Berang-berang– ciri, reproduksi, makanan

Berang-berang adalah hewan milik filum Chordata, kelas Mammalia, ordo Carnivora, keluarga Mustelidae, keluarga yang sama dengan musang. Saat ini, tiga belas spesies berang-berang dikenal luas di seluruh dunia, namun hanya dua yang umum.

Ciri umum berang-berang

Berang-berang adalah hewan yang menghabiskan banyak waktu di air, di lingkungan perairan yang paling beragam, dari air tawar hingga lingkungan laut. Namun, berang-berang lebih suka tempat-tempat dengan sedikit tindakan antropis, sehingga berang-berang dapat membangun sarang mereka. Dengan demikian, berang-berang dianggap hewan semi-akuatik.

Berang-berang diketahui memiliki tubuh yang memanjang dan ramping. Beberapa individu berang-berang dapat mencapai panjang 1,5 meter. Bentuk tubuh berang-berang, di samping keberadaan membran antara jari dan ekor yang kuat, akhirnya menjadi adaptasi yang bagus untuk hidup di lingkungan air.

Seperti mamalia lainnya, tubuh berang-berang ditutupi dengan rambut, yang memberi mereka perlindungan lebih besar terhadap kehilangan panas ke lingkungan, berfungsi sebagai isolator termal. Bulu pada berang-berang, serta mamalia semi-akuatik lainnya, tidak dapat ditembus air.

Warnanya bervariasi antara coklat terang dan gelap, dengan bagian yang lebih ringan di daerah leher. Berang-berang juga memiliki indera pendengaran, penglihatan dan penciuman yang berkembang dengan baik.

Berang-berang paling terkenal dengan bangunan rumah khas mereka yang dapat dilihat di sungai dan sungai. Bendungan berang-berang dibangun dari ranting, tongkat, daun dan lumpur dan ternyata kuat. Di sini berang-berang dapat menangkap makanan dan berenang di air.

Berang-berang adalah hewan nokturnal yang ada di hutan Eropa dan Amerika Utara (berang-berang Kanada adalah berang-berang yang paling umum). Berang-berang menggunakan ekornya yang besar dan pipih, untuk membantu pembangunan bendungan dan juga berang-berang untuk berenang dengan kecepatan hingga 30 knot per jam.

Koloni berang-berang membuat satu atau lebih bendungan di habitat koloni berang-berang untuk memberikan air yang tenang dan dalam untuk melindungi berang-berang dari pemangsa. Berang-berang juga menggunakan air yang dalam yang dibuat menggunakan bendungan berang-berang dan untuk mengapung makanan dan bahan bangunan di sepanjang sungai.

Pada tahun 1988 populasi berang-berang Amerika Utara adalah 60-400 juta. Studi terbaru memperkirakan sekarang ada sekitar 6-12 juta berang-berang ditemukan di alam liar. Penurunan populasi berang-berang disebabkan oleh berang-berang yang diburu untuk bulunya dan untuk kelenjar berang-berang yang digunakan sebagai obat dan parfum. Berang-berang juga diburu karena berang-berang memanen pohon dan berang-berang yang membanjiri saluran air dapat mengganggu penggunaan lahan manusia lainnya.

Berang-berang dikenal karena sinyal bahaya mereka yang dibuat berang-berang saat berang-berang terkejut atau ketakutan. Berang-berang berenang akan dengan cepat menyelam sambil menampar air dengan ekornya secara paksa. Ini berarti bahwa berang-berang menciptakan suara tamparan yang keras, yang dapat didengar dari jarak jauh di atas dan di bawah air. Suara peringatan berang-berang ini berfungsi sebagai peringatan bagi berang-berang di daerah tersebut. Begitu berang-berang membuat sinyal bahaya ini, berang-berang terdekat menyelam dan mungkin tidak muncul kembali untuk beberapa waktu.

Berang-berang lambat di darat, tetapi berang-berang adalah perenang yang baik yang bisa bertahan di bawah air selama 15 menit pada suatu waktu. Di musim dingin berang-berang tidak berhibernasi tetapi menyimpan ranting dan kayu di bawah air yang kemudian dapat dimakan berang-berang melalui musim dingin.

Kebiasaan makan berang-berang

Berang-berang adalah hewan karnivora dan makan terutama pada ikan, namun, ia dapat memakan hewan air lainnya, selain mamalia kecil, reptil, amfibi, dan burung. Ini memiliki gigi yang kuat dan tajam, yang memungkinkan mereka untuk mengambil makanan dan memotong.

Reproduksi berang-berang

Berang-berang memiliki waktu kehamilan dan jumlah anak yang bervariasi di antara spesies, biasanya dua anak berang-berang per kehamilan. Ketika anak-anak berang-berang lahir mereka sepenuhnya bergantung pada ibu mereka, karena berang-berang dilahirkan dengan mata tertutup. Berang-berang disusui sampai minggu ketujuh setelah lahir, dan kemudian mereka mengonsumsi daging. Anak-anak anjing tetap bersama induknya sampai sekitar satu tahun.

Berang-berang raksasa atau berang-berang (Pteronura brasiliensis)

Berang-berang raksasa adalah hewan yang hidup dalam kelompok keluarga kecil hingga 15 individu, lebih disukai menghuni lingkungan air tawar, dengan margin menghadirkan lereng yang halus dan vegetasi yang lebat. Selain Brasil, ditemukan di negara-negara seperti Bolivia, Peru, Suriname, antara lain.

Berang-berang raksasa atau berang-berang biasanya memiliki satu kehamilan per tahun dan ini berlangsung selama sekitar 77 hari, sehingga menimbulkan hingga enam anak anjing, namun rata-rata adalah dua anak anjing per kehamilan. Mereka memberi makan ikan.

Berang-berang raksasa atau berang-berang diklasifikasikan, menurut Daftar Merah Spesies Terancam Serikat Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN), sebagai terancam punah.

Perdagangan berang-berang

Saat ini, perdagangan berang telah meningkat, terutama dari beberapa spesies Asia, seperti hewan peliharaan. Namun, hewan jenis berang-berang ini di penangkaran memiliki reproduksi yang sulit, selain membutuhkan makanan khusus dan vaksin.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, di alam liar spesies berang-berang ini hidup dalam kelompok hingga lima belas individu, yang tidak terjadi di penangkaran. Spesies ini juga tidak jinak, yang akhirnya bisa menjadi masalah bagi siapa pun yang ingin membesarkan mereka sebagai hewan peliharaan. Penghapusan hewan-hewan ini dari habitat alami mereka menyebabkan beberapa masalah bagi hewan dan seluruh ekosistem, karena beberapa spesies ini sudah dalam bahaya kepunahan.

Related Posts