Categories
Biologi

Pengertian Bioteknologi makanan

Bioteknologi makanan adalah penggunaan teknologi untuk memodifikasi gen sumber makanan kita. Sumber makanan kita adalah hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme. Dengan bioteknologi makanan, kita menciptakan spesies hewan dan tumbuhan baru, misalnya, khususnya hewan dan tumbuhan yang kami makan. Spesies baru ini menginginkan nutrisi, produksi, dan properti pemasaran.

Dengan bioteknologi makanan, kita menggunakan apa yang kita  ketahui tentang sains dan genetika untuk meningkatkan makanan yang kami makan. Kita juga menggunakannya untuk meningkatkan cara kita memproduksi makanan.

Dengan perbaikan bioteknologi makanan, yang kita maksudkan adalah membuat makanan lebih murah untuk diproduksi, lebih tahan lama, lebih tahan penyakit, atau lebih bergizi.

Mengenai penggunaan bioteknologi untuk membantu menghasilkan makanan yang kita butuhkan, Yayasan Dewan Informasi Pangan Internasional menulis:

“Alat bioteknologi makanan meliputi teknik pemuliaan tradisional, seperti perkawinan silang dan metode yang lebih modern, yang melibatkan penggunaan apa yang kita ketahui tentang gen, atau instruksi untuk sifat-sifat tertentu, untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas spesies tumbuhan.”

Dengan teknik ilmiah, kita dapat memindahkan sifat-sifat yang diinginkan dari satu tumbuhan atau hewan ke yang lain.

Bioteknologi makanan – sejarah singkat

Manusia telah menggunakan bioteknologi selama ribuan tahun dalam produksi dan pengolahan makanan.

Kita telah mempraktikkan fermentasi, misalnya, yang merupakan bentuk bioteknologi makanan, selama puluhan ribu tahun. Kita telah menggunakan fermentasi untuk menghasilkan roti, bir, anggur, dan minuman beralkohol lainnya.

Menurut Pusat Riset Konsumen di University of California, Davis:

“Pemuliaan selektif hewan seperti kuda dan anjing telah berlangsung selama berabad-abad. Pembiakan selektif makanan esensial seperti beras, jagung, dan gandum telah menciptakan ribuan varietas lokal dengan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan nenek moyang liar mereka. ”

Gandum

Mengapa gandum yang terbaik untuk pasta berbeda dari gandum yang terbaik untuk roti? Ini berbeda karena bertahun-tahun pemuliaan konvensional.

Masalah dengan metode pemuliaan konvensional ada dua:

  • Mereka membutuhkan waktu sangat lama untuk memberi kita hasil yang kami inginkan.
  • Mereka sering tidak efisien dan tidak dapat diprediksi. Bahkan, mereka sering melewati sifat-sifat yang tidak diinginkan dengan yang diinginkan.

Bioteknologi pangan saat ini

Bioteknologi modern dan teknik rekayasa genetika, seperti rDNA, memungkinkan kita melakukan banyak hal lebih cepat. rDNA adalah singkatan dari DNA Rekombinan.

Rekayasa genetika mengacu pada manipulasi langsung DNA suatu organisme, yaitu gen-gennya.

Dengan rDNA, kita dapat memindahkan gen dari satu organisme ke organisme lain, tetapi tanpa sifat yang tidak diinginkan.

Dengan teknik bioteknologi makanan modern, kita dapat memperoleh perbaikan tanaman dan hewan dengan cara yang jauh lebih mudah diprediksi, dikendalikan, dan tepat.

Manfaat bioteknologi makanan

Bioteknologi makanan menawarkan banyak manfaat bagi petani, perusahaan makanan, konsumen, dan lingkungan. Di bawah ini adalah beberapa manfaatnya.

Lingkungan

Para peneliti telah membuat beberapa makanan, seperti kentang dan pepaya, lebih tahan penyakit.

Jika tanaman lebih tahan terhadap penyakit, itu berarti membutuhkan lebih sedikit semprotan kimia untuk melindunginya. Lebih sedikit semprotan berarti lebih sedikit polusi udara, darat, dan air. Polusi air adalah masalah global yang serius.

Ini bagus untuk hewan, tumbuhan, dll., Yaitu lingkungan.

Hasil yang lebih besar

Berkat bioteknologi makanan, tumbuhan dapat mengusir serangga dan memiliki toleransi yang lebih baik terhadap herbisida. Sederhananya; ilmu pengetahuan dapat membantu tanaman bertahan hidup lebih baik sehingga kita mendapatkan hasil panen yang lebih baik.

Dalam artikel ini, kata ‘hasil’ mengacu pada hasil pertanian, yaitu, ton tanaman per hektar.

Makanan segar

Berkat bioteknologi makanan, banyak sayur dan buah saat ini membutuhkan waktu lebih lama untuk matang. Ini berarti bahwa distributor dan pengecer memiliki lebih banyak waktu untuk mendapatkan produk mereka di rak ketika mereka ‘tepat.’
Lebih banyak makanan dengan lebih sedikit tanah

Pada pertengahan abad ini, akan ada sekitar sembilan miliar orang di Bumi. Berkat bioteknologi, kami akan dapat menghasilkan lebih banyak makanan menggunakan tanah yang sudah kami gunakan.

Mengenai mendapatkan lebih banyak makanan dari tanah, penulis artikel University of Arizona – ‘Bioteknologi dan Makanan‘ – menulis:

“Dengan cara ini, negara tidak harus mencurahkan lebih banyak lahan untuk pertanian. Pada gilirannya, negara-negara berkembang dapat memperoleh manfaat paling besar, karena mereka akan memiliki pertumbuhan populasi terbesar. ”

Keamanan makanan

Para ilmuwan semakin baik dalam mendeteksi secara akurat bakteri dan virus yang tidak diinginkan dalam makanan kita. Berkat teknologinya, risiko penyakit yang ditularkan melalui makanan akan lebih rendah. Penyakit bawaan makanan adalah penyakit yang kita dapatkan karena sesuatu yang kita makan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *