Tujuan berdirinya asean

ASEAN adalah Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara. Ini mendorong pertumbuhan ekonomi 10 negara yang terletak di selatan Cina. Pada tahun 2017, produk domestik bruto adalah $ 7,9 triliun, meningkat 5,3%. Itu menjadikannya yang terbesar kelima di dunia. Ini sekitar sepertiga dari $ 25,3 triliun PDB Tiongkok. Anggota ASEAN membutuhkan kekuatan ekonomi gabungan ini untuk bersaing dengan ekonomi terbesar dunia.

Tujuan

Tujuan ASEAN adalah untuk membentuk pasar bersama yang serupa dengan Uni Eropa. Komunitas Ekonomi ASEAN didirikan pada tahun 2015. Komunitas ini bergerak menuju pergerakan bebas barang dan jasa, investasi dan modal, serta tenaga kerja terampil. Ini juga akan menciptakan standar umum di bidang pertanian dan jasa keuangan, hak kekayaan intelektual, dan perlindungan konsumen. Ini semua diperlukan untuk menarik investasi asing langsung dan mendorong pertumbuhan. AEC telah mengidentifikasi 611 langkah yang harus diterapkan untuk mencapai tujuannya.

Hampir 80% dari langkah-langkah ini telah selesai.

Maksud dan tujuan ASEAN sebagaimana dijabarkan dalam Deklarasi Bangkok adalah sebagai berikut:

  • Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial dan pengembangan budaya di wilayah ini melalui upaya bersama dalam semangat kesetaraan dan kemitraan untuk memperkuat fondasi bagi komunitas yang makmur dan damai di Negara-negara Asia Tenggara;
  • Untuk mempromosikan perdamaian dan stabilitas regional dengan tetap menghormati keadilan dan supremasi hukum dalam hubungan antara negara-negara di kawasan ini dan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip Piagam PBB;
  • Untuk mempromosikan kolaborasi aktif dan bantuan timbal balik dalam hal-hal yang menjadi perhatian bersama di bidang ekonomi, sosial, budaya, teknis, ilmiah dan administrasi;
  • Untuk memberikan bantuan satu sama lain dalam bentuk pelatihan dan fasilitas penelitian di bidang pendidikan, profesional, teknis dan administratif;
  • Untuk berkolaborasi secara lebih efektif untuk pemanfaatan yang lebih besar dari pertanian dan industri mereka, perluasan perdagangan mereka, termasuk studi tentang masalah perdagangan komoditas internasional, peningkatan transportasi dan fasilitas komunikasi mereka dan peningkatan standar hidup mereka. orang-orang;
  • Untuk mempromosikan studi Asia Tenggara;
  • Untuk menjaga kerjasama yang erat dan menguntungkan dengan organisasi internasional dan regional yang ada dengan maksud dan tujuan yang sama, dan mengeksplorasi semua jalan untuk kerjasama yang lebih erat di antara mereka sendiri.

ASEAN menurunkan tarif perdagangan dari 99% produknya menjadi 0,5%. Beras dikecualikan karena sangat penting bagi perekonomian lokal. ASEAN bekerja untuk membuat peraturan dan standar produk seragam di antara negara-negara.

Perjanjian perdagangan multilateral antara ASEAN dan negara-negara tetangganya mengurangi kebutuhan negara-negara ini akan Organisasi Perdagangan Dunia. Komunikasi di antara musuh-musuh lama ini atas nama perdagangan berarti bahwa mereka menyadari pentingnya kemakmuran ekonomi untuk semua orang, terlepas dari dendam kuno dan bahkan prinsip-prinsip demokrasi.

Fungsi ASEAN

Kerjasama Politik

ASEAN memainkan peran penting menjaga keamanan politik negara-negara anggotanya. Beberapa perjanjian penting yang diadopsi oleh ASEAN untuk memastikan ini adalah Zona Perdamaian, Kebebasan dan Netralitas (ZOPFAN), Perjanjian Amity dan Kerjasama di Asia Tenggara (TAC) dan Perjanjian Zona Bebas Senjata Nuklir Asia Tenggara (SEANWFZ) tahun 1995.

Kerjasama Ekonomi

Malaysia dan anggota ASEAN lainnya telah memperoleh banyak dari kerja sama ekonomi. ASEAN, yang terlibat dalam pasar perdagangan dunia, memiliki beberapa mitra dagang utama yang penting di seluruh dunia. Mencakup periode 25 tahun dari 1970 hingga 1995, PDB ASEAN tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 7%. ASEAN juga telah menjadi entitas perdagangan terbesar keempat di dunia setelah Uni Eropa, Amerika Serikat dan Jepang.

Kerjasama Sosial

ASEAN telah menyatakan keprihatinan besar terhadap pembangunan sosial di negara-negara anggotanya untuk memastikan bahwa orang-orang di kawasan ini memiliki standar kehidupan yang lebih tinggi. Di antara bidang yang menjadi perhatian adalah:

  • Penyalahgunaan narkoba
  • Lingkungan

Prihatin dengan masalah yang disebabkan oleh penyalahgunaan narkoba, ASEAN telah mengusulkan perawatan dan rehabilitasi pecandu narkoba, dan pelatihan penangan anjing untuk deteksi narkotika.

Bentuk-bentuk Kerjasama Sosial Lainnya

Selain kerja sama dalam dua bidang ekonomi dan pembangunan sosial, ASEAN mendorong kerja sama dalam pengembangan budaya dan informasi untuk mendukung para sarjana, penulis, artis, dan perwakilan media massa dengan harapan memungkinkan mereka untuk memainkan peran aktif dalam menumbuhkan rasa identitas regional dan persekutuan.

Dengan pemikiran ini, ASEAN telah membentuk dana khusus untuk mensponsori kegiatan budaya. Beberapa kegiatan ini termasuk Festival Film ASEAN dan Festival Lagu ASEAN, yang diadakan setiap tahun untuk mengekspos warga negara ASEAN ke budaya dan bahasa lain.

Sejarah

ASEAN diciptakan pada 8 Agustus 1967 di Bangkok, Thailand. Kelompok ini didirikan oleh Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand. Pada 15 Desember 2008, ASEAN menyetujui piagam baru, memberikan status organisasi sebagai badan hukum. Semua negara anggota harus meratifikasinya.

ASEAN 3

ASEAN + 3 adalah istilah yang mengacu pada negara-negara ASEAN plus Cina, Jepang, dan Korea Selatan. Itu dibentuk setelah krisis keuangan Asia 1997. Kelompok Visi Asia Timur dibentuk untuk menciptakan visi kerja sama di antara 13 negara untuk mencegah krisis lain terulang lagi.

KTT ASEAN

Setiap tahun, ASEAN mengadakan pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh salah satu anggotanya. Pada 23 Juni 2019, Bangkok menjadi tuan rumah KTT ke-34. Para pemimpin ASEAN meminta Amerika Serikat dan China untuk menyelesaikan perang dagang mereka. Mereka memperingatkan bahwa proteksionisme A.S tidak baik untuk mereka atau perdagangan internasional secara umum. Perang dagang adalah alat utama dalam kebijakan ekonomi Presiden Donald Trump.

Anggota terus khawatir tentang ancaman China terhadap hak maritim negara-negara ASEAN di Laut Cina Selatan. Cina telah memperluas jangkauannya dengan membangun pulau.

Laut Cina Selatan mengalir melalui wilayah ASEAN. Ini adalah kelompok pulau kecil yang diperebutkan dengan panas yang duduk di cadangan potensial 5,4 miliar barel minyak dan 55,1 triliun kaki kubik gas alam. Ini juga salah satu perikanan terkaya di dunia.

Paling penting ke Amerika Serikat adalah jalur pelayaran Cina Selatan. Melalui itu berjalan setengah dari tonase armada pedagang dunia, mewakili $ 5,3 triliun dalam perdagangan global. Dari jumlah itu, $ 1,2 triliun berakhir di pelabuhan AS. Selain itu, sepertiga dari minyak mentah dunia juga dikirim melalui Laut.

Pada 15 Februari 2016, Presiden Barack Obama mengadakan KTT AS-ASEAN yang bersejarah. Dia menjanjikan dukungan A.S. untuk hak-hak ASEAN di Laut Cina Selatan. Pada 2010, mantan Sekretaris Negara Hillary Clinton menyatakan pada KTT ASEAN 2010 bahwa kebebasan navigasi melalui Laut adalah kepentingan nasional. Banyak yang khawatir bahwa persaingan atas klaim yang bersaing di Laut Cina Selatan dapat menyebabkan konflik bersenjata di wilayah tersebut.

ASEAN dan Cina

China adalah mitra dagang eksternal terbesar ASEAN. Pada tahun 2017, ia menerima 14,1% dari ekspor ASEAN. Uni Eropa datang berikutnya pada 12,0%, diikuti oleh Amerika Serikat pada 10,8%.

Negara-negara itu juga mewaspadai kemampuan Cina untuk mendominasi daerah itu. Mereka tidak ingin kerja sama mengarah ke penyerapan mereka oleh tetangga mereka.

RCEP

ASEAN sedang menegosiasikan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dengan Australia, Cina, India, Jepang, Korea, dan Selandia Baru. Ini adalah kerja sama ekonomi dan perjanjian perdagangan yang dimulai pada Mei 2013.

Pada 4 Juli 2019, China menjadi tuan rumah konferensi tingkat menteri RCEP. Putaran negosiasi ke 27 diikuti akhir bulan itu. Sangat ingin untuk menyelesaikan negosiasi pada akhir 2019.

Apa itu kementerian
Apa itu disjungsi
Apa itu Oktagonal
Apa yang dimaksud dengan MDR

2 thoughts on “Tujuan berdirinya asean

  1. Di bawah ini posisi Indonesia di ASEAN yang sesuai, kecuali ….
    a. Sebagai Tuan Rumah Penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN
    b. Menjadi Pemimpin ASEAN pada tahun 2006
    c. Sebagai koordinator dalam Pelaksanaan KTT ASEAN Bersama Negara Luar
    d. Mengusulkan Pembentukan Komunitas Keamanan di Asia Tenggara​

Comments are closed.