Detritivor: Pengertian, contoh, peran

Detritivor (juga dikenal sebagai pengurai) adalah hewan yang memakan organisme mati (makhluk hidup) dan memecahnya menjadi molekul yang lebih kecil. Detritivora sangat penting dalam ekosistem karena mengembalikan material penting seperti karbon kembali ke lingkungan. Contoh detritivor umum termasuk cacing tanah dan kutu kayu, tetapi juga termasuk bakteri mikroskopis (hal-hal yang hanya dapat dilihat menggunakan mikroskop).

Dalam kesempatan ini kita akan mengkaji tentang detritivor. Organisme detritivor ini memainkan peran penting dalam semua ekosistem dengan memanfaatkan pola makan yang unik untuk membersihkan bahan organik yang membusuk.

Kita akan melihat contoh dari detritivor dan belajar manfaat dari mereka berikan kepada dunia.

Detritivor berkaitan dengan organisme apa pun yang memakan detritus atau limbah organik. Namanya berasal dari menjadi pengumpan detritus. Dalam konteks biologis, detritus mengacu pada bahan organik partikulat yang mati. Ini termasuk tanaman dan hewan yang membusuk serta tinja.

Dalam rantai makanan atau piramida ekologis, detritivora ditemukan di tingkat paling atas. Pada dasarnya adalah sekelompok organisme yang disebut produsen yang mampu membuat makanan mereka sendiri melalui biosintesis (mis. Fotosintesis). Mereka dicontohkan oleh tanaman. Tingkat trofik di sebelah produsen adalah sekelompok organisme yang memakan bahan organik, mis. tumbuhan dan / atau hewan.

Tingkat trofik ini terdiri dari apa yang disebut konsumen. Detritivora berada di tingkat trofik teratas, mengonsumsi detritus dan membusuk bagian tanaman dan hewan yang mati. Detritivores dan pengurai sebagian besar waktu digunakan secara bergantian.

Namun, yang lain tidak menganggap semua pengurai sebagai detritivora. Dengan demikian, detritivora dalam arti yang lebih ketat adalah mereka yang menelan gumpalan materi berbeda dengan pengurai lainnya seperti bakteri dan jamur yang menyerap dan memetabolisme detritus.

Contoh detritivora termasuk kaki seribu, kutu kayu, lalat kotoran, banyak cacing darat dan kumbang yang terkubur. Dengan mengkonsumsi bahan organik mati mereka mempercepat dekomposisi dengan meningkatkan luas permukaan yang tersedia untuk bakteri saprofitik.

Pengertian detritivor

Detritivor (juga dikenal sebagai detrivora, detritofag, atau pemakan detritus), adalah heterotrof yang memperoleh nutrisi dengan mengonsumsi detritus (penguraian bagian tanaman dan hewan, serta feses). Ada banyak jenis invertebrata, vertebrata, dan tumbuhan yang melakukan koprofagia. Dengan melakukan itu, semua detritivor ini berkontribusi pada penguraian dan siklus nutrisi. Mereka harus dibedakan dari pengurai lainnya, seperti banyak spesies bakteri, jamur dan protista, yang tidak dapat menelan benjolan materi yang terpisah, tetapi hidup dengan menyerap dan memetabolisme pada skala molekul (nutrisi saprotrophic). Namun, istilah detritivor dan dekomposer sering digunakan secara sinonim.

Detritivor adalah aspek penting dari banyak ekosistem. Mereka dapat hidup di semua jenis tanah dengan komponen organik, termasuk ekosistem laut, di mana mereka disebut secara bergantian dengan pengumpan bawah.

Hewan-hewan detritivora yang khas termasuk kaki seribu, springtails, kutu kayu, lalat kotoran, siput, banyak cacing darat, bintang laut, teripang, kepiting biola, dan beberapa polychaetes yang menetap seperti cacing keluarga Terebellidae.

Pemulung biasanya tidak dianggap detritivora, karena mereka umumnya memakan sejumlah besar bahan organik, tetapi baik detritivora dan pemulung adalah jenis kasus yang sama dari sistem sumber daya konsumen. Konsumsi kayu, baik hidup atau mati, dikenal sebagai xylophagy. Aktivitas hewan yang hanya memakan kayu mati disebut sapro-xylophagy dan hewan-hewan itu, sapro-xylophagous. Itu adalah sumber kotoran yang baik.

Detritivor adalah organisme heterotrof yang memperoleh nutrisinya dengan memberi makan pada detritus. Heterotrof adalah organisme yang tidak menghasilkan makanan mereka sendiri, tetapi harus mendapatkannya dari lingkungan.

Yang dikonsumsi Detritus termasuk pengurai tumbuhan dan bagian-bagian hewan, serta kotoran. Organisme ini memainkan peran penting dalam semua ekosistem dengan cara menghilangkan membusuk bahan organik yang ditinggalkan oleh organisme lain. Dalam jaring makanan, detritivor umumnya memainkan peran pengurai (dekomposer).

Contoh detritivor

Contoh detritivor
Jamur adalah pengurai utama di sebagian besar lingkungan, diilustrasikan di sini Mycena interrupta. Hanya jamur yang menghasilkan enzim yang diperlukan untuk menguraikan lignin, zat kimiawi yang kompleks yang ditemukan dalam kayu.

Dalam biologi, hewan yang memakan sisa-sisa organik (tanaman atau hewan mati) disebut detritivora, saprofag atau pemulung, mendaur ulang dan mengembalikannya ke rantai makanan untuk digunakan kembali oleh organisme hidup lainnya.

Contoh paling umum detritivor termasuk burung nasar, coyote, hyena dan berbagai spesies kumbang dan lalat.

Jenis makanan ini adalah bentuk saprofag, yang dalam hal tumbuhan disebut saprofitia. Dengan etimologi yang sama, istilah saprovora juga digunakan untuk hewan. Istilah umum lainnya untuk makhluk hidup jenis ini adalah saprobion.

Ada banyak contoh detritivor disekitar kita, beberapa dari mereka termasuk kaki seribu, kumbang kotoran, cacing tanah, kepiting fiddler dan teripang.

Contoh detritivor2
Cacing tanah adalah contoh yang baik dari detritivora yang hidup di tanah.

Cacing tanah memakan materi membusuk dari tanaman dan hewan dalam tanah. Bahan, termasuk beberapa tanah, masuk ke dalam mulut, melewati sistem pencernaan cacing, dan keluar anus. Pembusukan pada cacing tanah adalah proses untuk mendapatkan nutrisi dan energi.

Dengan kemampuannya menggali melalui tanah, cacing tanah meningkatkan komposisi dan aerasi tanah. Hal ini membuat mereka bagian yang sangat penting dari ekosistem mereka.

Kaki seribu adalah detritivor yang bergerak lambat. Kebanyakan kaki seribu makan pembusukan daun dan materi tanaman mati lainnya. Mereka makan makanan dengan cara mengikis dengan rahang mereka.

Namun, mereka juga bisa menjadi hama kebun kecil, terutama di rumah kaca, di mana mereka dapat menyebabkan kerusakan parah pada bibit muncul.

Kumbang kotoran adalah contoh lain detritivor. Mereka ditemukan di semua ekosistem dan di semua benua kecuali Antartika. Mereka bertahan dengan memakan kotoran organisme lain.

Dengan mengubur dan mengkonsumsi kotoran mereka memainkan peran penting dalam siklus hara lingkungan mereka. Mereka juga melindungi ternak yang biasanya akan terpengaruh oleh lalat yang tertarik dengan kotoran di padang rumput.

Pengertian Detritivor dan Contohnya
Detritivor adalah organisme heterotrof yang memperoleh nutrisinya dengan memberi makan pada detritus.

Kepiting fiddler adalah kepiting laut semi-terrestrial yang juga detritivor. Mereka menghabiskan hari-hari mereka menggunakan cakar besar mereka untuk mengambil pasir dan membawanya ke mulut mereka.

Kemudian mereka menyaring melalui pasir dan sedimen sebagai mereka memakan pembusukan bahan organik yang telah ditinggalkan.

Teripang adalah contoh detritivor laut. Mereka dapat ditemukan di dasar laut di mana mereka menyaring pasir dan memakan pembusukan bahan organik yang telah menetap ke bawah. Bahan organik sering sisa-sisa organisme mati dan kotoran dari berbagai jenis biota laut.

Peran

Makhluk detritivora sangat penting, karena mereka mendorong degradasi bahan organik, memfasilitasi kerja jamur dan bakteri.

Dalam jaring makanan, detritivor umumnya memainkan peran pengurai. Detritivor sering dimakan oleh konsumen dan oleh karena itu umumnya memainkan peran penting sebagai pendaur ulang dalam aliran energi ekosistem dan siklus biogeokimia.

Banyak detritivor hidup di hutan dewasa, meskipun istilah ini dapat diterapkan untuk pengumpan bawah tertentu di lingkungan basah. Organisme ini memainkan peran penting dalam ekosistem bentik, membentuk rantai makanan penting dan berpartisipasi dalam siklus nitrogen.

Jamur, bertindak sebagai pengurai, penting dalam lingkungan terestrial saat ini. Selama periode Karbon, jamur dan bakteri belum mengembangkan kapasitas untuk mencerna lignin, dan begitu banyak jaringan tanaman mati yang terakumulasi selama periode ini, yang kemudian menjadi bahan bakar fosil.

Batang pohon yang membusuk di hutan boreal Kanada. Kayu yang lapuk mengisi ceruk ekologis yang penting, menyediakan habitat dan tempat berlindung, dan mengembalikan nutrisi penting ke tanah setelah menjalani dekomposisi.

Dengan memberi makan pada sedimen secara langsung untuk mengekstraksi komponen organik, beberapa detritivora secara tidak sengaja mengkonsentrasikan polutan beracun.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi