Fagositosis: Fungsi, Pengertian, tahapan, proses

Fagositosis adalah metode utama yang digunakan oleh tubuh untuk menghilangkan mikroorganisme bebas dalam darah dan cairan jaringan. Respons inflamasi terhadap cedera dan / atau infeksi memungkinkan fagosit meninggalkan aliran darah, memasuki jaringan, dan pergi ke lokasi infeksi atau cedera.

Mikroorganisme yang memasuki nodul limfa yang ditemukan di saluran pernapasan, gastrointestinal, dan genitourinari dapat difagositosis oleh makrofag dan sel dendritik tetap dan dipresentasikan pada limfosit B dan limfosit T untuk memulai respons imun adaptif.

Cairan mengambil mikroba dalam jaringan, masuk ke dalam pembuluh getah bening sebagai getah bening, dan membawa mikroba ke kelenjar getah bening regional di mana mereka disaring dan difagositosis oleh makrofag dan sel dendritik tetap dan disajikan kepada limfosit B dan limfosit T yang beredar untuk memulai respons imun adaptif.

Sel-sel dendritik yang terletak di seluruh epitel kulit, saluran pernapasan, dan saluran pencernaan memfagositosis mikroba, memasuki pembuluh getah bening, dan membawa mikroba ke kelenjar getah bening regional di mana sel-sel dendritik menghadirkan antigen yang terkait dengan mikroba ke populasi yang terus berubah dari naif T-limfosit.

Darah membawa mikroorganisme ke limpa di mana mereka disaring dan difagositosis oleh makrofag dan sel dendritik tetap dan disajikan ke B-limfosit dan T-limfosit yang beredar untuk memulai respons imun adaptif. Ada juga makrofag khusus dan sel dendritik yang terletak di otak (mikroglia), paru-paru (makrofag alveolar), hati (sel Kupfer), ginjal (sel mesangial), tulang (osteoklas), dan saluran pencernaan (makrofag peritoneum).

  • Fagosit yang beristirahat diaktifkan oleh mediator inflamasi dan menghasilkan reseptor permukaan yang meningkatkan kemampuan mereka untuk menempel pada permukaan bagian dalam dinding kapiler yang memungkinkan mereka untuk keluar dari kapiler dan memasuki jaringan, suatu proses yang disebut diapedesis.
  • Aktivasi juga memungkinkan fagosit untuk menghasilkan reseptor pengenalan pola-endositik yang mengenali dan mengikat PAMP mikroba untuk melampirkan mikroba ke fagosit, serta menunjukkan peningkatan aktivitas metabolik dan mikrobisida.
  • Fagosit kemudian menggunakan kemotaksis untuk bergerak menuju peningkatan konsentrasi beberapa atraktan seperti faktor bakteri atau molekul pertahanan.
  • Lampiran fagosit pada mikroba atau sel bisa melalui perlekatan yang tidak ditingkatkan atau perlekatan yang ditingkatkan.
  • Lampiran yang tidak ditingkatkan adalah pengenalan pola-pola molekuler yang berhubungan dengan patogen atau PAMP oleh reseptor pengenalan-pola endositik pada permukaan fagosit.
  • Attended attachment, atau opsonization, adalah perlekatan mikroba ke fagosit melalui molekul antibodi yang disebut IgG, protein komplemen C3b dan C4b, dan protein fase akut seperti lektin pengikat mannose (MBL) dan protein C-reaktif (CRP).
  • Setelah perlekatan, polimerisasi dan kemudian depolimerisasi filamen aktin mengirim pseudopoda keluar untuk menelan mikroba dan menempatkannya dalam vesikel endositik yang disebut fagosom.
  • Selama proses ini, sebuah pompa elektron membawa proton (H +) ke dalam fagosom untuk menurunkan pH dalam fagosom ke pH yang tepat untuk hidrolase asam untuk secara efektif memecah protein seluler.
  • Fagosit mengandung kantung membran yang disebut lisosom yang mengandung berbagai enzim pencernaan, bahan kimia mikrobisida, dan radikal oksigen toksik. Lisosom menyatu dengan fagosom yang mengandung mikroba yang tertelan dan mikroba dihancurkan.
  • Jika tempat infeksi mengandung mikroorganisme dalam jumlah sangat besar dan sitokin dan kemokin inflamasi tingkat tinggi sedang diproduksi sebagai respons terhadap PAMP, fagosit akan mengosongkan isi lisosomnya untuk membunuh mikroorganisme atau sel secara ekstraseluler.
  • Isi lisosom yang dilepaskan selama pembunuhan ekstrasel juga membunuh sel dan jaringan inang di sekitarnya. Sebagian besar kerusakan jaringan yang terkait dengan infeksi adalah hasil dari pembunuhan ekstraseluler oleh fagosit.

Pengertian Fagositosis

Beberapa zat masuk dan keluar sel melalui proses difusi dan transpor aktif. Beberapa partikel, bagaimanapun, sangat besar dan membutuhkan proses lain untuk mengangkut media ekstra ke media intraseluler dan sebaliknya.

Penelanan partikel sel adalah proses yang dikenal sebagai endositosis. Proses ini memiliki fungsi untuk memastikan nutrisi, pertahanan, dan pemeliharaan aktivitas seluler. Proses endositosis dibagi menjadi dua jenis: fagositosis dan pinositosis. Fagositosis terkait dengan dimasukkannya partikel padat dan besar, sedangkan pinositosis terkait dengan partikel cair dan kecil.

Fagositosis hanya dilakukan oleh sel-sel yang mampu bergerak, seperti amuba, makrofag, dan neutrofil. Proses ini terdiri dari pemanjangan sitoplasma dengan pembentukan pseudopoda yang mencakup partikel yang akan dicerna. Setelah ditangkap, vesikel dibatasi oleh membran plasma sel dan dengan partikel bebas di dalamnya terbentuk. Tas ini disebut fagosom.

Setelah terbentuk, fagosom bergabung dengan lisosom, dan enzim pencernaan dilepaskan ke dalamnya. Pada saat itu vakuola pencernaan terbentuk dan pencernaan partikel dimulai. Apa yang belum dicerna disebut benda sisa dan kemudian diekskresikan oleh sel. Akumulasi limbah dalam sel dapat memicu penuaan.

Sel fagosit termasuk neutrofil, eosinofil, monosit, makrofag, sel dendritik, dan limfosit B. Fagositosis adalah metode utama yang digunakan oleh tubuh untuk menghilangkan mikroorganisme bebas dalam darah dan cairan jaringan. Sel-sel fagositik tubuh mampu menghadapi mikroorganisme ini dengan berbagai cara

Apa itu fagositosis? Fagositosis adalah proses ingesti dan menelan partikel oleh sel atau fagosit (misalnya makrofag) untuk membentuk fagosom (atau vakuola makanan), yang pada gilirannya melebur dengan lisosom dan menjadi fagolisosom di mana bahan yang tertelan akhirnya dicerna atau terdegradasi dan dilepaskan secara ekstraseluler. melalui eksositosis, atau dilepaskan secara intraseluler untuk menjalani pemrosesan lebih lanjut.

Dalam beberapa bentuk dari kehidupan hewan, seperti amuba dan spons, fagositosis adalah cara mendapat makan. Dalam organ hewan fagositosis merupakan suatu mekanisme defensif oleh tubuh terhadap infeksi dan invasi tubuh oleh zat asing (antigen).

Infeksi atau cedera jaringan merangsang sel mast, basofil, dan sel lain untuk melepaskan vasodilator untuk memulai respons peradangan. Vasodilatasi menghasilkan permeabilitas kapiler yang meningkat, memungkinkan sel darah putih fagositik seperti neutrofil, monosit, dan eosinofil – serta leukosit lainnya – untuk memasuki jaringan di sekitar lokasi yang terluka. Leukosit kemudian secara kimiawi tertarik ke area infeksi. Dengan kata lain, peradangan memungkinkan fagosit memasuki jaringan dan pergi ke lokasi infeksi. Neutrofil adalah yang pertama kali muncul dan kemudian digantikan oleh makrofag.

Nodus limfa adalah massa jaringan limfoid yang tidak terenkapsulasi yang mengandung makrofag tetap dan populasi B-limfosit dan T-limfosit yang terus berubah. Mereka terletak di saluran pernapasan, hati, dan saluran pencernaan dan secara kolektif disebut sebagai jaringan limfoid terkait mukosa atau MALT. Contohnya termasuk kelenjar gondok dan amandel di saluran pernapasan dan tambalan Peyer di usus kecil. Organisme yang memasuki sistem ini dapat difagositosis oleh makrofag tetap dan sel dendritik dan disajikan kepada limfosit B dan limfosit T (termasuk T4 dan T8-Limfosit) untuk memulai respons imun adaptif.

Cairan jaringan mengambil mikroba dan kemudian memasuki pembuluh getah bening sebagai getah bening. Pembuluh limfa membawa getah bening ke kelenjar getah bening regional (Gambar 1). Kelenjar getah bening mengandung banyak serat retikular yang mendukung makrofag dan sel dendritik yang tetap serta populasi yang terus berubah dari limfosit B dan limfosit T yang beredar. Mikroba yang diambil oleh pembuluh getah bening disaring dan difagositosis dalam kelenjar getah bening oleh makrofag dan sel dendritik yang telah diperbaiki ini dan disajikan kepada limfosit B dan limfosit T yang beredar untuk memulai respons imun adaptif. Getah bening akhirnya memasuki sistem peredaran darah di jantung untuk menjaga volume cairan sirkulasi.

Fungsi Fagositosis

Fagosit (bahasa Inggris: phagocyte) adalah pengolongan dari sel darah putih yang berperan dalam sistem kekebalan dengan cara fagositosis/menelan patogen.

Fagosit artinya “sel” yang dapat memakan atau menelan material padat. Yang mana pada sel utama mempunyai peran yakni sebagai fagosit ialah neutrofil dan makrofag.

Untuk menelan partikel atau patogen, fagosit memperluas bagian membran plasma kemudian membungkus membran di sekeliling partikel hingga terbungkus.

Sekali berada di dalam sel, patogen yang menginvasi disimpan di dalam endosom yang lalu bersatu dengan lisosom. Kemudian didalam Lisosom terkandung sebuah enzim dan asam yang membunuh dan mencerna partikel atau organisme.

Fagosit umumnya berkeliling dalam tubuh untuk mencari patogen, namun mereka juga bereaksi terhadap sinyal molekular terspesialisasi yang diproduksi oleh sel lain, disebut sitokina.

Peran fagosit sangat vital untuk melawan infeksi, partikel asing yang mungkin masuk ke dalam tubuh, bakteri dan sel yang mati atau apoptosis.

Pada saat sel dari organisme tersebut mati, maka dengan melalui proses apoptosis ataupun oleh kerusakan akibat infeksi virus atau bakteri, sel fagosit berperan dengan memindahkan mereka dari lokasi kejadian.

Dengan membantu memindahkan sel mati dan mendorong terbentuknya sel baru yang sehat, fagositosis adalah bagian penting dari proses penyembuhan jaringan yang terluka.

Fagositosis sel dari organisme inang umumnya merupakan bagian dari pembentukan dan perawatan jaringan biasa.

Proses Fagositosis

  • Aktivasi Fagosit. Fagosit istirahat diaktifkan oleh mediator inflamasi seperti produk bakteri (protein bakteri, kapsul, LPS, peptidoglikan, asam teichoic, dll.), Protein komplemen, sitokin inflamasi, dan prostaglandin. Akibatnya, fagosit yang bersirkulasi menghasilkan reseptor glikoprotein permukaan yang meningkatkan kemampuan mereka untuk menempel pada permukaan bagian dalam dinding kapiler, memungkinkan mereka untuk keluar dari kapiler dan tertarik ke lokasi infeksi.
  • Kemotaksis Fagosit (untuk mengembara makrofag, neutrofil, dan eosinofil). Kemotaksis adalah pergerakan fagosit menuju peningkatan konsentrasi beberapa atraktan seperti faktor bakteri (protein bakteri, kapsul, LPS, peptidoglikan, asam teichoic, dll.), Protein komplemen (C5a), kemokin (sitokin kemotaksis seperti interleukin-8 yang disekresikan). oleh berbagai sel), produk pemecahan fibrin, kinin, dan fosfolipid dilepaskan oleh sel host yang terluka. Beberapa mikroba, seperti virus influenza A, Mycobacterium tuberculosis, galur Neisseria gonorrhoeae yang invasif dalam darah, dan Bordetella pertussis telah terbukti menghambat kemotaksis.
  • Penempelan fagosit ke Mikroba atau Sel. Penempelan mikroorganisme diperlukan untuk tertelan. Beberapa mikroorganisme lebih tahan terhadap perlekatan fagosit. Kapsul dapat menahan perlekatan yang tidak ditingkatkan dengan mencegah reseptor pengenalan pola endositik pada fagosit dari mengenali komponen dinding sel bakteri dan karbohidrat yang mengandung mannose.
  • Menelan Mikroba atau Sel oleh fagosit. Setelah perlekatan, polimerisasi dan kemudian depolimerisasi filamen aktin mengirim pseudopoda keluar untuk menelan mikroba dan menempatkannya dalam vesikel endositik yang disebut fagosom.
  • Penghancuran Mikroba atau Sel. Fagosit mengandung kantung membran yang disebut lisosom yang diproduksi oleh badan Golgi yang mengandung berbagai enzim pencernaan, bahan kimia mikrobisida, dan radikal oksigen toksik. Lisosom berjalan sepanjang mikrotubulus dalam fagosit dan menyatu dengan fagosom yang mengandung mikroba yang tertelan dan mikroba dihancurkan.

Mekanisme dari Fagositosis

Fagositosis adalah mekanisme yang digunakan oleh banyak protista (mis. Amuba) untuk memperoleh nutrisi. Pada manusia dan hewan multiselular lainnya, fagositosis adalah mekanisme pertahanan penting terhadap infeksi oleh mikroorganisme (mis. Bakteri) dan proses menghilangkan debris sel (mis. Sel jaringan mati) dan benda asing lainnya.

Mekanisme Fagositosis terdiri dari langkah berikut:

  • Pengenalan. Mikrobia atau partikel asing terdeteksi oleh sel-sel fagosit.
  • Pergerakan. Apanbila suatu partikel mikrobia telah dikenali, maka sel fagosit akan bergerak menuju partikel tersebut. Pada proses ini makrobia atau partikel asing mengeluarkan zat yang dapat memikat sel hidup seperti fagosit untuk menghampirinya.
  • Perlekatan. Dalam sel, fagosit akan bergerak mengarah pada partikel asing, yang mana partikel tersebut akan melekat dengan reseptor pada membran sel fagosit.
  • Penelanan. Pada saat pertikel asing telah berikatan dengan reseptor di membran plasme sel fagosit, membran sel fagosit akan menyelubungi seluruh permukaan partikel asing dan menelannya ke sitoplasma dalam sebuah gelembung mirip vakuola yang disebut fagosom.
  • Pencernaan. Kemudian pada Lisosom yang terdapat pada enzim penghancur seperti acid hydrolase dan peroksidase, berfungsi dengan fagosom membentuk fagolisosom.
  • Pengeluaran. Pada produk sisa yang mana partikel asing yang tidak dapat dicerna akan kemudian dikeluarkan oleh sel fagosit.

Demikianlah Meteri pembahasan kali tentang fagositosis, semoga artikel ini bermanfaat serta dapat menambah wawasan bagi sobat semua.

Stagflasi: Pengertian, ciri, penyebab, dampak
Deflasi: Pengertian, penyebab, dampak, contoh
Hiperinflasi: Pengertian, penyebab, dampak, contoh
Pengertian radian