang merupakan area kosong di dalam tubuh.

Meskipun ada banyak jenis alveoli dalam tubuh, kata alveoli biasanya digunakan untuk berbicara tentang kantung udara kecil di paru-paru mamalia. Ini juga disebut alveoli paru. Alveoli ini terletak di ujung lorong udara di paru-paru. Mereka memiliki dinding basah yang sangat tipis (satu sel), dan dikelilingi oleh jaringan pembuluh darah kecil, atau kapiler. Ini memungkinkan gas untuk berdifusi, atau bergerak melintasi, permukaan alveolus.

Ketika mamalia bernafas, konsentrasi oksigen lebih tinggi di alveolus daripada di sel darah merah. Karena itu, oksigen meninggalkan alveolus dan memasuki sel darah merah. Ketika mamalia bernafas, yang terjadi adalah kebalikannya. Konsentrasi karbon dioksida lebih rendah di dalam alveolus daripada di dalam sel darah merah, sehingga karbon dioksida meninggalkan sel darah merah, memasuki alveolus, dan dihembuskan.

Di dalam alveoli adalah tempat pertukaran gas terjadi. Pertukaran gas adalah proses biologis di mana (biasanya dua) gas yang berbeda ditransfer dalam arah yang berlawanan melintasi permukaan pernapasan khusus. Gas secara konstan diperlukan dan diproduksi sebagai produk sampingan dari reaksi seluler dan metabolisme sehingga sistem yang efisien untuk pertukarannya sangat penting. Ini terkait dengan respirasi pada hewan, dan respirasi dan fotosintesis pada tanaman.

Struktur alveoli

Alveoli adalah struktur berbentuk balon kecil dan merupakan lorong terkecil di sistem pernapasan. Alveoli hanya setebal satu sel, sehingga memungkinkan oksigen dan karbon dioksida (CO2) yang relatif mudah antara alveoli dan pembuluh darah yang disebut kapiler.

Satu milimeter kubik jaringan paru-paru mengandung sekitar 170 alveoli. Sementara jumlah total dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain, ada jutaan di dalam paru-paru manusia yang membentang luas permukaan sekitar 70 meter persegi.

Sel-sel Alveoli

Alveoli terdiri dari dua jenis sel yang berbeda yang memiliki fungsi berbeda:

  • Pneumosit tipe I adalah sel-sel yang bertanggung jawab untuk pertukaran oksigen dan karbon dioksida.
  • Pneumosit tipe II melakukan dua fungsi penting. Mereka bertanggung jawab untuk memperbaiki kerusakan pada lapisan alveolar dan juga mengeluarkan surfaktan.

Ada juga banyak sel imun yang dikenal sebagai makrofag alveolar di alveoli. Makrofag pada dasarnya adalah “truk sampah” dari sistem kekebalan tubuh, dan memfagositosis atau “memakan” puing-puing yang mereka temui. Mereka bertanggung jawab untuk membersihkan partikel apa pun yang tidak terperangkap oleh silia atau lendir di saluran pernapasan atas, serta sel-sel mati dan bakteri.

Fungsi alveoli

Alveoli adalah titik akhir dari sistem pernapasan yang dimulai ketika kita menghirup udara ke dalam mulut atau hidung. Udara kaya oksigen mengalir ke trakea dan kemudian ke salah satu dari dua paru-paru melalui bronkus kanan atau kiri. Dari sana, udara diarahkan melalui saluran yang lebih kecil dan lebih kecil, yang disebut bronkiolus, melewati saluran alveolar, hingga akhirnya memasuki alveolus individu.

Alveoli dilapisi oleh lapisan fluida yang dikenal sebagai surfaktan yang mempertahankan bentuk dan tegangan permukaan kantung udara. Dengan mempertahankan tegangan permukaan, ada lebih banyak area permukaan tempat molekul oksigen dan CO2 dapat lewat.

Di persimpangan inilah molekul oksigen berdifusi melalui satu sel dalam alveolus dan kemudian satu sel dalam kapiler untuk memasuki aliran darah. Pada saat yang sama, molekul CO2, produk sampingan dari respirasi seluler, disebarkan kembali ke alveolus di mana mereka dikeluarkan dari tubuh melalui hidung atau mulut.

Difusi oksigen dari alveoli ke kapiler terjadi karena konsentrasi oksigen lebih rendah di kapiler. Demikian pula, karbon dioksida berdifusi dari kapiler ke alveoli di mana konsentrasi karbon dioksida lebih rendah.

Selama inhalasi, alveoli mengembang saat tekanan negatif di dada tercipta oleh kontraksi diafragma. Selama pernafasan, alveoli mundur (pegas kembali) saat diafragma mengendur.

Kondisi Medis yang Mempengaruhi Alveoli

Ada sejumlah kondisi medis yang dapat secara langsung mempengaruhi alveoli (yang kita sebut sebagai penyakit paru-paru alveolar). Penyakit-penyakit ini dapat menyebabkan alveoli menjadi meradang dan berkarat atau menyebabkannya terisi dengan air, nanah, atau darah. Selain kerusakan yang disebabkan oleh peradangan atau infeksi di dalam alveoli, fungsi yang tepat tergantung pada tubuh yang menjaga keseimbangan antara inflasi berlebih dan kekurangan inflasi dari alveoli tersebut.1

  • Overdistention: Kehadiran sistem pendukung jaringan ikat yang sehat diperlukan untuk mencegah alveoli dari overdistending. Contoh cedera yang mungkin menyebabkan overdistention adalah ventilasi mekanis (bernapas melalui respirator).
  • Disfungsi surfaktan: Surfaktan mencegah alveoli dari kehancuran sepenuhnya di antara napas. Untuk memahami mengapa hal ini penting, Anda dapat membayangkan bagaimana lebih mudah meledakkan balon yang telah meningkat sebagian dibandingkan meledakkan balon yang benar-benar runtuh. Kondisi medis seperti PPOK, sindrom gangguan pernapasan pada bayi, asma, fibrosis interstisial, serta beberapa kondisi genetik dapat menyebabkan disfuksi surfaktan yang menyebabkan keruntuhan alveoli.

Di antara penyakit yang melibatkan alveoli:

1. Empisema

Emfisema adalah suatu kondisi di mana peradangan di paru-paru menyebabkan pelebaran dan penghancuran alveoli. Selain hilangnya alveoli, dinding seluler kantung udara yang tetap mulai mengeras dan kehilangan elastisitasnya. Ini membuatnya sulit untuk mengeluarkan udara dari paru-paru (suatu kondisi yang disebut perangkap udara).

Perangkap udara menjelaskan mengapa mengembuskan napas daripada menghirup biasanya lebih sulit pada orang dengan emfisema.

Ketidakmampuan untuk mengeluarkan udara ini menyebabkan dilatasi alveoli lebih lanjut dan meningkatnya kehilangan fungsi.

2. Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi yang menggelembungkan alveoli di satu atau kedua paru-paru dan dapat menyebabkan kantung udara terisi dengan nanah.

3. TBC

Tuberkulosis adalah penyakit bakteri menular yang ditandai oleh pertumbuhan nodul di jaringan paru-paru. Penyakit ini terutama menginfeksi alveoli ketika bakteri dihirup, menyebabkan pembentukan nanah di kantung udara.

4. Bronchioloalveolar Carcinoma (BAC)

Bronchioloalveolar carcinoma (BAC) adalah suatu bentuk kanker paru-paru yang sekarang dianggap sebagai subtipe adenokarsinoma paru. Kanker-kanker ini dimulai pada alveoli dan sering ditemukan secara difus di satu atau kedua paru-paru. Tidak seperti banyak kanker yang menyebar melalui sistem limfatik dan / atau aliran darah ke daerah yang jauh dari tubuh, BAC menyebar terutama melalui saluran udara (metastasis aerogen) ke daerah lain di paru-paru.

5. Sindrom Gangguan Pernafasan Akut (ARDS)

Acute respiratory distress syndrome (ARDS) adalah kondisi paru-paru yang mengancam jiwa yang mencegah oksigen masuk ke paru-paru saat cairan mulai menumpuk di alveoli. ARDS sering terjadi pada pasien yang sakit kritis.

6. Sindrom Gangguan Pernafasan (RDS)

Respiratory distress syndrome (RDS) terlihat pada bayi prematur yang tubuhnya belum menghasilkan surfaktan yang cukup untuk melapisi alveoli, dan karena itu, area permukaan yang lebih sedikit tersedia untuk pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

7. Edema paru

Edema paru adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh kelebihan cairan di paru-paru yang terkumpul di dalam alveoli dan dapat menyebabkan kegagalan pernapasan.

8. Proteinosis Alveolar

Proteosis alveolar paru adalah penyakit langka di mana protein menumpuk di alveoli. Ini paling sering merupakan kondisi autoimun, terjadi pada orang dewasa berusia 20 hingga 50 tahun, tetapi dapat juga terjadi sebagai kondisi bawaan (sejak lahir).

Rokok dan Alveoli

Sebagai faktor risiko tunggal untuk penyakit paru-paru, asap tembakau diketahui mempengaruhi saluran pernapasan di setiap tingkat. Ini termasuk alveoli.

Alveoli terbuat dari kolagen dan elastin yang memberikan elastisitas kantung-kantung mereka. Merokok merusak kedua hal ini, menyebabkan kantung mengeras dan menebal. Merokok juga secara aktif melebarkan pembuluh darah, menghalangi pertukaran oksigen dan CO2.

Asap rokok juga mempengaruhi cara kerja alveoli, menyebabkan kerusakan hingga ke tingkat molekuler. Ini mengganggu kemampuan tubuh kita untuk memperbaiki dirinya sendiri karena dapat terjadi infeksi atau trauma. Dengan demikian, kerusakan alveolar dibiarkan berkembang tanpa terhalang karena paru-paru terus-menerus terpapar asap beracun.

Ringkasan

Alveoli menyediakan salah satu fungsi terpenting yang dilakukan tubuh kita. Mereka adalah gerbang melalui mana oksigen memasuki aliran darah kita dan cara utama di mana beberapa produk limbah metabolisme (karbon dioksida) keluar dari tubuh.

Penyakit yang mempengaruhi alveoli dapat menyebabkan berkurangnya oksigen yang dikirim ke jaringan tubuh kita, dan akibatnya, dapat mengakibatkan kerusakan (akibat hipoksia) ke setiap organ utama.

Related Posts