Pengertian Endokarditis

Endokarditis adalah infeksi pada katup jantung atau membran bagian dalam jantung (endokardium). Gejalanya bisa berupa demam dan menggigil, lesu, kehilangan nafsu makan.

Nama lain untuk kondisi ini adalah ‘endokarditis infektif’ atau ‘endokarditis bakteri’. Gejalanya bisa berupa demam dan menggigil, lesu, kehilangan nafsu makan, detak jantung lambat atau cepat, peningkatan pernapasan dan batuk terus-menerus. Tanpa pengobatan, infeksi dapat sangat membahayakan atau bahkan menghancurkan katup jantung.

Endokarditis adalah infeksi pada endokardium atau katup jantung. Endokardium adalah membran yang melapisi permukaan bagian dalam jantung. Endokarditis dapat terjadi pada orang yang memiliki penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya.

Tanpa perawatan medis, infeksi endokarditis dapat sangat membahayakan atau bahkan menghancurkan katup jantung. Beberapa prosedur gigi dan bedah meningkatkan risiko endokarditis karena bakteri dapat memasuki ke dalam aliran darah. Endokarditis juga dikenal sebagai endokarditis infektif atau endokarditis bakteri.

Gejala endokarditis

Gejala endokarditis bakteri akut (ABE) terjadi dalam beberapa minggu infeksi. Gejala subakut endokarditis bakteri (SBE) dapat mengambil beberapa minggu atau bulan untuk berkembang. Beberapa gejala umum dari endokarditis dapat mencakup:

  • Demam dan menggigil
  • Kelesuan
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit secara umum seluruh tubuh
  • Irama jantung abnormal seperti detak jantung lambat atau takikardia (denyut jantung cepat)
  • Jantung murmur
  • Peningkatan pernapasan
  • Batuk terus-menerus.
  • Pola penyakit endokarditis

Biasanya, infeksi di tempat lain dalam tubuh menyebabkan bakteri beredar dalam darah (bakteremia). Bakteri yang menyebabkan kebanyakan kasus endokarditis milik keluarga Staphylococcus, seperti Staphylococcus aureus dan ‘Staph emas’, bentuk resistan terhadap obat dari Staphylococcus aureus.

Bakteri menginfeksi daerah yang sudah rusak atau jantung berpenyakit. Perangkat palsu (seperti katup jantung buatan) mungkin rentan terhadap infeksi karena sistem kekebalan tubuh tidak mengenali perangkat ini sebagai bagian dari tubuh dan mungkin tidak melindungi mereka dengan baik. Infeksi menyebabkan peradangan dan pembekuan darah, sedangkan proses penyembuhan alami tubuh menyebabkan jaringan parut. Endocardium atau katup jantung yang terluka rentan terhadap infeksi di masa depan.

  • Komplikasi endokarditis
  • Endokarditis dapat menyebabkan komplikasi termasuk:
  • Mengurangi fungsi katup jantung
  • Menyebarkan infeksi ke area lain dari jantung
  • Menyebarkan infeksi ke area lain dari tubuh seperti otak

Penyumbatan pembuluh darah – gumpalan darah dapat lepas dari endokardium, diam dalam pembuluh darah sehingga mengurangi aliran darah ke jaringan yang terkait atau organ dan menyebabkan komplikasi lebih lanjut.

Faktor risiko untuk endokarditis

Endokarditis jarang terjadi pada orang dengan jantung yang sehat, tetapi beberapa orang memiliki peningkatan risiko kondisi. Faktor risiko yang terkait dengan endokarditis termasuk:

  • Cacat jantung bawaan
  • Operasi sebelum memperbaiki cacat jantung
  • Perangkat bedah seperti alat pacu jantung, katup jantung buatan atau shunt
  • Penyakit jantung rematik
  • Endokarditis sebelumnya
  • Penggunaan narkoba suntikan yang tidak memiliki riwayat medis penyakit jantung.

Beberapa cacat jantung bawaan, seperti defek septum ventrikel, dapat berhasil diperbaiki dengan operasi sehingga tidak ada lagi peningkatan risiko endokarditis. Jika Anda memiliki kondisi jantung, penting Anda harus meminta dokter Anda apakah Anda beresiko endokarditis atau tidak.

Prosedur yang dapat menyebabkan endokarditis

Bakteremia jangka pendek dapat disebabkan oleh prosedur gigi dan bedah tertentu termasuk:

  • Pembersihan gigi profesional
  • Prosedur gigi yang mungkin menyebabkan perdarahan (seperti ekstraksi gigi)
  • Infus yang digunakan selama atau setelah operasi
  • Investigasi paru-paru dengan perangkat teleskopik disebut ‘bronkoskop kaku’
  • Pembedahan untuk mengangkat amandel (tonsilektomi)
  • Pembedahan untuk mengangkat kelenjar gondok (adenoidectomy)
  • Operasi saluran kemih
  • Operasi gastrointestinal
  • Operasi kandung empedu
  • Operasi prostat
  • Operasi jantung.

Hal ini penting untuk memberitahu dokter gigi atau dokter bedah jika Anda berada pada risiko endokarditis. Anda mungkin diresepkan untuk mengambil antibiotik sebelum prosedur dilakukan. Hal ini akan mengurangi resiko bakteremia.

Dalam keadaan darurat medis, Anda mungkin ingin membawa kartu medis yang mengungkapkan risiko peningkatan dari endokarditis dalam dompet atau tas.

Diagnosis endokarditis

  • Tes digunakan untuk mendiagnosa endokarditis termasuk:
  • Pemeriksaan fisik
  • Riwayat kesehatan
  • Tes urine
  • Tes darah
  • Pencitraan diagnostik seperti ultrasound.
  • Pengobatan untuk endokarditis

Pilihan pengobatan termasuk:

  • Perawatan 4-8 minggu dengan antibiotik
  • Operasi untuk memperbaiki kerusakan parah pada jaringan jantung
  • Operasi untuk memperbaiki atau mengganti katup jantung yang rusak parah atau perangkat jantung yang hancur seperti katup jantung prostetik
  • obat Pengencer darah – obat seperti aspirin atau warfarin dapat diberikan untuk mengobati pembekuan darah.

Hal yang perlu diingat

  • Endokarditis adalah infeksi katup jantung atau membran bagian dalam jantung.
  • Orang-orang yang memiliki penyakit jantung yang sudah ada berada pada peningkatan risiko mengembangkan endokarditis.
  • Beberapa prosedur gigi dan bedah meningkatkan risiko endokarditis karena bakteri dapat memasuki ke dalam aliran darah.

Related Posts