Pengertian Emulator: manfaat dan hambatan

Emulator adalah perangkat perangkat keras atau program perangkat lunak yang memungkinkan satu sistem komputer (juga dikenal sebagai host) untuk meniru fungsi sistem komputer lain (dikenal sebagai guest).

Emulator memungkinkan sistem host menjalankan perangkat lunak, peralatan, perangkat periferal dan komponen lain yang dirancang untuk sistem guest.

Emulator dapat dari berbagai jenis, mereplikasi hal-hal seperti perangkat keras, perangkat lunak, OS atau CPU. Namun, dalam banyak kasus arsitektur perangkat keras ditiru untuk menyediakan lingkungan yang mirip dengan sistem guest.

Emulator meregenerasi lingkungan komputer asli dengan bantuan perangkat lunak dan perangkat keras. Proses membuat emulator otentik rumit dan memakan waktu. Tetapi begitu dibuat, ini memberikan keaslian lingkungan komputer asli / objek digital tanpa perlu sistem asli.

Teknik emulasi diterapkan untuk menciptakan kembali lingkungan perangkat keras dan lunak sistem komputer pada mesin yang berbeda. Setelah emulator selesai, pengguna dapat mengakses aplikasi atau OS pada sistem yang ditiru dan perangkat lunak asli dapat berjalan pada sistem host. Bagi para pengguna, pengalamannya sama seperti jika mereka menggunakan sistem guest asli.

Emulator biasanya terdiri dari tiga komponen:

  • Emulator CPU (bagian paling kompleks)
  • Emulator sub-sistem memori
  • Emulator perangkat input / output yang berbeda

Apa itu emulator

Dalam komputasi, emulator adalah perangkat keras atau perangkat lunak yang memungkinkan satu sistem komputer (disebut host) untuk berperilaku seperti sistem komputer lain (disebut guest). Emulator biasanya memungkinkan sistem host menjalankan perangkat lunak atau menggunakan perangkat periferal yang dirancang untuk sistem tamu.

Emulasi mengacu pada kemampuan program komputer dalam perangkat elektronik untuk meniru (atau menduplikasi) program atau perangkat lain. Banyak printer, misalnya, dirancang untuk meniru printer Hewlett-Packard LaserJet karena begitu banyak perangkat lunak yang ditulis untuk printer HP. Jika printer non-HP mengemulasi printer HP, perangkat lunak apa pun yang ditulis untuk printer HP asli juga akan berjalan dalam emulasi printer non-HP dan menghasilkan pencetakan yang setara. Sejak setidaknya tahun 1990-an, banyak penggemar video game telah menggunakan emulator untuk memainkan game arcade klasik dari tahun 1980-an menggunakan kode mesin dan data 1980-an asli game, yang ditafsirkan oleh sistem era saat ini.

Emulator perangkat keras adalah emulator yang berbentuk perangkat perangkat keras. Contohnya termasuk kartu yang kompatibel dengan DOS yang dipasang di beberapa komputer Macintosh era 1990-an seperti Centris 610 atau Performa 630 yang memungkinkan mereka untuk menjalankan program perangkat lunak komputer pribadi (PC) dan emulator perangkat keras berbasis FPGA. Dalam pengertian teoretis, tesis Church-Turing mengimplikasikan bahwa (dengan asumsi tersedia cukup memori) setiap lingkungan operasi dapat ditiru dalam lingkungan lain mana pun. Namun, dalam praktiknya, ini bisa sangat sulit, terutama ketika perilaku pasti dari sistem yang akan ditiru tidak didokumentasikan dan harus disimpulkan melalui rekayasa balik. Ia juga tidak mengatakan apa-apa tentang batasan waktu; jika emulator tidak bekerja secepat perangkat keras asli, perangkat lunak yang diemulasi dapat berjalan jauh lebih lambat daripada yang ada pada perangkat keras asli, mungkin memicu penghenti waktu yang mengubah perilaku.

Dalam pelestarian

Emulasi adalah strategi dalam pelestarian digital untuk memerangi keusangan. Emulator berfokus pada menciptakan kembali lingkungan komputer asli, yang dapat memakan waktu dan sulit untuk dicapai, tetapi berharga karena kemampuannya untuk mempertahankan koneksi yang lebih dekat dengan keaslian objek digital. Emulasi membahas lingkungan perangkat keras dan perangkat lunak asli dari objek digital, dan membuatnya kembali pada mesin saat ini.

Emulator memungkinkan pengguna untuk memiliki akses ke segala jenis aplikasi atau sistem operasi pada platform saat ini, sementara perangkat lunak berjalan seperti di lingkungan aslinya. Jeffery Rothenberg, seorang pendukung awal persaingan sebagai strategi pelestarian digital menyatakan, “pendekatan ideal akan memberikan solusi jangka panjang yang dapat diperpanjang yang dapat dirancang sekali dan untuk semua dan diterapkan secara seragam, otomatis, dan selaras (misalnya, di setiap siklus penyegaran) ke semua jenis dokumen dan media “. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa ini tidak hanya berlaku untuk sistem yang ketinggalan zaman, tetapi juga bergerak ke atas ke sistem yang tidak diketahui di masa depan. Secara praktis, ketika aplikasi tertentu dirilis dalam versi baru, alih-alih mengatasi masalah kompatibilitas dan migrasi untuk setiap objek digital yang dibuat dalam versi sebelumnya dari aplikasi itu, seseorang dapat membuat emulator untuk aplikasi tersebut, memungkinkan akses ke semua digital tersebut. benda.

Manfaat Emulator

  • Kualitas grafis yang berpotensi lebih baik daripada perangkat keras asli.
  • Kemungkinan fitur tambahan yang tidak dimiliki perangkat keras asli.
  • Emulator mempertahankan tampilan asli, rasa, dan perilaku objek digital, yang sama pentingnya dengan data digital itu sendiri.
  • Meskipun biaya awal pengembangan emulator, ini mungkin terbukti menjadi solusi yang lebih efisien dari waktu ke waktu.
  • Mengurangi jam kerja, karena alih-alih melanjutkan tugas migrasi data berkelanjutan untuk setiap objek digital, setelah perpustakaan sistem operasi masa lalu dan sekarang dan perangkat lunak aplikasi dibuat dalam sebuah emulator, teknologi yang sama ini digunakan untuk setiap dokumen menggunakan platform tersebut.
  • Banyak emulator telah dikembangkan dan dirilis di bawah Lisensi Publik Umum GNU melalui lingkungan open source, memungkinkan kolaborasi skala luas.
  • Emulator memungkinkan perangkat lunak eksklusif untuk satu sistem untuk digunakan pada yang lain. Misalnya, permainan video eksklusif PlayStation 2 dapat dimainkan pada PC menggunakan emulator. Ini sangat berguna ketika sistem asli sulit diperoleh, atau tidak kompatibel dengan peralatan modern (mis. Konsol video game lama yang terhubung melalui output analog mungkin tidak dapat terhubung ke TV modern yang mungkin hanya memiliki input digital).

Rintangan

Kekayaan intelektual – Banyak vendor teknologi menerapkan fitur-fitur non-standar selama pengembangan program untuk membangun ceruk pasar mereka, sementara secara bersamaan menerapkan peningkatan berkelanjutan untuk tetap kompetitif. Meskipun ini mungkin telah memajukan industri teknologi dan meningkatkan pangsa pasar vendor, itu telah membuat pengguna tersesat dalam mimpi buruk pelestarian dengan sedikit dokumentasi pendukung karena sifat kepemilikan perangkat keras dan perangkat lunak.

Undang-undang hak cipta belum berlaku untuk mengatasi penyimpanan dokumentasi dan spesifikasi perangkat lunak dan perangkat keras berpemilik dalam modul emulator.

Emulator sering digunakan sebagai alat pelanggaran hak cipta, karena mereka memungkinkan pengguna untuk bermain video game tanpa harus membeli konsol, dan jarang melakukan upaya apa pun untuk mencegah penggunaan salinan ilegal. Ini mengarah ke sejumlah ketidakpastian hukum tentang persaingan, dan mengarah pada perangkat lunak yang diprogram untuk menolak bekerja jika ia dapat memberitahu host adalah emulator; beberapa gim video akan terus berjalan, tetapi tidak memungkinkan pemain untuk maju melampaui beberapa tahap akhir dalam gim, sering tampak salah atau hanya sangat sulit.

Perlindungan ini membuatnya lebih sulit untuk merancang emulator, karena mereka harus cukup akurat untuk menghindari memicu perlindungan, yang efeknya mungkin tidak jelas.

Emulator memerlukan perangkat keras yang lebih baik daripada sistem aslinya.

Reboot – pengertian, penyebab, dan Restart
Apa yang dimaksud dengan ITILĀ®
Apa yang dimaksud dengan Content Management
Apa yang dimaksud dengan Cookie