Fungsi garam mineral terlarut

Garam mineral terlarut adalah garam yang larut dalam air; mereka terdisosiasi dalam ion mereka, dan merupakan bagian dari media internal intraseluler dan ekstraseluler.
Air dan garam mineral terlarut

Anion dan kation lebih sering

Anion

Anion yang paling sering adalah klorida dan fosfat.

Kation

Kation yang paling berlimpah dalam materi hidup adalah natrium, kalium dan kalsium.

Fungsi garam mineral terlarut

Beberapa fungsi umum dari garam terlarut adalah:

Pertahankan tingkat salinitas pada organisme

Konsentrasi ion garam mineral tetap konstan, dalam batas-batas tertentu, dalam organisme yang berbeda. Dalam organisme yang sama, konsentrasi dapat bervariasi dari satu kompartemen ke yang lain; misalnya, di dalam sel, konsentrasi salin sangat bervariasi sehubungan dengan plasma darah. Demikian juga, dalam konsentrasi ada perbedaan penting dari beberapa organisme ke yang lain.

Mengatur aktivitas enzim

Kehadiran ion tertentu mengaktifkan atau menghambat reaksi biokimia, menghubungkan dirinya dengan zat yang bereaksi (substrat) atau dengan enzim.

Mengatur tekanan osmotik dan volume sel

Kehadiran garam dalam media seluler internal sangat menentukan untuk memverifikasi masuk atau keluarnya air melalui membran. Media dengan konsentrasi salin tinggi adalah hipertonik sehubungan dengan mereka dengan konsentrasi salin lebih rendah, dan hipotonik dalam kasus yang berlawanan. Jika lingkungan seluler internal bersifat hipertonik berkenaan dengan eksterior, air akan masuk, yang akan menyebabkan peningkatan volume seluler; Jika konsentrasi ionik di dalam lebih rendah, efek sebaliknya akan terjadi.

Menstabilkan dispersi koloid

Garam mineral mempertahankan tingkat hidrasi, dan disosiasi menjadi ion berkontribusi pada suspensi partikel koloid.

Menghasilkan potensi listrik

Ion-ion yang ditemukan di dalam sel tidak sama dengan ion di lingkungan eksternal; oleh karena itu, pada kedua sisi membran terdapat perbedaan muatan listrik. Distribusi ion yang tidak teratur ini menyebabkan adanya potensi membran yang memberikan gaya pada molekul mana pun dengan muatan listrik.

Mengatur pH

Aktivitas biologis di lingkungan internal seluler terjadi bahkan pada nilai pH tertentu. Reaksi kimia yang terjadi pada organisme menghasilkan variasi pH, dan beberapa garam mineral terlarut berkontribusi untuk mengurangi variasi ini dengan menjaga pH konstan.

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan