10 Cabang ekologi

Dari hewan yang paling besar yang diketahui sebagai bakteri terkecil, sudah diketahui bahwa kelangsungan hidup organisme apa pun masih bergantung pada kemampuan adaptasinya terhadap lingkungan fisik dan kimianya.

Pertama-tama, ekologi adalah studi tentang interaksi organisme hidup dengan lingkungan fisiknya. Ekologi berasal dari dua kata Yunani “Oikos” yang berarti “rumah tangga” dan “logia” yang berarti “studi tentang”; karenanya secara harfiah berarti “studi rumah tangga”.

Pada tahun 1873, istilah “ekologi” akhirnya diciptakan oleh ilmuwan Ernst Haeckel. Lihat sejarah ekologi lengkap dan garis waktunya secara terperinci di sini.

Ekologi sendiri adalah disiplin besar karena mencakup semua organisme di Bumi. Saat itu, fokus ahli ekologi pertama hanya pada tumbuhan dan hewan (dengan demikian hanya ekologi tumbuhan dan ekologi hewan yang ada).

Tetapi kemudian, karena pengetahuan yang baru ditemukan dan kemajuan teknologi, pembagian ekologi ini tidak lagi digunakan. Sebagai gantinya, studi ekologi dibagi lagi menjadi dua subdivisi utama: autoecology dan synecology.

Di satu sisi, autoecology berkaitan dengan studi ekologi dan ekosistem pada spesies tunggal hingga tingkat populasi. Di sisi lain, synecology berfokus pada level yang lebih besar karena ia meneliti ekologi di komunitas pada level spasial dan temporal.

Karena kategori yang masih luas, ekologi selanjutnya dibagi menjadi beberapa cabang khusus yang berfokus pada berbagai topik. Di bawah ini adalah sepuluh cabang utama ekologi.

Cabang Ekologi

1. Ekologi Terestrial

Ekologi darat adalah cabang ekologi yang berurusan dengan studi organisme darat dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain dan beradaptasi dengan lingkungannya. Selain itu, keanekaragaman dan distribusi berbagai organisme di berbagai habitat darat juga sedang difokuskan.

Ekologi darat memiliki beragam aplikasi seperti manajemen sumber daya, dan dalam jangka panjang, efektif untuk tindakan konservasi.

Selain itu, sifat-sifat tanah seperti kelembaban, pH, kandungan nutrisi dan kimia, dan jenis tanah dapat dipelajari.

2. Ekologi Perairan

Pada dasarnya kebalikan dari ekologi terestrial, ekologi akuatik berkaitan dengan studi ekosistem yang ditemukan dalam badan air, baik itu laut, air tawar, atau muara.

Ekologi akuatik berfokus pada interaksi antara organisme hidup dalam habitat akuatik tertentu yang secara langsung dapat mempengaruhi berbagai faktor dalam ekosistem. Faktor-faktor tersebut termasuk persaingan untuk makanan dan predasi, suhu, konsentrasi nutrisi, dan permintaan oksigen.

3. Ekologi Mikroba

Ekologi mikroba berfokus pada studi tentang bagaimana komunitas mikroorganisme membangun diri mereka pada substrat abiotik dan bagaimana organisasi semacam itu memungkinkan mereka untuk berinteraksi satu sama lain.

Ruang lingkup ekologi mikroba cukup besar karena dapat mencakup mikro-flora yang luas dalam usus hewan, komunitas bakteri yang tampaknya sederhana namun sebenarnya secara genotip rumit disebut biofilm, dan hubungan kompleks antara prokariota dan eukariota yang entah bagaimana menyebabkan perbedaan mereka.

4. Ekologi Sistem

Ekologi sistem adalah cabang ekologi yang menangani berbagai faktor abiotik seperti alokasi anggaran energi dan proses fisik seperti siklus karbon dan siklus biogeokimia.

Cabang ekologi ini khas karena memadukan disiplin ilmu lain seperti matematika terapan dan sistem komputer untuk mempelajari dan memprediksi struktur dan fungsi dalam ekosistem tertentu.

5. Ekologi Taksonomi

Cabang ekologi berikutnya mungkin baru bagi beberapa orang karena menggabungkan dua bidang studi yang mungkin tampaknya tidak sering berhasil. Pada dasarnya, ekologi taksonomi adalah konsep baru dalam bidang ini.

Penggunaan data taksonomi sangat penting karena meningkatkan studi ekosistem dengan membantu mengidentifikasi organisme utama yang ada di daerah itu. Selain itu, cabang ekologi ini membantu dalam klasifikasi organisme yang lebih mudah, apakah masing-masing bertindak sesuai atau antagonis satu sama lain di tingkat komunitas.

6. Ekologi Evolusioner

Ekologi evolusioner menggabungkan dua studi ilmiah tentang evolusi dan ekologi dan berfokus pada perubahan fisik dan genetik yang terjadi di antara organisme dan bagaimana modifikasi tersebut dipengaruhi oleh faktor ekologis.

Pada dasarnya, ia juga mempertimbangkan pengaruh kekuatan seperti kompetisi, pemangsaan, parasitisme, dan mutualisme dalam evolusi spesies individu, dalam suatu populasi, atau dalam seluruh komunitas.

7. Ekologi Populasi

Seperti namanya, ekologi populasi berkaitan dengan studi tentang struktur dan dinamika populasi, daripada melihat pola perilaku individu organisme hidup.

Ekologi populasi mempelajari berbagai faktor yang mempengaruhi ukuran populasi, kepadatan, mode penyebaran, dan tingkat pertumbuhan dan tingkat kematian.

8. Ekologi Perilaku

Cabang ekologi berikutnya, ekologi perilaku, mengintegrasikan studi interaksi antara nilai bertahan hidup dengan perilaku organisme dan keturunannya. Menariknya, entah bagaimana ia berkaitan dengan evolusi ketika ia memeriksa bagaimana suatu organisme mengubah perilakunya untuk memastikan kelangsungan hidup dan pengabadian.

Saat ini, cabang ekologi ini berusaha menemukan hubungan antara perilaku hewan dengan adaptasi lingkungannya dan keberhasilan reproduksi.

9. Ekologi Konservasi

Ekologi konservasi, seperti namanya, mempelajari pengelolaan keanekaragaman hayati melalui metode konservasi dan restorasi. Cabang ekologi ini baru saja berevolusi untuk mengatasi penurunan keanekaragaman hayati dan memburuknya sumber daya alam di planet ini.

Cabang ini bersifat interdisipliner dan menggunakan prinsip-prinsip dari genetika, biogeografi, biologi populasi, etika lingkungan, dan hukum untuk membantu memastikan konservasi spesies dan habitatnya.

10. Ekologi Terapan

Menyatukan semua konsep dan prinsip ekologi, ekologi terapan bertujuan untuk menerapkan pengetahuan, temuan, dan kemajuan teknologi yang signifikan ini untuk memahami situasi dunia nyata dan untuk mengatasi masalah manusia yang praktis.

Ekologi terapan mencakup aplikasi seperti pengelolaan satwa liar dan sumber daya alam, epidemiologi, dan bahkan manajemen dan pengurangan risiko bencana alam.

Ruang lingkup ekologi terapan sangat besar dan meliputi bidang bioteknologi, ekologi, untuk mempelajari bagaimana kegiatan antropogenik mempengaruhi tidak hanya sistem mikro tetapi juga biosfer.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi