Apa yang dimaksud dengan Infertilitas

Infertilitas adalah masalah yang menjadi perhatian banyak pasangan yang berniat untuk memiliki anak, tetapi dalam banyak kasus, ini dapat diatasi dengan pengobatan yang tepat.

Infertilitas didefinisikan sebagai ketidakmampuan untuk menjadi ayah bagi seorang anak, setelah setahun melakukan hubungan intim tanpa pelindung, yaitu tanpa metode kontrasepsi apapun, infertilitas mempengaruhi pria dan wanita dalam proporsi yang sama, dengan penyebabnya dalam beberapa faktor.

Kasus infertilitas pada pria terjadi karena adanya masalah pada produksi sperma atau saat tidak dapat mencapai sel telur. Ada beberapa alasan mengapa testis tidak dapat menghasilkan atau menghasilkan sedikit sperma. Salah satu masalah ini mungkin terkait dengan kelenjar (hipotalamus dan hipofisis) yang bertanggung jawab untuk mendorong produksi sperma oleh testis. Beberapa faktor seperti penyakit asal genetik, tumor, malformasi, inflamasi, degenerasi, trauma eksternal atau bedah, aneurisma, serangan jantung, kelebihan hormon pria, diabetes, hipotiroidisme dan obesitas, dapat menyebabkan kelenjar menyusut atau berhenti mendorong produksi gamet jantan, menyebabkan kemandulan. Beberapa masalah pada organ yang membentuk sistem reproduksi pria, seperti epididimis dan saluran yang berbeda, juga dapat menyebabkan infertilitas pria.

Faktor lain yang dapat memicu infertilitas pria adalah:

  • Pria dengan Sindrom Klinefelter;
  • Cryptorchidism;
  • Varikokel;
  • Cacat pada kromosom Y;
  • Orkitis virus seperti gondongan;
  • Orchiepididimites (konsekuensi dari PMS);
  • Intoksikasi atau penggunaan zat beracun;
  • Radiasi pengion;
  • Hipertermia;
  • Kehadiran antibodi anti-sperma;
  • Penyakit anemia sel sabit, sirosis hati dan gagal ginjal.

Bagi wanita, masalah ovulasi adalah penyebab paling umum dari ketidaksuburan wanita. Usia merupakan faktor penting, karena kemampuan ovarium untuk menghasilkan sel telur menurun seiring bertambahnya usia, dan saat menopause wanita tidak lagi menghasilkan sel telur, dan karenanya tidak dapat hamil.

Faktor lain yang dapat menyebabkan infertilitas wanita adalah:

  • Kegemukan;
  • Gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia;
  • Depresi;
  • Aktivitas fisik yang intens;
  • Gaya hidup menetap;
  • Merokok;
  • Alkoholisme;
  • Paparan agen beracun seperti pestisida;
  • Penyakit radang panggul;
  • Endometriosis;
  • Gangguan hormonal;
  • Ovarium polikistik;
  • Kegagalan ovarium;
  • Fibroid di rahim;
  • Peningkatan prolaktin dalam darah;
  • Bekas luka di rahim karena kuretase;
  • Kontraksi uterus yang mencegah sperma membuahi sel telur;
  • Disfungsi pada kelenjar tiroid dan adrenal.

Pasangan yang ingin memiliki anak dan memiliki masalah ketidaksuburan harus mencari bantuan medis sehingga alasan sebenarnya dari ketidaksuburan tersebut diverifikasi dan pengobatan dimulai.

Perawatan yang disarankan oleh dokter akan bergantung pada penyebab infertilitas. Dalam kebanyakan kasus, penyebab ini dapat diatasi dengan pengobatan atau pembedahan. “Infertilitas, pria atau wanita, bisa dibalik dalam banyak kasus. Dengan perawatan yang tepat, kemungkinan hamil mencapai 30%, sama dengan pasangan yang tidak bermasalah, ”jelas dokter spesialis reproduksi manusia, Joji Ueno, direktur Clínica Gera.

Apa yang dimaksud dengan Infertilitas

Tinggalkan Balasan