Ciri-ciri Hexapoda¬†— klasifikasi, distribusi

Hexapoda adalah subfilum yang dibentuk oleh organisme arthropoda yang memiliki enam kaki, pelengkap dan tubuh yang dibagi menjadi tiga segmen: kepala, dada, dan perut. Regionalisasi ini dikenal sebagai tagmosis dan wilayahnya adalah “tagma”. Ini dibagi menjadi dua kelas: Entognatha dan Insecta.

Hexapoda termasuk dalam filum Arthropoda, kelompok paling beragam di dunia hewan. Saat ini, lebih dari 1.100.100 spesies arthropoda telah dilaporkan, dan mungkin ada banyak lagi yang belum diidentifikasi sejauh ini.

Ciri-ciri Hexapoda

Anggota kelas ditandai dengan memiliki dasar dari bagian mulut dikemas dalam kepala. Di dalam kelas ini ada tiga ordo: Protura, Diplura dan Collembola. Dua yang pertama adalah organisme yang sangat kecil dan kurang mata. Sebaliknya, Collembola lebih berlimpah dan terkenal.

Kelas kedua adalah Insecta. Ini ditandai dengan memiliki keragaman yang luar biasa, dengan perwakilan yang telah berhasil menjajah hampir semua lingkungan.

Mereka dibedakan dari kelas sebelumnya terutama oleh kehadiran bagian mulut di luar kapsul kepala dan sebagian besar memiliki sayap.

Taksonomi

Arthropoda adalah hewan protostomi yang termasuk dalam filum Arthropoda dan clade Panarthropoda. Tubuh mereka tersegmentasi, memiliki pelengkap yang bersendi, dan kutikula yang terbuat dari kitin. Kelompok hewan yang luas ini dibagi menjadi lima subfilum: Trilobita, Myriapoda, Chelicerata, Crustacea dan Hexapoda.

Adalah umum bahwa beberapa arthropoda yang dikenal manusia dikira serangga. Sebagai contoh, laba-laba, kalajengking, kelabang, dan keliru dengan serangga, ketika mereka benar-benar milik kelompok arthropoda lainnya.

Laba-laba dapat dengan mudah dibedakan dari serangga, karena mereka memiliki empat pasang kaki dan bukannya tiga, selain tidak memiliki antena.

Mencari karakteristik ini, yang mudah diamati, kita akan dapat membedakan apakah arthropoda adalah serangga, sehingga menghindari kebingungan.

Sebuah hipotesis mengusulkan penyatuan subfilum dengan mempertimbangkan keberadaan rahang. Mengikuti garis pemikiran ini, Hexapoda akan ditemukan di sebelah myriapoda dan krustasea. Namun, homologi rahang telah menjadi masalah perdebatan, karena strukturnya sangat berbeda antara kelompok.

Subhylum Trilobita diasumsikan menjadi yang pertama terpisah. Selain itu, takson saudara Hexapoda dianggap krustasea.

Berbagai sumber bukti, molekuler dan taksonomi, mendukung bahwa kelompok-kelompok ini saling terkait. Berkat pengaturan ini, heksapoda dan krustasea biasanya dikelompokkan dalam clade Pancrustacea.

Klasifikasi hexapoda saat ini

Klasifikasi hexapoda biasanya bervariasi tergantung pada referensi yang dikonsultasikan. Beberapa biasanya menggabungkan beberapa kelompok, sementara yang lain membaginya. Namun, klasifikasi yang akan kami kembangkan di bawah ini diterima secara luas.

Menurut Hickman (2007), ada dua kelas hexapoda dan ini dibagi menjadi pesanan masing-masing sebagai berikut:

I. Kelas Entognatha

Ciri terpenting dari kelas heksapoda ini adalah adanya alat bukal yang tertarik ke dalam kepala. Mereka tidak memiliki sayap.

Ordo Protura

Ordo ini berisi sekitar 500 spesies hewan kecil dengan kebiasaan bawah tanah – sehingga mereka tidak memiliki pigmentasi – yang menghuni lapisan tanah yang paling dangkal.

Meskipun mereka bukan organisme yang sangat terkenal karena ukurannya yang kecil, mereka ada di mana-mana di tanah, terutama di hutan. Dalam banyak kasus, mereka dapat mencapai kepadatan yang signifikan.

Ordo Diploma

Diploma adalah organisme yang terkait erat dengan serangga sejati. Mereka terdiri dari sekitar 800 spesies dan, seperti ordo sebelumnya, mereka kecil, tanpa pigmentasi dan penghuni tanah. Beberapa dari mereka ditemukan sebagai penghuni gua.

Nama kelompok mengacu pada keberadaan dua ekor atau ekstensi panjang, yang terletak di ujung tubuh individu.

Ordo Collembola

Collembola menyajikan distribusi di seluruh dunia, yang menempati semua benua – termasuk Antartika. Dalam beberapa klasifikasi, ini terletak di dalam kelompok serangga.

Kelimpahan organisme ini luar biasa. Bahkan, menurut beberapa penulis, mereka dapat dianggap sebagai hewan paling banyak di planet bumi.

Mereka dicirikan oleh apendiks yang disebut furula. Mereka memiliki dua antena dan enam atau lebih segmen perut. Di dada ada sepasang kaki untuk masing-masing segmen.

II. Kelas insekta

Di dalam arthropoda, kelas Insecta menempati posisi pertama dalam hal keragaman dan kelimpahan anggotanya.

Faktanya, ada lebih banyak spesies serangga daripada kelompok hewan gabungan lainnya. Para ahli yang fokus mempelajari kelompok ini disebut ahli entomologi.

Berkat keragaman yang luar biasa ini, sulit untuk mengkarakterisasi grup, dalam hal ekologi, medis dan ekonomi. Mereka dibagi menjadi:

Subkelas Apterygota

Subkelas ini dimaksudkan untuk mengelompokkan semua organisme di dalam serangga yang tidak memiliki sayap dan hidup di daerah basah. Jenis klasifikasi ini adalah kelompok artifisial, karena tidak mewakili sejarah evolusi organisme. Oleh karena itu, tidak memiliki nilai taksonomi.

Ordo Thysanura

Anggota ordo ini memiliki serangkaian filamen yang menonjol di wilayah terminal dan tidak memiliki sayap. Saat ini ada kontroversi terkait dengan nama pesanan, beberapa penulis lebih suka menyebut organisme ini sebagai Zygentoma.

Subkelas pterygota

Kelompok ini berisi serangga yang memiliki sayap. Berbeda dengan Apterygota, Pterygota adalah kelompok monofiletik.

Infraclass Paloptera

Kelompok ini ditandai dengan tidak memiliki kemampuan melipat sayap, yang merupakan karakter leluhur.

Ordo Ephemeroptera

Mereka memiliki karakteristik primitif, seperti ekor yang cukup panjang, dan sayap tanpa kemampuan melipat. Bentuk remaja dibatasi untuk lingkungan air, terutama badan air tawar. Namanya berasal dari kehidupan dewasanya yang pendek.

Ordo Odonata

Ini termasuk spesies yang sangat umum dan terkenal seperti capung dan damselflies. Mereka biasanya terkait dengan lingkungan perairan.

Infraclass Neoptera

Pengelompokan ini berisi semua serangga dengan kemampuan untuk melipat sayap saat istirahat – kecuali kupu-kupu.

Ordo Orthoptera

Termasuk jangkrik, belalang, lobster, dan lainnya. Fitur yang paling menonjol adalah kehadiran alat mulut kunyah dan kaki khusus untuk melompat.

Ordo Blattodea

Blatodeos termasuk kecoak dan sejenisnya. Perwakilan dari pesanan ini melebihi 4.500 spesies.

Ordo Phasmatodea

Ada lebih dari 3.000 spesies serangga batang. Serangga ini memiliki sifat adaptif yang sangat mencolok terkait dengan kamuflase.

Ordo Mantodea

Mereka termasuk belalang dan hewan terkait. Mereka sangat beragam, dengan hampir 2.400 spesies, didistribusikan di seluruh dunia, tetapi sangat beragam di daerah tropis. Warnanya hijau – dan membuat mereka bingung dengan semak belukar – dan kaki depan mereka dikhususkan untuk menangkap mangsanya.

Ordo Mantophasmatodea

Kelompok ini dianggap sebagai “campuran” antara serangga batang dan belalang. Mereka adalah karnivora dan tidak memiliki sayap.

Ordo Dermaptera

Mereka dikenal dengan nama gunting atau earwigs. Namanya karena struktur yang terletak di ujung tubuh hewan, yang jelas menyerupai gunting.

Ordo Coleoptera

Coleoptera disebut kumbang. Mereka adalah tatanan yang paling beragam di dunia hewan, dengan lebih dari 375.000 spesies dijelaskan. Mereka ditandai dengan memiliki alat mulut mengunyah dan sepasang sayap dalam morfologinya telah berubah menjadi daerah kaku yang tidak berpartisipasi dalam penerbangan, yang dikenal sebagai elytra.

Ordo Lepidoptera

Mereka mengandung kupu-kupu siang dan malam; terbang dalam banyak kasus. Mereka dicirikan oleh sayap besar dan dengan warna mencolok. Larvanya, ulat, terkenal. Saat ini, sekitar 165.000 spesies telah dideskripsikan.

Ordo Hymenoptera

Hymenoptera mencakup sekitar 153.000 spesies lebah, penampakan, lebah, dan semut. Mereka ditandai oleh kehadiran dua pasang sayap membran.

Ada ordo spesies lain, seperti Diptera, Embiidina, Psocoptera, Zoraptera, Phthiraptera, Thysanoptera, Hemiptera, Plecoptera, Isoptera, Strepsiptera, Mecoptera, Trichoptera, Siphonaptera.

Distribusi

Serangga adalah kelompok yang tersebar di hampir semua lingkungan, dengan pengecualian ekosistem laut. Beberapa serangga dianggap benar-benar laut. Beberapa spesies hanya mendiami permukaan laut, yaitu habitatnya berada dalam transisi antara air dan laut.

Mereka sangat berlimpah dalam sumber air tawar, di tanah ekosistem yang berbeda, di hutan, di padang pasir, antara lain. Lingkungan kering dan aric tidak menyiratkan batasan apa pun, karena kutikula mereka menawarkan perlindungan terhadap kemungkinan terjadinya pengeringan.

Mereka juga ditemukan hidup pada hewan lain, sebagai parasit ini. Banyak dari mereka memiliki sayap. Kolonisasi lingkungan udara oleh arthropoda terjadi jauh sebelum perkembangan penerbangan dalam kelompok vertebrata.

Related Posts