Dehidrasi – Pengertian, penyebab, dampak, gejala

Dehidrasi adalah suatu kondisi dimana kadar air dalam tubuh terlalu rendah. Hal ini dapat mengakibatkan berbagai efek minor dan mayor dalam tubuh dan dapat mematikan. Artikel ini membahas dehidrasi, penyebab, gejala dan efek.

Pengantar

Berikut adalah salah satu fakta yang paling dasar dari biologi manusia: air sangat penting bagi kehidupan. Tubuh manusia adalah sekitar 70% air, dan air diperlukan untuk banyak proses tubuh kita. Air membuat volume besar sitosol dalam sel kita, yang merupakan cairan yang mendukung organel. Air adalah komponen besar cairan tubuh dan jaringan, termasuk darah, keringat, dan air mata.

Air juga merupakan komponen penting dalam pencernaan makanan kita untuk nutrisi, dan digunakan untuk memecah makanan dalam proses yang dikenal sebagai katabolisme. Proses ini (dan banyak lainnya) memberitahu kita bahwa tanpa air, kita tidak bisa bertahan hidup.

Oleh karena itu, tubuh kita sangat sensitif terhadap perubahan dalam jumlah air yang ada di sistem. Peningkatan air, yang dikenal sebagai overhidrasi, dapat mematikan dan dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai keracunan air. Sebaliknya, penurunan air dapat menyebabkan dehidrasi, yang merupakan kondisi yang juga dapat mematikan. Artikel ini akan membahas dehidrasi dan efeknya dalam tubuh manusia.

Pengertian

Dehidrasi adalah perubahan atau kekurangan air dan garam mineral dalam plasma tubuh, itu juga dapat didefinisikan sebagai hilangnya air tubuh di atas 3%. Ini dapat disebabkan oleh berada dalam situasi yang sangat panas (terutama jika ada banyak kelembaban), olahraga yang intens, kurang minum atau kombinasi dari faktor-faktor ini. Ini juga terjadi pada penyakit-penyakit di mana keseimbangan hidro-elektrolit diubah.

Untuk menghindarinya, Anda harus minum air putih atau minuman isotonik seperti limun. Sangat tidak dianjurkan untuk minum minuman yang sangat bergula, seperti cola, atau paling tidak disarankan untuk mengganti mereka dengan air. Anda harus minum setiap kali Anda haus, tidak dianjurkan karena dikatakan minum dua liter air sehari atau minum tanpa tubuh memintanya, karena kita dapat menyebabkan keracunan air, sebuah fenomena yang dikenal sebagai hiperhidrasi.

Dehidrasi yang lebih ringan ini terjadi bahkan jika Anda memiliki semua air yang Anda inginkan. Ini disebut dehidrasi sukarela. Dehidrasi sukarela berkurang atau bahkan sepenuhnya dihilangkan dengan minuman isotonik.

Meskipun diperkirakan lebih baik minum minuman pendek, sekarang dianjurkan untuk minum minuman besar, karena lebih cepat diserap [diperlukan perjanjian]. Penyebabnya adalah bahwa volume besar di perut mempercepat pengosongan lambung. Dalam hal apa pun, air di perut tidak boleh mengganggu selama latihan.

Gejala-gejala dehidrasi, terlepas dari kekeringan mukosa yang disebabkan oleh kehausan, dapat berupa: mual, kurangnya kekuatan atau penurunan kinerja, kelelahan mental dan fisik, dan fakta bahwa, ketika mencubit kulit tanpa memaku kuku, tanda itu tetap ada.

Untuk mengurangi jumlah air yang dikeluarkan, ginjal lebih banyak berkonsentrasi urin, dan bahkan urin yang ditemukan di kandung kemih dapat lebih terkonsentrasi.

Urin dapat terkonsentrasi untuk menghasilkan hanya 500 ml sehari, tetapi produksinya tidak berkurang; berkeringat dapat menyebabkan lebih banyak kehilangan air daripada urin.

Dehidrasi hilang dengan cepat, banyak gejalanya hilang dalam waktu setengah hingga satu jam setelah minum air tanpa batasan, bahkan dengan dehidrasi hingga 10 persen dari berat badan.

Etiologi

Penyebab umum dehidrasi pada remaja adalah penyakit gastrointestinal, yang dapat menular atau tidak menular. Virus, bakteri, parasit, jamur, dan organisme saprofitik dapat bertindak terhadap penyakit menular, yang memicu situasi berisiko tinggi. Beberapa contoh: bakteri seperti E. coli, Yersinia, Shigella, parasit seperti Giardia lamblia atau Entamoeba histolytica (amoebas), jamur seperti Candida albicans (mereka dapat dicampur: kombinasi jamur dan parasit) dan oleh saprofit yang menyebabkan menyeimbangkan di tingkat usus.

Penyakit tidak menular dapat disebabkan oleh teknik makan yang buruk, seperti ablasi yang buruk. Metabolisme terutama disebabkan oleh masalah tiroid, karena intoleransi laktosa (gula susu); Bisa sejak lahir atau didapat yang terjadi karena iritasi usus. Ini dapat digantikan oleh protein non-susu seperti susu kedelai, dan dengan obat-obatan seperti antibiotik yang, ketika disalahgunakan untuk waktu yang lama, memicu diare. Ini membuat Anda kehilangan banyak air, karena biasanya juga disertai dengan muntah. Dehidrasi juga dapat disebabkan oleh latihan fisik yang berlebihan, terutama jika Anda tidak mengganti air dan elektrolit yang dikonsumsi, meskipun sangat jarang bahkan mencapai tingkat dehidrasi sedang saat melakukan olahraga atau aktivitas fisik normal lainnya di udara. Gratis.

Beberapa atlet sengaja mengalami dehidrasi untuk menurunkan berat badan dengan cepat sebelum kompetisi besar atau acara olahraga besar, berkeringat di sauna, atau menggunakan obat pencahar atau diuretik, meningkatkan jumlah dan intensitas gerakan usus. Tetapi praktik-praktik ini jauh lebih berbahaya daripada baik. Atlet yang menggunakannya merasa lebih lemah, yang mempengaruhi kinerja mereka, dan juga dapat menyebabkan masalah yang lebih serius, seperti kelainan kadar natrium dan kalium tubuh. Perubahan-perubahan ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan masalah irama jantung.

Melakukan diet juga dapat secara signifikan menghabiskan cadangan air seseorang. Perawatan medis yang menekankan diet kering sebagai cara cepat untuk menurunkan berat badan tidak dapat diandalkan.

Bagaimana Dehidrasi Terjadi?

Homeostasis adalah ketika tubuh mempertahankan lingkungan internal yang stabil. Salah satu aspek dari homeostasis adalah tingkat yang tepat dari air dalam tubuh. Tubuh kita dirancang untuk mengenali ketika tingkat air terlalu rendah, dan akan merangsang respon dalam rangka untuk membawa lebih banyak. Sebagai contoh, ketika kita haus, tubuh kita menandakan kebutuhan air sehingga kita akan minum lebih banyak dan meningkatkan kadar air kita. Selain itu, jika kita berada rendah tingkat air, tubuh kita akan mengurangi jumlah keringat dan urin kita hasilkan dalam rangka untuk memperlambat kehilangan cairan. Sebagian besar tanggapan ini efisien dalam keadaan normal, dan dapat membawa tingkat air kembali ke homeostasis.

Dehidrasi terjadi ketika salah satu tanggapan ini dipengaruhi, baik secara fisik maupun kimia. Misalnya, katakan Anda bekerja berat. Tentu saja, Anda akan mulai berkeringat untuk mendinginkan suhu tubuh Anda. Namun, jika Anda tidak mengisi cairan Anda secara berkala, Anda mungkin mulai berhenti berkeringat. Itu adalah sinyal bahwa Anda dehidrasi. Orang-orang yang mengabaikan rasa haus saat berolahraga, atau yang tidak minum cairan benar saat bekerja, sering mengalami dehidrasi karena kurangnya secara fisik cairan pengganti.

Contoh lain dari dehidrasi dapat terjadi ketika suhu menjadi terlalu tinggi. Jika Anda tinggal di Jakarta, misalnya, Anda tahu bahwa suhu sering jauh di atas suhu tubuh normal kita, dan akan sering menyebabkan berkeringat. Individu yang berada di tempat di mana suhu tinggi harus ingat untuk mengganti cairan, atau mereka akan mengalami dehidrasi.

Secara kimia, hormon yang (messenger biologis dalam tubuh) bertanggung jawab untuk menjaga tingkat air dalam tubuh. Kelenjar pituitari di otak memproduksi hormon yang dikenal sebagai vasopresin yang mencegah buang air kecil dalam rangka untuk menghemat air. Jika, sebagai contoh, tubuh tidak cukup memproduksi vasopressin, maka individu akan sering buang air kecil, dan dengan demikian kehilangan air secara cepat. Ini adalah bahan kimia (dan berbasis penyakit) menyebabkan dehidrasi. Efek serupa juga bisa dilihat dengan hormon lain, termasuk aldosteron.

kelenjar pada otak

Gambaran klinis

Gejala dehidrasi dapat termasuk sakit kepala, mirip dengan yang dialami selama mabuk, episode tiba-tiba salju visual, penurunan tekanan darah, vertigo, dan pingsan saat berdiri karena hipotensi ortostatik. Jika tidak ada pengobatan yang diberikan, delusi, tidak sadar dan, dalam kasus ekstrim, kematian dapat muncul.

Gejala-gejala dehidrasi terlihat setelah kehilangan 3% volume air. Awalnya rasa haus dan tidak nyaman muncul, mungkin disertai dengan hilangnya nafsu makan dan kulit kering. Atlet dapat mengalami kerugian yang meningkat hingga 30 persen, kemerahan muncul, resistensi hilang, detak jantung meningkat, suhu tubuh naik, dan kelelahan muncul dengan cepat.

Gejala dehidrasi lain meliputi:

  • Lapar
  • Nyeri perut, tulang belakang, sakit kepala, atau anggota gerak
  • Gerakan tubuh lambat
  • Pusing
  • Kelelahan
  • Bernafas mulut

Apakah Pengaruh Dehidrasi?

Karena air memiliki begitu banyak kegunaan dalam tubuh, dehidrasi dapat memiliki efek meluas. Beberapa dari efek ini sederhana, dan mudah diperbaiki, sementara yang lain dapat merugikan dan mematikan. Berikut adalah beberapa dari banyak efek yang dehidrasi yang mungkin dialami.

Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala
Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala

Pada Mulut

Dehidrasi sering menyebabkan mulut kering dan bibir pecah-pecah. Hal ini disebabkan oleh dua hal. Pertama, dehidrasi yang akan menurunkan jumlah air liur yang secara alami diproduksi di dalam mulut. Hal ini, pada gilirannya, akan menyebabkan interior mulut menjadi kering sampai cairan diganti. Demikian juga, cairan di bibir dapat dikurangi, yang akan menyebabkan jaringan di bibir menjadi kering dan rapuh. Kedua kondisi ini kecil dibandingkan dengan tanda-tanda lain dari dehidrasi, dan mudah diperbaiki dengan air minum dan menggunakan pelembab obat untuk bibir.

Dalam Darah

Sebagian besar darah terdiri dari air. Ketika air berkurang, darah menjadi lebih tebal dan lebih lambat beredar. Akibatnya, jantung harus memompa lebih keras untuk mendorong darah melalui pembuluh tebal. Hal ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan kerusakan jantung. Jika dehidrasi berkepanjangan, maka kesehatan jantung dan pembuluh darah akan terpengaruh, dan ini dapat menyebabkan kematian.

Panas Berlebihan

Seperti disebutkan sebelumnya, keringat terutama terdiri dari air. Dalam hal bahwa seseorang memiliki tingkat rendah air dalam tubuhnya, produksi keringat akan berhenti. Hal ini dapat menyebabkan overheating, karena keringat digunakan untuk mendinginkan tubuh bawah. Individu yang menderita dehidrasi cenderung mengalami kelelahan karena panas dan stroke akibat panas, yang kedua kondisi di mana produksi keringat menurun. Keduanya mematikan jika tidak diobati. Contoh-contoh ini, sekali lagi, hanya beberapa efek bahwa dehidrasi dapat dialami pada tubuh.

Derajat dehidrasi

  • Gejala dehidrasi ringan meliputi rasa haus, penurunan volume urin, yang menjadi lebih gelap dari biasanya; kelelahan tanpa alasan yang jelas, kekurangan air mata saat menangis, sakit kepala, mulut kering dan vertigo saat berdiri (hipotensi ortostatik).
  • Dalam dehidrasi sedang, urin mungkin tidak diproduksi. Gejala lain dari keadaan ini termasuk kelesuan dan kantuk, kejang; Bayi mengalami tenggelamnya ubun-ubun, mata pingsan, dan cekung.
  • Gejala menjadi semakin parah dengan meningkatnya kehilangan air. Denyut jantung dan laju pernapasan mulai meningkat untuk mengimbangi penurunan volume plasma darah dan menurunkan tekanan darah.
  • Pada gilirannya, suhu tubuh dapat meningkat karena berkurangnya keringat. Ketika kehilangan sekitar 5 atau 6 persen air, individu tersebut mengantuk, mungkin mengalami sakit kepala, mual dan kesemutan pada beberapa anggota badan. Jika 10 hingga 15 persen air tubuh hilang, otot menjadi spastik, kulit menjadi kering dan keriput, penglihatan menjadi keruh, volume urin sangat berkurang, dan buang air kecil bisa terasa menyakitkan, dan Anda mulai rave. Kerugian lebih dari 15 persen biasanya fatal. Terkadang semua peristiwa ini dapat memakan waktu lebih dari satu hari untuk muncul.
    Kematian karena dehidrasi dapat terjadi dalam 3 hingga 5 hari.

Faktor risiko

Siapa pun dapat menderita dehidrasi. Namun, orang-orang tertentu berisiko lebih tinggi.

  • Bayi dan anak-anak: mereka adalah yang paling mungkin mengalami diare dan muntah parah dan rentan terhadap dehidrasi. Mereka juga dapat kehilangan sebagian besar cairan mereka karena demam tinggi dan luka bakar.
  • Orang dewasa yang lebih tua: dengan bertambahnya usia, cadangan cairan tubuh menjadi kurang. Kemampuan untuk menghemat air berkurang dan sensasi haus kurang akut. Manifestasi ini sering disebabkan oleh penyakit kronis seperti diabetes dan demensia dan penggunaan obat-obatan tertentu.
  • Orang dengan penyakit kronis: Memiliki diabetes yang tidak terkontrol atau tidak diobati menempatkan seseorang pada risiko tinggi untuk dehidrasi. Penyakit ginjal juga meningkatkan risiko, seperti halnya obat-obatan yang meningkatkan urin. Bahkan sakit tenggorokan atau tenggorokan membuat seseorang lebih rentan terhadap dehidrasi, karena bisa sakit ketika menelan.
  • Orang yang bekerja atau berolahraga di luar rumah: ketika cuaca panas dan lembab, risiko dehidrasi dan stroke panas meningkat. Ketika udara lembab, keringat tidak bisa menguap dan mendinginkan seseorang dengan cepat seperti biasanya. Hal ini menyebabkan peningkatan suhu tubuh dan kebutuhan akan lebih banyak cairan

Perawatan

Untuk mengobati dehidrasi, perlu untuk mengembalikan keseimbangan air yang tepat dalam tubuh. Tetapi pertama-tama Anda harus mengenali masalahnya. Haus adalah indikator terbaik dan pertama dari potensi dehidrasi. Meskipun haus adalah indikator dehidrasi, itu bukan tanda peringatan dini. Ketika Anda haus, Anda mungkin sudah mengalami dehidrasi. Gejala dehidrasi lainnya adalah:

  • Merasa pusing atau tidak stabil, seperti kepala Anda hilang
  • Memiliki mulut kering atau lengket
  • Kencing lebih sedikit dan kencing lebih gelap

Karena ini adalah kelainan progresif, seseorang merasa jauh lebih buruk karena dehidrasi memengaruhi lebih banyak sistem tubuh dan lebih banyak organ.

  • Jangan menunda atau mencairkan susu, gunakan gula sebagai pengganti pemanis diet.
  • Berikan banyak cairan: air matang, kaldu buatan sendiri.
  • Tangguhkan minuman berkarbonasi, jus kemasan, atau makanan yang disiapkan atau diawetkan di luar rumah.
  • Lanjutkan dengan diet biasa, untuk mencegah malnutrisi.
  • Makanan padat tidak harus ditunda. Hari-hari pertama, tawarkan makanan dalam porsi kecil 6 kali sehari.
  • Makanan harus dimasak dengan baik, hindari sayuran mentah.
  • Jika anak muntah, berikan cairan dalam jumlah kecil.

Profilaksis

Cara termudah untuk menghindari dehidrasi adalah minum banyak cairan, terutama pada hari-hari yang panas, kering dan / atau berangin. Ini mungkin melibatkan minum 6 hingga 8 gelas (antara 1,5 dan 2 liter) setiap hari untuk beberapa orang, tergantung pada seberapa banyak air yang mereka dapatkan melalui makanan dan berapa banyak mereka berkeringat sebagai akibat dari aktivitas fisik mereka. Ingatlah bahwa minum air putih tidak menambah kalori dalam makanan dan jelas sangat baik untuk kesehatan.

Jika Anda berencana untuk menghabiskan banyak waktu di luar rumah pada hari yang panas, disarankan untuk mengenakan pakaian yang sesuai untuk kegiatan yang akan dilakukan: pakaian longgar dan topi, jika mungkin. Ini akan menghasilkan perasaan kesegaran. Jika ada pusing, rasa kepala hilang atau haus, perlu istirahat selama beberapa menit, duduk di tempat teduh atau di tempat yang dingin dan minum air.

Jika Anda akan berolahraga atau melakukan aktivitas fisik yang berat, Anda perlu melembabkan diri sendiri dengan minum sedikit cairan sebelum memulai aktivitas. Juga, minum secara berkala (kira-kira setiap 20 menit) selama dan setelah aktivitas. Waktu terbaik untuk berlatih atau berolahraga adalah hal pertama di pagi atau sore hari untuk menghindari jam terpanas hari itu.

Jika ada infeksi perut atau usus yang hebat, Anda mungkin akan kehilangan nafsu makan dan keinginan untuk minum cairan. Maka akan diperlukan untuk minum sedikit-sedikit sesering mungkin. Beberapa orang lebih baik mentoleransi mengisap es batu.

Tidak mengkonsumsi minuman yang mengandung kafein, seperti kopi, teh, dan cola, dapat membantu mencegah dehidrasi. Kafein bersifat diuretik (artinya, meningkatkan output urin).

Ringkasan

Dehidrasi ini disebabkan oleh penurunan air di dalam tubuh. Karena tubuh menggunakan air dalam banyak hal, dehidrasi dapat menyebabkan banyak efek samping yang berbeda. Tubuh akan mencoba untuk mengatur kadar air melalui hormon dan respon fisik (seperti haus), tetapi jika metode ini tidak mengembalikan tingkat air dalam tubuh, hasilnya bisa mematikan.

Lima detail yang harus Anda ketahui tentang pembesaran pipi
Neolifting, pembaruan perawatan anti-penuaan
Vaksin: ya atau tidak?
Bagaimana operasi perbaikan alat kelamin lahir untuk memenuhi kebutuhan wanita