Pengertian Asam ribonukleat (RNA) — jenis, fungsi

RNA adalah akronim untuk asam ribonukleat. RNA adalah asam nukleat yang bertanggung jawab untuk mentransfer informasi genetik dari DNA untuk mensintesis protein sesuai dengan fungsi dan karakteristik yang ditunjukkan.

RNA hadir dalam sitoplasma sel eukariotik dan prokariotik. Juga, RNA terdiri dari untai tunggal yang terkadang dapat diduplikasi.

RNA terdiri dari nukleotida terkait yang membentuk rantai. Setiap nukleotida terdiri dari: gula (ribosa), gugus fosfat, dan 4 basa nitrogen (adenin, guanin, urasil, dan sitosin).

RNA membawa informasi genetik DNA untuk sintesis protein yang diperlukan. Dengan kata lain, RNA menyalin informasi dari setiap gen DNA dan, kemudian berpindah ke sitoplasma, di mana ia bergabung dengan ribosom untuk mengarahkan sintesis protein.

RNA mulai dipelajari pada 1868 oleh Friedrich Miescher, ia juga orang pertama yang menyelidiki DNA dan mempromosikan studi asam nukleat.

Singkatan internasional adalah RNA untuk asam ribonukleat.

Pengertian

Asam ribonukleat (RNA) adalah rantai nukleotida hadir dalam sel-sel dari semua kehidupan. Rantai ini memiliki sejumlah fungsi penting bagi organisme hidup, mulai dari regulasi ekspresi gen untuk bantuan dengan menyalin gen. Severo Ochoa, Robert Holley, dan Carl Woese semua memainkan peran penting dalam menemukan RNA dan memahami cara kerjanya, dan penelitian lebih lanjut terus-menerus dilakukan.

Banyak orang yang akrab dengan asam deoksiribonukleat (DNA), asam nukleat yang sering disebut sebagai “blok bangunan kehidupan” karena mengandung materi genetik bagi orangtua organisme tersebut. RNA sama pentingnya, bahkan jika itu adalah kurang dikenal, karena memainkan peran penting dalam membantu DNA untuk menyalin dan mengekspresikan gen, dan untuk mengangkut bahan genetik di dalam sel. RNA juga memiliki sejumlah fungsi independen yang tidak kalah penting.

RNA untai memiliki tulang punggung yang terbuat dari kelompok fosfat dan ribosa, yang empat basa dapat menempel. Keempat basa adalah adenin, sitosin, guanin, dan urasil. Tidak seperti DNA, RNA terdiri dari untai tunggal, dengan helai lipat untuk kompak diri ke dalam ruang yang ketat dari sel.

Banyak virus bergantung pada RNA untuk membawa materi genetik mereka, menggunakannya untuk membajak DNA dari sel yang terinfeksi untuk memaksa sel-sel untuk melakukan apa yang diinginkan virus mereka lakukan.

Asam nukleat berperan dalam sintesis protein, duplikasi materi genetik, ekspresi gen, dan regulasi gen, antara lain. Ada beberapa jenis yang berbeda, termasuk ribosom RNA (rRNA), RNA transfer (tRNA), dan RNA (mRNA), yang semuanya memiliki fungsi yang sedikit berbeda. Studi pada jenis yang berbeda kadang-kadang mengungkapkan informasi menarik. rRNA, misalnya, mengalami sedikit perubahan selama ribuan tahun, sehingga dapat digunakan untuk melacak hubungan antara organisme yang berbeda, mencari nenek moyang yang sama atau berbeda.

struktur rna
RNA terdiri dari serangkaian nukleotida, yang pada gilirannya terdiri dari gula ribosa, basa dan fosfat.

DNA memainkan peran dalam sintesis RNA. Pada dasarnya, DNA berisi cetak biru untuk membuat RNA, sehingga ketika sel membutuhkan lebih, itu menarik sampai informasi yang diperlukan dalam DNA dan akan bekerja.

Proses ini dikenal sebagai “transkripsi,” referensi fakta bahwa informasi pada dasarnya disalin dari satu molekul ke yang lain. Beberapa virus yang sangat licik, seperti HIV, mampu transkripsi balik, yang berarti bahwa mereka dapat menerjemahkan RNA menjadi DNA. Obat yang menargetkan virus tersebut sering fokus pada kemampuan reverse transkripsi virus, bekerja untuk memblokir itu sehingga tidak dapat melakukan fungsi ini.

Jenis RNA

Mengacu pada hal di atas, interaksi berbagai jenis RNA dalam ekspresi gen dapat dibedakan, di antaranya kami miliki:

  • Messenger RNA (mRNA): dikenal sebagai RNA pengkodean, ia memiliki kode genetik yang menentukan skema asam amino untuk membentuk protein;
  • Transfer RNA (tRNA): bertugas untuk membawa asam amino ke ribosom untuk menggabungkannya ke dalam proses sintesis protein, juga bertanggung jawab untuk meng-encode informasi bahwa messenger RNA memiliki urutan protein dan, akhirnya,
  • Ribosomal RNA (rRNA): itu adalah bagian dari ribosom dan bekerja pada aktivitas enzimatik, ia bertugas menciptakan ikatan peptida antara asam amino polipeptida dalam proses sintesis protein.

Perlu juga disebutkan ribozim, yang merupakan jenis RNA dengan fungsi katalitik yang mampu melakukan duplikasi diri ketika tidak ada protein.

Fitur ini sangat penting, karena berkaitan dengan hipotesis bahwa RNA adalah salah satu bentuk kehidupan pertama, sebelum DNA, dan memungkinkan sel pertama terbentuk, karena mengandung informasi genetik yang tersimpan dan dapat duplikat sendiri.

Asam ribonukleat (RNA) memiliki peran beragam dalam sel. RNA merupakan komponen struktural dari ribosom, mengambil bagian dalam sintesis protein, dan merupakan molekul pembawa informasi. RNA terdiri dari serangkaian nukleotida, yang pada gilirannya terdiri dari gula ribosa, basa dan fosfat.

Hal ini berlaku untuk semua tiga kelompok molekul RNA. Dasar-dasar RNA adalah Adenin, Guanin, Sitosin dan Urasil. Berbeda dengan struktur double-helix DNA, RNA adalah untai tunggal nukleotida. Namun, dalam rRNA dan tRNA, alur lipat untuk membentuk struktur yang lebih rumit dengan batang dan putaran. Struktur ini mendukung fungsi dari molekul dengan menyediakan situs untuk interaksi dengan protein, asam amino atau molekul RNA lain.

mRNA

RNA Messenger (mRNA) membawa informasi tentang bagaimana membangun protein. Hal ini ditranskripsi dari DNA dan dibawa ke ribosom. Ribosom “membaca” mRNA untuk menghubungkan asam amino bersama-sama dalam urutan tertentu.

rRNA

RNA ribosom (rRNA) juga ditranskripsi dari DNA tapi bukan merupakan pembawa kode. RNA ini menjadi bagian struktural dari protein sintesis mesin molekuler yang dikenal sebagai ribosom.

tRNA

RNA transfer (tRNA) memiliki bagian coding dan asam amino membawa bagian. Kode mengidentifikasi bagaimana asam amino dibawa sehingga asam amino yang tepat digunakan pada ribosom selama sintesis protein.

mikroRNA

Sebuah microRNA (Mirna) adalah pendek, non-coding RNA. molekul Mirna saling melengkapi bagian urutan mRNA dan mengatur ekspresi gen dengan mengikat mRNA untuk menghambat translasi protein.

Genom RNA

Meskipun bentuk kehidupan selular memiliki genom DNA, hal yang sama tidak selalu berlaku virus. Tergantung pada virus, virus dapat memiliki DNA, atau genom RNA beruntai tunggal atau ganda.

Fungsi

mRNA mengandung kode genetik yang menentukan pola asam amino yang dibutuhkan untuk membuat protein. MRNA untai merupakan replikasi segmen DNA yang mengkode protein. Kode ini terdiri dari string kodon, yang merupakan set tiga basa yang berdekatan pada untai mRNA. Kodon meminta asam amino tertentu. tRNA membawa asam amino yang tepat untuk mRNA, berdasarkan kodon yang hadir. Ribosom, yang berisi rRNA, kemudian bergerak sepanjang mRNA dan string bersama asam amino yang dibawa oleh tRNA untuk merakit protein.

struktur rna
RNA terdiri dari serangkaian nukleotida, yang pada gilirannya terdiri dari gula ribosa, basa dan fosfat.

Tempat

Ketiga jenis RNA ini adalah ditemukan di tempat yang berbeda dalam sel, untuk menyelesaikan kepentingan mereka dalam membangun protein. rRNA berada di ribosom sel. tRNA terletak di sitoplasma. mRNA, bagaimanapun, harus dimulai dalam inti dekat DNA. Molekul-molekul mRNA kemudian harus melakukan perjalanan keluar dari nukleus dan memasuki sitoplasma, di mana mereka kemudian dapat berinteraksi dengan tRNA dan rRNA untuk membangun protein.

Perbedaan RNA dan DNA

Antara asam ribonukleat (RNA) dan asam deoksiribonukleat (DNA) ada perbedaan dalam struktur dan fungsinya.

RNA mengelompokkan nukleotida menjadi heliks tunggal, sedangkan DNA mengelompokkannya menjadi heliks ganda. Nukleotida yang membentuk RNA terdiri dari ribosa, gugus fosfat, dan empat basa nitrogen: adenin, guanin, sitosin, dan urasil.

Sebaliknya, nukleotida yang membentuk DNA terdiri dari deoksiribosa, gugus fosfat, dan empat basa nitrogen: adenin, guanin, sitosin, dan timin, dan selalu ditemukan dalam nukleus.

Mengacu pada fungsinya, DNA memilih, menyimpan, dan menyimpan kode genetik, dan pada gilirannya, fungsi RNA mentransmisikan kode genetik yang disimpan oleh DNA, yaitu berfungsi sebagai pembawa pesan.

Related Posts