Chordata: Pengertian, Ciri, klasifikasi, contoh, peranan

Chordata adalah salah satu filum hewan yang memiliki setidaknya pada tahap perkembangan notochord, sistem saraf pusat yang terletak di punggung, dan celah insang dan termasuk vertebrata, lancelet, dan tunikata

Asal yang tepat dari chordata tidak diketahui, tetapi lancelet menunjukan fosil dari zaman Kambrium yaitu mereka ada setidaknya 530 juta tahun yang lalu, selama apa yang disebut ledakan Kambrium keanekaragaman hayati. Ciri-ciri tertentu dari chordata adalah saraf tali berongga dorsal, notochord, anus / kantung faring, sebuah endostyle, dan ekor pasca-anal.

Ini fosil chordata awal ditemukan di fauna Chengjiang di Cina, bertanggal 520-530000000 tahun yang lalu. mungkin Delapan chordata ditemukan dalam fosil veterbrata di tempat. Yang paling terkenal adalah Myllokunmingia, primitif, mungkin agnathan (ikan tanpa rahang), vertebrata pertama muncul dalam catatan fosil. Ini memiliki tengkorak dan apa yang tampak seperti notocord primitif.

Samar-samar menyerupai ikan hag modern, Myllokunmingia adalah sekitar 2,8 cm (1.1 in) panjang dan 6 mm tinggi, cukup kecil. Sebuah chordata terkait adalah ercaicunensis Haikouichthys, hewan mirip ikan primitif yang lain. Fosil lain yang misterius, Yunnanozoon lividum (“Livid Animal of Yunnan”) adalah salah satu chordata atau hemicordata, sebuah divisi terkait erat.

Chordata kemudian menjadi salah satu yang paling sukses dari semua filum hewan, yang menjajah tanah dan laut dan menjadi filum yang paling beragam keempat, setelah arthropoda, nematoda, dan moluska, dengan lebih dari 100.000 spesies. Inovasi utama dari chordata adalah tali saraf pusat, yang berkembang menjadi tulang punggung. Ini memberikan jalan yang ditunjuk untuk saraf, yang memungkinkan kompleksitas neurologis yang lebih besar dan kontrol motorik. Tulang punggung menyediakan jalan bagi hewan untuk menjadi lebih kuat tanpa menggunakan eksoskeleton.

Beberapa chordata familiar termasuk ikan dan belut, ikan tanpa rahang termasuk seperti lamprey, hiu, pari dan skate, amfibi, reptil, burung, dan mamalia, termasuk manusia. Ada sejumlah kelompok punah dalam filum Chordata, termasuk hiu berduri, ikan lapis baja yang disebut placoderma, dinosaurus, dan banyak tetrapoda kuno termasuk beberapa hewan pertama yang menjajah tanah, maka hewan pertama yang menjajah interior benua.

Pengertian Chordata

Chordata adalah kelompok hewan yang memiliki notochord, tali saraf dorsal, celah faring, endostyle, dan ekor post-anal: lima ciri anatomi menentukan filum ini. Chordata juga memiliki bentuk tubuh simetris bilateral, dan memiliki selom, segmentasi metamerik, dan sistem sirkulasi.

Chordata adalah salah satu dari 38 filum hewan, salah satu “sembilan besar” bersama dengan Moluska, Porifera, Cnidaria, Platyhelminthes, Nematoda, Annelida, Arthropoda, dan Echinodermata. Chordata termasuk vertebrata dan beberapa saudara dekatnya, tunikata (penyemprot laut) dan lancelet, hewan air primitif.

Chordata adalah sekumpulan hewan yang memiliki tulang belakang. Filum chordata merupakan kelompok hewan yang mencangkup vertabrata. Namun, tidak semua chordata adalah vertabrata. Chordata berasal dari bahasa Yunani yaitu “Chorda” yang memiliki arti dawai, senar, ataupun tali.

Nah, setelah kita mengetahui pengenalan singkat mengenai chordata, sekarang kita bisa lebih masuk membahas tentang karakteristik dan klasifikasi dari chordata itu sendiri.

Berikut adalah ulasan lengkap mengenai cir karakteristik dan klasifikasi mengenai chordata.

Ciri-Ciri Chordata

Chordata adalah filum hewan yang bisa dengan mudah kita kenali dengan melihat ciri-cirinya. Biasanya pada hewan chordata akan memiliki empat ciri utama yang muncul selama perkembangan embrionik. Berikut adalah beberapa ciri-ciri chordata:

  • Mempunyai notochord. yaitu suatu tangkai pendukung atau semacam tulang rawan yang memanjang di bagian dorsal tepatnya di bawah susunan saraf. Notochord berfungsi sebagai pendukung tubuh. Pada tahap embrionik semua chordata dan pada tahap dewasa dari beberapa spesies chordata memiliki Notochord.
  • Tali saraf dorsal (nervecord). adalah tabung yang berasal dari serat saraf yang berkembang menjadi sistem saraf pusat, yang terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang dalam vertebrata.  Pada chordata, terletak dorsal ke notochord. Sebaliknya, filum hewan lainnya dicirikan oleh tali saraf padat yang terletak di bagian ventral atau lateral.
  • Celah faring. merupakan celah atau bukaan di faring (daerah tepat di belakang mulut) yang meluas ke lingkungan luar. Pada organisme yang tumbuh di habitat perairan, celah ini memungkinkan untuk keluarnya air yang masuk ke dalam mulut saat makan. Pada beberapa invertebrata chordata, celah faring digunakan sebagai filter makanan dari air yang masuk ke mulut, sementara pada ikan vertebrata celah ini dimodifikasi atau berkembang menjadi celah insang. Embrio manusia juga memiliki insang, namun menghilang sebelum kita dilahirkan dan jaringan berkembang menjadi struktur lain di kepala serta leher.
  • Ekor post-anal. merupakan perpanjangan posterior tubuh yang mengarah ke anus. Ekor mengandung komponen kerangka dan otot, sehingga membantu mendorong pergerakan hewan air seperti ikan. Pada hewan vertebrata juga digunakan untuk memberikan keseimbangan, menarik pasangan, dan memberikan persinyalan saat bahaya sudah dekat. Ekor post-anal juga menyusut pada manusia dan kera.

Klasifikasi Chordata

Seluruh hewan yang ada di muka bumi ini pasti memiliki klasifikasi yang berbeda-beda dari jenis hewan yang lainnya. Maka dari itu, kita wajib untuk mempelajari beberapa klasifikasi dari hewan-hewan ini agar mudah saat kita ingin melakukan analisis dengan hewan tersebut.

Filum chordata terbagi menjadi tiga subfilum, yaitu Cephalochordata, Urochordata, dan Vertebrata. Urochordata dan chepalochordata digolongkan ke dalam kelompok chordata tidak bertengkorak atau disebut Arcania (Prochordata).

3 Subfilum pada Filum Chordata antara lain :

1. Cephochordata (Lancelet)

Lancelet memiliki bentuk yang menyerupai ikan, namun tidak memiliki sirip, transparan, memanjang seperti pisau, dan ukuran tubuhnya lebih kecil. Karena tubuhnya yang seperti pisau, maka hewan ini dinamakan lancelet. Lancelet hidup dengan mengubur tubuhnya di dalam pasir di dasar laut tropis, hanya memperlihatkan bagian kepala saja. Hewan ini menggunakan tentakelnya untuk membawa makanan ke dalam mulutnya.

2. Urochordata (Tunicate)

Hewan ini hidup di laut secara mandiri atau parasit. Fase larvanya biasanya memiliki empat struktur chordata, sementara pada fase dewasanya, meskipun tunicate diklasifikasikan sebagai chordata, mereka telah kehilangan notochord, tali saraf dorsal, dan ekor post-anal, tetapi mereka masih memiliki celah faring. Kebanyakan tunicate adalah hermafrodit. Tunicate memakan plankton dan detritus.

3. Vertebrata (Craniata)

Cranium adalah struktur tulang, tulang rawan, atau berserat yang mengelilingi otak, rahang, dan tulang wajah. Sebagian, besar hewan simetris bilateral memiliki kepala. Dari ini, mereka yang memiliki tengkorak menyusun cladeCraniata. Craniata termasuk hagfishes (Myxini), yang memiliki tengkorak tetapi tidak memiliki tulang belakang, dan semua organisme yang disebut “vertebrata.”

Vertebrata juga memiliki otak yang terbungkus dalam tengkorak, organ internal yang sangat berkembang, sistem sirkulasi tertutup, dan saraf Karnilasensorik dan motorik yang unik.

Vertebrata adalah kelompok chordata terbesar. Ada lebih dari 62.000 spesies hidup. Vertebrata dikelompokkan berdasarkan ciri-ciri anatomi dan fisiologis. Lebih dari satu klasifikasi dan skema penamaan digunakan untuk hewan-hewan ini. Di sini kita akan mempertimbangkan kelompok-kelompok tradisional Agnatha, Chondrichthyes, Osteichthyes, Amphibia, Reptilia, Aves, dan Mammalia, yang merupakan kelas dalam subfilum vertebrata.

Banyak penulis modern mengklasifikasikan burung dalam reptilia, yang dengan tepat mencerminkan warisan evolusi mereka. Kami menganggapnya secara terpisah hanya untuk kenyamanan. Lebih lanjut, kita akan mempertimbangkan hagfish dan lamprey bersama sebagai ikan tanpa rahang, agnathans, meskipun skema klasifikasi yang muncul memisahkan mereka menjadi ikan tanpa rahang chordata (hagfishes) dan ikan tanpa rahang bertulang belakang (lamprey).

Hewan yang memiliki rahang dikenal sebagai gnathostoma, yang berarti “mulut rahang.” Gnathostomes termasuk ikan dan tetrapoda-amfibi, reptil, burung, dan mamalia. Tetrapoda selanjutnya dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu amfibi dan amnion. Amniotes adalah hewan yang telurnya diadaptasi untuk kehidupan di darat, dan kelompok ini termasuk mamalia, reptil, serta burung. Embrio amnion, berkembang baik dalam telur yang ditumpahkan secara eksternal atau telur yang dibawa oleh betina, dilengkapi dengan lingkungan penahan air dan dilindungi oleh selaput ketuban.

Peranan Chordata

Chordata adalah manusia. Chordata lain adalah sumber makanan utama bagi manusia seperti jenis ikan, dan banyak hewan yang diburu. Mamalia termasuk dalam chordata dan digunakan untuk sumber makanan, mereka menghuni rumah kita sebagai hewan peliharaan, dan mereka berfungsi dalam ekosistem kita. Kita memiliki interaksi yang sangat dekat dengan chordate karena mereka mempengaruhi kehidupan kita sehari-hari.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi