Fibrinogen: Pengertian, fungsi, struktur, uji

Fibrinogen, atau faktor I, adalah protein plasma darah yang dibuat di hati. Fibrinogen adalah salah satu dari 13 faktor koagulasi yang bertanggung jawab atas pembekuan darah normal. Ketika Anda mulai mengalami pendarahan, tubuh Anda memulai proses yang disebut kaskade koagulasi, atau kaskade pembekuan. Proses ini menyebabkan faktor koagulasi untuk bergabung dan menghasilkan gumpalan yang akan menghentikan pendarahan. Jika Anda tidak memiliki cukup fibrinogen atau jika kaskade tidak berfungsi secara normal, pembentukan gumpalan akan mengalami kesulitan. Ini bisa menyebabkan pendarahan yang berlebihan.

Kadar fibrinogen yang rendah juga dapat menyebabkan trombosis karena peningkatan aktivitas koagulasi. Trombosis mengacu pada pembentukan gumpalan darah di dalam pembuluh darah. Gumpalan itu menghalangi aliran normal darah melalui sistem peredaran darah. Ini dapat menyebabkan kondisi medis yang serius seperti serangan jantung dan stroke.

Fibrinogen terlibat dalam hemostasis primer dan sekunder, memainkan peran penting dalam agregasi trombosit dan pembentukan jaringan fibrin. Bukti terbaru menunjukkan bahwa kadar fibrinogen yang sangat tinggi bertindak sebagai antitrombin dan dapat mengurangi potensi trombin endogen dan mengganggu stabilitas bekuan darah, terutama setelah stimulus faktor jaringan yang rendah.

Beberapa metode laboratorium untuk mengukur konsentrasi fibrinogen plasma tersedia, tetapi hasilnya bervariasi tergantung pada jenis metode dan penggunaan eksploid plasma koloid buatan. Mengadopsi hanya metode Clauss dapat memberikan tingkat yang keliru tinggi ketika digunakan pada pasien yang telah menerima koloid plasma expander. Hal ini dapat menyebabkan keterlambatan berbahaya atau kurangnya perawatan sama sekali.

Berbagai percobaan in vitro, penelitian pada hewan, dan pembuktian prinsip secara acak, studi klinis baru-baru ini menyatakan bahwa intervensi hemostatik dengan konsentrat fibrinogen mungkin efisien dan aman dalam mengendalikan perdarahan perioperatif.

Secara khusus, konsentrat fibrinogen memiliki peran kunci dalam meningkatkan fungsi pembekuan darah dan mengurangi kehilangan darah dalam pengaturan seperti trauma dan operasi kardiotoraks. Namun, studi prospektif diperlukan untuk menentukan kemanjuran klinis dan keamanan konsentrat fibrinogen ketika digunakan sebagai intervensi hemostatik untuk pasien dengan perdarahan masif karena trauma atau operasi.

Apa itu Fibrinogen?

Fibrinogen adalah protein yang diproduksi di hati yang sangat penting untuk berbagai proses, termasuk pembentukan bekuan darah, penyembuhan luka, peradangan, dan pertumbuhan pembuluh darah.

Fibrinogen beredar di seluruh aliran darah dalam konsentrasi 2 g / L hingga 4 g / L, sejauh ini merupakan konsentrasi tertinggi dari semua faktor pembekuan darah. Fibrinogen rusak setelah sekitar 6 hari dalam aliran darah.

Fibrinogen adalah protein fase akut positif, yang berarti bahwa produksinya meningkat selama cedera, infeksi, dan peradangan. Fibrinogen terutama dimediasi oleh sitokin, seperti IL-6.

Fibrinogen adalah protein yang diproduksi di hati. Ini membantu menciptakan pembekuan darah, menyembuhkan luka, dan menumbuhkan pembuluh darah baru sebagai respons terhadap cedera, infeksi, atau peradangan.

Fungsi Fibrinogen

1. Membantu Pembekuan Darah

Gumpalan darah sangat penting bagi kesehatan kita karena mereka menghentikan kehilangan darah yang berlebihan dan memulai penyembuhan luka.

Dalam proses koagulasi (pembekuan), untaian protein dan fragmen sel (trombosit) bergabung bersama untuk membentuk bekuan yang mengeras. Gumpalan yang baru terbentuk ini menyumbat situs luka, mencegah pendarahan lebih lanjut sementara pembuluh darah terus menekuk dan meregangkan di sekitar situs.

Pembentukan gumpalan darah terjadi melalui serangkaian langkah:

Selama cedera, fibrinogen dipotong oleh enzim trombin menjadi untaian fibrin.

Selanjutnya, faktor enzim XIII (diaktifkan oleh trombin) menghubungkan silang untaian fibrin untuk membuat jaring yang, bersama dengan trombosit, membentuk gumpalan darah.

Untaian fibrin juga berikatan dengan trombin untuk mencegahnya memotong lebih banyak fibrinogen, sehingga menghambat pembentukan bekuan terus menerus.

Fibrinogen selanjutnya berkontribusi terhadap pembentukan bekuan dengan mengikat reseptor pada permukaan trombosit dan menjembatani mereka bersama-sama.

Gumpalan darah terbentuk ketika fibrinogen dipotong menjadi untaian fibrin, yang bergabung dengan trombosit untuk membuat jaring yang kuat yang menghentikan pendarahan berlebih setelah cedera.

2. Mengatur Kerusakan Gumpalan Darah

Fibrinogen dan penggantinya fibrin keduanya memengaruhi pemecahan gumpalan (fibrinolisis).

Sementara fibrin mengaktifkan plasmin (enzim yang mendegradasi gumpalan), fibrinogen menghambatnya. Tindakan yang berlawanan ini memastikan bahwa gumpalan dipecah hanya setelah mereka tidak lagi diperlukan.

Aktivitas ini penting karena gumpalan menjadi merusak ketika mereka memblokir pembuluh darah, yang menyebabkan serangan jantung dan stroke.

Keseimbangan fibrinogen dan fibrin dalam tubuh mencegah pembekuan darah yang berlebihan.

3. Terlibat dalam Pertahanan dan Penyembuhan Kekebalan Tubuh

Fibrinogen berikatan dengan dan mengaktifkan sel darah putih spesifik (U937, THP-1, Mac-1) pada tikus dan di laboratorium, menunjukkan bahwa ia berperan dalam respons imun terhadap infeksi atau cedera.

Dalam sebuah studi asosiasi gen dari 631 pasien sepsis, mutasi genetik yang mengakibatkan peningkatan kadar fibrinogen darah berkorelasi dengan pemulihan yang lebih cepat dan mortalitas yang lebih rendah.

Demikian pula, sebuah studi pada tikus dengan kerusakan hati yang diinduksi acetaminophen menemukan bahwa fibrinogen meningkatkan perbaikan hati dengan mengaktifkan sel darah putih.

Fibrinogen meningkatkan pertahanan kekebalan tubuh; dapat meningkatkan pemulihan dan regenerasi jaringan setelah infeksi atau cedera.

Tes darah

Tes Pembekuan Umum

Tes populer ini mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menggumpal darah. Waktu yang sangat lama mengindikasikan adanya masalah dalam pembentukan bekuan darah, seperti rendahnya tingkat fibrinogen fungsional.

Namun, tes ini mengukur sejumlah interaksi protein yang berbeda, sehingga hasilnya tidak selalu berkorelasi dengan kadar fibrinogen, juga tidak sensitif terhadap defisiensi atau disfungsi fibrinogen ringan.

Prothrombin Time (PT) mengukur waktu yang dibutuhkan darah untuk membeku setelah menstimulasinya dengan protein yang dilepaskan oleh sel yang rusak. Kisaran normal untuk PT biasanya 10 hingga 14 detik.

Partial Thromboplastin Time (PTT) mengukur waktu yang dibutuhkan darah untuk membeku setelah menambahkan protein yang disebut faktor XII, yang merangsang jalur pembekuan internal.
Kisaran normal untuk PTT adalah sekitar 25 hingga 35 detik [20].

Waktu pembekuan yang tinggi menunjukkan masalah dengan pembentukan bekuan. Ini dapat mengarah ke fibrinogen rendah secara tidak langsung.

Tes Pembekuan Fibrinogen-Spesifik

Waktu Thrombin (TT) mengukur waktu yang diperlukan fibrinogen untuk diubah menjadi fibrin dengan menambahkan trombin. Ini sensitif terhadap defisiensi dan disfungsi fibrinogen ringan tetapi dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang menghambat trombin, seperti obat-obatan. Kisaran normal untuk TT biasanya 12 hingga 14 detik, dengan waktu yang lebih lama menunjukkan defisiensi fibrinogen yang berfungsi dengan baik.

Waktu Reptilase (RT) juga mengukur konversi fibrinogen menjadi fibrin tetapi menggunakan racun ular alih-alih trombin. Karena itu sama sensitifnya dengan tes waktu trombin dan tidak terpengaruh oleh pengobatan. Kisaran normal untuk RT adalah sekitar 18 hingga 22 detik dengan waktu yang lebih lama menunjukkan defisiensi fibrinogen fungsional.

Waktu trombin dan waktu reptilase dapat mengukur aktivitas fibrinogen fungsional. Tetapi tidak seperti waktu trombin, waktu reptilase dapat mengungkapkan defisiensi fibrinogen ringan bahkan jika Anda minum obat resep.

Tes Level Fibrinogen

Tes Aktivitas Fibrinogen mengukur konversi fibrinogen menjadi fibrin. Ini diukur dengan dua metode yang dijelaskan di atas dan diubah menjadi konsentrasi fibrinogen dalam darah (mg / dL).

Uji Antigen Fibrinogen (atau Immunological Fibrinogen Assay) mengukur seberapa banyak fibrinogen hadir dalam darah dengan adanya antibodi fibrinogen.

Tingkat Normal

Kadar darah fibrinogen bervariasi pada populasi umum dan berkisar antara 175 – 425 mg / dL, dengan tingkat rata-rata bervariasi berdasarkan wilayah geografis.

Tingkat normal dapat bervariasi di antara laboratorium. Misalnya, beberapa laboratorium memiliki 150 hingga 500 mg / dL sebagai kisaran normal.

Dokter Anda akan menginterpretasikan tes fibrinogen Anda, dengan mempertimbangkan gejala Anda, riwayat medis, dan hasil tes lainnya.
Uji Fibrinogen Fungsional dan uji Antigen Fibrinogen memberikan pembacaan yang lebih tepat tingkat fibrinogen Anda yang sebenarnya daripada tes pembekuan.

Gen dan Fibrinogen

Orang dengan disfibrinogenemia memiliki kadar fibrinogen normal tetapi kelainan struktural yang tidak memungkinkan molekul berfungsi dengan baik.

Sekitar 55% orang dengan gangguan ini tanpa gejala, 25% menderita pendarahan berlebihan, dan 20% sisanya mengalami pembekuan berlebihan.

Gejala lain termasuk penyembuhan luka yang tertunda, pembekuan darah arteri, komplikasi kehamilan, dan nekrosis kulit (kematian jaringan).

Disfibrinogenemia kongenital biasanya dominan secara autosomal, artinya hanya satu orangtua yang perlu memiliki kelainan agar anak mereka mewarisi kelainan tersebut. Individu yang menderita biasanya didiagnosis sebagai orang dewasa, mungkin setelah mereka menularkannya kepada anak-anak mereka.

Karena ini dan persentase besar dari pembawa asimptomatik, para ilmuwan menyarankan itu dapat mempengaruhi hingga satu dari 100 orang.

Meskipun disfibrinogenemia biasanya disebabkan oleh mutasi yang diwariskan, ada beberapa kasus disfibrinogenemia yang didapat.

Penderita disfibrinogenemia memiliki kadar fibrinogen normal yang disfungsional. Sekitar setengah dari mereka bebas gejala, tetapi sisanya menderita pendarahan yang berlebihan atau pembekuan.

Amiloidosis ginjal herediter menggambarkan penumpukan protein (amiloid fibril) yang berbahaya di ginjal, yang dapat menyebabkan gagal ginjal dan kematian.

Amiloidosis ginjal herediter disebabkan oleh berbagai mutasi yang diturunkan (termasuk mutasi dalam rantai asam amino Aα amino fibrinogen).

Struktur

Fibrinogen adalah protein berserat sekitar 45 nm panjangnya dan terdiri dari nodul sentral yang dihubungkan dengan dua nodul ujung oleh kumparan melingkar berbentuk heliks seperti batang dari molekul bersama. Setidaknya ada dua domain dalam nodul pusat: N-terminal bagian dari kedua rantai meet bertemu di pusat untuk membentuk γN-domain, dan bagian dari dua rantai Aα- dan Bβ yang bertemu untuk membentuk apa yang disebut corong -shaped domain.

Selain itu, rantai-B-terminal N, yang lebih panjang dari yang lain, telah disebut domain-B. Setiap nodul ujung terdiri dari β-module dan γ-module, yang masing-masing terdiri dari C-termini dari β- dan γ-chain, masing-masing, dan homolog satu sama lain.

Modul-β dan modul-each masing-masing terdiri dari tiga domain, domain-N-terminal, domain-B pusat, dan domain-C-terminal C. Rantai-C-terminal C-terminal, yang tidak homolog dengan dua rantai lainnya, disebut wilayah αC dan terdiri dari bagian terminal-C kompak yang disebut domain-C dan tambatan fleksibel yang disebut konektor-α C yang variabel dalam berbagai spesies fibrinogen. Dua kumparan melingkar α-heliks terdiri dari ketiga rantai polipeptida, dan bagian distal adalah empat untai, dengan penambahan bagian dari rantai Aα yang berjalan antiparalel dengan tiga untai lainnya.

Related Posts