Contoh Mikroba dengan karakteristiknya

Kami menjelaskan apa itu mikroba atau mikroorganisme dan karakteristik bakteri, virus, protozoa, fungi dan khamir.
mikroba

Apa itu mikroba?

Mikroba atau mikroorganisme adalah bentuk kehidupan terkecil yang diketahui, yang juga paling melimpah di seluruh planet Bumi. Mereka tidak dapat divisualisasikan atau diidentifikasi tanpa bantuan mikroskop.

Banyak dari mereka hidup berdampingan dengan kita tanpa menimbulkan ancaman apa pun bagi kita, sementara yang lain telah belajar selama ribuan tahun untuk memimpin keberadaan parasit atau patogen, yaitu sebagai agen penular organisme lain, terutama multiseluler.

Istilah mikroba berasal dari suara Yunani mikrós (“kecil”) dan bíos (“kehidupan”), dan diciptakan selama abad kesembilan belas, untuk memberi nama pada makhluk tak terlihat yang bertanggung jawab atas penyakit.

Gagasan tentang makhluk-makhluk ini telah muncul di ranah filosofis dan pra-sains umat manusia pada abad ketiga belas. Oleh karena itu, kami masih cenderung mengaitkan kata mikroba dengan mikroorganisme patogen, yaitu mikroorganisme pembawa parasit.

Namun, baru pada abad ketujuh belas keberadaannya terbukti, dengan munculnya mikrobiologi sebagai bidang ilmu pengetahuan yang terorganisir. Dengan demikian, flora dan fauna mikroskopis yang sangat luas telah diverifikasi, yang spesiesnya, seperti yang dipikirkan pertama kali, tidak terkait langsung.

Mikroba ditemukan di seluruh dunia, baik di darat, di air, dan di udara, dan di dalam maupun di luar tubuh kita sendiri. Usus kita, misalnya, adalah rumah bagi seluruh ekosistem mikrobiotik, yang hidup berdampingan dengan kita dan membantu kita mencerna makanan.

Mikroba juga bertanggung jawab atas penguraian bahan organik di tempat terbuka, untuk fermentasi bir, untuk rasa yang kuat dari keju tertentu, dan bahkan untuk menghasilkan antibiotik tertentu.

Mereka sangat penting untuk melanggengkan kehidupan di planet ini, meskipun dari waktu ke waktu beberapa di luar kendali dan dapat menyebabkan kerusakan pada populasi makhluk hidup lainnya. Tapi semuanya adalah bagian dari proses kehidupan di planet kita.

Contoh

Ada banyak contoh mikroba, seperti yang telah kami katakan, tetapi dalam hal ini kami akan fokus pada yang paling dikenal: bakteri, virus, parasit, jamur, dan ragi, yang akan kita lihat di bawah secara terpisah.

1. Bakteri

Bakteri (dan sampai batas tertentu, archaebacteria atau archaea) adalah organisme bersel tunggal prokariotik yang berukuran sangat sedikit mikrometer (antara 0,5 dan 5 μm). Mereka menyajikan bentuk yang beragam tetapi dapat dikenali, seperti bola (cocci), batang (basil), spiral (vibrios) atau heliks (spirilli).

Mereka adalah organisme paling melimpah di seluruh planet, beradaptasi dengan semua jenis habitat dalam hampir semua jenis kondisi, baik dalam kehidupan bebas (didedikasikan untuk proses fotosintesis, kemosintesis atau dekomposisi) dan dalam kehidupan parasit (didedikasikan untuk menginfeksi organisme lain).

Keberadaan bakteri sangat penting untuk keseimbangan ekologi dunia, karena mereka menangani proses mendasar dari daur ulang bahan organik dan campur tangan dalam siklus biogeokimia yang berbeda.

Bakteri juga dapat menyebabkan penyakit mematikan seperti kolera, difteri, kusta, sifilis, tifus atau kencing nanah, dan dalam kasus ini mereka diperangi dengan berbagai senyawa antibiotik.

2. Virus

Virus adalah agen infeksius aseluler, yaitu sangat sederhana sehingga virus tidak terdiri dari sel, tetapi perlu menyerang sel asing untuk bereproduksi.

Mereka begitu sederhana sehingga dari sudut pandang tertentu tidak mungkin untuk mengetahui apakah mereka benar-benar hidup. Namun, mereka memiliki materi genetik sendiri yang disuntikkan ke dalam sel yang mereka serang, untuk memaksa mereka mensintesis virus baru alih-alih protein biasa.

Ketika sel yang diserang tidak lagi mendukung jumlah virus muda di dalamnya, sel itu meledak. Dengan demikian, virus dilepaskan dan menginfeksi sel serupa lainnya.

Virus adalah struktur yang sangat kecil dan sederhana sehingga tidak dapat dilihat melalui mikroskop biasa (yaitu, mereka adalah makhluk submikroskopis). Namun, beberapa spesies dapat mencapai ukuran yang sangat besar.

Tubuh mereka terdiri dari molekul DNA atau RNA, yang dikemas dalam selubung protein yang kurang lebih sederhana, dan lapisan lipid yang memungkinkan mereka untuk melawan saat mencari sel inangnya.

Virus ditemukan di hampir setiap ekosistem di dunia dan dapat datang dalam bentuk dan ukuran yang sangat berbeda, serta metode penularan yang sangat berbeda. Dalam kasus manusia, virus dapat menular dari penyakit umum seperti flu ke penyakit yang tidak dapat disembuhkan seperti AIDS atau HPV.

3. Protozoa

Protozoa (dari protos Yunani, “pertama”, zoon, “hewan”), adalah nama yang diciptakan pada tahun 1818 oleh naturalis Jerman Georg Goldfuss (1782-1848) untuk apa yang kemudian dianggap sebagai hewan purba, yaitu yang paling banyak sederhana yang ada. Mereka kemudian diklasifikasikan dalam kerajaan protista, atau sebagai kerajaan mereka sendiri selain dari makhluk eukariotik dan uniseluler.

Protozoa adalah kelompok makhluk mikroskopis yang sangat beragam yang terkadang berukuran hanya beberapa milimeter. Sekitar 30.000 spesies diketahui.

Mereka cenderung berlimpah di media air dan di tanah itu sendiri, memainkan berbagai peran dalam rantai makanan: heterotrof, predator, detritivora, dan bahkan mixotrof (karena beberapa di antaranya sebagian autotrof melalui fotosintesis).

Protozoa umumnya memiliki tubuh bersel tunggal yang diberkahi dengan membran permeabel dan vakuola untuk mencerna makanan mereka, serta flagela atau alat transportasi lainnya. Bergantung pada spesiesnya, mereka dapat bertahan hidup dalam kondisi lingkungan yang sulit untuk aktif kembali pada waktu yang tepat.

Dalam beberapa kasus mereka dapat menjalani kehidupan parasit, menyebabkan infeksi pada tingkat bahaya yang berbeda. Itu adalah kasus amuba, giardias atau trichomonas. Spesies lain, seperti paramecium, hidup di genangan air hujan dan sama sekali tidak berbahaya bagi manusia.

4. Jamur dan ragi

Terletak di wilayah perantara antara tumbuhan dan hewan, jamur dan ragi merupakan seluruh kingdom kehidupan, di mana banyak spesies berukuran mikroskopis.

Jamur memiliki sel dengan dinding sel kitin, berbeda dari tumbuhan, dan mereka berkembang biak di lingkungan yang lembab, berkembang biak melalui spora, umumnya aseksual. Dalam banyak kasus, spora berfungsi sebagai agen penular dan menginfeksi makhluk hidup dengan jamur parasit, sehingga menyebabkan penyakit.

Tentu saja, jamur mikroskopis tidak memiliki bentuk hifa tradisional seperti jamur atau spesies jamur biasa lainnya, tetapi uniseluler, tanpa flagela dan mobilitas.

Dalam beberapa kasus mereka sangat bermanfaat bagi manusia, seperti ragi yang digunakan untuk membuat roti, untuk fermentasi minuman keras tertentu, atau untuk menghasilkan zat biokimia, seperti antibiotik penisilin, yang diproduksi oleh jamur penicillium.

Related Posts