Bisakah susu sapi membuat Anda sakit?

Banyak orang mengeluh bahwa susu sapi tidak baik untuk mereka, sehingga mereka beralih ke minuman nabati, yang memiliki nilai gizi rendah, mengklaim bahwa ketidaknyamanan perut mereka akan hilang jika mereka berhenti minum susu sapi. Masalahnya, terkadang, mereka tidak mengesampingkan intoleransi atau alergi sebelumnya.

Intoleransi terhadap susu sapi harus dianalisis komponennya

Kemungkinan intoleransi terhadap susu sapi adalah tren yang meningkat tetapi, untuk ini, tes harus dilakukan untuk menyingkirkan alergi yang dimediasi atau tidak oleh IgE, atau intoleransi terhadap karbohidrat. Meneliti komponen susu, penjelasan untuk perbaikan gejala saat meninggalkan susu sapi bisa terletak pada kasein.

Susu sapi bisa Susu A1 atau Susu A2. Susu A2 adalah susu yang sebagian besar tidak mengandung protein dalam bentuk apa pun, -kasein yang disebut A1, yang ditemukan dalam susu A1. Sebaliknya ia memiliki sebagian besar kasein A2. Susu ini dipasarkan oleh Perusahaan Susu A2 dan dijual terutama di Selandia Baru, Cina, Australia, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris.

Tidak disarankan untuk tiba-tiba menghentikan susu sapi dari makanan, tetapi pertama-tama selidiki alergi atau kemungkinan intoleransi .

Beta-casein, varian protein susu yang dapat menyebabkan intoleransi

A1 dan A2 beta-casein adalah varian genetik dari protein susu beta-casein, meskipun mereka berbeda oleh satu asam amino.

Tipe A1 adalah jenis susu sapi yang paling umum di Eropa (kecuali Prancis), Australia, Selandia Baru dan Amerika Serikat. Ada tes genetik dari Perusahaan Susu A2 yang dapat menentukan apakah seekor sapi menghasilkan protein tipe A2 atau A1 dalam susunya. Tes ini berguna bagi perusahaan untuk mengesahkan produsen bahwa susu ini tidak dimetabolisme atau diubah menjadi -casomorphin 7.

Dalam sebuah artikel ilmiah yang diterbitkan pada tahun 2018, Ana Romanowski menyatakan bahwa beta-casein adalah sumber protein terbesar dalam susu. Namun, lebih dari 8.000 tahun yang lalu karakteristik beta-kasein mulai berubah, dengan mutasi tunggal pada salah satu dari 209 asam amino dari profil genetik. Pembiakan dan peristiwa acak lainnya sepanjang sejarah menjadikan sapi penghasil A1 sebagai norma Eropa, dan kemudian di sebagian besar dunia Barat.

Gejala atau gangguan pencernaan apa yang dapat menyebabkan konsumsi protein susu?

Ada perbedaan antara protein A1 dan A2 karena, dengan mencerna A1 tetapi tidak A2, beta-casein dapat menyebabkan pelepasan opioid beta-casomorphin (BCM-7) di usus kecil. BCM-7 ini telah dikaitkan dengan fungsi pencernaan yang buruk , serta penyakit kardiovaskular, skizofrenia , autisme , atau penurunan fungsi kognitif, serta penurunan kontraksi usus, peningkatan gas, sakit perut , atau proliferasi limfosit yang ditekan.

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa tidak semua penelitian dapat menyoroti bahwa penyakit yang disebutkan di atas disebabkan oleh pelepasan opioid beta-casomorphin (BCM-7) saat mengonsumsi susu A1. Lebih sulit untuk menunjukkan bahwa itu tidak menghasilkan perubahan motilitas usus, gas, sakit perut dan ketidaknyamanan sekunder untuk perubahan tersebut.

Dalam menghadapi ketidaknyamanan fungsional, spesialis di Sistem Pencernaan menyarankan untuk tidak menghapus susu sapi secara tiba-tiba dari makanan dan menyelidiki alergi terhadap susu atau intoleransi, atau kekurangan enzim pada pasien atau intoleransi terhadap lemak, di antara kemungkinan lainnya.

Beberapa manfaat nutrisi susu sapi adalah:

  • Peningkatan penyerapan kalsium yang disebabkan oleh laktosa. Ini adalah fakta penting, dengan mempertimbangkan bahwa massa tulang meningkat sampai usia 22 tahun, ketika massa tulang maksimum atau “massa tulang puncak” diperoleh dan, sejak usia itu, hilang: pada wanita 13% per dekade dan , pada pria, dari 8 hingga 9% per dekade. Massa tulang sangat sulit untuk dipulihkan, meskipun tingkat keroposnya dapat diperlambat dengan beberapa tindakan, seperti pemberian susu sapi, olahraga, kontrol vitamin D, dll.
  • PH usus besar lebih asam. Ini dicapai dengan laktosa dan efek prebiotik laktosa, yang akan menghambat kemungkinan infeksi usus, serta karsinoma kolorektal.
  • Peningkatan tinggi badan anak-anak dan remaja yang minum dua gelas susu setiap hari, dibandingkan dengan tinggi badan yang dicapai oleh anak-anak yang tidak minum susu, pada usia 20 tahun.
  • Feses yang kurang keras. Susu dengan laktosa dan dengan lebih banyak serat dianjurkan untuk sembelit.
  • Kurangnya asupan laktosa dapat menurunkan beberapa fungsi intelektual, seperti fungsi eksekutif, dibandingkan dengan anak-anak yang mengonsumsi laktosa, menurut Brief Test 2 (Behavious Rating Inventory of Executive Functions). Dr. Tormo mempresentasikan temuan ini pada pertemuan European Society for Pediatric Gastroenterology, Hepatology and Nutrition (ESPGHAN) di Glasgow dan pada pertemuan EUROPEDIATRICS di Dubai pada tahun 2019.

Takikardia: apa itu dan bagaimana mencegahnya?
CBCT, pilihan terbaik untuk mendiagnosis patologi gigi
Unit untuk studi dan pencegahan penyakit akibat kerja dan laporan medis
5 alasan untuk mencoba ortodontik Invisalign