Pengertian Elastisitas

Elastisitas adalah kualitas dari benda apa pun untuk dapat kembali bentuk semula setelah dideformasi dengan menggunakan kekuatan. Dalam fisika, elastisitas adalah mengacu pada sifat mekanik benda untuk membalik deformasi atau mengembalikan ke bentuk aslinya.

Elastisitas diterapkan pada semua jenis tubuh atau benda, seperti elastisitas otot, yang merupakan kemampuan otot untuk meregangkan dan kembali ke bentuk semula tanpa mengalami kerusakan, atau elastis yang ketika berhenti mengerahkan kekuatan padanya, ia kembali ke bentuk aslinya.

Dlam ekonomi, elastisitas adalah mengacu pada pengaruh satu faktor ekonomi (seperti penawaran, permintaan, atau pendapatan) sehubungan dengan perilaku faktor ekonomi lain.

Elastisitas dalam Ekonomi

Elastisitas dalam ekonomi berlaku untuk area spesifik ekonomi mikro dan mengacu pada perilaku permintaan, penawaran, dan pendapatan sehubungan dengan barang, jasa, produsen, dan konsumen.

Elastisitas adalah ukuran sensitivitas suatu variabel terhadap perubahan variabel lain, paling umum sensitivitas ini adalah perubahan harga relatif terhadap perubahan faktor-faktor lain. Dalam bisnis dan ekonomi, elastisitas mengacu pada sejauh mana individu, konsumen atau produsen mengubah permintaan mereka atau jumlah yang disediakan sebagai respons terhadap perubahan harga atau pendapatan. Ini terutama digunakan untuk menilai perubahan permintaan konsumen sebagai akibat dari perubahan harga barang atau jasa.

Elastisitas permintaan adalah mengacu pada kuantitas yang diminta sehubungan dengan variasi harga layanan atau. Elastisitas permintaan adalah sensitivitas konsumen terhadap pembelian barang atau jasa tertentu ketika harga berubah.

Faktor-faktor yang menentukan elastisitas harga permintaan adalah:

  • Adanya pengganti atau tidak,
  • Pentingnya barang atau jasa dalam anggaran konsumen dan
  • Waktu dimana konsumen harus menyesuaikan dengan ritme pembelian.

Elastisitas silang dari permintaan adalah mengacu pada sensitivitas konsumen mengenai pembelian barang atau jasa pengganti atau pelengkap ketika harga-harga ini bervariasi. Ketika barang atau jasa adalah pengganti itu disebut elastisitas silang positif dan ketika itu adalah barang atau jasa pelengkap itu disebut elastisitas silang negatif.

Elastisitas pendapatan dari permintaan adalah ukuran sensitivitas sehubungan dengan permintaan akan barang sebelum perubahan dalam pendapatan konsumen, yaitu, jika konsumen akan terus menuntut barang atau jasa meskipun ada peningkatan atau penurunan dalam permintaannya. anggaran pendapatan atau pembelian.

Elastisitas penawaran adalah tingkat sensitivitas kuantitas yang disediakan (persediaan) terhadap variasi harga barang atau jasa. Faktor-faktor yang mempengaruhi elastisitas penawaran adalah:

  • Substitusi sumber daya: semakin banyak kemungkinan yang dimiliki produsen untuk mengganti sumber dayanya, semakin besar elastisitas penawaran.
  • Cakrawala waktu: semakin lama jangka waktu, semakin besar elastisitas penawaran dan sebaliknya.

Bagaimana Elastisitas Bekerja

Ketika nilai elastisitas lebih besar dari 1,0, itu menunjukkan bahwa permintaan untuk barang atau jasa dipengaruhi oleh harga. Nilai yang kurang dari 1,0 menunjukkan bahwa permintaan tidak sensitif terhadap harga, atau tidak elastis. Inelastik berarti bahwa ketika harga naik, kebiasaan pembelian konsumen tetap sama, dan ketika harga turun, kebiasaan pembelian konsumen juga tetap tidak berubah. Jika elastisitasnya nol, itu dikenal sebagai sangat tidak elastis. Jika elastisitas = 0, maka dikatakan elastis ‘sempurna’, artinya permintaannya akan tetap tidak berubah pada harga berapa pun. Mungkin tidak ada contoh dunia nyata dari barang yang sangat tidak elastis. Jika ada, itu berarti produsen dan pemasok akan dapat membebankan biaya apa pun yang mereka inginkan dan konsumen masih perlu membelinya. Satu-satunya hal yang dekat dengan barang inelastis yang sempurna adalah udara dan air, yang tidak dikontrol oleh siapa pun.

Elastisitas adalah konsep ekonomi yang digunakan untuk mengukur perubahan dalam jumlah agregat yang diminta untuk suatu barang atau jasa sehubungan dengan pergerakan harga barang atau jasa tersebut. Suatu produk dianggap elastis jika permintaan kuantitas produk berubah secara drastis ketika harganya naik atau turun. Sebaliknya, suatu produk dianggap tidak elastis jika permintaan kuantitas produk berubah sangat sedikit ketika harganya berfluktuasi.

Sebagai contoh, insulin adalah produk yang sangat tidak elastis. Bagi penderita diabetes yang membutuhkan insulin, permintaannya sangat besar sehingga kenaikan harga tidak banyak berpengaruh pada kuantitas yang diminta. Penurunan harga juga tidak mempengaruhi kuantitas yang diminta; sebagian besar dari mereka yang membutuhkan insulin tidak bertahan dengan harga yang lebih rendah dan sudah melakukan pembelian.

Di sisi lain persamaan adalah produk yang sangat elastis. Bola melenting, misalnya, sangat elastis karena tidak bagus, dan konsumen hanya akan memutuskan untuk melakukan pembelian jika harganya rendah. Oleh karena itu, jika harga bola melenting meningkat, kuantitas yang diminta akan sangat menurun, dan jika harga menurun, kuantitas yang diminta akan meningkat.

Jenis-jenis Elastisitas

Elastisitas permintaan adalah ukuran ekonomi dari sensitivitas permintaan relatif terhadap perubahan variabel lain. Kuantitas yang diminta dari suatu barang atau jasa tergantung pada beberapa faktor, seperti harga, pendapatan dan preferensi. Setiap kali ada perubahan dalam variabel-variabel ini, itu menyebabkan perubahan dalam kuantitas yang diminta barang atau jasa. Misalnya, ketika ada hubungan antara perubahan kuantitas yang diminta dan harga barang atau jasa, elastisitasnya dikenal sebagai elastisitas harga permintaan. Dua jenis elastisitas permintaan lainnya adalah elastisitas pendapatan dari permintaan dan elastisitas lintas permintaan.

Elastisitas pendapatan dari permintaan mengacu pada sensitivitas kuantitas yang diminta untuk barang tertentu terhadap perubahan pendapatan riil konsumen yang membeli barang ini, menjaga semua hal lainnya konstan. Rumus untuk menghitung elastisitas pendapatan dari permintaan adalah persen perubahan dalam jumlah yang diminta dibagi dengan persen perubahan dalam pendapatan. Dengan elastisitas pendapatan dari permintaan, Anda dapat mengetahui apakah suatu barang tertentu mewakili suatu kebutuhan atau kemewahan.

Elastisitas silang dari permintaan adalah konsep ekonomi yang mengukur tingkat responsif dalam kuantitas yang diminta dari satu barang ketika harga untuk barang lain berubah. Juga disebut elastisitas harga-lintas-permintaan, pengukuran ini dihitung dengan mengambil persentase perubahan dalam kuantitas yang diminta dari satu barang dan membaginya dengan persentase perubahan harga barang lainnya.

Elastisitas harga penawaran mengukur tingkat respons terhadap pasokan barang atau jasa setelah perubahan harga pasar. Menurut teori ekonomi dasar, penawaran barang akan meningkat ketika harganya naik. Sebaliknya, persediaan barang akan berkurang ketika harganya menurun.

Pentingnya Elastisitas Harga dalam Bisnis

Memahami apakah barang atau jasa bisnis itu elastis atau tidak merupakan bagian integral dari kesuksesan perusahaan. Perusahaan dengan elastisitas tinggi pada akhirnya bersaing dengan bisnis lain pada harga dan diharuskan memiliki volume transaksi penjualan yang tinggi untuk tetap solvent. Perusahaan yang tidak elastis, di sisi lain, memiliki barang dan jasa yang harus dimiliki dan menikmati kemewahan menetapkan harga yang lebih tinggi.

Di luar harga, elastisitas suatu barang atau jasa secara langsung mempengaruhi tingkat retensi pelanggan suatu perusahaan. Bisnis sering berusaha untuk menjual barang atau jasa yang memiliki permintaan tidak elastis; melakukan hal itu berarti bahwa pelanggan akan tetap loyal dan terus membeli barang atau jasa bahkan dalam menghadapi kenaikan harga.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Elastisitas Permintaan

Ada tiga faktor utama yang memengaruhi elastisitas harga suatu barang:

  • Ketersediaan Pengganti: Secara umum, semakin banyak pengganti yang baik, semakin elastis permintaan. Misalnya, jika harga secangkir kopi naik $ 0,25, konsumen mungkin mengganti kafein pagi mereka dengan secangkir teh kental. Ini berarti bahwa kopi adalah barang elastis karena kenaikan kecil dalam harga akan menyebabkan penurunan besar dalam permintaan karena konsumen mulai membeli lebih banyak teh daripada kopi. Namun, jika harga kafein itu sendiri naik, kita mungkin akan melihat sedikit perubahan dalam konsumsi kopi atau teh karena mungkin ada beberapa pengganti kafein yang baik. Kebanyakan orang, dalam hal ini, mungkin tidak rela melepaskan secangkir kafein pagi mereka berapapun harganya. Karena itu, kami dapat mengatakan bahwa kafein adalah produk yang tidak elastis. Sementara produk tertentu dalam suatu industri dapat menjadi elastis karena ketersediaan pengganti, seluruh industri itu sendiri cenderung tidak elastis. Biasanya, barang-barang unik seperti berlian tidak elastis karena mereka memiliki sedikit pengganti.
  • Kebutuhan: Seperti yang kita lihat di atas, jika sesuatu dibutuhkan untuk bertahan hidup atau kenyamanan, orang akan terus membayar harga yang lebih tinggi untuk itu. Misalnya, orang perlu pergi bekerja atau mengemudi karena banyak alasan. Oleh karena itu, bahkan jika harga gas naik dua kali lipat atau bahkan tiga kali lipat, orang masih perlu mengisi tangki mereka.
  • Waktu: Faktor ketiga yang berpengaruh adalah waktu. Jika harga rokok naik hingga $ 2 per bungkus, seorang perokok dengan sangat sedikit pengganti yang tersedia kemungkinan besar akan terus membeli rokok hariannya. Ini berarti bahwa tembakau tidak elastis karena perubahan harga tidak akan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kuantitas yang diminta. Namun, jika perokok itu mendapati bahwa ia tidak mampu menghabiskan $ 2 tambahan per hari dan mulai menghentikan kebiasaan itu selama periode waktu tertentu, elastisitas harga rokok untuk konsumen tersebut menjadi elastis dalam jangka panjang.

Elastisitas dalam Fisika.

Dalam fisika, elastisitas adalah kemampuan suatu zat padat untuk kembali ke bentuk awal setelah mendapat gangguan luar yang diterapkan dan kemudian dihilangkan. Sebuah benda dengan tingkat tinggi elastisitasnya- mampu untuk memiliki banyak perubahan bentuknya, dan masih bisa kembali ke bentuk aslinya.

Zat padat dengan sedikit atau tanpa elastisitas baik menjadi cacat permanen atau pecah ketika sebuah gaya yang diterapkan kepada mereka. Elastisitas secara jangka panjang juga dapat digunakan untuk menggambarkan kemampuan proses atau sistem untuk meregangkan atau bersikap fleksibel.

Karena molekul yang membentuk zat padat, cairan, dan gas, mereka semua bereaksi secara berbeda terhadap tekanan dari luar. Molekul-molekul yang membentuk zat padat diposisikan sangat dekat bersama-sama dan ditemukan dalam susunan yang rapat. Ini berarti bahwa ada sedikit ruang yang akan diberikan ketika gaya diterapkan pada suatu padatan.

Molekul-molekul cairan dan gas dalam posisi menyebar yang terpisah lebih jauh, dan bergerak lebih bebas daripada zat padat. Ketika sebuah gaya yang diterapkan pada cairan dan gas, mereka dapat mengalir di sekitar gaya, atau akan mengalami dikompresi, atau tidak seperti kebanyakan zat padat.

Ada tiga kelas yang berbeda regangan (strain), tengangan (stress) dan geser yang dapat mempengaruhi benda padat. Yang pertama adalah strain, juga disebut regangan, yang terjadi ketika gaya yang sama tetapi berlawanan arah diterapkan pada kedua ujung benda.

Kompresi merupakan jenis yang kedua dari stress atau tegangan, yang terjadi ketika sebuah benda yang diletakkan di bawah tekanan, atau gaya dorong pada zat padat ini dalah arah 90 derajat dari permukaannya (atau tegak lurus). Bayangkan seperti meremukan gulungan kertas kosong diantara tangan Anda dengan tangan Anda di kedua ujung. Jenis terakhir dari tegangan adalah geser, yang terjadi ketika gaya tersebut sejajar dengan permukaan benda.

Awalnya, ketika gaya apapun diterapkan untuk suatu zat padat, hal itu akan menolak dan tetap dalam bentuk aslinya. Ketika gaya meningkat, zat padat tidak akan mampu mengimbangi perlawanan dan akan mulai berubah bentuk, atau menjadi cacat. Sama seperti berbagai jenis zat padat yang memiliki sifat elastis yang berbeda, mereka juga dapat menahan berbagai tingkat kekuatan sebelum terpengaruh. Akhirnya, jika gaya telah cukup kuat, bentuk cacat akan menjadi permanen atau padatan akan pecah.

Ini adalah jumlah gaya yang diterapkan pada suatu objek, bukan durasi, yang akan menentukan apakah ia dapat kembali ke bentuk semula. Ketika zat padat tidak dapat kembali ke bentuk aslinya, dikatakan telah melewati batas elastis.

Batas elastis adalah jumlah maksimum tegangan yang dapat dialami oleh zat padat yang akan memungkinkan untuk kembali ke bentuk normal. Batas ini tergantung pada jenis bahan yang digunakan. Misalnya karet gelang memiliki elastisitas tinggi, dan dengan demikian batas elastis tinggi dibandingkan dengan batu bata beton, yang hampir tidak elastis dan memiliki batas elastis yang sangat rendah.

Seperti disebutkan di atas, untuk deformasi (atau perubahan bentuk) yang kecil, bahan yang paling elastis seperti pegas menunjukkan elastisitas linier dan dapat dijelaskan oleh hubungan linear antara tegangan dan regangan. Hubungan ini dikenal sebagai hukum Hooke. Sebuah versi geometri pengaruh gaya terhadap perubahan bentuk pertama kali dirumuskan oleh Robert Hooke pada tahun 1675, hubungan linear sering disebut sebagai hukum Hooke. Hukum ini dapat dinyatakan sebagai hubungan antara gaya F dan perubahan panjang Δx,

F =-k Δx,

di mana k adalah konstanta yang dikenal sebagai tingkat atau konstanta pegas.

hukum-hooke-dan-elastisitas-g-781436
hukum hooke dan elastisitas

Konstanta pegas sendiri memiliki arti fisis sebagai ukuran kekakuan dari sebuah benda. Atau dengan kata lain, pegas yang memiliki kontansta pegas k yang besar cenderung lebih kaku dan berlaku sebaliknya.

Related Posts