Apa yang dimaksud dengan Fotoperiodisme

Fotoperiode adalah durasi hari dalam kaitannya dengan malam dalam waktu 24 jam. Fotoperiodisme adalah reaksi tumbuhan terhadap waktu itu.

Fotoperiode mempengaruhi pembungaan, karena ini menunjukkan musim. Tanaman netral atau acuh tak acuh adalah tanaman yang tidak bergantung pada fotoperiode tetapi pada ketersediaan air dan suhu.

Tanaman hari panjang dan hari pendek adalah tanaman yang mekar hanya pada waktu tertentu dalam setahun.

Melalui pengalaman, dipastikan bahwa faktor penyebab pembungaan adalah lamanya malam; yang penting adalah jumlah jam yang dihabiskan tanaman tanpa cahaya. Tanaman siang hari mekar saat malam kurang dari nilai tertentu, fotoperiode kritis.

Tanaman hari pendek mekar ketika waktu yang mereka habiskan dalam kegelapan lebih lama daripada fotoperiode kritis.

Durasi tanpa penangguhan waktu dalam gelap sangat penting untuk pembungaan tanaman.

Melalui percobaan dengan fotoperiode, disimpulkan bahwa rangsangan untuk berbunga dihasilkan dari waktu tertentu yang tidak terputus dalam gelap dan bukan dari durasi hari. Beberapa percobaan membuktikan bahwa reaksi fotoperiode disebabkan oleh daun.

Fitokrom adalah pigmen protein dalam sel tumbuhan, yang berperan dalam penyerapan cahaya, memberikan pengaruh pada pembungaan, perkecambahan beberapa jenis benih. Fitokrom R, tidak aktif, menyerap cahaya dengan panjang gelombang 660nm; itu adalah bentuk pigmen yang paling stabil. Fitokrom F menyerap cahaya merah dengan panjang gelombang terpanjang: 730 nm dan merupakan pigmen aktif.

Pengertian

Fotoperiodisme adalah istilah yang sering dikaitkan dengan tumbuhan, tetapi juga digunakan dengan hewan, dan bertujuan untuk menggambarkan efek dan adaptasi yang terjadi pada spesies tumbuhan dan hewan dalam fotoperiode yang berbeda, yaitu pada saat terpapar cahaya. Karena itu akan sangat tergantung pada titik referensi lokalitas, juga tergantung pada garis lintang dan musim dalam setahun. Termasuk dalam fotoperiode adalah periode cahaya berguna, yang menunjukkan durasi intensitas cahaya yang lebih besar dari ambang kompensasi fotosintesis. Panjang hari disebut fotoperiode, tetapi perkembangan yang diperoleh tanaman selama periode tersebut disebut fotoperiodisme.

Jenis tumbuhan

Tanaman hari pendek  adalah tanaman yang mekar dengan fotoperiode lebih pendek dari fotoperiode kritis. Artinya, mereka mekar ketika waktu malam lebih besar atau sama dengan siang hari. Beberapa contoh tanaman tersebut adalah strawberry dan kopi. Tanaman dengan hari pendek membutuhkan waktu malam yang panjang untuk mekar, hal ini disebabkan fitokrom LV pada kelompok tanaman ini merupakan penghambat bunga. Oleh karena itu, diperlukan waktu malam yang panjang untuk konversi fitokrom VE menjadi Fitokrom V, yang menyebabkan pembungaan. Jika tanaman hari pendek menyala pada malam hari, mengganggu periode gelapnya, tanaman tidak akan mekar.

Tanaman hari panjang adalah tanaman yang berbunga dengan fotoperiode lebih besar atau sama dengan tanaman kritis. Contoh tanaman ini adalah bayam, beberapa kentang, selada dan gandum.

Tanaman netral atau acuh tak acuh – Tanaman yang berkecambah secara independen dari fotoperiode. Contoh jagung dan tomat.

Penjelasan

Penting untuk disoroti bahwa di beberapa tempat hewan, pengujian dilakukan dengan nama fotoperiode buatan, yang pada dasarnya menempatkan hewan atau jenis tumbuhan tertentu dalam paparan cahaya pada waktu yang berbeda dalam sehari, menyebabkan tumbuhan atau hewan tersebut memiliki kinerja. lebih baik, baik dalam libido dan suasana hati Anda sehari-hari.

Agar tanaman mekar, berkecambah, menjatuhkan daun, akibatnya akan tergantung pada durasi periode siang dan malam. Jika Anda memiliki hari yang panjang diikuti dengan malam yang pendek, tanaman hari panjang mekar setelah beberapa saat, sedangkan tanaman hari pendek tidak. Artinya, mereka adalah tanaman yang mekar di musim panas. Tanaman hari pendek cenderung berbunga di musim dingin, karena kecenderungan berbunga adalah ketika waktu malam lebih besar daripada siang hari. Jika keduanya pada hari yang pendek dengan gangguan cahaya malam, tanaman hari pendek tidak akan mekar, tetapi tanaman hari panjang akan mekar. Gangguan periode gelap menyebabkan penghambatan pembungaan tanaman hari pendek.

Bumi itu melakukan proses yang disebut revolusi, yang pada dasarnya adalah rotasi mengelilingi matahari, proses ini terjadi di sepanjang orbit dalam empat posisi, menentukan setiap musim dalam setahun, yang jelas-jelas berakhir dengan perubahan fotoperiode pada waktu tertentu. Oleh karena itu, fotoperiode akan lebih panjang di Belahan Bumi Selatan dan lebih pendek di Belahan Bumi Utara, karena pada titik balik matahari musim panas di Belahan Bumi Selatan (HS) dan musim dingin di Belahan Bumi Utara (HN) proses ini terjadi pada tanggal 20 atau 21 Desember, ketika musim panas dimulai. Titik balik matahari musim dingin di HS dan musim panas di HN, yang biasanya terjadi pada tanggal 22 Juni, awal periode musim dingin, fotoperiode akan lebih lama di HN dan lebih pendek di HS. Pada ekuinoks, fotoperiode akan sama dengan 12 jam di semua garis lintang, seperti yang biasanya terjadi pada 21 Maret, awal musim gugur dan 22 September, awal musim semi.

Tanaman bergantung pada lamanya hari, beberapa membutuhkan panjang hari yang panjang, beberapa membutuhkan panjang hari yang pendek, yang lain membutuhkan sepanjang hari dengan paparan cahaya untuk tumbuh, mekar dan berkecambah pada waktu yang tepat, beberapa di antaranya spesies dapat menghasilkan bunga dan berkecambah bahkan dengan panjang hari yang tidak menguntungkan beberapa spesies tanaman yang mampu tumbuh, dan berbunga mungkin menderita beberapa konsekuensi dalam perkembangannya, menyebabkan beberapa reaksi seperti tumbuh terlalu cepat atau bahkan tidak tumbuh, mekar dan untuk berkecambah dalam waktu yang lebih cepat atau lebih lambat dari waktu normal.

Dalam proses perkecambahan tanaman, perlu diperhatikan bahwa dalam beberapa kasus lampu seperti filamen tungsten dan uap natrium, mereka memiliki efisiensi cahaya fotoperiodik yang lebih tinggi daripada yang lain, seperti lampu uap merkuri. hal ini disebabkan oleh fotoreseptor cahaya merah fitokrom. Dimana ini adalah pigmen tanaman yang bertujuan untuk proses pembungaan tanaman yang tak terhitung jumlahnya.

Related Posts