Daya Akomodasi mata: Pengertian dan mekanisme

Daya Akomodasi adalah proses di mana otot-otot siliaris mengubah panjang fokus lensa mata untuk memfokuskan benda yang jauh atau dekat dengan jelas pada retina.

Mata manusia, dengan berbagai bagiannya, memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan kita. Ini membantu kita melihat. Mata mungkin tampak cukup sederhana untuk mengatakannya seperti itu tetapi serangkaian operasi terjadi dari sudut cahaya yang masuk ke mata kita sampai kita melihat gambar dari apa pun yang kita lihat. Salah satu proses ini adalah Daya Akomodasi mata.

Pengertian

Daya akomodasi mata adalah proses di mana lensa memungkinkan mata untuk fokus pada objek di dekatnya. Fenomena ini terjadi karena, dalam keadaan rileks, mata dipersiapkan untuk fokus pada objek yang jauh.

Peningkatan potensi dicapai melalui dua cara berbeda dalam vertebrata. Yang pertama adalah peningkatan ketebalan dan kelengkungan permukaan lensa, berkat kontraksi otot siliaris. Yang kedua adalah pergerakan lensa sehubungan dengan retina. Yang terakhir digunakan oleh ikan.

Ada batasan daya akomodasi mata, sehingga bahkan dengan akomodasi lensa maksimum gambar akan tidak fokus, dengan kata lain itu akan kabur. Jarak terdekat di mana target dapat terlihat jelas, dengan akomodasi penuh, disebut titik dekat.

Kapasitas daya akomodasi mata menurun dengan bertambahnya usia, meskipun hanya terlihat jelas dari dekade keempat atau kelima kehidupan, kehilangan kapasitas akomodatif ini disebut presbiopia. Mata manusia kekanak-kanakan memiliki kekuatan akomodasi yang besar: pada usia dini dapat mencapai hingga 10 dioptres akomodasi, mampu fokus dengan benar hingga maksimum 10 cm, dengan nilai rata-rata sekitar 7 cm. Namun, menjelang usia 40, kapasitas ini telah berkurang menjadi hanya 3 atau 4 dioptri, dan terus menurun hingga usia 65.

Kemampuan mata untuk menyesuaikan letak bayangan benda pada jarak yang berbeda tepat pada retina disebut daya akomodasi mata.

Proses di mana otot-otot tertentu (disebut otot-otot siliaris) berfungsi, untuk mengubah panjang fokus mata sehingga gambar yang jelas terbentuk pada retina disebut daya akomodasi mata. Daya akomodasi mata akan bervariasi untuk objek dekat dan jauh dan juga untuk objek yang bergerak menjauh atau menuju mata. Dengan menyesuaikan panjang fokus, mata sebenarnya mengubah kekuatan lensa juga, bukan? Ini disebut daya akomodasi mata. Secara harfiah, kekuatan mata untuk mengubah bentuknya.

Anda benar-benar dapat menguji daya akomodasi mata Anda ini. Pertahankan jari Anda di depan Anda dan cobalah untuk fokus hanya pada jari. Anda akan melihat bahwa objek di latar belakang cenderung buram. Sekarang lakukan yang sebaliknya. Pertahankan jari Anda di depan wajah Anda tetapi fokuskan pada sesuatu di latar belakang. Apa yang terjadi sekarang? Jarimu kabur.

Jadi bagaimana cara kerja daya akomodasi ini mempertimbangkan jarak yang bervariasi?

Jika objek yang dipertimbangkan berada di kejauhan, agar gambar terbentuk di retina, panjang fokus harus besar. Di sini, otot-otot siliaris rileks, sehingga menipiskan lensa mata. Panjang fokus meningkat dan gambar terbentuk sempurna pada retina. Demikian pula, dalam kasus objek dekat berbaring, otot siliaris berkontraksi dan dengan demikian menebal lensa. Ini menyebabkan pengurangan panjang fokus untuk pembentukan gambar yang ideal.

Daya akomodasi untuk orang dengan penglihatan normal sekitar 4 dioptri (satuan daya lensa).

Mekanisme

Untuk memfokuskan benda pada jarak yang jauh otot siliaris menjadi relaks yang akan membuat lensa mata menjadi tipis. Akibatnya panjang fokus lensa mata meningkat dan kita dapat melihat benda yang jaraknya jauh.

Tetapi untuk memfokuskan benda yang berjarak dekat otot siliaris melakukan kontraksi sehingga membuat lensa mata menjadi tebal. Akibatnya panjang fokus lensa mata berkurang dan kita dapat melihat benda-benda yang berjarak dekat.

Singkatnya itu adalah penyesuaian panjang fokus lensa mata yang memungkinkan kita untuk memfokuskan benda yang terletak pada jarak yang berbeda.

Pengertian Daya Akomodasi mata
Pengertian Daya Akomodasi mata

Titik Dekat atau Jarak Terkecil pandangan Berbeda

Titik Dekat atau jarak terkecil minimal pandangan adalah titik terdekat dengan mata di mana benda masih terlihat jelas.

Untuk mata normal jarak pandangan setidaknya sekitar 25 sentimeter. Namun, itu bervariasi seiring dengan bertambahnya usia orang tersebut. Misalnya, untuk bayi hanya 5 sampai 8 cm.

Titik jauh

Titik jauh mata adalah jarak maksimum sampai dimana mata normal bisa melihat sesuatu dengan jelas. Ini adalah tak terhingga untuk mata normal.

Daya Akomodasi Mata pada Hewan

daya akomodasi mataBanyak hewan dapat melihat dengan jelas baik di air maupun di darat. Beberapa memiliki jangkauan akomodasi yang luar biasa, dan yang lain telah mengembangkan strategi lain. Cormorants dan dipper dapat memvariasikan kekuatan bias lensa mereka dari 40-50 dioptri, dibandingkan dengan sekitar 16 dioptri untuk rata-rata manusia remaja. Peningkatan akomodasi ini sebagian besar disebabkan oleh otot sfingter yang sangat berkembang yang memvariasikan kelengkungan bagian depan lensa. Kura-kura dan berang-berang juga memiliki otot sfingter yang sangat kuat. Variasi dalam geometri lensa digunakan pada berbagai spesies burung dan ikan.

Related Posts