Pengertian Gliserol: Sifat, pembuatan, manfaat

Gliserol, atau gliserin, adalah senyawa organik yang termasuk dalam gugus alkohol (fungsi organik yang memiliki gugus OH yang terikat pada karbon jenuh). Menurut aturan tata nama yang ditetapkan oleh Persatuan Internasional Kimia Murni dan Terapan (IUPAC), senyawa gliserol disebut propana-1,2,3-triol.

Gliserol (CH2OH.CHOH.CH2OH atau propana-1, 2, 3-triol), dalam bentuk murni, adalah, bening, tidak berwarna, tidak berbau, cairan kental manis. Ini benar-benar larut dalam air dan alkohol, sedikit larut dalam banyak pelarut umum seperti eter dan dioksan, dan tidak larut dalam hidrokarbon.

Pada suhu rendah, gliserol kadang-kadang membentuk kristal yang cenderung meleleh pada 17,9 ° C. Gliserol cair mendidih pada 290 ° C di bawah tekanan atmosfer normal. Berat jenis 1.26 dan berat molekul adalah 92,09.

Gliserol tersebar luas di semua organisme hidup sebagai konstituen dari gliserida. Hal ini digunakan sebagai antibeku molekul oleh organisme tertentu.

Selama pencernaan, gliserol dibagi dari asam lemak dan dapat bergabung dengan mereka untuk membentuk lemak yang disimpan dalam tubuh atau digunakan sebagai bahan bakar tubuh untuk menyediakan energi.

Apa itu Gliserol

Gliserol adalah bahan kimia yang terjadi secara alami. Orang menggunakannya sebagai obat. Beberapa penggunaan dan bentuk sediaan telah disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA).

Gliserol paling sering digunakan untuk sembelit, meningkatkan hidrasi dan kinerja pada atlet, dan untuk kondisi kulit tertentu. Ini juga digunakan untuk meningitis, stroke, obesitas, infeksi telinga, dan kondisi lainnya, tetapi tidak ada bukti ilmiah yang baik untuk mendukung penggunaan ini.

Gliserol adalah sebuah komponen utama dari semua lemak dan minyak, dalam bentuk ester yang disebut gliserida. Molekul trigliserida terdiri dari satu molekul gliserol dikombinasikan dengan tiga molekul asam lemak.

Gliserol ditemukan yang memiliki berbagai macam kegunaan dalam pembuatan berbagai produk dalam negeri, industri, dan farmasi. Saat ini, nama gliserol mengacu pada senyawa kimia murni dan komersial dikenal sebagai gliserin.

Sifat gliserol

  • Pada suhu kamar, itu adalah cairan berminyak;
  • Tidak berwarna;
  • Tidak berbau;
  • Ini higroskopis (menyerap kelembaban dari udara);
  • Ini berlendir;
  • Rasanya manis;
  • Titik leburnya adalah 17,8 ° C,
  • Titik didihnya adalah 290 ° C;
  • Ia memiliki molekul polar;
  • Molekul-molekulnya melakukan ikatan hidrogen;
  • Ini cukup larut dalam air dan alkohol, tetapi sedikit larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam hidrokarbon;
  • Dalam kontak dengan agen pengoksidasi, itu dapat menghasilkan ledakan.

Pembuatan (sintesis) gliserol

Gliserol sebenarnya adalah produk sampingan dari reaksi saponifikasi minyak atau lemak untuk pembentukan sabun dan deterjen atau reaksi transesterifikasi untuk produksi biodiesel. Dalam kedua reaksi agen penyiraman yang sama, triasilgliserida (triester) digunakan:

Trigliserida memiliki dalam strukturnya tiga gugus fungsional dari fungsi ester organik.

Reaksi saponifikasi

Reaksi saponifikasi terjadi ketika trigliserida atau triasilgliserol bereaksi dengan basa anorganik, seperti dalam persamaan yang mewakili proses di bawah ini:

Kita dapat mengamati bahwa, selama reaksi, ikatan antara logam dan gugus hidroksil dari basa dan ikatan antara oksigen dan gugus CH2 dalam trigliserida terputus (guratan merah):

Kemudian, setiap atom logam berikatan dengan oksigen yang melekat pada gugus CH2, membentuk garam asam karboksilat:

Setiap gugus CH2 bergabung dengan hidroksil dari basa, membentuk gliserol:

Reaksi transesterifikasi

Reaksi transesterifikasi terjadi ketika trigliserida atau triasilgliserol bereaksi dengan etanol di hadapan basa kuat, seperti dalam persamaan yang mewakili proses berikut:

Kita dapat mengamati bahwa, selama reaksi, ikatan antara radikal etil (CH2-CH3) dan gugus hidroksil etanol dan ikatan antara oksigen dan gugus CH2 dalam trigliserida terputus:

Kemudian, setiap radikal etil mengikat oksigen yang melekat pada gugus CH2, membentuk ester:

Setiap kelompok CH2 bergabung dengan hidroksil dari etanol, membentuk gliserin:

Bagaimana cara kerjanya?

Gliserol menarik air ke usus, melunakkan tinja dan menghilangkan sembelit.

Di dalam darah, ia menarik air sehingga air tetap berada di dalam tubuh lebih lama. Ini mungkin membantu seorang atlet berolahraga lebih lama.

Manfaat gliserol

  • Digunakan dalam industri untuk komposisi kapsul farmasi;
  • Produksi supositoria;
  • Komposisi anestesi, sirup, antibiotik dan antiseptik;
  • Digunakan sebagai pelembab dan pelembab dalam pasta gigi, pelembab kulit, losion aftershave, deodoran dan makeup;
  • Melembutkan dan meningkatkan fleksibilitas serat tekstil;
  • Digunakan dalam pengolahan tembakau, dalam komposisi saringan rokok dan sebagai alat penyedap rasa;
  • Digunakan sebagai pelumas untuk mesin pengolah makanan;
  • Digunakan dalam pembuatan cat dan resin.

Penggunan medis

Dalam bentuk supositoria rektal, gliserol mengurangi sembelit dengan pelunakan tinja yang keras. Gliserol digunakan dalam krim pelembab untuk membantu mencegah kekeringan dan retak kulit (misalnya, digunakan untuk melindungi puting selama menyusui).

Pengertian Gliserol
Karbon = abu-abu, hidrogen = putih, oksigen = merah

Gliserol juga digunakan dalam tetes telinga untuk membantu melunakkan kotoran telinga sebelum menyemprot dari telinga, dan sebagai obat batuk untuk membantu menenangkan batuk kering yang menjengkelkan.

1. Mungkin efektif untuk Sembelit.

Pemberian gliserol ke dalam rektum, sebagai supositoria atau sebagai enema, mengurangi konstipasi.

2. Mungkin Efektif untuk Performa atletik.

Ada beberapa bukti bahwa mengonsumsi gliserol melalui mulut bersama dengan air membantu menjaga tubuh tetap terhidrasi lebih lama. Peningkatan cairan dalam tubuh mungkin membantu orang berolahraga selama beberapa menit lebih lama dan mungkin berjalan sedikit lebih cepat, terutama jika panas.

4. Ketombe.

Menggunakan lotion rambut yang mengandung gliserol, asam stearat, dan minyak biji bunga matahari 3 kali setiap minggu dapat mengurangi ketombe dengan sedikit dan melembabkan kulit kepala.

5. Kulit kering.

Menerapkan produk yang mengandung gliserol dan parafin ke kulit mengurangi ketebalan sisik dan gatal-gatal pada orang dengan xerosis.

Kelainan kulit bawaan yang menyebabkan kulit kering dan bersisik (ichthyosis). Menerapkan produk khusus, hanya resep (Dexeryl, Pierre Fabre Laboratoires) yang mengandung gliserol dan parafin ke kulit mengurangi gejala seperti gatal dan sisik pada anak-anak dengan ichthyosis.

Mungkin tidak efektif untuk:

Pembengkakan (radang) selaput yang melindungi otak dan sumsum tulang belakang (meningitis). Mengambil gliserol bersama dengan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati meningitis tidak mengurangi kemungkinan kematian, kejang, atau cedera perut dan usus. Tapi itu mungkin mengurangi kemungkinan tuli pada anak-anak yang selamat dari infeksi.

Pertumbuhan dan perkembangan pada bayi prematur. Memberikan gliserol ke dalam rektum, sebagai supositoria atau sebagai enema, kadang-kadang digunakan pada bayi prematur untuk membantu mereka melewati tinja pertama mereka. Diperkirakan ini akan membantu mereka mulai mengambil makanan melalui mulut lebih awal. Tetapi gliserol tampaknya tidak memiliki banyak manfaat untuk tujuan ini.

Kemungkinan tidak efektif untuk:

Stroke. Menerima gliserol intravena (IV) dari ahli kesehatan tidak memperbaiki gejala setelah stroke.

Bukti Tidak Cukup untuk:

Kegemukan. Penelitian awal pada orang dewasa dengan diet rendah kalori menunjukkan bahwa mengonsumsi gliserol sebelum makan tidak meningkatkan penurunan berat badan.

Telinga perenang (otitis eksterna). Penelitian awal menunjukkan bahwa memiliki dokter menempatkan kain kasa yang direndam dalam ichthammol dan gliserol ke dalam saluran telinga mengurangi rasa sakit dan pembengkakan sebanyak menggunakan tetes telinga yang ditentukan.

Kondisi lain.

Dibutuhkan lebih banyak bukti untuk menilai gliserol untuk penggunaan ini.

Efek Samping dan Keamanan

Ketika diminum: Gliserol MUNGKIN AMAN bila diminum, jangka pendek. Gliserol dapat menyebabkan efek samping termasuk sakit kepala, pusing, kembung, mual, muntah, haus, dan diare.

Ketika diaplikasikan pada kulit: Gliserol adalah Umumnya AMAN bila diterapkan pada kulit. Ketika dioleskan pada kulit, gliserol dapat menyebabkan kemerahan, gatal, dan terbakar.

Ketika diberikan dalam rektum: Gliserol adalah Umumnya AMAN ketika dimasukkan ke dalam rektum.

Ketika diberikan oleh IV: Gliserol MUNGKIN TIDAK AMAN bila disuntikkan secara intravena (oleh IV). Ini dapat merusak sel darah merah.

Peringatan Khusus:

Kehamilan dan menyusui: Tidak ada informasi yang cukup andal untuk mengetahui apakah gliserol aman digunakan saat hamil atau menyusui. Tetap aman dan hindari penggunaan.

Anak-anak: Gliserol KEMUNGKINAN AMAN ketika dimasukkan ke dalam rektum atau diterapkan pada kulit pada anak-anak setidaknya 1 bulan. Gliserol MUNGKIN AMAN ketika diminum, jangka pendek pada anak-anak usia 2 bulan sampai 16 tahun.

Takaran

Dosis berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:

DEWASA

DENGAN MULUT:

Untuk performa atletik: Gliserol 1-1,5 gram / kg diminum dengan sekitar 6 gelas air mulai satu atau dua jam sebelum kompetisi. Gliserol dilarang selama kompetisi dalam beberapa olahraga karena dapat mengubah jumlah cairan dalam darah dan mengubah hasil beberapa tes laboratorium.

DI ATAS KULIT:

Untuk ketombe: Lotion rambut yang mengandung gliserol 10%, asam stearat 2,5%, dan minyak biji bunga matahari 0,6%, dioleskan ke kulit kepala 3 kali seminggu selama 8 minggu.

Untuk kulit kering: Emulsi yang mengandung gliserol 15% dan parafin 10% dioleskan pada kulit dua kali sehari selama 1-8 minggu.

REKTAL:

Untuk konstipasi: Gliserol 2-3 gram sebagai supositoria atau 5-15 mL sebagai enema.

ANAK-ANAK

DI ATAS KULIT:

Untuk kelainan kulit bawaan yang menyebabkan kulit kering dan bersisik (ichthyosis): Produk khusus dan hanya resep (Dexeryl, Pierre Fabre Laboratoires) yang mengandung gliserol 15% dan parafin 10% dioleskan ke kulit selama 4-12 minggu.

REKTAL:

Untuk sembelit: Untuk anak-anak di bawah enam tahun, dosisnya adalah 1-1,7 gram sebagai supositoria atau 2-5 mL sebagai enema. Untuk anak-anak yang lebih tua dari enam tahun, dosisnya adalah 2-3 gram sebagai supositoria atau 5-15 mL sebagai enema.

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan