Cara Mengenkripsi File Anda di Cloud Menggunakan Rclone

Rclone adalah alat yang luar biasa. Ini adalah skrip sederhana yang memungkinkan Anda mengelola file Anda melalui sejumlah penyedia penyimpanan cloud dengan mulus. Ini memiliki antarmuka baris perintah yang intuitif dan serangkaian fitur canggih yang, antara lain, memungkinkan Anda memigrasikan data dari satu remote cloud ke cloud lainnya, menggabungkan beberapa remote cloud satu sama lain, dan mengenkripsi dan mendekripsi data secara transparan. Artikel ini berfokus pada poin terakhir.

Crypt adalah fungsi rclone yang mengenkripsi file Anda saat diunggah dan juga mendekripsinya saat diunduh. Ini berarti file sebenarnya yang disimpan di cloud dienkripsi dan diacak. Ini memungkinkan Anda untuk memanfaatkan penyedia cloud Anda sebagai layanan penyimpanan tanpa perlu percaya bahwa mereka tidak melihat apa yang Anda unggah.

Crypt juga sederhana dan transparan untuk disiapkan, oleh karena itu membuatnya mudah dilakukan oleh seseorang tanpa keahlian teknis apa pun dalam kriptografi untuk membuat remote terenkripsi mereka sendiri.

Bagaimana cara kerjanya?

Remote crypt bekerja dengan menggunakan remote yang berbeda dan membungkusnya sendiri. Oleh karena itu, Crypt berperilaku seperti lapisan yang memfilter dan memodifikasi data yang melewatinya. Sebelum data apa pun mencapai remote cloud, itu sudah disaring dan dienkripsi oleh fungsi crypt.

Pendekatan berlapis ini juga memberikan fleksibilitas paling banyak saat berhadapan dengan banyak remote.

Kita dapat, misalnya, menggabungkan beberapa remote menjadi satu menggunakan fungsi penyatuan rclone , lalu menambahkannya ke remote crypt. Setiap data yang diunggah melalui remote kemudian dienkripsi dan didistribusikan melalui berbagai cloud remote yang Anda miliki.

Menyiapkan Rclone Crypt

Jika Anda menemukan fitur-fitur itu menarik, menyiapkan remote crypt relatif mudah. Namun, panduan ini mengasumsikan bahwa Anda telah membuat remote rclone tidak terenkripsi Anda sendiri. Anda dapat membaca panduan pengantar kami untuk itu GB

Rclone akan menanyakan nama remote yang ingin kita atur. Untuk latihan ini, saya akan menamai remote “crypt.”

Opsi selanjutnya akan menanyakan jenis remote yang ingin kita atur. Ketik “crypt” untuk membuat remote sebagai crypt.

Setelah itu, rclone akan menanyakan lokasi remote yang ingin Anda bungkus dengan crypt. Pastikan jalur menunjuk ke direktori tertentu di remote, bukan ke seluruh remote itu sendiri.

Dalam kasus saya, saya sudah membuat folder bernama “maketecheasier” di remote gdrive saya. Untuk menggunakannya, saya menulis gdrive:/maketecheasier di konfigurasi.

Meskipun dimungkinkan untuk mengatur seluruh remote sebagai crypt, hal itu dapat menimbulkan beberapa masalah dengan proses enkripsi dan dekripsi.

Penyedia penyimpanan cloud mungkin tidak dapat menangani memiliki folder root terenkripsi. Selain itu, apa pun yang diunggah di luar rclone crypt tidak akan dienkripsi dan mungkin menimbulkan beberapa masalah terkait cara fungsi crypt menangani file.

Pengaturan Enkripsi

Langkah selanjutnya akan menanyakan jenis enkripsi nama file yang kita inginkan untuk remote kita.

Standar memungkinkan enkripsi nama file lengkap, yang akan menyembunyikan jenis file dari file yang telah kami unggah. Mengaburkan hanya “memutar” nama file. Ini adalah jenis enkripsi yang sederhana namun lemah. Nonaktif tidak akan mengaburkan nama file apa pun.

Dari sana, rclone akan menanyakan apakah kita ingin mengenkripsi nama direktori. Memilih 1 akan mengenkripsi semua nama folder di remote. Memilih 2 tidak akan.

Untuk langkah-langkah selanjutnya, rclone akan menanyakan apakah kita ingin membuat kata sandi sendiri atau membiarkan rclone membuatnya untuk kita.

Dalam kasus saya, saya akan mengetik kata sandi saya sendiri.

Setelah itu, rclone akan menanyakan apakah kita ingin menambahkan kata sandi kedua untuk lebih mengacak kunci enkripsi kita.

Dalam kasus saya, saya menambahkan kata sandi kedua.

Perlu diingat bahwa ini adalah kunci kami untuk data kami. Anda harus memiliki salinan kedua kata sandi ini di tempat yang aman. Siapa pun yang memiliki salinan kedua kata sandi ini akan dapat membuat ulang konfigurasi rclone Anda dan mendekripsi data dari jarak jauh crypt Anda.

Konfigurasi Tambahan

Untuk langkah selanjutnya rclone akan menanyakan apakah kita ingin masuk ke menu konfigurasi lanjutan. Sebagian besar, kita tidak perlu mengubah pengaturan tersebut.

Namun, jika Anda mengatur remote crypt yang berbeda untuk berinteraksi satu sama lain atau jika, karena alasan tertentu, Anda tidak ingin mengenkripsi data itu sendiri, Anda dapat mengubah pengaturan tersebut di sini.

Terakhir, rclone akan meminta kami untuk mengonfirmasi pengaturan kami untuk remote crypt. Tekan Y dan Enter jika Anda puas dengan pengaturan saat ini.

Setelah itu, rclone sekarang akan menampilkan remote crypt Anda. Dalam kasus saya, ini dinamai crypt dengan tipe Crypt.

Menguji Remote Crypt Baru Anda

Setelah selesai, Anda dapat menggunakan remote crypt baru Anda untuk mentransfer file. Lakukan ini dengan mengetikkan perintah ini:

rclone -v salin / file / lokal / Anda / di sini / nama jarak jauh : / lokasi / jarak jauh /

Dalam kasus saya, saya menyalin file kecil dari mesin saya ke remote crypt saya. Saya memeriksa apakah file telah disalin dengan benar dengan mencantumkan konten remote:

rclone lsf nama jarak jauh: /

Jika Anda melihat remote di mana saja selain rclone, file tersebut akan muncul dengan nama yang kacau. Misalnya, saat saya melihat file yang baru saya salin di situs web Google Drive, file yang diunggah menunjukkan nama “nf1kktmpf95lg527ddci7s3m90”.

Selamat! Anda sekarang telah membuat cadangan cloud terenkripsi Anda sendiri. Anda sekarang dapat menggunakan ini dengan sendirinya. Atau, jika ide layering membuat Anda memikirkan solusi penyimpanan kreatif, baca lebih lanjut tentang penyedia penyimpanan cloud murah yang dapat Anda gunakan d
engan rclone.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

1. Apakah Rclone Crypt dienkripsi dengan aman?

Ya. Rclone menggunakan sandi XSalsa20 untuk mengenkripsi konten file dan nama file. Ini adalah sandi yang relatif kuat yang ringan pada sumber daya sistem. Konten file terenkripsi juga terus diverifikasi menggunakan Poly1305, yang merupakan algoritme enkripsi yang sangat kuat.

2. Bagaimana saya mengakses file saya jika komputer saya hilang?

Hal yang baik tentang proses ini adalah selama Anda mencatat kedua kata sandi Anda, Anda selalu dapat mengakses data Anda dari mana saja. Yang perlu Anda miliki hanyalah mesin yang dapat Anda sambungkan ke Internet dan rclone.

3. Apakah mungkin mengubah kata sandi saya setelah saya mengaturnya?

Tidak. Enkripsi sangat bergantung pada kata sandi yang telah Anda tetapkan. Mengubah kata sandi berarti kunci enkripsi untuk crypt akan berubah. Oleh karena itu, file yang dienkripsi sebelumnya tidak akan dapat diakses oleh Anda.

Cara menggunakan kata sandi baru adalah membuat crypt baru dengan kata sandi baru, lalu mendekripsi file dari crypt lama dan memindahkannya ke crypt baru. Terakhir, hapus crypt lama.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *