Archaebacteria: Pengertian, ciri, jenis, contoh, peranan

Archaebacteria dikenal sebagai organisme tertua yang hidup di bumi. Mereka termasuk dalam kingdom Archaea dan diklasifikasikan sebagai bakteri karena mereka menyerupai bakteri ketika diamati di bawah mikroskop. Terlepas dari ini, archaebacteria  sepenuhnya berbeda dari prokariota. Namun, mereka berbagi karakteristik yang agak umum dengan eukariota.

Archaebacteria dapat dengan mudah bertahan hidup dalam kondisi yang sangat keras seperti dasar laut dan ventilasi vulkanik dan karenanya dikenal sebagai ekstrofil.

Istilah Archaebacteria berasal dri bahasa Yunani, archaio, yang artinya kuno. Para ahli mengajukan hipotesis bahwa Archaebacteria adalah sel-sel paling awal (kuno) yang memiliki hubungan kekerabatan dengan organisme eukariotik (memiliki membran inti sel).

Archaebacteria tidak dapat melakukan fotosintesis dan menunjukkan tingkat transfer gen yang tinggi antar garis keturunan. Penemuan Archaebacteria telah membuat para ilmuwan percaya bahwa kehidupan dapat ada bahkan dalam kondisi lingkungan yang ekstrim.

Pengertian

Archaebacteria adalah mikroorganisme uniseluler dalam domain Archaea, yang secara genetik berbeda dari bakteri dan eukariota, dan seringkali mendiami kondisi lingkungan yang ekstrem. Contoh-contoh archaebacteria termasuk halofil (mikroorganisme yang mungkin menghuni lingkungan yang sangat asin), metanogen (mikroorganisme yang menghasilkan metana), dan termofil (mikroorganisme yang dapat tumbuh subur di lingkungan yang sangat panas).

Archaebacteria berevolusi secara terpisah dari eubacteria dan eukariota. Mereka mirip dengan eubacteria dalam menjadi prokariota dan tidak memiliki inti sel yang berbeda.

Archaebacteria berbeda dalam hal struktur ribosom, kepemilikan intron dan dalam struktur atau komposisi membran. Mereka mirip dengan eukariota dengan cara yang archaea memiliki gen dan beberapa jalur metabolisme yang lebih erat terkait dengan eukariota: terutama enzim yang terlibat dalam transkripsi dan translasi.

Ciri Archaebacteria

Berikut ini adalah ciri penting dari archaebacteria:

  • Archaebacteria adalah bakteri anaerob, mis., Mereka tumbuh subur tanpa oksigen, dan itulah sebabnya hanya mereka yang bisa menjalani metanogenesis.
  • Membran sel Archaebacteria terdiri dari lipid.
  • Dinding sel yang kaku menyediakan bentuk dan dukungan untuk Archaebacteria. Ini juga melindungi sel dari meledak di bawah kondisi hipotonik.
  • Dinding sel terdiri dari Pseudomurein, yang mencegah archaebacteria dari efek lisozim. Lisozim adalah enzim yang dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh inang, yang melarutkan dinding sel bakteri patogen.
  • Ini tidak memiliki organel yang terikat membran seperti inti, retikulum endoplasma, mitokondria, lisosom atau kloroplas. Sitoplasmanya yang tebal mengandung semua senyawa yang dibutuhkan untuk nutrisi dan metabolisme.
  • Mereka dapat hidup di berbagai lingkungan dan karenanya disebut sebagai ekstrimofil. Mereka dapat bertahan hidup di daerah air asam dan alkali, dan juga pada suhu di atas titik didih.
  • Mereka dapat menahan tekanan yang sangat tinggi lebih dari 200 atmosfer.
  • Archaebacteria acuh tak acuh terhadap antibiotik besar karena mengandung plasmid yang memiliki enzim resistensi antibiotik.
  • Cara reproduksi adalah aseksual, yang dikenal sebagai pembelahan biner.
  • Mereka melakukan transkripsi gen yang unik.
  • Perbedaan dalam RNA ribosom mereka menunjukkan bahwa mereka berbeda dari prokariota dan eukariota.

Jenis Archaebacteria

Archaebacteria diklasifikasikan berdasarkan hubungan filogenetiknya. Jenis utama Archaebacteria dibahas di bawah ini:

1. Crenarchaeota

Crenarchaeota adalah Archaea, yang ada di berbagai habitat. Mereka toleran terhadap panas ekstrem atau suhu tinggi. Mereka memiliki protein khusus yang membantu mereka berfungsi pada suhu setinggi 230 derajat Celcius. Mereka dapat ditemukan di ventilasi laut dalam dan mata air panas, daerah dengan air super panas. Ini termasuk termofil, hipertermofil, dan termoasidofil.

2. Euryarchaeota

Ini dapat bertahan hidup di bawah kondisi yang sangat basa dan memiliki kemampuan untuk menghasilkan metana, tidak seperti makhluk hidup lainnya di bumi. Ini termasuk metanogen dan halofil.

3. Korarchaeota

Mereka memiliki gen yang sama dengan Crenarchaeota dan Euryarchaeota. Ketiganya diyakini telah diturunkan dari nenek moyang yang sama. Ini seharusnya merupakan organisme tertua yang bertahan hidup di bumi. Ini termasuk hipertermofil.

4. Thaumarchaeota

Ini termasuk archaea yang mengoksidasi amonia.

5. Nanoarchaeota

Ini adalah simbion archaea obligat milik genus Ignicoccus.

Peranan Archaebacteria

Peran pentingnya archaebacteria dapat dipahami dari poin-poin berikut:

  • Archaebacteria telah memaksa para ilmuwan untuk mempertimbangkan kembali definisi umum spesies. Spesies adalah kelompok dengan aliran gen dalam anggotanya. Archaebacteria menunjukkan aliran gen melintasi spesiesnya.
  • Archaebacteria adalah metanogen, yaitu, mereka mampu menghasilkan metana. Mereka bertindak atas bahan organik dan menguraikannya untuk melepaskan metana yang kemudian digunakan untuk memasak dan penerangan. Dengan demikian mereka memainkan peran sebagai produsen utama.

Selain morfologi dan kemampuan mereka yang unik, Archaea juga penting karena tempat mereka dalam sejarah kehidupan. Sebagian besar peneliti percaya bahwa beberapa spesies yang masih kita lihat sekarang mungkin ada di sekitar selama periode paling kacau dan merusak di Bumi, ketika kehidupan harus bertahan dalam kondisi panas dan ekstrem yang berubah-ubah. Bentuk-bentuk awal kehidupan mikroba ini memberikan gambaran ke masa lalu, dan mengisi pemahaman kita tentang dari mana kita berasal.

Mereka termasuk bakteri yang memproduksi metana, yang menggunakan senyawa organik sederhana seperti metanol dan asetat sebagai makanan, menggabungkan mereka dengan karbon dioksida dan gas hidrogen dari udara, dan melepaskan metana sebagai produk sampingan.

Selain itu, mikroba ini tidak hanya terdegradasi ke gunung berapi dan dasar lautan, meskipun varietas-varietas itu mendapatkan perhatian paling besar. Anda juga dapat menemukan mikroba ini di tubuh Anda sendiri! Ada jenis ekstrofil yang disebut metanogen, yang hidup di saluran pencernaan kita, dan membantu menghilangkan produk limbah pencernaan dengan mengubahnya menjadi metana.

Contoh Archaebacteria

Berikut ini adalah contoh penting dari archaebacteria:

1. Lokiarcheota

Ini adalah archaebacteria termofilik yang ditemukan di ventilasi laut dalam yang dikenal sebagai kastil Loki. Ia memiliki genom yang unik. Beberapa gen gen terlibat dalam fagositosis. Mereka juga memiliki gen eukariotik yang digunakan oleh eukariota untuk mengendalikan bentuknya. Dipercayai bahwa Lokiarcheota dan eukariota memiliki nenek moyang yang sama beberapa miliar tahun yang lalu.

2. Methanobrevibacter smithii

Ini adalah bakteri penghasil metana yang ditemukan di usus manusia. Ini membantu dalam pemecahan gula nabati kompleks dan mengekstraksi energi dari makanan yang dikonsumsi oleh kami. Beberapa membantu melindungi dari kanker usus besar. Orang yang menderita kanker usus besar dan obesitas memiliki tingkat bakteri yang sangat tinggi dalam usus mereka.

Habitat Archaebacteria

Archaebacteria hidup dilingkungan yang ekstrem yang mirip dengan dugaan lingkungan kehidupan awal dibumi. Archaebacteria Sub-kerajaan kerajaan Prokariota, yang, atas dasar baik komposisi RNA dan DNA dan biokimia, berbeda secara signifikan dari bakteri lain. Mereka diduga menyerupai bakteri kuno yang pertama kali muncul di lingkungan yang ekstrim seperti yang kaya sulfur, ventilasi laut dalam. Archaebacteria memiliki dinding yang unik sel seperti proteindan kimia membran sel, dan ribosom yang khas.

Cara memperoleh makanan Archaebacteria

Bakteri dari sumber air panas dan daerah asin memiliki berbagai cara untuk memperoleh pangan dan energi, termasuk penggunaan mineral bukan senyawa organik. Mereka mencakup baik bakteri aerob dan anaerob. Beberapa bakteri yang ada pada sumber air panas dapat mentolerir suhu sampai 88 ° C (190 ° F) dan keasaman pH serendah 0,9. Satu spesies, Thermoplasma, mungkin terkait dengan nenek moyang dari nukleus dan sitoplasma sel eukariot yang lebih maju.

Beberapa ahli taksonomi menganggap archaebacteria menjadi begitu berbeda dari organisme hidup lainnya bahwa mereka merupakan pengelompokan yang lebih tinggi yang disebut domain.

Bedanya Archaebacteria dan Eubacteria

Istilah Eubacteria berasala dari bahasa Yunani, eu yang artinya sejati. Eubacteria meliputi sebagian besar organisme prokariotik yang dapat hidup di mana pun (kosmopolit). Eubacteria disebut juga Bacteria, yang kemudian disederhanakan menjadi bakteri.

Eubacteria atau Bacteria (bakteri) digunakan sebagai acuan untuk semua organisme prokariotik baik dari kelompok Archaebacteria maupun Eubacteria, meskipun Archaebacteria dan Eubacteria sudah dipisahkan dalam kelompok (kingdom) yang berbeda. Terlepas dari masalah taksonomi, baik Archaebacteria maupun Eubacteria merupakan organisme prokariotik, sehingga pembahasan Archaebacteria dan Eubacteria digabung dalam satu pokok pembahasan.

Ketika datang ke bentuk kehidupan mikroskopis, banyak orang berjuang untuk melihat perbedaan, bahkan jika mereka adalah variasi mendasar. Dalam hal Archaebacteria, sebagaimana disebutkan, ini adalah organisme bersel tunggal yang memiliki ukuran dan bentuk yang sama dengan bakteri, karenanya merupakan kebingungan awal dalam klasifikasi mereka. Namun, begitu Anda melihat lebih dekat, perbedaannya menjadi jauh lebih jelas.

Istilah bakteri berasal dari kata bakterion yang artinya batang kecil. Bakteri merupakan organisme uniseluler (bersel satu), tidak memiliki membran inti sel (prokariotik), dan pada umunya memiliki dinding sel tetapi tidak berklorofil.bacteri ditemukan pertama kali pada tahun 1674, oleh Antony van Leeuwenhoek ( seorang ilmuan dari Belanda, penemu mikroskop lensa tunggal), dan istilah bacteria baru diperkenalkan pada tahun 1828 oleh Ehrenberg. Ilmu yang mempelajari bakteri disebut bacteriologi.

Dibanding dengan organisme lainya, kelompok organisme prokariotik ini merupakan organisme yang paling banyak jumlahya karena paling mudah bereproduksi. Oganisme prokariotik juga mudah ditemukan di habitat manapun. Mereka mampu bertahan hidup di lingkungan yang sangat panas, dingin, asin, asam, atau basa. Kajian evolusi mengusngkapkan bahwa organisme prokariotik merupakan organisme paling awal yang sudah hidup dan berevolusi di bumi selama hampir 2 milyar tahun, kemudian membentuk dua cabang utama evolusi, yaitu Archaebacteria dan Eubacteria.

Karakteristik Archaebacteria

Mikroba Archaebacteria memiliki karakteristik tertentu yang lebih sejalan dengan eukariota daripada bakteri, seperti enzim yang lebih kompleks untuk replikasi, serta komponen unik dalam membran sel mereka. Archaebacteria bereproduksi secara aseksual, dan dapat menggunakan sinar matahari atau karbon sebagai sumber energi. Namun, kisaran potensi rezeki mereka juga jauh lebih luas daripada spesies lain, memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan berkembang di beberapa ekosistem paling keras dan paling tidak hidup di bumi.

Archaebacteria dapat memakan logam dan amonia, serta gas alam dan gula dasar; kelenturan dan keanekaragaman dalam kisaran spesies yang demikian kecil ini adalah salah satu elemen yang menarik dari organisme yang tersembunyi ini.

Bertahan dari suhu ekstrem, tekanan, dan paparan bahan kimia, organisme ini adalah contoh dari mereka  yang selamat, dan dapat ditemukan ribuan meter di bawahnya hidup dalam peristiwa hidrotermal, serta di gletser dan mata air panas vulkanik. Mikroba-mikroba ini mendapatkan nama yang agak keren sebagai hasil dari gaya hidup mereka yang intens — ekstrimofil. Bergantung pada lingkungan ekstrem macam apa yang mereka kembangkan, mereka memiliki nama yang berbeda, misalnya, termofil, mikroba yang tahan radio, halofil, dan lainnya.

Related Posts