Formaldehida Pengertian dan Kegunaan

Formaldehida atau methanal adalah senyawa kimia, lebih khusus aldehida yang sangat mudah menguap dan sangat mudah terbakar (paling sederhana dari mereka), dengan rumus H2C = O. Formaldehida diperoleh dengan oksidasi katalitik dari metil alkohol.

Dalam kondisi tekanan dan suhu normal, gas formaldehida ini tidak berwarna, dengan bau menyengat, sangat larut dalam air dan ester. ~ 40% larutan berair dikenal sebagai formalin, yang merupakan cairan tidak berwarna dengan bau yang menyengat dan menyesakkan; Larutan ini dapat mengandung metil alkohol sebagai penstabil. Itu dapat dikompresi ke keadaan cair; titik didihnya adalah -19 ° C.

Pengertian

Formaldehida merupakan bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan berbagai produk industri. Juga, ada banyak kegunaan dari formaldehida dalam hidup kita sehari-hari. Di sini kita akan belajar tentang mereka.

Sebelum beralih ke penggunaan formaldehida, mari kita belajar tentang bahan kimia itu sendiri. Formaldehida paling umum digunakan sebagai pengawet di laboratorium. Sifat fisika formaldehida adalah bahan kimia yang tidak berwarna dan memiliki bau yang menyengat dan menyesakkan. Ini biasa ditemukan dalam produk-produk seperti lem, kain tekan dan kayu lapis. Tapi apa sebenarnya formaldehida dan bagaimana itu terbentuk?

Apa itu Formaldehida?

Ketika Anda membakar metana, formaldehida diproduksi sebagai produk antara pembakaran. Secara kimia dikenal sebagai metanal, dan rumus kimianya adalah CH2O. Gambar di atas menunjukkan struktur formaldehida 3 dimensi.

Larutan formaldehida dalam air disebut formalin. Formalin yang tersedia secara komersial memiliki 10 hingga 12% metanol, bersama dengan beberapa pengotor seperti aluminium dan tembaga. Hampir 21 juta ton formaldehida diproduksi setiap tahun di seluruh dunia.

Kegunaan

Formaldehida kimia memiliki banyak kegunaan, dan beberapa di antaranya diberikan di bawah ini.

Pembuatan Perekat dan Resin

  • ► Karena sifat pengikatan formaldehida yang unggul, itu digunakan secara luas dalam pembuatan lem dan resin yang digunakan dalam kabinet, rak, sistem tangga, dan pada item lain dari perabotan rumah. Tidak hanya perekat ini sangat efektif, mereka juga ekonomis karena fakta bahwa formaldehida mudah tersedia.
  • ► Produk yang paling umum dihasilkan dari formaldehida termasuk resin urea formaldehida, resin melamin, dan resin fenol formaldehida. Ini disintesis oleh reaksi formaldehida dengan urea, melamin, dan fenol, masing-masing. Ini adalah perekat yang kuat, dan digunakan dalam pertukangan kayu. Resin ini juga dicetak untuk membuat produk yang berbeda, dan digunakan untuk membuat lapisan isolasi.
  • ► Resin formaldehida melamin tahan air dan digunakan sebagai resin peresapi kertas, di lantai laminasi, dan dalam mantel yang jernih untuk mobil. Resin fenol formaldehida digunakan sebagai pengikat pada panel kayu struktural.
  • ► Resin formaldehid memberikan kekuatan basah pada produk seperti tisu wajah, serbet kertas, dll.

Sebagai Disinfektan

  • ► Formaldehida adalah desinfektan yang sangat efektif. Ini benar-benar meniadakan aktivitas bakteri, ragi dan jamur.
  • ► Larutan formaldehida dalam air dapat membunuh bakteri, dan digunakan dalam pengobatan infeksi kulit.
  • ► Ini juga digunakan untuk menonaktifkan produk bakteri beracun untuk pembuatan inokulasi untuk infeksi tertentu.
  • ► Metenamin, turunan formaldehida, digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih. Salep topikal tertentu juga menggunakan turunan formaldehida. Namun, ini mungkin tidak aman untuk penggunaan jangka panjang.

Namun, formaldehida memiliki bau menyengat yang menyebabkan iritasi parah pada hidung dan mata, dan ini adalah alasan penggunaannya yang terbatas. Namun, banyak perusahaan baru-baru ini berhasil memproduksi bentuk kimia yang diproses, yang tidak mudah tersinggung, namun merupakan desinfektan yang efektif.

Di Industri Tekstil

  • ► Formaldehida juga menemukan penggunaan dalam industri tekstil dimana ditambahkan ke pewarna dan pigmen. Ini membantu pigmen untuk mengikat lebih baik dengan kain, sehingga mencegah warna memudar.
  • ► Resin berbasis formaldehid digunakan untuk meningkatkan ketahanan kain terhadap lipatan dan kerutan.

Di Industri Otomotif

Komponen utama mobil diproduksi menggunakan produk berbasis formaldehida. Karena resin fenol formaldehida tahan terhadap api dan suhu tinggi, mereka digunakan untuk memproduksi suku cadang kendaraan bermotor, seperti kampas rem.

Mempertahankan Sel dan Jaringan

  • ► Larutan formaldehida digunakan di laboratorium untuk pengawetan spesimen manusia dan hewan. Larutan 4% digunakan untuk hal yang sama.
  • ► Jika Anda bertanya-tanya bagaimana formaldehida melindungi sel dan jaringan, itu melalui ikatan silang antara gugus amino primer dalam protein dengan atom nitrogen di sekitarnya dalam protein atau DNA, melalui hubungan -CH2.

Sebagai Agen Pembalseman

Pembalseman adalah proses yang menghentikan sementara penguraian jenazah manusia. Formaldehida adalah salah satu agen pembalseman. Ini juga memperbaiki jaringan-jaringan yang bertanggung jawab atas kekencangan otot-otot dalam tubuh yang dibalsem.

Penggunaan lainnya

Selain penggunaan formaldehida utama yang disebutkan di atas, ada banyak kegunaan lain yang tidak diketahui dari bahan kimia tersebut. Ayo cari tahu apa itu…

  • ► Penggunaan formaldehida yang umum digunakan dalam pembuatan tinta. Jadi, apakah itu tinta yang kami gunakan di printer kami, atau yang digunakan untuk mencetak buku, formaldehida adalah bahan utama.
  • ► Resin berbasis formaldehida digunakan dalam industri gas alam dan minyak bumi untuk meningkatkan hasil bahan bakar ini.
  • ► Heksamina, turunan formaldehida, digunakan sebagai bahan dalam pembuatan RDX yang mudah meledak!
  • ► Formaldehida dicampur dengan asam sulfat pekat (H2SO4) untuk membentuk pereaksi Marquis, yang digunakan sebagai uji coba untuk mengidentifikasi alkaloid dan senyawa tertentu lainnya.
  • ► Formaldehid ditambahkan ke dalam cat sebagai pengawet. Itu juga digunakan sebagai pengawet dalam kosmetik.
  • ► Formaldehida digunakan dalam pembuatan poliasetal, yang merupakan termoplastik yang digunakan dalam aplikasi listrik dan elektronik.

Sintesis Formaldehida

Sintesis industri formaldehida didasarkan pada oksidasi semi-parsial metanol (H3COH) pada katalis padat (oksida logam; biasanya campuran besi oksida, molibdenum dan vanadium) atau konversi metanol menjadi hidrogen unsur dan formaldehida dengan adanya perak. dasar.

Sejumlah kecil formaldehida juga dilepaskan dalam pembakaran tidak sempurna dari berbagai bahan organik dan juga dalam beberapa yang anorganik seperti plastik dan polimer. Jadi, konsentrasi penting ditemukan, misalnya, dalam asap tembakau.

Formaldehida diproduksi oleh oksidasi katalitik metanol. Campuran molibdenum dan besi atau perak logam, digunakan sebagai katalis dalam reaksi semacam itu. Namun, ada proses lain yang lebih umum digunakan, dan itu dikenal sebagai proses formox. Dalam proses ini, metanol dan oksigen bereaksi pada suhu lebih tinggi dari 250º C, dengan adanya oksida besi bersama dengan molibdenum atau vanadium, untuk menghasilkan formaldehida. Persamaan kimia berikut mewakili reaksi yang terjadi.

2CH3OH + O2 —> 2CH2O + 2H20.

Tetapi jika Anda menggunakan katalis berbasis perak, maka Anda harus beroperasi pada suhu lebih dari 650º C. Meskipun formaldehida adalah produk antara oksidasi metana, tidak layak secara industri untuk mensintesis formaldehida dari metana, karena itu adalah lebih mudah teroksidasi daripada metana.

Sejarah

Meskipun formaldehida pertama kali dideskripsikan pada tahun 1859 oleh ahli kimia Rusia Aleksandr Butlerov (1828-1886), 2 di mana ia menyebutnya “Dioxymethylen” (metilen dioksida) karena kesalahan dalam formulanya (C4H4O4). Baru pada tahun 1869 August Wilhelm von Hofmann mengidentifikasinya dengan benar

Reaksi

Formaldehida larut dalam air (400 ml gas / L air pada 20 ° C). Larutannya secara perlahan terdegradasi untuk membentuk paraformaldehida, polimer formaldehida. Trimer siklik juga dapat dibentuk. Oksidasi formaldehida menghasilkan asam format dan, pada tahap kedua, air dan karbon dioksida.

Manfaat

Formaldehida adalah salah satu senyawa organik dasar paling penting dalam industri kimia. Ini digunakan dalam produksi berbagai produk, dari obat-obatan hingga melamin, bakelite, dll.

Di masa lalu, 35% formaldehida dalam larutan air digunakan sebagai desinfektan. Saat ini digunakan untuk konservasi sampel biologis dan mayat segar, umumnya dalam pengenceran 5% dalam air.

Dalam histoteknologi, formaldehida digunakan netralisasi atau buffer pada pH 7,0 hingga 10%, sehingga menghindari pengendapan dan pembentukan kristal formaldehida dalam jaringan. Buffered formalin adalah fiksatif standar yang digunakan untuk teknik hibridisasi imunohistokimia atau in situ. Ini juga digunakan dalam campuran fiksatif dalam hubungannya dengan agen lain (alkohol, asam pikrat, asam asetat, antara lain), tergantung pada penelitian selanjutnya yang ingin Anda lakukan dalam biopsi. Perlu dicatat bahwa formaldehida untuk digunakan dalam pengobatan harus distabilkan dengan metanol, dan memilikinya pada suhu yang tidak melebihi 300 derajat, karena pada suhu ini proses penyalaan sendiri dimulai. Selain itu, formaldehida untuk konservasi jaringan lemak, seperti otak, tidak bekerja pada 10% tetapi pada 40%.

Formaldehida digunakan terutama dalam layanan pemakaman untuk mengawetkan mayat untuk menempatkan mereka di peti mati di mana jenazah mereka akan terselubung.

Kegunaan lain adalah membuat tekstil bebas kerut atau bebas kusut. Dalam hal ini, kandungan formaldehida bebas dapat mencapai 2% dari total berat tekstil, seperti dalam kebanyakan kasus. Saat ini konten telah diturunkan dan jika melebihi 0,15% harus dinyatakan pada label dengan rekomendasi untuk mencuci pakaian sebelum menggunakannya, karena toksisitasnya yang besar ketika dikombinasikan dengan atom terionisasi bebas negatif di lingkungan dalam kondisi tekanan normal dan suhu.

Formaldehida masih digunakan sebagai pengawet dalam perumusan beberapa kosmetik dan produk kebersihan pribadi seperti sampo, krim mandi dan garam iodik untuk kebersihan intim wanita. Formaldehida juga digunakan dalam pelurusan permanen, tetapi penggunaannya dalam produk-produk ini telah dilarang di beberapa negara karena risiko kesehatan yang tinggi dari mereka yang secara teratur bekerja dengannya.

Toksisitas

Formaldehida di lingkungan berasal dari sumber alami dan aktivitas manusia, tetapi sebagian besar dihasilkan oleh pembakaran bahan.

Secara umum, lebih banyak formaldehida ditemukan di dalam rumah daripada di luar rumah, karena banyak produk rumah tangga mengeluarkan formaldehida ke lingkungan, seperti: cat lateks, cat kuku, kayu lapis…

Keracunan formaldehida dapat terjadi melalui berbagai rute: inhalasi (terutama), kulit, mata dan konsumsi.

Formaldehida cepat diserap melalui hidung, saluran pernapasan bagian atas, dan ketika tertelan; sebagai gantinya, hanya sejumlah kecil yang diserap melalui kulit.

Begitu masuk ke dalam tubuh, formaldehida cepat terurai menjadi salah satu format (yang diekskresikan dalam urin) atau karbon dioksida (yang diekskresikan melalui nafas).

Pencegahan kemungkinan keracunan

  • Melalui penghirupan: lakukan ventilasi, ekstraksi lokal, atau perlindungan pernapasan.
  • Melalui kontak kulit: kenakan sarung tangan isolasi.
  • Melalui kontak mata: kacamata keselamatan yang ketat atau pelindung mata yang dikombinasikan dengan perlindungan pernapasan.
  • Melalui konsumsi: jangan makan, minum atau merokok selama bekerja.

Tindakan yang harus diambil jika terjadi keracunan

  • Jika terhirup: disarankan untuk menghirup udara bersih dan beristirahat, selain mengadopsi posisi semi-inkorporasi. Jika diindikasikan, akan lebih mudah untuk menerapkan pernapasan buatan. Bantuan medis harus disediakan.
  • Jika terjadi kontak kulit: lanjutkan untuk melepas pakaian yang terkontaminasi. Maka Anda harus membilas kulit dengan banyak air atau mandi. Diindikasikan untuk memberikan bantuan medis.
  • Jika kena mata: disarankan untuk berkumur dengan banyak air selama beberapa menit (lepaskan lensa kontak jika dapat dilakukan dengan mudah). Bantuan medis kemudian diberikan.

Related Posts