Apa peran vitamin D dalam kasus kehamilan melalui fertilisasi in vitro (IVF)?

Studi baru masih belum mengkonfirmasi hubungan yang jelas antara kadar vitamin D yang rendah dan kemungkinan kehamilan yang lebih rendah melalui fertilisasi in vitro (IVF). Namun, mereka menguatkan tingkat yang lebih rendah dari bayi baru lahir hidup pada pasien dengan tingkat vitamin D di bawah 20ng/ml. Dua meta-analisis baru yang diterbitkan pada tahun 2018 membuka kembali penelitian di bidang ini.

Apa itu vitamin D dan bagaimana kaitannya dengan kehamilan?

Vitamin D adalah hormon steroid yang terlibat dalam homeostasis kalsium dan fosfor dan metabolisme tulang. Ini juga bekerja pada proses autoimun, pada insulin dan penyakit kardiovaskular.

Sumber utama vitamin D adalah sinar matahari (95%) dan sebagian kecil diperoleh melalui diet sehat , terutama dari makanan seperti: susu murni, jamur, salmon, minyak ikan, daging merah, hati atau kuning telur, telur. Itulah sebabnya selama bulan-bulan musim dingin menjadi lebih sulit untuk mendapatkan kadar vitamin yang cukup.

Dalam hal kesuburan , vitamin D dapat memainkan peran penting baik pada pria maupun wanita. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dapat mempengaruhi proses spermatogenesis, dan dalam kasus wanita, hubungan telah ditunjukkan antara vitamin tersebut dan produksi hormon oleh ovarium, ovarium polikistik dan endometriosis.

Reseptor vitamin D juga telah ditemukan di endometrium dan aspek ini dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk campur tangan dan memungkinkan implantasi.

Beberapa penelitian menghubungkan kekurangan vitamin D selama kehamilan dengan plasentasi yang lemah, sesuatu yang dapat menyebabkan masalah dengan tekanan darah tinggi, preeklamsia, diabetes gestasional, pertumbuhan janin yang rendah dan, pada gilirannya, meningkatkan kemungkinan kelahiran sesar. Menurut Spanish Society of Endocrinology, tautan yang disebutkan di atas masih memerlukan konfirmasi, karena penelitian dilakukan dengan sejumlah kecil pasien.

Nilai vitamin D: ideal, tidak mencukupi dan kekurangan

Vitamin D dapat diukur dalam serum (melalui tes darah) dan kadarnya cukup akurat menunjukkan nilai yang dapat ditemukan di ovarium, khususnya dalam cairan folikel.

Namun, ini adalah sesuatu yang tidak selalu terjadi dengan parameter penting lainnya dalam kesuburan dan yang dapat membantu mempelajari peran mereka dalam ovarium.

Adapun nilai normal vitamin D, dianggap yang ideal adalah antara 30 dan 50 ng/ml, karena memfasilitasi kesehatan tulang yang memadai dan, secara umum, mendukung kesehatan masyarakat.

Bila kadarnya antara 20 dan 30 ng/ml, kita berbicara tentang kekurangan vitamin D dan bila kadarnya di bawah 20 ng/ml, kekurangan vitamin ini dipastikan.

Banyak penelitian memperingatkan tentang kekurangan vitamin D pada populasi umum, karena di seluruh dunia diperkirakan 12% mencapai tingkat vitamin D yang optimal, sedangkan 88% sisanya berada di antara kekurangan dan kekurangan (44%). . Spanish Society of Endocrinology memperingatkan bahwa angka-angka di Spanyol mirip dengan yang sebelumnya.

Usia, indeks massa tubuh (BMI) dan pigmentasi kulit, kunci untuk memahami kadar vitamin D

Diketahui bahwa ada hubungan terbalik antara kadar vitamin D dalam darah dan tingkat pigmentasi kulit, serta indeks massa tubuh (BMI) dan usia. Jadi orang dengan kulit lebih gelap, yang kelebihan berat badan dan lebih tua lebih cenderung memiliki kadar vitamin D yang rendah.

Karena kenyataan bahwa, secara umum, tingkat vitamin ini rendah dalam populasi, validitas nilai yang dikategorikan sebagai ideal dipertanyakan dan kemungkinan untuk mengevaluasi kembali meningkat.

Faktanya, sebagian besar penelitian tentang vitamin D dan kesuburan memperhitungkan nilai di atas 20 ng/ml untuk menganggapnya normal.

Sebagian besar penelitian tentang vitamin D dan kesuburan memperhitungkan nilai yang berada di atas 20 ng/ml untuk menganggapnya normal

 

Keragaman pendapat dalam studi tentang vitamin D, kehamilan IVF dan donasi telur

Wanita yang memulai perawatan IVF menunjukkan pola kadar vitamin D yang serupa dengan populasi lainnya.

Menurut meta-analisis oleh Chu et al (2019), yang mencakup 2.700 pasien, hanya 26% individu dengan tingkat vit D yang optimal, 45% dengan tingkat yang tidak mencukupi (20-30ng/ml), dan 34% dengan tingkat yang rendah. tercatat kekurangan vitamin D (<20ng/ml).

Tim perintis dalam studi tentang dampak kadar vitamin D pada IVF adalah Ozkan et al. pada tahun 2010. Pada total 84 pasien, mereka menemukan korelasi positif yang signifikan antara kadar vitamin D dan tingkat implantasi dan kemungkinan kehamilan. Sejak itu, investigasi yang berbeda telah dilakukan dan hasilnya kontroversial.

Rudik dkk. pada tahun 2014 melakukan penelitian dengan 99 pasien donor telur dan menemukan tingkat kehamilan yang lebih rendah pada penerima dengan vitamin D yang tidak mencukupi (<23ng/ml). Namun, meta-analisis oleh Chu et al. (2018) gagal melihat perbedaan angka kehamilan yang signifikan antara pasien donor telur dengan kadar vitamin D optimal atau rendah.

Tiga meta-analisis terbaru (Lv et al. 2016, Chu et al. 2018 dan Zhao et al. 2018) mengumpulkan data tentang IVF, donasi telur, dan siklus cryotransfer dari hingga 134 penelitian sebelumnya, tetapi hanya satu dari mereka yang mengamati hubungan yang signifikan antara defisit vitamin D (di bawah 15ng/ml) dan tingkat kehamilan yang lebih rendah.

Namun, tiga meta-analisis menunjukkan hubungan antara kekurangan vitamin D (di bawah 20ng/ml) dan tingkat kelahiran hidup yang lebih rendah.

Meskipun demikian, tidak ada yang menetapkan hubungan antara jumlah aborsi dan kadar vitamin D. Meskipun demikian, mungkin untuk menegaskan kemungkinan efek samping selama kehamilan terkait dengan kadar vitamin D yang rendah, tetapi tidak harus pada saat perawatan IVF atau implantasi embrio. .

Apa yang harus kita lakukan dalam praktik klinis rutin?

Penentuan vitamin D sederhana dan murah. Faktanya, di URH García del Real kami pikir ini layak dipelajari pada pasien yang akan menjalani perawatan kesuburan.

Menemukan kekurangan vitamin D ringan tidak berarti Anda harus kehabisan dan membeli suplemen vitamin D, karena overdosis dapat disertai dengan peningkatan kalsium dalam tubuh yang berlebihan, yang, akibatnya, dapat menyebabkan kerusakan pada tulang, jantung, dan ginjal. .

Bagi wanita yang mencari kehamilan dengan IVF atau pengobatan lain dan yang kadar vitamin D-nya tidak mencukupi (20-30 ng/ml), kami menyarankan agar mereka mengonsumsi vitamin kompleks yang mencakup vitamin ini dan memperbaiki gaya hidup mereka.

Juga disarankan untuk meningkatkan waktu paparan sinar matahari setiap hari selama 20 menit dan tanpa menggunakan krim pelindung matahari dan membuat perubahan pola makan. Hanya dalam kasus di mana kita menemukan kekurangan vitamin D yang jelas (<20 ng/ml), akan menjadi prioritas untuk memberikan suplemen tambahan vitamin ini. Kami tidak percaya bahwa kekurangan vitamin D harus berarti penundaan dalam pengobatan IVF atau donor telur, meskipun koreksi dianjurkan untuk memastikan kehamilan yang paling sehat.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises