10 Ciri-ciri Protozoa: habitat, reproduksi, klasifikasi, contoh

Protozoa artinya hewan pertama. Protozoa didefinisikan sebagai organisme eukariotik sel tunggal yang memberi makan secara heterotrofik dan menunjukkan beragam mekanisme motilitas. Protozoa mengandung nukleus yang dikelilingi membran dan organ seluler.

Sebagian besar protozoa memiliki, setidaknya dalam beberapa tahap kehidupan mereka, struktur seperti flagela atau silia yang memungkinkan protozoa untuk bergerak dan, untuk beberapa spesies, untuk mendapatkan nutrisi.

Kebanyakan protozoa adalah mikroskopis. Protozoa hidup dalam kondisi lembab dan hanya sedikit yang parasit. Protozoa biasanya berlipat ganda secara aseksual dengan biner atau fisi berganda. Beberapa mampu reproduksi seksual.

Protozoa usus menginfeksi secara oral dan menyebabkan tanda-tanda gastrointestinal pada anjing. Beberapa protozoa yang ditularkan melalui vektor dapat menyebabkan tanda-tanda klinis umum yang melibatkan banyak organ.

Kebanyakan protozoa berukuran mikroskopis, mulai dari ukuran dengan panjang sekitar 0,001-0,01 mm, tetapi beberapa protozoa, termasuk amuba tertentu, cukup besar untuk dilihat dengan mata terbuka.

Protozoa hidup bebas makan terutama pada organisme mikroskopis seperti bakteri, ragi, alga, dan protozoa lainnya.

Beberapa spesies protozoa mengandung klorofil dan mampu membuat makanan mereka sendiri dengan fotosintesis. Banyak protozoa memakan benda mati, dan dengan demikian berguna dalam membuang limbah organik.

8 Fakta menarik tentang Protozoa

  • Entamoeba Histolytica adalah Protozoa parasit patogen dan menyebabkan disentri amuba atau Amebiasis.
  • Apakah Anda tahu bahwa transmigrasi protozoa Entamoeba Histolytica pada manusia tetap selama 30-40 tahun?
  • Entamoeba Hartmanni adalah protozoa berada di rongga usus besar. Protozoa ini menyerang jaringan usus dan menyebabkan disentri amuba tetapi bersifat kurang berbahaya daripada E. Histolytica.
  • Entamoeba Coli adalah protozoa endo-commensal yang ditemukan di usus besar. Ini adalah protozoa yang tidak berbahaya; umum protozoa ini memakan bakteri, partikel makanan yang tidak tercerna, tetapi jarang pada sel darah atau jaringan hidup inang lainnya.
  • Entomoeba Gingivalis adalah protozoa juga disebut mulut amuba. Protozoa ini ditemukan di 70% dari gusi gigi manusia dan meningkatkan penyakit pyorrhoea pada manusia. Protozoa ini nonpathogenik, tetapi memperburuk penyakit dengan menghancurkan jaringan di gusi. Protozoa ini tidak membentuk kista dan langsung ditularkan dari mulut ke mulut.
  • Pada tahun 1992, Ford dan Dutton mendeteksi bahwa Trypanosoma juga merupakan protozoa parasit manusia dan merupakan penyebab Demam Gambian, yang kemudian berubah menjadi penyakit tidur.
  • Giardia adalah protozoa parasit usus lain yang menyebabkan diare parah dan feses berbau busuk bersama dengan mual dan pembengkakan perut. Protozoa itu berasal dari makanan atau air yang terkontaminasi. Juga, parasit protozoa yang paling luas adalah amuba yang menyebabkan malaria.

Pengertian protozoa

Protozoa adalah kelompok organisme bersel tunggal yang sangat beragam, dengan lebih dari 50.000 spesies berbeda.

Dalam sebagian besar protozoa ditemukan dalam bentuk halus tetapi jauh lebih kecil dari 1/200 mm, tetapi beberapa, seperti spirostomum air tawar, panjangnya 0,17 inci (3 mm) dan juga dapat dilihat dengan mata kasar.

Namun, protozoa dikenal karena keanekaragamannya dan ini tidak dapat dipungkiri bahwa protozoa dikembangkan dalam kondisi yang berbeda.

Protozoa adalah organisme uniseluler eukariotik. Mereka dapat berupa heterotrof atau autotrof opsional. Sebagian besar soliter, tetapi ada bentuk-bentuk kolonial, yang ditemukan di hampir semua habitat. Sebagian besar hidup bebas, hampir semua hidup di laut atau di air tawar, meskipun ada banyak spesies parasit dari organisme lain, termasuk manusia.

Protozoa adalah kelompok organisme polifiletik yang menurut taksonomi klasik terletak di dalam kerajaan hewan. Klasifikasi yang lebih baru termasuk mereka dengan organisme uniseluler lainnya dan beberapa ganggang hijau di kingdom protista.

Asal usulnya sudah sangat tua, dengan catatan fosil dari masa Prakambrian. Penyelidik pertama yang mengamati mereka adalah Anton van Leeuwenhoek. Antara 1674 dan 1716, peneliti ini menggambarkan protozoa yang hidup bebas, serta berbagai spesies hewan parasit. Dia bahkan melangkah lebih jauh untuk menggambarkan Giardia lamblia dari kotorannya sendiri.

Ciri-ciri Protozoa

Ciri-ciri umum Protozoa adalah:

  • Umumnya heterotrof (tidak dapat membuat makanan sendiri)
  • Protozoa dapat Hidup bebas, saprofit atau parasit
  • Protozoa tidak mempunyai dinding sel
  • Protozoa merupakan Organisme bersel tunggal
  • Protozoa memiliki alat gerak yaitu ada yang berupa kaki semu, bulu getar (cillia) atau bulu cambuk (flagel).
  • Protozoa adalah Eukariotik atau memiliki membran nukleus/ berinti sejati
  • Protozoa dapat Hidup soliter (sendiri) atau berkoloni (kelompok)
  • Dapat membentuk sista untuk bertahan hidup. sista, merupakan bentuk sel protozoa yang terdehidrasi dan berdinding tebal mirip dengan endospora yang terjadi pada bakteri
  • Protozoa mampu bertahan hidup dalam lingkungan kering maupun basah.
  • Protozoa merupakan organisme mikroskopis yang prokariot
Ciri-ciri Protozoa
Ciri-ciri Protozoa

Mungkin satu-satunya karakteristik umum yang dimiliki oleh anggota kelompok protozoa ini adalah tingkat organisasi seluler mereka, karena dalam semua aspek mereka sangat beragam.

Di antara protozoa ada semua jenis simetri yang diketahui, dari asimetris sepenuhnya hingga simetri bulat. Ukurannya bisa bervariasi antara mikron dan beberapa milimeter.

Mekanisme perpindahannya juga cukup bervariasi. Protozoa mungkin kurang mobilitas dan bergantung pada lingkungan atau organisme lain untuk pergerakan mereka. Yang lain mungkin bergerak melalui pseudopoda, silia, atau flagela.

Tubuh protozoa mungkin didukung oleh eksoskeleton yang disebut testa atau oleh sitoskeleton internal. Sitoskeleton dapat terdiri dari mikrofilamen, mikrotubulus, atau vesikel.

Pencernaan makanan, dalam protozoa, bersifat intraseluler, terjadi di dalam vakuola pencernaan. Makanan mencapai vakuola melalui fagositosis atau endositosis. Konsentrasi internal air dan ion dilakukan melalui vakuola kontraktil.

Bentuk reproduksi yang paling luas adalah fisi. Jenis reproduksi ini terjadi pada beberapa titik dalam siklus hidup sebagian besar protozoa.

Klasifikasi Protozoa

Berikut ini adalah klasifikasi Protozoa tiap kelas bersama ciri-cirinya:

Kelas Ciliata:

Ciliata merupakan protozoa yang bergerak menggunakan rambut getar (Silia). Protozoa ini banyak ditemukan pada air yang kotor, seperti air limbah, air selokan, dan lain-lain. Berikut ini adalah ciri-ciri ciliata:

  • Ciliata Bergerak dengan rambut getar (silia)
  • Bersifat heterotrof
  • Ciliata Melakukan pembelahan biner
  • Tubuhnya berbebentuk bulat (oval) dan tetap (tidak berubah-ubah).
  • Ciliata Hidup bebas pada lingkungan berair.
  • Hidup secara parasit, simbiosis dan ada juga yang hidup bebas di alam raya.

Kelas Rhizopoda:

Rhizopoda adalah protozoa yang memiliki alat gerak berupa kaki semu (pseudopodia). Istilah Rhizopoda berasal dari bahasa Yunani yaitu dari kata rhizo yang berarti akar, dan kata pod yang berarti kaki. Rhizopoda disebut juga dengan Sarcodina. Berikut ini adalah ciri-ciri rhizopoda:

  • Bergerak dengan kaki semu/palsu (pseudopodia)
  • Reproduksi Rhizopoda secara aseksual dengan pembelahan diri.
  • Rhizopoda Hidup dengan bebas atau parasit.
  • Rhizopoda bernafas dengan cara difusi ke seluruh permukaan tubuh.
  • Umumnya hidup di air tawar, namun ada sebagian yang ditemukan di laut
  • Rhizopoda mempunyai bentuk yang dapat berubah-ubah atau tidak tetap.

Kelas Flagellata:

Fagellata adalah protozoa yang bergerak menggunakan bulu cmabuk. Flagel dalam bahasa Yunai yaitu cambuk. Berikut ini adalah ciri-ciri- flagellata.

  • Bergerak dengan bulu cambuk (flagel), memiliki pelikel, dan bersifat mikroskopis.
  • Uniseluler (bersel satu) dan berkoloni
  • Flagellata digadang-gadang merupakan nenek moyang dari tumbuhan dan hewan
  • Hidup di air twar dan di air laut dan bersifat parasit.
  • Reproduksi aseksual dengan pembelahan biner.

Kelas Sporozoa

Sporozoa adalah protozoa yag tidak memiliki alat gerak. Cara bergerak protozoa ini dengan cara mengubah kedudukan tubuhnya. Pembiakan secara vegetatif (aseksual) disebut juga Skizogoni dan secara generatif (seksual) disebut Sporogoni.

  • Sporozoa bersel satu yang dapat membentuk semacam spora dalam suatu siklus hidup.
  • Tidak mempunyai alat gerak seperti pada protozoa yang lainnya
  • Perkembangbiakan seksual dengan cara perkawinan sel gamet yang terjadi didalam tubuh nyamuk.
  • Berkembangbiak dengan cara seksual dan aseksual
  • Perkembangbiakan aseksual dengan schizogomi yaitu membelah diri dalam tubuh inang, dan sporogoni yaitu dengan cara membuat spora dalam tubuh inang perantara.

Habitat protozoa:

Habitat protozoa umumnya menyukai yaitu di tempat yang berair yang kaya zat organic contohnya Amoeba proteus, baik air tawar maupun air asin, ada yang hidup solitaire bebas berenang di air, menempel di suatu tempat, parasite pada tanaman dan hewan maupun manusia.

Karakteristik Umum Protozoa

  1. Protozoa Bersifat heterotrof artinya makanannya tergantung pada organisme lain (mencari makanan dengan phagositosis atau pinositosis).
  2. Dalam rantai makanan protozoa sebagai zooplankton.
  3. Protozoa adalah eukariotik (inti dilindungi membrane inti) sehinggasubstansi genetik/ kromosom terpisah dengan sitoplasma karena ada pembatas membran inti ( caryotheca).
  4. Sel protozoa tidak memiliki dinding sel, namun jika lingkungan kurang baik dapat membentuk lapisan pelindung yang tebal disebut kista atau cysta setelah lingkungan baik kista pecah.
  5. Bentuk sel umumnya tetap kecuali Rhizopoda.

Contoh Protozoa tiap kelas

Berdasarkan struktur tubuh Protozoa di bawah mikroskop elektron contohnya:

  1. Filum: Sarcomastigophora, contohnyaTripanosoma sp
  2. Sub-Filum: Mastigophora
  3. Sub-Filum: Opalinata
  4. Sub-Filum: Sarcodina
  5. Filum: Labyrinthomorpha, contohnya Labyrinthula sp
  6. Filum: Apicomplexa, contohnya Toxoplasma sp
  7. Filum: Myxozoa, contohnya Ceratomyxa sp
  8. Filum: Microspora, contohnya Encephalitozoon sp
  9. Filum: Ascetospora, contohnya Marteilia sp
  10. Filum: Ciliophora, contohnya Balantidium sp, Nyctoterus ovalis (hidup sebagai parasite pada organisme lain).

Reproduksi Protozoa

Protozoa dapat bereproduksi secara aseksual ( tak kawin ) dan secara seksual ( kawin ). Berikut penjelasan reproduksi secara aseksual dan seksual antara lain sebagai beikut:

  • Reproduksi Protozoa Secara Aseksual. Secara aseksual protozoa pada umumnya dengan melakukan pembelahan biner. Dari satu sel protozoa menjadi dua sel, dari dua sel menjadi empat sel, dan seterusnya. Pembelahan biner protozoa diawali pada pembelahan inti atau kariokinesis dan kemudian diikuti dengan pembelahan sitoplasma ( sitokinesis ).
  • Reproduksi Protozoa Secara Seksual. Secara seksual ialah dengan cara penyatuan gamet yang berbeda jenis sehingga bisa menghasilkan zigot atau secara konjugasi ( penyatuan inti vegetatif sel ), namun ada juga protozoa yang tidak melakukan reproduksi secara seksual seperti Amoeba sp.

Alat Gerak Protozoa

Berdasarkan alat gerak yang dimilikinya protozoa dibedakan menjadi 4 kelompok, diantaranya (Suharto. 2004):

  • Rhizopoda. Protozoa yang bergerak dengan kaki semu (pseudopodia) yang merupakan penjuluran protoplasma sel.
  • Flagellata (Mastigophora). Protozoa yang bergerak dengan flagel (bulu cambuk) yang digunakan juga sebagai alat indera dan alat bantu untuk menangkap makanan.
  • Ciliata (Ciliophora). Protozoa anggota Ciliata ditandai dengan adanya silia (bulu getar) pada suatu fase hidupnya, yang digunakan sebagai alat gerak dan mencari makanan.
  • Apicomplexa (Sporozoa). Protozoa yang tidak memiliki alat gerak khusus, menghasilkan spora (sporozoid) sebagai cara perkembang biakannya.

Cara Makanan Protozoa

Contoh Protozoa: Balantidium coli.

Protozoa adalah organisme kecil suka di tempat tempat basah dan berair yang kaya zat organik, seperti selokan, sawah, parit, sungai, waduk, laut, atau hidup parasit didalam tubuh organisme lain.

Ditempat tempat yang tergenang air dan mengandung rumput kering juga sering didapatkan protozoa. Pada lingkungan yang tidak menguntungkan, protozoa dapat membungkus diri sebagai kista yang tersusun dari bahan kalsium karbonat (CaCO3).

Asal

Asal usul protozoa diyakini berasal dari proses simbiosis antara bakteri, mitokondria, dan plastid. Bakteri primitif dari clade Proteoarchaeota, bisa saja menampung alphaproteobacteria (organisme yang mirip dengan ricketsias), yang memunculkan mitokondria.

Hubungan ini mungkin telah terjalin sekitar 1600-1800 juta tahun yang lalu. Lynn Margulis, ahli biologi Amerika Utara, adalah promotor utama hipotesis ini tentang asal usul eukariota secara umum dan protozoa pada khususnya.

Manfaat Protozoa

  • Protozoa dan alga juga sebagai penyumbang biomassa tanah pada pertanaman padi sawah. Peranan penting lain dari protozoa and algae adalah sebagai bioindikator perubahan lingkungan (Ainin, 2008).
  • Protozoa yang hidup di air tawar dan air laut merupakan zooplankton yang merupakan makanan insekta air, udang, dan ikan kecil-kecil. Zooplankton merupakan salah satu sumber makanan bagi hewan-hewan air, termasuk ikan. Sehingga protozoa menguntungkan manusia. Sebab ikan makan protozoa dan manusia makan ikan (Anam, 2010).
  • Entamoeba coli di dalam usus besar mamalia ikut berperan dalam proses pembusukan sisa makanan.
  • Paramecium dapat juga digunakan sebagai organisme indikator terjadinya pencemaran air oleh zat organik.

Penyakit oleh Protozoa

Protozoa menyebabkan penyakit Chagas, Trypanosoma cruzi, di jantung monyet.

Mikrosporidiosis

Disebabkan oleh Microsporidia. Ini adalah infeksi usus oportunistik yang menyebabkan diare dan kelemahan pada individu dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Meningoensefalitis amuba primer

Disebabkan oleh amoeba Naegleria fowleri. Ini adalah penyakit langka dan sangat mematikan yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Dalam 3-7 hari setelah infeksi, distorsi indera penciuman dimulai.

Kemampuan untuk mencium dan merasakan rasa makanan dengan cepat hilang karena kematian sel-sel saraf penciuman. Gejala-gejala ini diikuti oleh sakit kepala, mual, otot leher kaku, dan muntah. Delusi, kejang, koma, dan kemudian kematian muncul.

Amebiasis

Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh amamo Entamoeba histolytica, Entamoeba dispar dan Entamoeba moshkovskii. Ini merupakan penyebab kematian ketiga di antara penyakit parasit. Mereka hanya kalah jumlah dalam jumlah kematian yang disebabkan, malaria dan schistosomiasis.

Parasit ini biasanya diperoleh dalam bentuk kista dengan menelan makanan atau cairan yang terkontaminasi. Ini dapat menyerang mukosa usus yang menyebabkan disentri serta ulserasi dan menyebar ke organ lain.

Diperkirakan bahwa antara 10 hingga 20% populasi dunia mengalami infeksi ini. 10% orang yang terinfeksi memiliki penyakit. Angka fatalitas kasusnya adalah antara 0,1 dan 0,25%. maksudku

Penyakit Chagas

Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh Tryotoosoma cruzi protozoa flagellated dan ditularkan oleh serangga triatomine (kambing). Penyakit ini terjadi dalam tiga fase: akut, tak tentu, dan kronis.

Pada fase kronis itu mempengaruhi sistem saraf, sistem pencernaan dan jantung. Demensia, kardiomiopati, pelebaran saluran pencernaan, penurunan berat badan dapat terjadi dan akhirnya bisa berakibat fatal.

Leishmaniasis

Kelompok penyakit yang disebabkan oleh mastigophores dari genus Leishmania. Ini mempengaruhi hewan dan manusia. Ini ditularkan ke manusia melalui gigitan serangga betina yang terinfeksi.

Leishmaniasis dapat berupa kulit atau visceral. Dalam bentuk kulit, parasit menyerang borok penghasil kulit. Dalam bentuk visceral itu mempengaruhi hati dan limpa.

Related Posts