Ciri-ciri Hewan invertebrata dan contoh penting mereka

Invertebrata adalah hewan yang tidak memiliki atau mengembangkan kolom tulang belakang, yang berasal dari notochord. Ini termasuk semua hewan yang terpisah dari subphylum Vertebrata.

Hewan invertebrata adalah organisme tanpa tulang punggung. Lebih dari 90% hewan invertebrata di antara sekitar 15-30 juta spesies hewan. Invertebrata ada di mana saja. Ini telah ditemukan di gurun yang paling kering, atmosfer yang tinggi dan kanopi hutan hujan yang paling basah. Mereka juga ada di Antartika beku atau di bawah lautan terdalam.

Baik mengusir lalat menjengkelkan, menggali cacing atau mengagumi kerumitan jaring laba-laba dan banyak lagi, semua hewan ini adalah contoh invertebrata.

Invertebrata sangat banyak sehingga hampir tidak mungkin untuk menghitung semuanya. Ada begitu banyak dengan berbagai ukuran dan bentuk serta menyediakan layanan yang sangat penting bagi kelangsungan hidup kita.

Pengertian

Invertebrata adalah hewan yang tidak memiliki tulang punggung dan tidak memiliki kerangka internal yang diartikulasikan. Sekitar 95% hewan adalah invertebrata.

Hewan invertebrata bersifat ovipar (mereka bereproduksi melalui telur)

Jenis-jenis invertebrata

Hewan InvertebrataContoh hewan invertebrata darat melibatkan kelompok-kelompok yang disebutkan di bawah ini dan banyak juga yang memiliki anggota yang hidup di lingkungan laut dan air tawar.

  • Laba-laba
  • Serangga
  • Kaki seribu
  • Lipan
  • Cacing
  • Cacing beludru
  • Talitridae

Contoh hewan invertebrata air tawar dan laut melibatkan kelompok-kelompok berikut dan beberapa dari mereka juga memiliki anggota darat.

  • Bintang laut dan bulu babi
  • Anemon dan karang
  • Siput dan keong
  • Spons
  • Bluebottles dan jeli
  • Kepiting, udang, udang karang & lobster

Ciri invertebrata

Berikut ciri-ciri hewan invertebrata, meliputi:

  • Semua invertebrata tidak memiliki sumsum tulang belakang atau kolom vertebra, sebagai gantinya, kebanyakan dari mereka memiliki eksoskeleton yang meliputi seluruh tubuh.
  • Biasanya, ini kecil dan tidak tumbuh sangat besar.
  • Tidak memiliki paru-paru karena mereka bernafas melalui kulit mereka.
  • Karena mereka tidak dapat menghasilkan makanan sendiri, Invertebrata bersifat heterotrofik.
  • Reproduksi terjadi melalui pembelahan gamet.

Invertebrata melibatkan semua hewan yang tidak termasuk dalam kelompok vertebrata. Ada empat jenis invertebrata seperti yang tercantum di bawah ini oleh Filum.

  • Filum Mollusca
  • Filum Annelida
  • Arthropoda filum
  • Filum Coelenterata

Setiap kelompok memiliki karakteristik dan adaptasinya sendiri.

Filum Arthropoda

Arthropoda adalah hewan yang tidak memiliki tubuh tersegmentasi. Tubuh mereka simetris bilateral dengan exoskeleton yang kuat. Arthropoda mampu beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda dengan cepat. Contoh Arthropoda adalah Kalajengking, Lebah Madu, dan Laba-laba.

Cangkang kumbang disebut eksoskeleton dan menutupi kekurangan tulang punggung dengan memberikan kekakuan dan bentuk.

Filum Mollusca

Hewan-hewan ini tidak memiliki tubuh yang tersegmentasi, tidak seperti arthropoda. Kulit moluska terdiri dari mantel yang melepaskan cangkang. Kulit mereka lembut dan kebanyakan ditemukan di air laut dan air tawar. Contoh Mollusca adalah Gurita, Siput, dan Tiram.

Filum Annelida

Kelompok Annelida memiliki banyak cacing. Tubuh mereka tersegmentasi dan terdiri dari 3 lapisan dan karenanya disebut sebagai hewan Triploblastik. Triploblastik mengacu pada memiliki 3 lapisan sebagai kulit bagian dalam, kulit tengah dan kulit luar.

Contoh-contoh Annelida meliputi Cacing Tanah, Cacing Tanah, dan Lintah.

Filum Coelenterata

Tubuh Coelenterata simetris secara radial. Mereka terbuka ke atmosfer eksternal melalui atmosfer eksternal. Hewan-hewan ini bersifat diploblastik yang berarti bahwa tubuh mereka terdiri dari 2 lapisan yang dikenal sebagai Kulit Endoderm dan Kulit Ectoderm. Contoh Coelenterata adalah Hydra, Ubur-ubur, dan Karang.

Habitat

  • Hewan invertebrata ditemukan di laut, air tawar, udara, tanah dari salju ke padang pasir.
  • 80% ditemukan di habitat darat.
  • Invertebrata yang paling sukses di daratan adalah Arthropoda.
  • Protozoa hidup bebas, parasit atau komensal.
  • Spons dan Coelenterata adalah hewan air.

Jumlah

  • Di antara 1,25 juta spesies hewan, 95% (1,2 juta) adalah invertebrata.
  • Di antara 1,2 juta invertebrata, 1 juta adalah Arthropoda.

Bentuk

  • Bentuk Hewan invertebrata bervariasi.
  • Amuba adalah tidak teratur setiap perubahan tubuh.
  • Spons dan Coelenterat mirip tanaman.
  • Cacing pipih berbentuk daun dan berbentuk pita.
  • Annelida, dan Nematoda adalah vermiform.
  • Bintang laut berbentuk bintang.

Ukuran

  • Variasi besar dalam ukuran.
  • Mulai dari protozoa mikroskopis ke sefalopoda berukuran besar.
  • Parasit malaria (Plasmodium) adalah yang terkecil (seperlima dari sel darah merah manusia), sedangkan yang terbesar adalah cumi-cumi raksasa, Architeuthis dengan panjang tubuh 16,5 meter termasuk tentakel.

Simetri

  • Semua jenis hewan invertebrata memiliki simetri.
  • Protozoa bersifat bilateral atau radial atau asimetris.
  • Spons asimetris atau simetris radial.
  • Coelenterata simetris secara radial.
  • Ctenofor adalah simetri biradial.
  • Beberapa simetri bola (Heliozoan dan Radiolaria).

Tingkat Organisasi

  • Semua hewan invertebrata memiliki nilai organisasi.
  • Tingkat protoplasma – Protozoa.
  • Tingkat seluler – Spons.
  • Tingkat jaringan sel – Coelenterata.
  • Tingkat jaringan organ – Cacing pipih.

Lapisan germinal

  • Absen dalam Protozoa.
  • Beberapa diploblastik (berasal dari 2 lapisan benih), sementara yang lain adalah triploblastik (3 lapisan benih).
  • Diploblastik- Spons, Coelenterata.
  • Triploblastik- Invertebrata Lainnya dari Spons & Coelenterata.

Integumen sederhana

  • Penutup tubuh itu sederhana.
  • Protozoa – Membran plasma
  • Yang lainnya memiliki lapisan pelindung luar yang disebut epidermis.
  • Beberapa memiliki kutikula non-seluler atau selaput chitinous yang dikeluarkan oleh epidermis.

Daya penggerak

  • Sessile- Spons, Karang.
  • Pseudopodia, Cilia, Flagella- Protozoa.
  • Gerakan tentakel – Coelenterata, Moluska.
  • Setae, Parapodia, Suckers- Annelids.
  • Kaki Bersendi- Arthropoda.
  • Lengan – Echinodermata.

Segmentasi

  • Cacing pipih menunjukkan segmentasi semu.
  • Segmentasi sejati ditemukan di Annelida dan Arthropoda.

Endoskeleton Hidup

  • Tidak memiliki kerangka internal yang kaku.
  • Beberapa seperti arthropoda dan moluska memiliki eksoskeleton keras untuk mendukung dan melindungi tubuh.

Coelom

  • Spons dan Coelenterates- Tubuh adalah kantung berlapis ganda yang mengelilingi rongga tunggal (aselomata).
  • Pseudoselomata- memiliki rongga di antara dinding tubuh dan usus (Nematoda).
  • Beberapa memiliki coelom sejati.

Usus

  • Kanal pencernaan tidak ada atau sebagian terbentuk atau lengkap.
  • Jika ada, terletak dorsal ke tali saraf, jalankan mulut terminal anterior hingga anus terminal posterior.
  • Celah insang tidak pernah terbentuk di dinding faring.

Sistem pencernaan

  • Pencernaan terjadi di dalam sel (pencernaan intraseluler) – Protozoa, Spon.
  • Pencernaan juga terjadi di luar sel (pencernaan ekstraseluler).
  • Coelenterata menunjukkan pencernaan intraseluler dan ekstraseluler.

Sistem peredaran darah

  • Sistem pembuluh darah berkembang dengan baik.
  • Sistem peredaran darah terbuka atau lacunar – Arthropoda, Moluska.
  • Sistem sirkulasi tertutup juga ada.
  • Jantung adalah dorsal ke usus.
  • Tidak ada sistem portal jantung.

Sistem pernapasan

  • Protozoa, Spon, Coelenterata, dan banyak cacing memiliki difusi gas langsung.
  • Annelida menukar gas melalui kulit lembab.
  • Insang hadir dalam invertebrata tingkat tinggi.
  • Echinodermata memiliki branchiae dan kaki tabung untuk respirasi.
  • Pada serangga, sistem trakea disesuaikan untuk respirasi udara.

Mekanisme Ekskresi

  • Difusi langsung melalui membran sel – Protozoa, Spon, Coelenterat.
  • Sel api – Cacing pipih.
  • Nefridia sejati- Annelida and Mollusca.
  • Tubulus Malpighian- Serangga.
  • Sel Amoeboid – Echinodermata.

Sistem saraf

  • Coelenterata (simetri radial) – Kepala tidak ada, SSP diwakili oleh cincin jaringan saraf yang mengelilingi tubuh.
  • Dalam invertebrata simetris bilateral – SSP diwakili oleh sepasang tali saraf yang berjalan di sepanjang garis tengah-ventral tubuh.
  • Pada ganglia invertebrata yang lebih tinggi – kepala membentuk otak.
  • Saraf padat, tidak berlubang di dalamnya.

Organ-organ reseptor

  • Protozoa-protoplas bertindak sebagai reseptor.
  • Flagellata- stigma atau pot mata bertindak sebagai fotoreseptor.
  • Coelenterata- sel sensorik yang panjang.
  • Cacing pipih – Bintik mata, kemoreseptor.
  • Annelida- mata sederhana.
  • Arthropoda- mata majemuk.
  • Arthropoda dan Moluska- Statocyst (kesetimbangan), reseptor taktil, kemoreseptor.

Reproduksi

  • Pembelahan biner aseksual.
  • Reproduksi seksual – Coelenterata, Platyhelminthes, Annelida, Crustacea.
  • Pemupukan bisa internal maupun eksternal.
  • Pembangunan langsung atau tidak langsung.
  • Parthenogenesis- Rotifera, Lebah.

Klasifikasi invertebrata

Invertebrata diklasifikasikan ke dalam beberapa kelompok:

Avertebrata DENGAN perlindungan tubuh:

  • Arthropoda
  • Moluska
  • Echinodermata

Avertebrata TANPA perlindungan tubuh

  • Cacing
  • Porifera (Spons)
  • Coelenterata

Kelas Arthropoda

Arthropoda memiliki kaki dan tubuh bersendi yang dibagi menjadi beberapa bagian seperti kepala, dada, dan perut. Mereka hidup di semua media.

Arthropoda dapat dibagi menjadi 4 kelompok:

Serangga
  • Serangga adalah hewan yang paling beragam di planet kita, dengan jutaan spesies dan muncul dalam jumlah besar. Diperkirakan lebih dari 90% bentuk kehidupan di planet Bumi adalah serangga.
  • Tubuhnya dibagi menjadi tiga bagian: kepala, dada, dan perut.
  • Mereka memiliki tiga pasang kaki dan sepasang antena.
  • Seringkali serangga memiliki dua pasang sayap dan merupakan satu-satunya invertebrata yang mampu terbang.

Contoh serangga: lalat, semut, nyamuk, kumbang, kupu-kupu, lebah.

Arakhnida
  • Arakhnida adalah kelompok terbesar kedua di dunia hewan.
  • Tubuh Anda dibagi menjadi dua bagian: cephalothorax (persimpangan kepala dan dada) dan perut.
  • Arakhnida memiliki empat pasang kaki dan tidak memiliki antena.

Contoh arakhnida: laba-laba, kalajengking, centang.

Myriapoda
  • Myriapoda memiliki kepala dan belalai panjang yang terdiri dari banyak segmen.
  • Mereka memiliki banyak pasang kaki dan mereka juga memiliki antena dan rahang.

Contoh myriapoda: kelabang, kelabang.

Krustasea
  • Krustasea hampir semuanya akuatik.
  • Mereka umumnya memiliki 5 hingga 10 pasang kaki. Beberapa krustasea memiliki kaki depan diubah menjadi panah.
  • Mereka adalah satu-satunya arthropoda dengan dua pasang antena.

Contoh Krustasea: kepiting, lobster, udang.

Kelas Moluska

  • Moluska adalah invertebrata paling banyak setelah artropoda.
  • Mereka memiliki tubuh yang lembut dan banyak yang dilindungi oleh cangkang keras simetri bilateral.
  • Mereka adalah satu-satunya hewan dengan kaki berotot.

Moluska dapat dibagi menjadi 3 kelompok utama:

Cephalopoda
  • Semua cumi adalah hewan air dan tidak memiliki kulit luar.
  • Kaki muncul di sebelah kepala. Gurita adalah 8 kaki, tetapi cephalopoda lainnya dapat memiliki lebih banyak.
  • Mereka memiliki mata paling berkembang dari semua invertebrata.
  • Beberapa cumi dapat mengeluarkan tinta hitam untuk sembunyi.

Contoh cephalopoda: gurita, cumi-cumi.

Bivalvia
  • Semua bivalvia adalah akuatik.
  • Mereka memiliki selembar dua potong (cangkang) yang disebut selebaran. Leaflet biasanya simetris dan
  • disatukan dengan engsel dan ligamen. Mereka tidak memiliki kepala yang berbeda.

Contoh bivalvia: tiram, kerang, kerang.

Gastropoda
  • Dua pertiga dari spesies gastropoda hidup di laut.
  • Gastropoda memiliki kepala, kaki berotot, dan biasanya cangkang dorsal yang luka secara spiral. Ia memiliki 2 atau 4 tentakel sensorik.

Contoh gastropoda: siput, siput, limpet.

Echinodermata

  • Semua echinodermata hidup di laut (mereka tidak hidup di air tawar).
  • Mereka memiliki tubuh kasar dengan simetri radial. Ini memiliki dua sisi yang jelas, satu di bagian bawah di mana mulut Anda berada, dan yang lainnya di bagian atas lebih keras.
  • Tubuh seekor bintang laut dibagi menjadi lima wilayah yang tersusun di sekitar cakram tengah. Jika salah satu lengan Anda patah, itu mudah regenerasi.
  • Landak memiliki tubuh yang lebih bulat dan ditutupi dengan duri atau paku.

Contoh echinodermata: bintang laut, landak.

Cacing

Mereka memiliki tubuh yang lembut dan memanjang. Mereka melakukan perjalanan merangkak.

Cacing dapat dibagi menjadi 3 kelompok utama:

Annelida
  • Karakteristik utama adalah bahwa tubuhnya tersegmentasi menjadi cincin dan dengan simetri bilateral.
  • Mereka biasanya hidup di laut atau di tempat yang lembab.

Contoh Annelida: cacing tanah, lintah.

Nematoda
  • Kadang-kadang mereka dikenal sebagai cacing gelang dan mereka tidak memiliki tubuh tersegmentasi.
  • Mereka memiliki tubuh silinder memanjang dengan simetri bilateral.

Contoh-contoh Nematoda: anisakis, trichina, cacing kremi.

Cacing pipih
  • Mereka simetris secara bilateral dan biasanya diratakan seperti pita.
  • Banyak cacing pipih yang merupakan parasit yang membutuhkan inang sementara yang lain mendiami lingkungan darat atau laut yang lembab.

Contoh cacing pipih: planaria, cacing pita (soliter).

Coelenterata

Ada dua bentuk coelenterata, ubur-ubur yang dapat bergerak bebas dan polip yang diperbaiki di satu tempat.

Ubur-ubur

Ubur-ubur hampir transparan dalam tubuh, mengambang di air, dan berbentuk radial menyerupai payung. Mereka memiliki tentakel, yang menyebabkan gatal-gatal atau melumpuhkan.

Polip

Polip berbentuk kantung, dengan satu ujung menempel pada batu (atau objek laut) dan sisi lainnya dengan lubang tentakel untuk menangkap mangsa.

Contoh coelenterata: anemon laut, karang.

Porifer / Spons

  • Porifera lebih dikenal sebagai spons. Mereka terlihat seperti tanaman dan hidup di laut yang melekat pada batu atau benda yang terendam lainnya.
  • Tubuh Anda memiliki banyak lubang kecil atau pori-pori.
  • Mereka memiliki tubuh yang tidak beraturan tanpa simetri.
  • Porifera adalah invertebrata yang paling sederhana, mereka tidak memiliki organ, tidak memiliki otak, dan tidak memiliki sistem saraf. Mereka menggunakan sel-sel tertentu untuk menangkap partikel makanan yang ada di air yang masuk ke pori-pori mereka.

Contoh porifera: Spons berbentuk tabung.

Related Posts