Fungsi enzim ptialin: Pengertian, sumber, cara kerja

Fungsi enzim ptialin

Enzim Ptialin adalah enzim amilase yang diproduksi oleh kelenjar ludah (kelenjar saliva. Fungsi utama enzim ptialin adalah untuk merombak atau menurunkan pati (starch) menjadi struktur karbohidrat yang lebih sederhana seperti maltosa.

Dalam proses mencerna karbohidrat, organ pencernaan mengeluarkan berbagai jenis enzim untuk membantu mempercepat proses penyerapan makanan. Enzim yang memiliki peran dalam proses mencerna karbohidrat disebut enzim karbohidrat. Di antara enzim karbohidrat, enzim ptialin dan enzim amilase adalah 2 enzim dengan pengaruh terbesar.

Enzim Ptialin sendiri sebenarnya adalah jenis enzim yang sama dengan enzim amilase, tetapi ia bekerja pertama kali di rongga mulut, sedangkan enzim amilase secara khusus diproduksi hanya oleh pankreas.

Makanan seperti kentang dan nasi mengandung banyak pati, karbohidrat. Pati adalah polisakarida larut – rantai panjang gula. Gula dalam hal ini adalah glukosa, dan ada cabang datang dari rantai.

Sebuah komponen penting dari pencernaan makanan adalah memecah makanan menjadi potongan-potongan kecil yang dapat lebih mudah dicerna. Bagian ini dicapai secara fisik dengan mengunyah, tapi jauh dari itu dilakukan dengan tindakan enzim. Ini adalah protein yang mempercepat reaksi, membuat mereka layak secara kimia.

Tindakan awal mengunyah makanan merangsang tiga set kelenjar ludah menghasilkan air liur. Fungsi kelenjar ini adalah untuk membuat enzim. Mereka memiliki saluran yang menghubungkan mereka ke mulut, dan memiliki pelindung untuk menjaga enzim tidak mencerna jaringan di sana.

Pengertian enzim ptialin

Air liur mengandung ptialin, yang dimulai dengan memcah pati dengan rantai rantai linear. Ptialin adalah enzim yang memecah ikatan yang menggabungkan dua gula bersama-sama, dan membentuk fragmen pati yang larut. Kemudian pemecahan ini turun lebih jauh, dan produk akhir adalah unit dari dua molekul glukosa, yang dikenal sebagai maltosa. Zat ini kemudian dipecah menjadi glukosa di dalam usus.

Ptialin tidak punya banyak waktu untuk bertindak di mulut. Cukup cepat melewati lidah, massa makanan dan air liur bersama-sama sebagai bolus dalam persiapan untuk menelan. Protein terus memproduksi maltosa di dalam bolus, bahkan setelah itu telah sampai di lambung.

Lambung sangat asam, dan kondisi ini sangat tidak menguntungkan bagi ptialin, yang lebih menyukai pH tinggi untuk bekerja. Pati dan glukosa memberikan perlindungan bagi enzim dari asam lambung, dan terus menurunkan pati untuk waktu singkat sampai tidak aktif. Secara keseluruhan, ptialin hanya memecah sejumlah kecil dari total pati dalam makanan. Sisanya terdegradasi oleh amilase pankreas.

kelenjar ludah
Ptialin diproduksi oleh kelenjar ludah.

Jumlah protein ini berbeda pada orang dari latar belakang etnis yang berbeda. Hal ini ditemukan melalui penelitian genetik. Hal ini dianggap karena jumlah pati yang dikonsumsi oleh orang. Misalnya, makanan tradisional Jepang mengandung lebih banyak pati daripada pemburu-pengumpul di kawasan hutan Eropa. Sejalan dengan itu, Jepang biasanya memiliki jumlah yang lebih tinggi dari enzim ini daripada beberapa orang Eropa.

makan
Ptialin memecah pati pada beras.

Secara ilmiah, ptialin adalah enzim logam, dan membutuhkan ion kalsium untuk berfungsi. Ini adalah alpha-amilase. Jenis amilase dapat membelah di mana saja di bagian linear dari rantai pati. Hal ini jauh lebih efisien di belahan dada dari beta-amilase, yang berulang kali memotong satu unit maltosa dari ujung polisakarida. Manusia tidak menghasilkan beta-amilase.

Fungsi Enzim Ptialin

Enzim ptialin adalah enzim amilase yang dihasilkan oleh kelenjar ludah sedangkan saliva yang dihasilkannya merupakan produk yang mengandung berbagai enzim termasuk salah satunya adalah enzim ptialin. Enzim Ptialin kadang-kadang juga disebut enzim alfa-amilase.

Peran dan fungsi enzim ptialin ini adalah sebagai katalis atau produk yang dapat mempercepat proses menghidrolisis karbohidrat menjadi gula sederhana dalam sistem pencernaan makanan.

Tugas enzim ptialin adalah untuk merombak atau menurunkan pati (starch) menjadi struktur karbohidrat yang lebih sederhana seperti maltosa. Dengan perombakan pati dilakukan enzim ptialin yaitu karbohidrat dapat diserap oleh tubuh dan dialirkan oleh darah ke seluruh tubuh menjadi energi yang dapat digunakan untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Tidak seperti jenis enzim amilase lainnya, fungsi enzim ptialin terbatas pada kemampuan untuk membentuk kembali polisakarida menjadi maltosa dengan ikatan yang lebih pendek.

Enzim ptialin tidak dapat menghidrolisis struktur disakarida menjadi gula sederhana. Kemampuan hidrolisis dan dekomposisi struktur karbohidrat rantai pendek dilakukan oleh enzim pencernaan lainnya. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa enzim ptialin hanya dapat mengubah karbohidrat menjadi gula sederhana pada tingkat disakarida.

Sumber Penghasil Enzim Ptialin dan Mekanisme Kerjanya

Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa enzim ptialin hanya diproduksi oleh kelenjar ludah, bilik terletak di rongga mulut. Makanan yang masuk ke mulut secara otomatis merangsang kelenjar ludah untuk menghasilkan air liur. Air liur itu sendiri adalah bahan enzim ptialin yang sangat kaya.

Enzim ptialin dalam air liur memecah susunan karbohidrat menjadi glukosa (rantai pendek) tepat saat makanan mulai mengunyah.

Proses perombakan berlangsung cukup lama sehingga kadang-kadang sebelum enzim ptialin menyelesaikan tugasnya, makanan telah ditelan ke dalam tenggorokan. Namun, enzim ptialin yang jatuh di tenggorokan masih akan bekerja sebelum makanan memasuki lambung.

Enzim Ptialin adalah enzim yang dapat bekerja di ruangan dengan pH tinggi akan menghentikan aktivitasnya ketika memasuki lambung yang notabene memiliki tingkat keasaman tinggi.

Namun, saat masih bekerja di tenggorokan, hasil dan kerja enzim ptialin hanya mampu mencapai sebagian kecil dari pati yang ada dalam makanan. Sebagian besar pati yang tersisa akan dihidrolisis lebih lanjut oleh enzim amilase yang diproduksi oleh pankreas.

Kita dapat meningkatkan kinerja enzim ptialin dengan mengunyah makanan kita lebih lama untuk memberi ptialin kesempatan untuk melakukan tugasnya. Bukti nyata bahwa ptialin bekerja adalah munculnya rasa manis dari nasi yang kita kunyah sejak lama.

Dengan mengunyah makanan secara perlahan hingga lembut, selain mengoptimalkan proses pencernaan secara mekanis, kami juga telah mempermudah kerja organ pencernaan di bagian selanjutnya dalam mencerna karbohidrat secara kimiawi.

Tersebut adalah paparan fungsi enzim ptialin dan mekanisme kerjanya. Semoga ini bisa dipahami dengan mudah dan jika Anda memiliki pertanyaan tentang subjek ini, silakan letakkan di kolom komentar. Semoga bermanfaat.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi