Gamet adalah — pengertian dan pembentukan

Gamet adalah sel yang diproduksi oleh organisme untuk tujuan reproduksi generatif. Pada manusia, gamet adalah sel telur dan sperma yang merupakan dua sel generatif, yang berbeda dalam ukuran dan kualitas lain seperti jumlah masing-masing yang diproduksi tubuh. Masing-masing sel gamet memiliki 23 kromosom, persis setengah dari jumlah yang ditemukan dalam sel-sel tubuh lainnya.

Gamet dibentuk oleh divisi khusus seluler yang disebut meiosis, yang hanya terjadi pada organ kelamin primer – testis dan ovarium. Fertilisasi menggabungkan gamet dari kedua orang tua menjadi zigot. Organisme generatif membuat tipe khusus dari sel, gamet, yaitu menggabungkan dengan sel lain untuk reproduksi.

Pada manusia, masing-masing gamet berisi satu sepasang kromosom 23, dan dengan demikian haploid, sementara sel-sel lain adalah diploid, dengan dua pasang kromosom. Ini 23 pasangan berbeda pada pria dan wanita, dan apa yang membedakan dua jenis kelamin biologis, dengan laki-laki yang memiliki pasangan XY dan wanita XX.

Kromosom terdiri dari string panjang gen diikat secara berurutan. Karena sel gamet telur atau ovum, sel kelamin wanita, hanya dapat membawa kromosom X, jenis kelamin ditentukan oleh gamet jantan.

Pembagian normal sel untuk menghasilkan salinan baru dari aslinya terjadi melalui proses yang disebut mitosis. Suatu pembagian yang sedikit berbeda, meiosis, menghasilkan gamet baru. Kedua proses melibatkan penyalinan DNA dari inti sel induk dan transfer ke yang baru, tapi meiosis melibatkan kombinasi khusus DNA dari kedua gamet asli orang tua ‘.

Ini rekombinasi informasi turun-temurun memungkinkan untuk keanekaragaman sifat diwariskan dalam gamet yang baru diproduksi, itu adalah alasan mengapa anak-anak memiliki campuran gen dari kedua orang tuanya.

Ukuran dan kuantitas relatif membedakan gamet laki-laki dari gamet perempuan. Gamet pria, sperma, yang motil, kecil, dan diproduksi dalam jumlah besar, yang hanya sedikit yang pernah mencapai fertilisasi. Telur, sel gamet wanita, besar, dengan sitoplasma yang akan memelihara embrio jika terjadi pembuahan.

Beberapa spesies ganggang dan tumbuhan tidak memiliki gamet jantan dan betina terpisah, tetapi berkembang biak dengan menggabungkan sel identik secara genetik. Dalam spesies vegetatif, tidak ada gamet diproduksi, dan sel hanya membagi dengan bentuk mitosis.

Pengertian Gamet
Pengertian Gamet

Ini gamet jantan, sperma, diproduksi di testis, dalam proses yang disebut spermatogenesis. Setiap sel testis yang mengalami meiosis menghasilkan empat gamet baru.

Dalam ovarium betina, folikel ovarium menghasilkan sel telur selama proses disebut oogenesis yang sebagian besar dicapai pada saat lahir, tetapi yang selesai setelah pubertas selama siklus ovarium bulanan, ketika telur matang dan menjadi siap untuk dibuahi. Pada saat pembuahan, gamet bersatu, dan zigot terbentuk. Sel ini memiliki 46 kromosom, dengan jumlah yang sama disumbangkan oleh setiap orang tua.

Pengertian

Gamet adalah sel kelamin dari semua makhluk hidup. Semua organisme dengan reproduksi seksual perlu menghasilkan gamet, baik tanaman maupun hewan.

Ada gamet jantan yang disebut sperma (hewan) atau anterozoid (tumbuhan) dan betina, yang disebut telur (hewan) atau sorus (tumbuhan).

Sel-sel gamet ini bertanggung jawab untuk membawa karakteristik genetik yang akan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Selama proses reproduksi, gamet betina dibuahi oleh jantan dan zigot, yang merupakan sel pertama dari embrio, akan terbentuk.

Reproduksi seksual adalah hasil dari penggabungan dua jenis sel kelamin yang disebut gamet. Sel kelamin pria umumnya dikenal sebagai sel sperma, atau spermatozoa, dan gamet betina dikenal sebagai sel telur atau sel telur. Ketika mereka bergabung bersama, terjadi pembuahan dan zigot terbentuk.

  • Spermatozoa. Spermatozoa dan ova secara struktural sangat berbeda satu sama lain. Spermatozoa lebih kecil, sekitar 50 μm panjang, dan memiliki kepala, daerah midpiece dan ekor panjang (flagel) untuk penggerak dan motilitas. Kepala mengandung akrosom, yang merupakan jenis penutup diisi dengan enzim yang memungkinkan penetrasi sel telur wanita selama pembuahan. Kepala sel berisi nukleus yang padat dikemas dengan DNA, dengan sedikit sitoplasma. Daerah tengah sel mengandung mitokondria yang menyediakan energi yang dibutuhkan untuk bergerak.
  • Ovum. Ova sangat besar dibandingkan dengan sel tubuh lainnya, dengan ukuran diameter 0,2 mm. Bentuknya bundar dan diproduksi di ovarium selama perkembangan embriologis. Sel itu sendiri terdiri dari nukleus, sitoplasma, zona pelusida dan korona radiata. Zona pelusida adalah membran yang mengelilingi membran sel, dan corona radiata membentuk lapisan pelindung yang mengelilingi zona pelusida. Selama proses pembuahan, spermatozoa berikatan dengan sel telur di zona pelusida. Setelah itu, penetrasi spermatozoa dan pelepasan isinya ke dalam sel telur kemudian dapat terjadi (reaksi akrosom).

Gamet wanita adalah Telur

Kita biasanya menyebut gamet betina sebagai telur, tetapi perlu dicatat bahwa itu adalah oosit sekunder, karena belum menyelesaikan semua fase meiosis II. Adalah baik untuk selalu mengingat aspek penting ini!

Sel gamet ini memiliki lapisan luar membran plasma yang membentuk penghalang masuknya sperma. Dengan cara ini, hanya satu yang berhasil menembus. Apakah mereka:

Zona Pelusida

Ini dibentuk oleh lapisan glikoprotein yang sangat spesifik, mencegah sperma dari spesies lain membuahi sel telur.

Korona Radiata

Lebih eksternal ditemukan antara 2 dan 3 lapisan sel folikuler, yang fungsinya pada hewan adalah untuk menyediakan protein vital ke sel. Lapisan ini hadir selama proses ovulasi, tetapi bisa menghilang setelah pembuahan.

Gamet pria adalah Sperma

Sperma adalah sel terkecil dalam tubuh manusia. Struktur gamet pria memiliki kepala dan ekor.

Kepala dan Akrosom

Di bagian atas kepala adalah organel yang disebut akrosom. Ini mengandung enzim pencernaan yang akan sangat penting untuk menghilangkan sel-sel yang melapisi telur dan dengan demikian memungkinkan sperma menembus gamet betina. Di kepala terletak inti sel, di mana materi genetik berada.

Ekor

Ekor adalah flagel panjang yang membantunya bergerak di dalam tubuh wanita. Seperti flagela apa pun itu terdiri dari mikrotubulus.

Daerah yang disebut aksonema adalah tempat kontraksi terjadi untuk menggerakkan ekor, tubuh basal adalah yang menghubungkan flagel ke membran plasma yang mengelilingi kepala.

Ada juga mitokondria di bagian ekor untuk menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk menggerakkan sperma.

Pembentukan Gamet Manusia

Gamet terbentuk dari sel khusus yang disebut sel germ, yang melewati berbagai divisi sel dari tipe mitosis yang menyebabkannya berkembang biak. Proses pembentukan gamet disebut gametogenesis.

Pada wanita, sel germinal disebut ovogonia atau oogonia dan terletak di ovarium. Mitosis yang meningkatkan multiplikasi mereka terjadi bahkan sebelum kelahiran, dalam kehidupan intrauterin. Proses pembentukan telur disebut ovulogenesis, ovogenesis atau bahkan oogenesis.

Pada pria, sel-sel ini disebut sel sperma dan terletak di testis. Mitosis terjadi sepanjang hidup, lebih sering terjadi pada masa pubertas dan kurang intens di usia tua. Pembentukan spermatogonia disebut spermatogenesis.

Spermatogenesis

Spermatogonia adalah sel diploid (mereka memiliki 46 kromosom), mereka tumbuh dan berasal dari spermatosit primer (spermatosit I) yang melakukan divisi pertama meiosis, sehingga menimbulkan 2 sel anak haploid (23 kromosom) yang disebut spermatosit sekunder (spermatosit II).

Setiap spermatosit II melewati divisi meiosis kedua, sehingga menimbulkan sel anak yang mirip yang disebut spermatoid. Setiap sel sperma mengkhususkan diri melalui proses di mana mereka memperoleh flagel dan kehilangan sitoplasma, sehingga membentuk sperma.

Oogenesis

Ovogonia (sel diploid, di mana 2n = 46) berhenti berkembang biak dan tumbuh menimbulkan oosit primer (oosit I). Setiap oosit primer melakukan pembelahan meiosis pertama sehingga menimbulkan 2 sel anak yang berbeda, keduanya haploid (n = 23).

Salah satunya disebut oosit sekunder (oosit II) yang jauh lebih besar karena mengakumulasi lebih banyak sitoplasma dan yolk (yang akan digunakan dalam nutrisi embrio); yang lain disebut badan polar primer (atau globula polar I) dan memiliki ukuran yang sangat kecil, karena telah melewati hampir semua sitoplasma ke sel saudara. Badan polar I melekat pada oosit I, tetapi karena tidak melakukan fungsi apa pun, ia akhirnya mengalami kemerosotan.

Oosit sekunder memulai pembelahan meiosis kedua, yang terputus selama metafase II. Ovulasi terjadi dan oosit sekunder dilepaskan, yang, jika dibuahi, akan melanjutkan fase sisa meiosis II. Karena itu, hanya ketika sperma menembus oosit sekunder yang benar-benar menjadi sel telur, dan juga berasal dari tubuh kutub sekunder.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi