Epifisis: Pengertian, jenis, contoh

Sebuah tulang panjang terdiri dari tiga bagian: epifisis, diafisis dan metafisis. Sebuah tulang panjang adalah tulang silinder yang memanjang seperti terlihat pada femur, atau tulang paha; dan humerus, atau tulang lengan atas.

Epifisis adalah salah satu ujung bulat tulang panjang tubuh yang membuat sendi. Diafisis adalah bagian tengah tulang panjang. Di sinilah metafisis berada. Metafisis adalah daerah melebar tepat di bawah epifisis di mana lempeng pertumbuhan ditemukan.

Sebuah lempeng pertumbuhan, juga disebut fisis, adalah daerah yang memungkinkan untuk pertumbuhan tulang selama masa kanak-kanak. Lempeng pertumbuhan menguat, atau mengeras menjadi tulang setelah pembangunan selesai, di suatu tempat antara masa remaja akhir dan awal dua puluhan.

Epifisis ditutupi dengan tulang rawan artikular dan penuh dengan sumsum tulang merah. Tulang rawan artikular adalah bentuk kokoh tapi fleksibel jaringan ikat yang membantu dalam mendukung dan gerakan sendi. Sumsum tulang merah adalah jaringan yang terletak di dalam tulang yang menghasilkan sel-sel darah merah, sel darah putih dan trombosit.

Sel darah merah bertanggung jawab untuk transportasi oksigen. Sel darah putih, juga disebut leukosit, melindungi tubuh terhadap zat-zat asing seperti infeksi. Trombosit, atau trombosit, adalah bagian penting dari darah yang diatur hemostasis, atau menghentikan aliran darah dari pembuluh darah yang rusak.

Epifisis, karena dengan bagian lain dari tulang panjang, dapat mengalami kerusakan. Sebuah epifisis kaput femoralis, misalnya, adalah fraktur yang mengakibatkan pecah di perstuan lempeng pertumbuhan tulang. Pecah dalam tulang ini dapat menyebabkan ujung bulat untuk menyelinap ke metafisis. Kondisi ini dapat menyebabkan nyeri pinggul dan disfungsi. Nyeri juga bisa dialami pada pinggul atau pangkal paha, paha atau lutut.

sakit pinggang
Nyeri Pinggang dapat terjadi ketika kerusakan yang telah dilakukan untuk epifisis.

Pengobatan untuk kondisi ini adalah pencegahan perpindahan lebih lanjut dari ujung tulang panjang ke poros atau Diafisis dan stabilisasi tulang untuk mencapai penyembuhan yang tepat dan kemungkinan penutupan lempeng pertumbuhan.

Perbedaan antara Femur dan humerus

Hal ini dicapai melalui bantalan non-berat, imobilisasi melalui casting, dan fiksasi internal kemungkinan tulang. Fiksasi internal adalah prosedur di mana epifisis tulang diikat bersama-sama melalui serangkaian pin atau sekrup.

Pengertian

Epifisis adalah ujung bulat dari tulang panjang, pada persendiannya dengan tulang yang berdekatan. Antara epifisis dan diafisis (bagian tengah tulang panjang) terletak metafisis, termasuk lempeng epifisis (lempeng pertumbuhan). Pada sendi, epifisis ditutupi dengan kartilago artikular; di bawah penutup itu adalah zona yang mirip dengan lempeng epifisis, yang dikenal sebagai tulang subchondral.

Epifisis diisi dengan sumsum tulang merah, yang menghasilkan eritrosit (sel darah merah).

Jenis

Ada empat jenis epifisis:

  • Epifisis Tekanan: Wilayah tulang panjang yang membentuk sendi adalah epifisis tekanan (mis. Kepala tulang paha, bagian dari kompleks sendi panggul). Epifisis tekanan membantu dalam mentransmisikan berat tubuh manusia dan merupakan daerah tulang yang berada di bawah tekanan selama gerakan atau gerak. Contoh lain dari epifisis tekanan adalah kepala humerus yang merupakan bagian dari kompleks bahu. kondilus femur dan tibia juga datang di bawah tekanan epifisis.
  • Epifisis traksi: Daerah tulang panjang yang non-artikular, yaitu tidak terlibat dalam pembentukan sendi. Tidak seperti epifisis tekanan, daerah ini tidak membantu dalam transmisi berat. Namun, kedekatannya dengan daerah epifisis tekanan berarti bahwa ligamen dan tendon pendukung melekat pada area tulang ini. Epifisis traksi mengeras lebih lambat dari epifisis tekanan. Contoh epipaksi traksi adalah tuberkel humerus (tuberkel lebih besar dan tuberkel lebih kecil), dan trochanter tulang paha (lebih besar dan lebih kecil).
  • Epifisis Atipistik: Tulang yang independen secara filogenetik tetapi sekarang menyatu dengan tulang lain. Jenis-jenis tulang yang menyatu ini disebut atavistic, mis., Proses coracoid dari skapula, yang telah menyatu pada manusia, tetapi terpisah pada hewan berkaki empat. ostrigonum (tuberkulum talus posterior) adalah contoh lain untuk epifisis atavistik.
  • Epifisis yang menyimpang: Epifisis ini adalah penyimpangan dari norma dan tidak selalu ada. Sebagai contoh, epifisis di kepala tulang metakarpal pertama dan di pangkal tulang metakarpal lainnya

Contoh Tulang dengan epifisis

Ada banyak tulang yang mengandung epifisis:

  • Humerus: Terletak di antara pundak dan siku.
  • Radius: Salah satu dari dua tulang yang terletak di antara tangan dan siku. Dalam posisi anatomis, jari-jari lateral ke ulna.
  • Ulna: Satu dari dua tulang yang terletak di antara tangan dan siku. Dalam posisi anatomis, ulna adalah medial ke jari-jari.
  • Metakarpal: Tulang tangan. Mereka proksimal ke falang tangan.
  • Falang: Tulang jari tangan dan kaki. Mereka jauh dari metacarpals di tangan dan metatarsal di kaki.
  • Femur: Tulang terpanjang di tubuh manusia. Terletak di daerah paha, di antara pinggul dan lutut.
  • Fibula: Satu dari dua tulang di kaki bagian bawah. Ini lateral ke tibia dan lebih kecil.
  • Tibia: Satu dari dua tulang di kaki bagian bawah. Ini medial ke fibula dan melakukan sebagian besar penahan berat.
  • Metatarsal: Tulang kaki. Proksimal ke runcing medial pada metatarsal pertama, dan proksimal ke falang untuk empat lainnya.

Pseudo-epifisis

Pseudo-epifisis adalah ujung tulang yang tampak seperti epifisis dimana epifisis biasanya tidak berada. Pseudo-epifisis digambarkan oleh lekukan melintang, terlihat mirip dengan lempeng pertumbuhan. Namun, lekukan transversal ini tidak memiliki kolom sel khas yang ditemukan pada lempeng pertumbuhan normal, dan tidak berkontribusi signifikan terhadap pertumbuhan tulang longitudinal. Pseudo-epifisis ditemukan di ujung distal tulang metacarpal pertama pada 80% populasi normal, dan pada ujung proksimal metacarpal kedua dalam 60%.

Signifikansi klinis

Patologi epifisis termasuk nekrosis avaskular dan osteokondritis dissecans (OCD). OCD melibatkan tulang subchondral.

Lesi epifisis termasuk chondroblastoma dan tumor sel raksasa.