Herpes zoster: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatan

Herpes zoster: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatan

Herpes zoster, atau herpes zoster, adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus varicella zoster, yang juga menyebabkan cacar air. Herpes zoster menyebabkan munculnya lepuh merah di kulit, terutama di dada dan perut, meski bisa juga menyerang mata atau telinga.

Meskipun lebih sering terjadi setelah usia 60 tahun, herpes zoster dapat menyerang siapa saja yang pernah menderita cacar air, terutama ketika sistem kekebalan tubuh melemah karena penyakit autoimun atau penggunaan obat-obatan tertentu.

Perawatan untuk herpes zoster dilakukan dengan obat antivirus, seperti Acyclovir, dan obat penghilang rasa sakit, yang diresepkan oleh dokter, dengan tujuan meredakan gejala dan mempercepat penyembuhan luka, mengurangi risiko penularan.

Herpes zoster: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatanFoto herpes zoster pada kulit

Gejala Herpes Zoster

Gejala utama herpes zoster adalah:

  • Lepuh dan kemerahan yang hanya mempengaruhi satu sisi tubuh;
  • Gatal di daerah yang terkena;
  • Nyeri, kesemutan atau terbakar di daerah yang terkena;
  • Demam rendah, antara 37 dan 38ÂșC.

Diagnosis herpes zoster biasanya didasarkan pada evaluasi tanda dan gejala yang muncul, serta pengamatan lesi kulit.

Penyakit lain yang memiliki gejala mirip herpes zoster (shingles) adalah impetigo, dermatitis kontak, dermatitis herpetiformis dan juga herpes simplex.

Apakah herpes zoster menular?

Herpes zoster adalah penyakit menular, tetapi hanya untuk orang yang belum pernah menderita cacar air atau yang belum pernah divaksinasi. Jadi, anak-anak atau orang lain yang belum pernah terkena cacar air sebaiknya menjauhi penderita herpes zoster dan tidak bersentuhan dengan baju, sprei atau handuknya, misalnya.

Orang yang sudah terkena cacar air saat berhubungan dengan penderita herpes zoster terlindungi dan biasanya tidak mengembangkan penyakit, kecuali mereka memiliki beberapa jenis kondisi yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Pahami lebih jauh tentang penularan herpes zoster.

Herpes zoster: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatan_1

Apakah herpes zoster bisa kembali?

Herpes zoster dapat muncul kembali kapan saja pada orang yang pernah menderita cacar air atau herpes zoster itu sendiri, karena virus tetap “tidak aktif” di dalam tubuh, yaitu tidak aktif selama bertahun-tahun. Ketika ada kekebalan yang rendah, virus dapat bereplikasi lagi, menyebabkan herpes zoster. Memperkuat sistem kekebalan tubuh bisa menjadi strategi yang baik untuk mencegah herpes zoster. Lihat cara memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Siapa yang paling berisiko

Herpes zoster hanya muncul pada orang yang pernah menderita cacar air setidaknya sekali seumur hidup. Ini karena virus cacar air dapat tetap bersarang di saraf tubuh seumur hidup, dan dalam beberapa periode kekebalan yang melemah, ia dapat mengaktifkan kembali dirinya dalam bentuk saraf yang lebih terlokalisir.

Orang yang paling berisiko terkena herpes zoster adalah mereka yang:

  • Lebih dari 60 tahun;
  • Penyakit yang melemahkan daya tahan tubuh, seperti AIDS atau Lupus;
  • Perawatan kemoterapi;
  • Penggunaan jangka panjang kortikosteroid.

Namun, herpes zoster juga bisa muncul pada orang dewasa yang mengalami stres berlebihan atau yang baru sembuh dari suatu penyakit, seperti pneumonia atau demam berdarah, karena sistem kekebalan tubuh yang lebih lemah.

Bagaimana pengobatan dilakukan

Pengobatan herpes zoster dilakukan dengan mengonsumsi obat antivirus seperti Aciclovir, Fanciclovir atau Valaciclovir untuk mengurangi perkembangbiakan virus sehingga mengurangi lepuh, durasi dan intensitas penyakit. Mungkin juga perlu menggunakan obat penghilang rasa sakit untuk menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh lepuh. Dokter mungkin meresepkan:

  • Asiklovir 800 mg: 5 kali sehari selama 7 sampai 10 hari;
  • Famsiklovir 500 mg : 3 kali sehari selama 7 hari;
  • Valasiklovir 1000 mg : 3 kali sehari selama 7 hari.

Namun, pilihan obat dan penggunaannya mungkin berbeda, dan resep ini adalah kebijaksanaan dokter.

pengobatan rumahan untuk herpes zoster

Pengobatan rumahan yang baik untuk melengkapi pengobatan yang diindikasikan oleh dokter adalah dengan memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan meminum teh echinacea dan mengkonsumsi makanan yang kaya lisin, seperti ikan setiap hari. Selama perawatan, perawatan juga harus dilakukan seperti:

  • Cuci area yang terkena setiap hari dengan air hangat dan sabun lembut tanpa menggosok, keringkan dengan baik untuk mencegah perkembangan bakteri pada kulit;
  • Kenakan pakaian katun yang nyaman dan sedikit ketat agar kulit dapat bernapas;
  • Tempatkan kompres kamomil dingin di area yang terkena untuk menghilangkan rasa gatal.
  • Jangan mengoleskan salep atau krim pada lepuh, agar kulit tidak teriritasi.

Penting untuk diingat bahwa agar lebih efektif, pengobatan harus dimulai dalam waktu 72 jam setelah munculnya lepuh pada kulit. Lihat beberapa opsi pengobatan rumahan untuk herpes zoster.

kemungkinan komplikasi

Komplikasi herpes zoster yang paling umum adalah postherpetic neuralgia, yaitu nyeri yang berlanjut selama beberapa minggu atau bulan setelah lepuhan pada kulit menghilang. Komplikasi ini lebih sering terjadi pada orang berusia di atas 60 tahun, dan ditandai dengan rasa sakit yang lebih hebat daripada saat luka aktif, membuat orang tersebut tidak dapat melanjutkan aktivitas normalnya.

Komplikasi lain yang kurang umum terjadi ketika virus mencapai mata, menyebabkan peradangan pada kornea dan masalah penglihatan, membutuhkan dokter spesialis mata.

Masalah langka lainnya yang dapat disebabkan oleh herpes zoster, tergantung pada area yang terkena, adalah pneumonia, masalah pendengaran, kebutaan atau radang otak, misalnya. Hanya dalam kasus yang jarang terjadi, biasanya pada orang yang sangat tua, di atas 80 tahun, dan dengan sistem kekebalan yang sangat lemah, dengan pengobatan AIDS, leukemia atau kanker, penyakit ini dapat menyebabkan kematian.

Related Posts