Apakah ada hubungan antara hipotiroidisme dan kelebihan berat badan?

Sekitar 10% populasi dunia menderita masalah tiroid , dan meskipun biasanya lebih sering terjadi pada wanita, seluruh populasi harus waspada dan pergi ke spesialis Endokrinologi . 

Metabolisme basal dipengaruhi oleh banyak faktor selain hormon tiroid. 

Secara umum, hipotiroidisme telah dikaitkan dengan metabolisme basal, yaitu pengeluaran energi yang diperlukan saat istirahat untuk mempertahankan keseimbangan organik. Metabolisme rendah juga dikaitkan dengan hipotiroidisme dan metabolisme tinggi dengan kebalikannya, hipertiroidisme . Jadi, disimpulkan bahwa hipotiroidisme meningkatkan berat badan dan hipertiroidisme menurunkan berat badan. Hari ini tidak lagi dipikirkan dengan cara ini dan diketahui bahwa metabolisme basal tunduk pada beberapa faktor selain hormon tiroid . 

Ya, dapat dikatakan bahwa, dalam banyak kasus, hipotiroidisme tidak menambah berat badan dan hanya dalam kasus yang sangat parah, ia bertambah dua atau tiga kilogram karena perubahan hidroelektrolitik dan tidak menambah lemak tubuh. Pada hipertiroidisme, penurunan berat badan lebih jelas, bervariasi dalam kaitannya dengan tingkat keparahannya. 

Singkatnya, tidak ada hubungan langsung antara hipotiroidisme kebiasaan dan kelebihan berat badan atau obesitas.

Rasa hormat antara orang tua dan anak: 10 tips untuk orang tua
Fibrilasi atrium: apa itu dan apa pengobatannya?
Cara mengatasi wajah kendur
Klinik Bedah Toraks: teknik invasif minimal