Diabetes bukan hanya penyakit endokrinologis

Diabetes bukanlah penyakit endokrinologis semata . Sebaliknya, ada banyak profesional medis yang harus terlibat dalam perawatan Anda. Sangat khusus, untuk spesialis di bidang kardiologi. Menyadari hal ini, sejak 2007 European Society of Cardiology telah menerbitkan pedoman praktik klinis terbaru tentang pengobatan diabetes, yang secara khusus ditujukan untuk para profesional kardiologi. Versi sebelumnya adalah dari tahun 2013 dan yang terakhir muncul pada musim panas 2019.1 Upaya untuk membangkitkan minat ahli jantung pada kenyataan yang ada pada kita dan yang akan tumbuh besar ini sangat dihargai. Diabetes adalah masalah kesehatan nyata yang menjadi perhatian kita sepenuhnya dan kita harus menghadapinya dengan tegas dan dengan pengetahuan. Untuk banyak alasan.

Yang pertama jelas adalah tingginya prevalensi diabetes dan penyakit jantung, belum lagi hubungan patofisiologis yang erat antara kedua entitas tersebut. Diabetes adalah salah satu dari empat faktor risiko kardiovaskular yang penting (setara dengan merokok, dislipidemia, dan hipertensi arteri) dan diperkirakan akan menjadi yang paling dominan dalam beberapa dekade mendatang. Selain itu, hampir separuh pasien penyakit jantung ( iskemik , hipertensi atau degeneratif) sudah atau akan menderita diabetes. Dan, di sisi lain, komplikasi diabetes yang paling penting secara kuantitatif dan klinis berkaitan dengan area kardiovaskular.

Hal ini tidak biasa bagi beberapa penderita diabetes untuk mengetahui bahwa mereka diabetes ketika mereka dirawat dengan sindrom koroner akut. Itulah sebabnya terserah pada spesialis jantung untuk memulai proses pelatihan pasien tentang perawatan yang dibutuhkan penyakit ini dan memulai pengobatannya. Alasan utamanya adalah karena kita terbiasa mengelola faktor risiko kardiovaskular . Apa yang biasanya kita sebut “melakukan pencegahan”, baik itu sekunder setelah komplikasi atau primer dalam konsultasi terbuka. Untuk melakukan ini, kami bersikeras untuk menyesuaikan gaya hidup pasien dan meresepkan obat “vaskuloprotektif” (hipolipidemik, antihipertensi, antihemostatik, modulator kardiovaskular, dll.).

Maka, mudah untuk memasukkan diabetes ke dalam “paket pencegahan”; yang tampaknya tidak logis atau praktis adalah mengecualikannya dan mempercayakan pengelolaannya kepada spesialis lain. Tugas pencegahan ini sangat difasilitasi oleh fakta bahwa gaya hidup yang dibutuhkan oleh penderita diabetes identik dengan yang kami ajarkan kepada pasien penyakit jantung setiap hari: olahraga teratur, makan sehat, penurunan berat badan jika perlu, pengurangan garam dan alkohol, pengendalian menekankan.

Diabetes bukanlah penyakit endokrinologis semata .

Kami juga akrab dengan kesulitan kepatuhan pasien dengan langkah-langkah gaya hidup tersebut. Terlepas dari pentingnya dan kegunaan program rehabilitasi yang ekstrem, biasanya mereka menganggap gaya hidup sangat serius di awal. Kemudian mereka bersantai. Dan para dokter berkecil hati untuk berkhotbah di padang gurun. Yang pada gilirannya ditularkan dalam bentuk keputusasaan kepada pasien, yang sedikit demi sedikit berhenti melakukan apa yang seharusnya.

Ada juga beberapa kendala keterlibatan ahli jantung dalam pengobatan diabetes pasien mereka. Yang utama adalah pemanjaan diri, sifat buruk paling umum dalam “superspesialis”. Mereka meninggalkan arteri koroner begitu bersih dan berlapis nikel dan melakukan studi atau teknik instrumental yang begitu cemerlang sehingga mereka percaya bahwa semuanya berakhir di sana; dan detail seperti mengobati diabetes dipandang sebagai tugas yang tidak praktis untuk ditangani oleh profesional yang lebih rendah. Tanpa jatuh ke dalamnya, berbagai spesialis yang terlibat dalam proses perawatan untuk pasien jantung, terutama dengan komplikasi akut, mungkin berpikir bahwa orang lain akan melakukannya (tanggung jawab diencerkan antara “intensivis”, “angioplastis”, “mereka dari tanaman”, elektrofisiolog , ahli jantung rawat jalan, dokter perawatan primer, ahli endokrin, dll.) dan pada akhirnya tidak ada yang terlibat.

Kami juga terkadang diremehkan oleh hiperglikemia sebagai faktor risiko makrovaskular . Selama bertahun-tahun kita telah diberitahu bahwa kontrol glikemik secara meyakinkan mencegah komplikasi mikrovaskuler dan hanya komplikasi makrovaskuler (kekeliruan serupa dengan yang dipertahankan untuk hipertensi tahun lalu: menurunkan tekanan darah mengurangi stroke dan hanya infark miokard; kemudian terlihat, secara logis, bahwa meskipun risiko relatif secara kuantitatif berkurang lebih banyak pada stroke, masih menguntungkan untuk menurunkan tekanan darah untuk mencegah komplikasi jantung). Memang benar bahwa pada pasien dengan komplikasi vaskular lanjut, sedikit yang dapat dilakukan untuk mencegahnya secara signifikan bahkan jika glukosa darah terkontrol, tetapi itu tidak berarti bahwa hal itu tidak boleh dilakukan. Tetapi dengan tujuan pengendalian yang kurang ketat dan dengan obat-obatan tanpa efek samping yang berbahaya.

Terakhir, kendala lain yang tentunya menjadi kurang relevan adalah sebagian masih merasa asing dengan terapi antihiperglikemik. Ini semua masalah komitmen, seperti yang terjadi misalnya dengan antihipertensi di awal: belum lama ini ada daftar panjang skenario di mana beberapa lebih disarankan daripada yang lain karena rincian yang hari ini tampak tidak penting. Hal serupa terjadi dengan antidiabetik. Tidak begitu sulit untuk mengetahui kelompok obat yang berbeda yang dirancang untuk mengontrol glukosa darah (tidak banyak juga) dan bagaimana menggunakannya. Untungnya, parameter kontrolnya juga sederhana: hemoglobin terglikasi dan, pada mereka yang menggunakan insulin, beberapa profil glukosa darah periodik. Pedoman klinis juga menyarankan kita untuk dipandu oleh akal sehat mengenai tujuan glikemik. Dan, untungnya, hari ini kita memiliki obat antihiperglikemik yang berkontribusi positif pada pengobatan penyakit jantung dan meningkatkan prognosisnya.

Referensi 1. Cosentino F, Grant PJ, Aboyans V, dkk. Pedoman 2019 tentang diabetes, pradiabetes, dan penyakit kardiovaskular. Eur Heart J. 2019, ehz486.

Inklusi anak autis di dalam kelas
Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises