Apa itu Divisibility dalam Fisika?

Divisibility dalam fisika adalah kualitas akurat atau tepat yang dimiliki benda atau objek untuk penyebaran merata. Dalam dunia fisika, objek ini bisa sebesar alam semesta dan sekecil atom (yang dikenal sebagai unit terkecil dari unsur kimia dan karena itu dari semua materi ).

Ada perbedaan mencolok antara konsep divisibility dan pemisahan. Meskipun divisibility juga merupakan proses pemisahan menjadi bagian-bagian yang sama, proses pembagian digunakan dalam bidang fisika untuk sampai pada studi dunia yang lebih tepat, mendalam dan lengkap.

Banyak ilmuwan sangat percaya pada fakta bahwa materi dapat dibagi tanpa batas. Teori ini telah dikembangkan oleh berbagai universitas yang diakui dengan pengalaman dalam penelitian fisik tentang kompleksitas atom.

Diyakini bahwa divisibility materi dapat dianggap tak terbatas tetapi dengan cara yang sama ada banyak ilmuwan terkenal di dunia yang membantah teori ini.

Beberapa bahkan menaikkan batas pembagian baik dalam pengukuran jarak dan waktu yang dipandu oleh kecepatan cahaya.

Berbagai studi eksperimental telah mencoba untuk menyangkal baik teori pembagian tak hingga dan teori batas pembagian, tetapi saat ini tidak satu pun dari kedua teori tersebut telah ditetapkan sebagai kebenaran mutlak.

Terserah ilmuwan atau siswa untuk memutuskan penyelidikan mana yang harus diikuti dan dipraktikkan.

Pembagian tak terbatas

Sebelumnya diyakini teori Paradigma Pemotong Kue, di mana ditunjukkan bahwa multiplisitas materi diukir di ruang angkasa, seperti halnya pemotong kue tiga dimensi.

Tetapi teori ini telah dibantah pada beberapa kesempatan karena kepercayaan tentang keterbagian tak terbatas.

Atom adalah unit terkecil yang ada dan, meskipun keterbagiannya telah terbukti, ia tidak dapat dibagi menjadi bagian-bagian seperti kue. Argumen ini berasal dari fakta bahwa atom bukanlah “benda” yang dapat dipotong menjadi potongan-potongan yang lebih kecil.

Ilmuwan modern bekerja pada teori bahwa atom memiliki partikel titik yang lokasinya tidak dapat ditentukan dan oleh karena itu tidak mungkin untuk “memotong” menjadi bagian yang lebih kecil dan lebih kecil.

Ada konsensus berkat teori Max Planck tentang batas yang dapat dibagi, tetapi keduanya setuju dengan fakta bahwa materi tidak dapat dibagi begitu saja seolah-olah sedang dipotong.

Ketidakpastian lokasi partikel atom membuat tidak mungkin untuk menentukan dengan cara apa unit materi minimum ini akan membagi.

Tes laboratorium tentang keterbagian

Karena semakin populernya teori Divisibility dalam dunia fisika, banyak ilmuwan bersusah payah membuat proyek penelitian dengan tujuan menguji teori ini.

Para sarjana fisika kuantum telah menjadi pelopor dalam jenis proyek penelitian ini.

Salah satu pengujiannya terdiri dari pengujian ukuran rangkaian partikel dalam kawat kuantum dan dengan cara ini menganalisis skema yang memungkinkan penyatuan fungsi gelombang multipartikulat untuk membentuk keadaan yang berbeda.

Divisibility dalam proyek penelitian

Meskipun pembagian adalah konsep yang kompleks, itu adalah subjek yang saat ini sangat aktif di dunia fisika.

Selama beberapa dekade banyak ilmuwan telah memfokuskan penelitian mereka pada teori ini dan telah melakukan sejumlah besar eksperimen untuk membuktikan atau menyangkal teori ini.

Beberapa karya penelitian ini telah berhasil dalam hal ketepatan cakupan tujuan mereka, tetapi yang lain masih dalam proses penerimaan karena kurangnya akurasi dalam persamaan yang digunakan.

Sebagian besar eksperimen fisik saat ini mendasarkan studi mereka tentang keterbagian pada proposal fisikawan Max Planck yang disebutkan di atas.

Banyak ilmuwan bekerja dengan tujuan untuk membuktikan teori ini sementara yang lain berusaha keras untuk menyangkal ukuran pembatasannya.

Apakah ada atau tidak ada batas pembagian?

Seperti disebutkan sebelumnya, divisibility adalah pemisahan yang tepat dari suatu objek; di sisi lain, fakta bahwa keterbagian dapat menjadi tak terbatas juga disebutkan.

Selama beberapa dekade, tidak hanya materi yang dianggap dapat dibagi tanpa batas, ada ukuran lain yang juga dapat dibagi: waktu juga dianggap sebagai bagian dari teori pembagian tak terbatas.

Di bidang fisika , lebih khusus Fisika Kuantum, bahkan unit terkecil dari materi yang ada seperti atom telah dipelajari dan menurut penelitian terbaru keberadaan batas telah ditunjukkan.

Studi ini dimulai oleh Max Planck, yang bertugas mengusulkan ukuran yang tepat untuk jarak dan waktu.

Max Planck dan batas pembagian

Max planck

Max Planck (1858-1947) adalah seorang fisikawan dan matematikawan Jerman yang memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1918 dan bapak teori kuantum.

Hipotesisnya tentang kuantum menciptakan sebuah revolusi di dunia fisika karena ide-ide inovatifnya dan proposalnya untuk rumus baru yang saat ini digunakan oleh para ilmuwan.

Beberapa usulan yang ditawarkan oleh Max Planck, seorang praktisi di bidang fisika kuantum, adalah ada batas minimum keterbagian.

Menurut penelitian dan eksperimennya, batas minimum jarak antar objek adalah 1,616229 (38) × 10−35 meter dan interval waktu minimum 5,39116 (13) × 10−44.

Kedua tindakan tersebut dianggap sebagai tindakan yang paling mikroskopis dan beberapa tindakan kecil akan dianggap hampir tidak berkelanjutan.

Proposal penelitian Planck dihargai oleh ilmuwan terkenal seperti Albert Einstein dan Niels Bohr.

Untuk alasan ini dia adalah salah satu ilmuwan yang paling dipuji di dunia Fisika dan pengukurannya pada batas-batas dapat dibagi diterima tanpa masalah besar di antara kelompok spesialis baik waktu dan hari ini.

Referensi

  1. Pembagian Tak Terbatas. Diperoleh pada 21 November 2017, dari Wikipedia: en.wikipedia.org
  2. Max Planck. Diperoleh pada 21 November 2017, dari Wikipedia: en.wikipedia.org
  3. Fisika kuantum. Diperoleh pada 20 November 2017, dari Perpustakaan Universitas Cornell: arxiv.org
  4. Uji keterbagian kuantum dan penerapannya dalam fisika mesoscopic. Diperoleh pada 20 November 2017, dari Perpustakaan Universitas Cornell: arxiv.org
  5. Kompleksitas keterbagian. Diperoleh pada 21 November 2017, dari Science Direct: sciencedirect.com
  6. Pembagian Materi yang Tak Terbatas. Diperoleh pada 20 November 2017, dari David Pratt: davidpratt.info

Fisika modern – apa yang dipelajari juga cabangnya
Tegangan normal: terdiri dari apa, bagaimana cara menghitungnya, contoh
Permitivitas listrik – apa itu, rumus, percobaan
Kalor sensibel: konsep, rumus, dan latihan yang diselesaikan