Epifisis: Pengertian, jenis, contoh

Epifisis adalah bagian ujung tulang panjang, yang terletak di dekat sendi. Setiap tulang panjang memiliki dua epifisis, yaitu epifisis proksimal yang berada di dekat pangkal tulang dan epifisis distal yang berada di dekat ujung tulang.

Epifisis memiliki beberapa karakteristik khas. Permukaan luarnya dilapisi oleh jaringan tulang yang keras dan padat yang dikenal sebagai korteks tulang. Di dalamnya terdapat sumsum tulang merah, yang bertanggung jawab untuk produksi sel darah. Epifisis juga memiliki struktur trabekula atau tulang spons di bagian dalamnya, yang memberikan kekuatan dan dukungan tambahan.

Fungsi utama epifisis adalah untuk menghubungkan tulang dengan sendi dan memungkinkan gerakan sendi yang lancar. Permukaan epifisis yang berdekatan dengan sendi dilapisi oleh lapisan tulang rawan yang disebut kartilago artikularis. Kartilago ini membantu mengurangi gesekan antara tulang saat gerakan sendi terjadi.

Selain itu, epifisis juga berperan dalam pertumbuhan tulang. Pada anak-anak dan remaja yang masih dalam masa pertumbuhan, epifisis mengandung zona pertumbuhan tulang, yang disebut plak epifisis. Di zona ini terjadi pertumbuhan tulang panjang melalui proses pembelahan dan pemanjangan sel tulang.

Secara umum, epifisis memiliki peran penting dalam struktur dan fungsi tulang panjang, terutama dalam hal koneksi dengan sendi dan pertumbuhan tulang.

Pengertian

Epifisis adalah ujung bulat dari tulang panjang, pada persendiannya dengan tulang yang berdekatan. Antara epifisis dan diafisis (bagian tengah tulang panjang) terletak metafisis, termasuk lempeng epifisis (lempeng pertumbuhan). Pada sendi, epifisis ditutupi dengan kartilago artikular; di bawah penutup itu adalah zona yang mirip dengan lempeng epifisis, yang dikenal sebagai tulang subchondral.

Epifisis diisi dengan sumsum tulang merah, yang menghasilkan eritrosit (sel darah merah).

Jenis

Ada empat jenis epifisis:

  • Epifisis Tekanan: Wilayah tulang panjang yang membentuk sendi adalah epifisis tekanan (mis. Kepala tulang paha, bagian dari kompleks sendi panggul). Epifisis tekanan membantu dalam mentransmisikan berat tubuh manusia dan merupakan daerah tulang yang berada di bawah tekanan selama gerakan atau gerak. Contoh lain dari epifisis tekanan adalah kepala humerus yang merupakan bagian dari kompleks bahu. kondilus femur dan tibia juga datang di bawah tekanan epifisis.
  • Epifisis traksi: Daerah tulang panjang yang non-artikular, yaitu tidak terlibat dalam pembentukan sendi. Tidak seperti epifisis tekanan, daerah ini tidak membantu dalam transmisi berat. Namun, kedekatannya dengan daerah epifisis tekanan berarti bahwa ligamen dan tendon pendukung melekat pada area tulang ini. Epifisis traksi mengeras lebih lambat dari epifisis tekanan. Contoh epipaksi traksi adalah tuberkel humerus (tuberkel lebih besar dan tuberkel lebih kecil), dan trochanter tulang paha (lebih besar dan lebih kecil).
  • Epifisis Atipistik: Tulang yang independen secara filogenetik tetapi sekarang menyatu dengan tulang lain. Jenis-jenis tulang yang menyatu ini disebut atavistic, mis., Proses coracoid dari skapula, yang telah menyatu pada manusia, tetapi terpisah pada hewan berkaki empat. ostrigonum (tuberkulum talus posterior) adalah contoh lain untuk epifisis atavistik.
  • Epifisis yang menyimpang: Epifisis ini adalah penyimpangan dari norma dan tidak selalu ada. Sebagai contoh, epifisis di kepala tulang metakarpal pertama dan di pangkal tulang metakarpal lainnya

Contoh Tulang dengan epifisis

Ada banyak tulang yang mengandung epifisis:

  • Humerus: Terletak di antara pundak dan siku.
  • Radius: Salah satu dari dua tulang yang terletak di antara tangan dan siku. Dalam posisi anatomis, jari-jari lateral ke ulna.
  • Ulna: Satu dari dua tulang yang terletak di antara tangan dan siku. Dalam posisi anatomis, ulna adalah medial ke jari-jari.
  • Metakarpal: Tulang tangan. Mereka proksimal ke falang tangan.
  • Falang: Tulang jari tangan dan kaki. Mereka jauh dari metacarpals di tangan dan metatarsal di kaki.
  • Femur: Tulang terpanjang di tubuh manusia. Terletak di daerah paha, di antara pinggul dan lutut.
  • Fibula: Satu dari dua tulang di kaki bagian bawah. Ini lateral ke tibia dan lebih kecil.
  • Tibia: Satu dari dua tulang di kaki bagian bawah. Ini medial ke fibula dan melakukan sebagian besar penahan berat.
  • Metatarsal: Tulang kaki. Proksimal ke runcing medial pada metatarsal pertama, dan proksimal ke falang untuk empat lainnya.

Pseudo-epifisis

Pseudo-epifisis adalah ujung tulang yang tampak seperti epifisis dimana epifisis biasanya tidak berada. Pseudo-epifisis digambarkan oleh lekukan melintang, terlihat mirip dengan lempeng pertumbuhan. Namun, lekukan transversal ini tidak memiliki kolom sel khas yang ditemukan pada lempeng pertumbuhan normal, dan tidak berkontribusi signifikan terhadap pertumbuhan tulang longitudinal. Pseudo-epifisis ditemukan di ujung distal tulang metacarpal pertama pada 80% populasi normal, dan pada ujung proksimal metacarpal kedua dalam 60%.

Signifikansi klinis

Patologi epifisis termasuk nekrosis avaskular dan osteokondritis dissecans (OCD). OCD melibatkan tulang subchondral.

Lesi epifisis termasuk chondroblastoma dan tumor sel raksasa.

Post terkait

Bagaimana epifisis berperan dalam proses penyembuhan tulang yang patah?

Apakah periosteum juga terlibat dalam proses pembentukan kalus?

Related Posts