Bagaimana cara mencegah Human Papiloma Virus?

Dr. Paredes adalah Dokter Kandungan dan Ahli Obstetri dengan pengalaman beberapa tahun dalam profesinya; Dia telah berlatih di Meksiko dan saat ini di Spanyol. Dia ahli dalam bedah rekonstruksi dasar panggul, kolposkopi, ultrasound, inkontinensia urin, laparoskopi, dan persalinan. Terkenal karena keahliannya dalam Bedah Laparoskopi dan dasar panggul. Artikel ini membahas lebih dekat aspek-aspek yang terkait dengan Human Papilloma Virus (HPV), seperti penularan, gejala, dan vaksinasi.

Bagaimana cara menghindari munculnya Human Papilloma Virus (HPV)?

HPV sangat umum, banyak pria dan wanita saat ini dapat menjadi pembawa virus , tetapi karena hampir tidak menyebabkan ketidaknyamanan, hal itu dapat luput dari perhatian untuk waktu yang lama. Beberapa jenis HPV dapat menyebabkan kutil kelamin yang dapat terlihat pada pria, tetapi terkadang sulit dideteksi jika berkembang di dalam vagina wanita. Penyebaran virus ini hampir seluruhnya bersifat seksual , dalam berbagai variannya (genital, anal, oral seks atau lebih jarang, dengan menggunakan mainan dan inokulasi sendiri), sehingga untuk menghindari penyebarannya kita memiliki cara yang berbeda:

  • Tindakan utama : vaksinasi.
  • Tindakan sekunder : hindari kontak seksual dengan orang dengan lesi aktif pada pubis, labia mayora dan minora, kepala penis, badan penis, anus atau bahkan di tangan. Gunakan juga metode penghalang seperti kondom pria dan wanita.

HPV sangat umum, banyak pria dan wanita saat ini dapat menjadi pembawa virus 

Bagaimana penularannya dapat dicegah?

Semakin banyak bukti efektivitas vaksin HPV , dan di masa depan dimungkinkan untuk memberantas jenis virus yang mendukung munculnya kanker serviks , sehingga penting untuk meningkatkan kesadaran di antara perencana institusi kesehatan , pemerintah dan seluruh komunitas medis, tentang pentingnya memasukkan vaksin dalam program saat ini untuk pria dan wanita. Saat ini dianjurkan untuk memvaksinasi pria dan wanita, terutama sebelum memulai aktivitas seksual, tetapi pada saat yang sama mempromosikan kebiasaan seksual yang sehat seperti penggunaan kondom pria atau wanita.

Apa saja gejala HPV?

Beberapa HPV menyebabkan kutil kelamin yang terlihat mirip dengan brokoli atau kembang kol. Ketika ini terjadi, orang tersebut mungkin mengalami gatal-gatal, ketidaknyamanan di area genital , rasa terbakar saat berhubungan seksual, atau bahkan pendarahan. Pada kesempatan lain mereka datang ke konsultasi ketika mendeteksi kutil ini di area kontak seksual. Ada wanita yang pergi ke dokter spesialis karena pendarahan yang tidak normal, di luar hari-hari haid, atau setelah berhubungan seksual. Meski begitu, kebanyakan orang yang membawa virus tidak menunjukkan ketidaknyamanan.

Apakah ada pengobatan terhadap HPV?

Sayangnya saat ini belum ada pengobatan untuk membasmi virus dari orang yang menderitanya, hanya gejala yang bisa menyerang (menghilangkan kutil atau luka yang menetap). Ada persiapan non-obat yang efektif dalam meningkatkan flora vagina dan meningkatkan kekebalan wanita , terbuat dari Aloe Vera dan produk tanaman lainnya. Namun, mereka tidak menjamin kesembuhan. Yang paling penting adalah pasien mengubah kebiasaan yang mendukung bertahannya virus. Beberapa tindakan seperti: merokok , penyakit kronis yang tidak terkontrol , dan tidak menggunakan kondom dapat menghambat proses kekebalan tubuh manusia dan menunda penyembuhan.

Apakah disarankan untuk divaksinasi terhadap HPV?

Ya, dianjurkan untuk divaksinasi terhadap HPV , baik pria maupun wanita untuk mencapai cakupan yang benar dari patologi ini. Masyarakat medis berusaha keras untuk menunjukkan bahwa vaksinasi selektif tidak efisien, karena pria mendapat manfaat besar dari vaksinasi, karena saat ini tidak ada program deteksi dan pengawasan untuk kanker genital pria.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises