Fungsi Epiglotis — letak, asal, struktur, gangguan

Epiglotis adalah struktur yang terletak di laring yang terdiri dari jaringan tulang rawan. Epiglotis sangat penting untuk berfungsinya sistem pernapasan dengan baik, karena mencegah masuknya makanan dalam sistem ini dan akibatnya sulit bernapas.

PERHATIAN: Penting untuk dicatat bahwa glotis dan epiglotis bukan istilah yang dapat digunakan secara sinonim. Sementara epiglotis mengacu pada struktur tulang rawan di pintu masuk ke laring, istilah glotis mengacu pada ruang antara dua lipatan vokal.

Apa itu

Epiglotis adalah flap tulang rawan yang terletak di tenggorokan di belakang lidah dan di depan laring, dan biasanya tepat saat istirahat memungkinkan udara masuk ke laring dan paru-paru. Ketika seseorang menelan, epiglotis membungkuk kembali untuk menutupi pintu masuk laring, sehingga makanan padat dan cair tidak memasuki trakea dan paru-paru. Setelah menelan, epiglotis kembali ke posisi semula yang benar.

Di mana Epiglotis Berada

Struktur pipih epiglotis seperti daun melekat pada ujung superior laring (kotak suara), menonjol ke faring, tepat di belakang akar lidah, dalam keadaan rileks.

Asal

Terlihat sekitar minggu ke 5 perkembangan janin, flap tulang rawan elastis berasal dari lengkung faring keempat. Permukaan lingualnya ditutupi oleh membran lendir, dengan permukaan anterior yang terdiri dari epitel skuamosa bertingkat non-keratin, mirip dengan jaringan mulut dan faring, sedangkan permukaan posterior ditutupi dengan epitel kolumnar pseudostratifikasi, mirip dengan jaringan yang melapisi laring.

Epiglotis terlihat dari luar, posterior ke lidah, muncul seperti flap datar, di bawah uvula.

Kadang-kadang, epiglotis mungkin mengangkat tinggi dan memanjang, tetapi benar-benar tidak berbahaya, hanya lebih terlihat dari luar ketika mulut terbuka. Biasanya terlihat pada anak-anak, tetapi dapat dideteksi pada orang dewasa juga.

Karakteristik epiglotis

Epiglotis adalah sepotong kecil tulang rawan yang menyerupai pintu kecil. Letaknya tepat di belakang mulut di bagian awal laring, melekat pada tulang hyoid dan tulang rawan tiroid.

Fungsi utama epiglotis, seperti yang telah disebutkan, adalah untuk memastikan bahwa sistem pernapasan tidak terhalang oleh makanan. Karena itu, ketika menelan, epiglotis menutup saluran laring, ditekan ke sana. Gerakan ini memastikan bahwa makanan tidak menuju trakea, tetapi terus menuju kerongkongan.

Patut disebutkan bahwa epiglottis hanya mencegah lewatnya cairan dan padatan, tidak mengurangi masuknya zat gas. Karena itu, tidak mengganggu pernapasan.

Tindakan tersedak

Epiglotis kadang-kadang tidak dapat melakukan tugasnya dengan benar, memungkinkan makanan masuk ke sistem pernapasan. Ketika sistem pernapasan terhambat, tersedak terjadi. Untuk menghindari konsekuensi yang lebih serius, tubuh kita mencari cara untuk menghilangkan benda asing. Pada saat inilah reaksi batuk terjadi, suatu cara bagi tubuh untuk mencoba melepaskan saluran udara dan menghindari mati lemas.

Perlekatan Ligamen

Ketika epiglotis berada dalam posisi istirahat, ia dipegang oleh ligamen hroepiglotis dan hyoepiglotis. Bagian inferior dari epiglottis terhubung ke tulang rawan tiroid oleh ligamentum thyroepiglottic yang kecil dan tipis, sedangkan ligamentum hyoepiglottic kecil berfungsi sebagai koneksi antara permukaan depan daerah superior dan tulang hyoid.

Struktur Terkait

Median lipatan glossoepiglottic menempel epiglotis ke lidah, sedangkan lipatan glossoepiglottic lateral menghubungkannya ke faring dan lipatan aryepiglottic menempelkan sisinya ke kartilago arytenoid.

Depresi, antara permukaan epiglotis yang berdekatan dengan lidah dan akar lidah, pada dua sisi lipatan median glossoepiglottic median, dikenal sebagai vallecula. Ada beberapa kuncup rasa pada epiglotis, dipersarafi oleh serabut saraf vagus dari ganglion inferior.

Fungsi

Epiglotis memblokir jalan napas ke paru-paru sambil menelan untuk mencegah makanan atau cairan memasuki paru-paru. Epiglotis mencegah kita tersedak dengan menutup laring saat kita menelan.

Dalam Sistem Pernafasan

Flap fleksibel tetap dalam posisi istirahat selama inhalasi, membiarkan udara masuk ke paru-paru melalui laring dan batang tenggorokan.

Dalam Sistem Pencernaan

Selama proses menelan, otot-otot ekstrinsik yang terhubung dengan laring menggerakkan epiglottis ke atas sehingga dapat berbaring rata di atas lubang laring, membuat makanan aman melewati esofagus, alih-alih memasuki tenggorokan. Setelah itu, otot-otot rileks, sehingga epiglotis dapat kembali ke posisi semula. Jika gagal berfungsi atau gagal menutup dengan benar, itu akan membuat Anda batuk dan tersedak setiap kali Anda menelan.

Struktur tulang rawan juga membantu dengan produksi bicara dalam beberapa bahasa.

Struktur dan letak

Struktur utama hadir di tenggorokan kita, faring, laring (kotak suara), esofagus (pipa makanan) dan trakea (tenggorokan).

Dimana pada laring melekat, dan akan membuka ke trakea atau tenggorokan. Dengan adanya hal ini sebab didukung oleh satu set dari tiga pasangan, dan tiga kartilago yang tidak berpasangan.

Sebuah tulang berbentuk tapal kuda yang disebut tulang hyoid hadir unggul laring. Hal ini melekat pada mandibula, dan memberikan dukungan kepada laring.

Gangguan Epiglotis

Apa itu Epiglotis yakni merupakan salah satu bagian dari tubuh manusia yang bisa dikatakan cukup rawan dan sensitif.

Bukan merupakan suatu hal yang tidak mungkin apabila terjadi sebuah kerusakan atau gangguan pada epiglotis.

Kemudian untuk gangguan yang kerap terjadi terhadap saluran epiglotis ini sendiri pada umumnya yakni adanya sebuah peradangan.

Misalnya salah satu gangguan pada sistem pernapasan, lalu adanya peradangan yang terjadi pada bagian epiglotis dan menjadi hal yang begitu serius.

Dalam kasus ini disebabkan penyakit dan kondisi laring yang seperti itu dapat mengurangi pasokan udara kedalam paru-paru.

Sesuai dengan namanya sebutan penyakit pada epiglotis ini sendiri dikenal juga sebagai epiglotitis.

Adapun yang dapat menyebakan adanya penyakit ini yakni bisa disebabkan suatu infeksi bakteri atau karena cidera pada bagian tenggorokan.

Gejala epiglotitis

Gejala yang sering ditimbulkan dan menyerang saluran pernapasan merupakan suatu gejala yang umum kerap terjadi pada epiglotitis. Adapun Kelainan klinis yang nampak akan selal di tandai dengan adanya suatu gejala yakni sakit tenggorokan.

Dalam perkembangannya dimana Infeksi akan menyebar dan menyerang kebagian epiglotis lainnya misalnya seperti supraglotis dan menimbulkan suatu pembengkakan sehingga muncul gejala yakni:

  • susah menelan
  • Suara serak
  • Sesak napas
  • Demam tinggi
  • Keluar air liur yang berlebihan (drooling)
  • Batuk
  • suara napas kasar
  • sianosis (kebiruan pada warna kulit akibat keterbatasan oksigen dalam darah)

Penanganan Pada Epiglotitis

Apa tindakan yang dapat kita ambil atau dilakukan pada kasus epiglotitis tersebut? yakni dengan cara membuka saluran penapasan yang disebabkan oleh obstruksi atau pembengkakan epiglotis.

Jika tindakan ini tidak segera dilakukan maka akan beresiko terjadinya hipoksia dan keracunan karbon dioksida.

Kemudian selanjutnya setelah jalur napas dinilai telah stabil. Disarankan untuk memberikan obat-obatan yang sangat dibutuhkan, dalam hal ini guna melawan infeksi yang berkembang dan dapat menimbulkan pembengkakan apda epiglotis.

Misalnya dengan obat antibiotik yang dipilih sebagai pembasmi bakteri diepiglotitis.

Kemudian ada beberapa pilihan obat antibiotik lainnya misalnya seperti ampicillin, ceftriaxone, dan chloramphenicol.

Namun pada setiap Jenis obat antibiotik yang diberikan berikut harus disesuaikan terlebih dahulu mengenai dosis minum yang dianjurkan oleh dokter yang memberikan resep obat tersebut.

Namun bukan hanya antibiotik saja, miasalnya dengan memberkan obat seperti kortkosteroid juga sangat dianjurkan dan bertujuan agar dapat mengurangi pembengkakan yang disebabkan suatu proses inflamasi oleh bakteri.

Kondisi Terkait

Epiglottitis (Swollen Epiglottis): Suatu kondisi yang jarang, namun berpotensi mengancam jiwa, terjadi karena beberapa infeksi atau cedera, epiglottitis ditandai dengan pembengkakan, kemerahan, dan radang epiglotis, yang dapat menghalangi aliran udara ke paru-paru Anda.

Gejala umum termasuk suara serak dan rasa sakit saat menelan. Ini lebih sering terjadi pada anak-anak, sering disebabkan oleh bakteri Haemophilus influenzae tipe b. Jadi, bayi baru lahir divaksinasi untuk mencegah infeksi. Kasus yang parah bahkan mungkin memerlukan intubasi untuk menghindari masalah jangka panjang.

Epiglotis Berbentuk Omega: Sering merupakan tanda khas dari kondisi yang disebut laryngomalacia, ini merujuk pada bentuk epiglotis yang meringkuk abnormal yang dapat menyebabkan masalah selama inhalasi. Laryngomalacia, salah satu penyebab umum pernafasan yang bising di antara bayi, adalah kelainan bawaan di mana jaringan laring lunak dan floppy, runtuh di jalan napas selama bernafas.

Kanker yang Mempengaruhi Area: Epiglotis mungkin sangat dipengaruhi oleh kanker kepala dan leher, serta keganasan pada tenggorokan, faring, laring, dan supraglotis. Dalam kasus seperti itu, operasi rekonstruksi epiglottic dapat dilakukan untuk mencegah menelan abnormal dan aspirasi makanan di paru-paru.

Related Posts