Gaya listrik: Pengertian, sifat, contoh, rumus, jenis

Untuk tahu pada gaya listrik, kita juga harus memahami konsep muatan listrik yang terkait erat dengannya. Kita tahu sebagai muatan listrik ke sifat yang memiliki beberapa partikel subatomik yang terjadi ketika mereka berhubungan dengan yang lain, itu adalah hubungan elektromagnetik yang dihasilkan melalui muatan positif dan negatif yang dimiliki oleh partikel tertentu. Jadi, kita dapat mengatakan bahwa di antara kedua muatan ini, sebuah gaya lahir yang kita kenal dengan nama gaya listrik yang akan bergantung pada nilai muatan dan jarak yang memisahkannya.

Pengertian

Gaya listrik adalah gaya yang muncul atau dilahirkan antara dua muatan atau lebih yang besarnya akan tergantung pada nilai muatan itu dan juga pada jarak yang ada di antara mereka yang memisahkannya, sedangkan tandanya akan tergantung pada masing-masing muatan tersebut.

Terdiri dari apa

Gaya listrik adalah gaya yang terjadi antara dua muatan listrik dengan cara menarik dan gaya tolak, gaya yang tidak ada dalam semua jenis muatan. Konsep gaya listrik diberikan oleh Charles Augustine de Coulomb pada tahun 1785 dengan menggunakan keseimbangan yang dirancang sendiri, yang berupaya meningkatkan kompas yang digunakan oleh para pelaut yang melakukan percobaan dengan muatan listrik.

Kita juga dapat mendefinisikan konsep gaya sebagai besaran vektor yang memiliki sifat mampu mengubah bentuk objek, menghancurkan inersia mereka, memodifikasi kecepatan mereka dan mampu mengubah keadaan diam mereka, ketika mereka digerakkan. Kita juga bisa mengatakan bahwa gaya adalah setiap tindakan atau pengaruh yang memiliki kemampuan untuk memodifikasi keadaan diam atau gerakan yang dimiliki benda, memberikannya percepatan yang mampu memodifikasi kecepatan, arah atau arahnya, atau, dengan mengubah bentuknya,

Asal gaya listrik

Untuk memahami bagaimana asalnya, kita harus tahu bahwa materi terdiri dari atom-atom yang memiliki inti proton dan neutron. Di pinggiran atom, ada elektron yang mengorbit di sekitar nukleus. Elektron dari orbit terjauh dapat meninggalkan atom dan bergabung dengan atom terdekat. Atom dengan satu elektron lebih sedikit bermuatan positif, dan atom dengan satu elektron bermuatan negatif.

Sifat

  • Perlu interaksi setidaknya dua partikel agar bisa eksis.
  • Ini berbanding lurus dengan besarnya muatan.
  • Ini berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang memisahkan muatan.
  • Ini disebut melalui muatan titik.
  • Ini adalah gaya yang berasal dari potensial dan dapat menarik atau menolak.
  • Itu sesuai dengan prinsip superposisi tergantung pada media di mana muatan berada.

Jenis gaya listrik

  • Gaya elektrostatik: termasuk muatan tanpa gerakan yang menghasilkan medan listrik
  • Gaya elektromagnetik: mereka adalah muatan yang bergerak, yang menghasilkan medan listrik tergantung pada bentuk gerakan.
  • Gaya elektrostatik: adalah apa yang dimiliki tubuh saat diisi listrik.
  • Gaya Elektromotif: o Tegangan o Ketegangan. Ini adalah gaya yang dengannya arus listrik melengkapi sebuah sirkuit.

Perhitungan

Rumus gaya listrik adalah sebagai berikut:

FE = k · q1 · q2 / d2

Dimana:

  • FE = Gaya Listrik [N]
  • q1, q2 = Nilai muatan 1 dan 2 [C]
  • d = jarak pemisahan antara muatan [m]

arahan:

Ketika kita merujuk pada hanya dua muatan, arah gaya listrik adalah kolinier ke garis yang menggabungkan keduanya.

Arah

Arah gaya listrik antara dua muatan adalah tolakan, ketika kedua muatan memiliki tanda yang sama dan menarik, ketika mereka memiliki tanda yang berlawanan.

Garis gaya listrik

Setelah banyak penyelidikan, dianggap bahwa medan listrik sesuai dengan sifat fisiknya dapat diwakili melalui serangkaian garis gaya imajiner, yang radial dengan muatan listrik tetapi juga bersinggungan dengan arah yang memiliki medan listrik untuk setiap titik, dan ini adalah cara di mana keberadaan gaya tarik atau tolakan dijelaskan ketika benda-benda listrik berinteraksi.

Ada beberapa garis gaya yang muncul atau meninggalkan muatan listrik positif, tetapi pada saat yang sama memasukkan muatan listrik negatif, garis gaya ini memiliki sifat fisik berikut:

  • Garis-garis gaya medan listrik berasal dari muatan listrik positif dan berhasil memasuki muatan listrik negatif.
  • Pada semua titik di ruang, hanya satu garis gaya berlalu, tetapi ketika dua atau lebih titik ini bersilangan, maka garis gaya yang dihasilkan harus dihitung melalui jumlah vektor.
  • Kepadatan garis gaya medan listrik sebanding dengan intensitas medan listrik, yang dikenal sebagai Aliran Listrik.

Apa bedanya dengan gaya magnet

Gaya listrik akan selalu ke arah medan listrik tetapi gaya magnet tegak lurus terhadap medan. Gaya listrik bekerja pada partikel bermuatan terlepas dari kecepatannya, dan gaya magnet hanya bekerja ketika partikel bermuatan bergerak. Gaya listrik bekerja ketika ia memindahkan partikel bermuatan, sedangkan gaya magnet yang terkait dengan medan magnet stasioner tidak bekerja. Ketika muatan bergerak dengan kecepatan v, medan magnet yang diterapkan mengubah arah vektor kecepatan, tetapi tidak mengubah kecepatan partikel.

Eksperimen

Beberapa percobaan dapat dilakukan untuk menguji gaya listrik, misalnya, jika kita menggosok sisir ke rambut kita, diamati bahwa ia menarik potongan-potongan kertas kecil. Efek yang sama terjadi ketika menggosok bahan lain, seperti ambar dengan wol, kaca, dll.

Pentingnya gaya listrik

Pentingnya mengetahui gaya listrik dan bagaimana ia berasal terletak pada kenyataan bahwa itu adalah langkah sebelumnya untuk memahami bagaimana arus listrik, yang diperlukan untuk kehidupan, bekerja. Selain itu, itu mengarah pada induksi elektromagnetik, sebuah fenomena yang menyebabkan produksi gaya gerak listrik.

Contoh

  • Di layar TV, jika Anda menutup lengan atau kepala saat mematikannya, Anda akan melihat bahwa rambutnya tertarik.
  • Ketika gelas diisi dengan menggosoknya dengan kain yang membuatnya menarik debu dari lingkungan.

Related Posts