Fungsi Aorta, struktur dan penyakit

Aorta adalah arteri terbesar tubuh dan membawa darah dari jantung ke sistem peredaran darah. Di sana, pada puncak vertebra lumbar keempat, ia memiliki bifurkasi yang memanjang menjadi dua arteri yang lebih kecil, yang disebut iliaka primitif.

Karena aorta adalah titik awal dari seluruh arteri yang merupakan bagian dari sistem peredaran darah (dengan pengecualian arteri paru, yang meninggalkan ventrikel kanan), ia dianggap pada tingkat medis sebagai arteri terpenting dari organisme manusia. Fungsi aorta untuk memungkinkan transfer dan menjamin distribusi darah yang kaya oksigen ke arteri lain.

Pengertian

Aorta adalah arteri dengan karakteristik elastis yang memiliki fleksibilitas dan dapat diperpanjang. Dengan mengontraksi ventrikel kiri untuk memberikan darah ke aorta (proses yang dikenal sebagai sistol), ia menghasilkan ekspansi, yang memberikannya energi potensial untuk membantu menjaga tekanan darah ketika arteri berakhir berkontraksi secara pasif (diastole) ).

Ada beberapa penyakit atau patologi yang dapat memengaruhi aorta tersebut, seperti koarktasio yang dapat didefinisikan dengan sendirinya sebagai cacat tipe bawaan yang diderita di jantung dan yang diduga dipengaruhi oleh penyempitan. Ini berarti, di antara banyak hal lain,  orang yang bersangkutan yang menderita itu lebih mungkin untuk mengembangkan infeksi di aorta.

Struktur

Aorta memiliki beberapa struktur bagian:

  • Akar Aorta, titik transisi di mana darah keluar pertama kali dari jantung, berfungsi sebagai air utama tubuh. Akar aorta berisi katup aorta, asal dari kedua arteri koroner, dan segmen elastis yang disebut sinus Valsalva. Berbagai keadaan penyakit, baik genetik maupun yang didapat dalam kehidupan, dapat berkontribusi pada masalah akar aorta. Biasanya, kami mengobati gangguan ini dengan operasi jantung terbuka.
  • Aorta asenden adalah bagian dari aorta antara akar aorta dan lengkung aorta. Titik di mana akar aorta dan aorta asenden bertemu disebut persimpangan sinotubular. Pada persimpangan ini, aorta menjadi kurang elastis dan lebih kaku. Penyakit di daerah ini jarang bersifat genetik.
  • Lengkung aorta adalah tempat transisi aorta dari pusat dada ke belakang. Pembuluh darah dari lengkungan aorta memasok darah ke lengan dan kaki. Operasi pada lengkung aorta cenderung menjadi intervensi hibrid kompleks yang menggunakan prosedur cangkok stent endovaskular dan operasi jantung terbuka.
  • Aorta Torakoabdominal adalah apa yang kita sebut aorta begitu ia berpindah ke bagian belakang tubuh. Penyakit di sini mungkin melibatkan asal-usul genetik tetapi jauh lebih mungkin disebabkan oleh riwayat merokok, tekanan darah tinggi, atau aterosklerosis. Kita biasanya mengobati kondisi ini dengan intervensi hibrida yang secara tradisional melibatkan operasi jantung terbuka. Namun, seiring kemajuan teknologi, kita lebih mengandalkan intervensi endovaskular invasif minimal.
  • Aorta desenden berjalan melalui dada dan perut, dimulai setelah lengkungan aorta. Aterosklerosis, melemahnya dinding pembuluh, memainkan peran besar dalam penyakit jantung di aorta desenden.
  • Aorta Abdominalis adalah arteri terbesar di perut. Itu berjalan dari aorta yang turun ke bawah tepat di bawah pusar. Tekanan darah tinggi adalah penyebab paling umum penyakit di aorta perut.

Aneurisma Aorta dan Gejala-gejalanya

Aneurisma adalah ketika arteri, atau pembuluh darah lainnya, tumbuh dua kali lipat dari ukuran normalnya. Itu terjadi ketika ada pelemahan di dinding aorta. Dinding aorta melemah karena berbagai alasan, termasuk infeksi, merokok, aterosklerosis, trauma, tekanan darah tinggi, dan penyakit / kondisi genetik seperti sindrom Marfan dan katup aorta bicuspid.

Sulit untuk memprediksi seberapa cepat suatu aneurisma akan tumbuh. Kita tahu, bahwa ukuran dan lokasi aneurisma, serta kebiasaan merokok dan masalah medis lainnya, dapat mempengaruhi pertumbuhan. Jika Anda memiliki kelainan seperti penyakit Marfan atau sindrom Elher-Danlos, dan Anda menderita aneurisma, kemungkinan akan berkembang dengan cepat.

Individu dengan aneurisma aorta tidak selalu memiliki gejala. Faktanya, sebagian besar tidak mengalami gejala sampai aneurisma sangat besar atau pecah. Ketika aneurisma membesar, mereka dapat menekan pada struktur yang berdekatan, menyebabkan rasa sakit. Jika Anda merasakan jenis rasa sakit yang hebat ini, dan Anda menderita aneurisma aorta, Anda harus segera mencari perhatian medis. Mengetahui apa yang menyebabkan aneurisma aorta Anda membantu kami menentukan pengobatan yang paling tepat.

Kita biasanya menemukan aneurisma aorta ketika melakukan studi pencitraan untuk kondisi medis lainnya. Kadang-kadang yang terbaik adalah mengobati aneurisma aorta sebelum tumbuh cukup besar sehingga Anda mengalami gejala. Ketika memutuskan apakah akan melakukan operasi, kita harus memperhitungkan faktor-faktor seperti usia dan adanya penyakit jantung, paru-paru, atau ginjal.

Fungsi aorta

Aorta fungsinya memasok semua sirkulasi sistemik (peredaran darah besar), yang berarti bahwa seluruh tubuh, kecuali zona pernapasan paru-paru, menerima darahnya dari aorta. Secara umum, cabang-cabang dari aorta asenden memenuhi jantung; cabang-cabang dari lengkung aorta memasok kepala, leher, dan lengan; cabang-cabang dari aorta desenden memasok dada (tidak termasuk jantung dan zona pernapasan paru-paru); dan cabang-cabang dari aorta abdomial memasok perut. Panggul dan kaki mendapatkan darah mereka dari arteri iliaka yang umum.

Aliran dan kecepatan darah

Sifat pulsatil dari aliran darah menciptakan gelombang nadi yang disebarkan ke pohon arteri, dan pada bifurkasi tercermin gelombang yang melambung kembali ke katup semilunar dan asal aorta. Gelombang balik ini menghasilkan takikan dicrotik yang ditampilkan dalam kurva tekanan aorta selama siklus jantung karena gelombang pantulan ini mendorong katup semilunar aorta.

Seiring bertambahnya usia, aorta menegang sedemikian rupa sehingga gelombang nadi merambat lebih cepat dan gelombang pantul kembali ke jantung lebih cepat sebelum katup semilunar menutup, yang meningkatkan tekanan darah. Kekakuan aorta dikaitkan dengan sejumlah penyakit dan patologi, dan tindakan noninvasif dari kecepatan gelombang denyut nadi merupakan indikator independen dari hipertensi. Mengukur kecepatan gelombang nadi (invasif dan non-invasif) adalah cara untuk menentukan kekakuan arteri. Kecepatan aorta maksimum dapat dicatat sebagai Vmax atau kurang umum sebagai AoVmax.

Tekanan arterial rata-rata (MAP) tertinggi di aorta, dan MAP menurun melintasi sirkulasi dari aorta ke arteri ke arteriol ke kapiler ke vena kembali ke atrium. Perbedaan antara tekanan atrium aorta dan kanan menyebabkan aliran darah dalam sirkulasi. Ketika ventrikel kiri berkontraksi untuk memaksa darah masuk ke aorta, aorta mengembang. Peregangan ini memberikan energi potensial yang akan membantu menjaga tekanan darah selama diastole, karena selama ini aorta berkontraksi secara pasif. Efek Windkessel dari arteri elastis besar ini memiliki implikasi biomekanis yang penting. Recoil elastis membantu menghemat energi dari jantung yang memompa dan menghaluskan sifat pulsatil yang diciptakan oleh jantung. Tekanan aorta paling tinggi di aorta dan menjadi kurang pulsatil dan tekanan lebih rendah karena pembuluh darah membelah menjadi arteri, arteriol, dan kapiler sehingga alirannya lambat dan halus untuk gas dan pertukaran nutrisi.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi