Fungsi Hipotalamus berikut ini yang harus diketahui

Hipotalamus adalah daerah kecil yang terletak di bagian atas sistem saraf pusat, sehingga dapat dipahami bahwa hipotalamus adalah bagian dari otak. Hipotalamus terletak di dasar otak, sangat dekat dengan kelenjar hipofisis. Hipotalamus juga diidentifikasi sebagai awal dari sistem neuroendokrin.

Hipotalamus terhubung langsung ke hipofisis, dan koneksi antara kedua bagian memungkinkan bahwa kelenjar tubuh bekerja dengan baik. Hipofisis adalah kelenjar seukuran kacang yang membantu mengontrol aktivitas kelenjar lain di dalam tubuh dan mengatur beberapa fungsi alami, seperti pertumbuhan dan kesuburan. Itu terletak di pangkal otak, di atas dan di belakang hidung.

Pengertian

Hipotalamus adalah area pusat otak yang, walaupun kecil, memiliki banyak fungsi. Tekankan bahwa itu memainkan peran penting dalam produksi hormon. Selain itu, hipotalamus membantu merangsang banyak proses penting dalam tubuh.

Juga, ketika hipotalamus tidak berfungsi dengan baik, itu dapat menyebabkan masalah organik yang menyebabkan banyak gangguan. Di sisi lain, meskipun penyakit hipotalamus jarang terjadi, penting untuk tetap sehat untuk mengurangi risiko.

Kata hipotalamus berasal dari dua kata Yunani yang diterjemahkan sebagai “di bawah talamus.” Di sinilah letak hipotalamus, di bawah talamus dan di atas kelenjar hipofisis. Kita berbicara tentang area kecil otak, yang tidak hilang sehingga memainkan peran penting dalam tubuh dengan memengaruhi sistem endokrin dan sistem saraf.

Hipotalamus bereaksi terhadap sinyal yang diproduksi di berbagai wilayah otak, melepaskan pelepasan dan penghambatan hormon yang bekerja pada kelenjar hipofisis untuk mengarahkan fungsi yang merupakan bagian dari kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, ginjal, organ reproduksi, dan sistem muskuloskeletal.

  • Hormon pelepas dan menghambat : Ini adalah hormon yang bertugas mengendalikan pelepasan hormon lain, baik dengan merangsang atau menghambat pelepasan mereka.
  • Contoh hormon pelepasan : hormon pelepas gonadotropin, yang merangsang produksi testosteron pada pria dan estrogen dan progesteron pada wanita.
  • Contoh hormon penghambat: hormon penghambat somatostatin, yang menghambat produksi hormon pertumbuhan oleh hipofisis.
  • Kelenjar Tiroid atau Tiroid: Kelenjar endokrin yang mengatur pertumbuhan dan proses metabolisme tubuh. Letaknya di bawah laring.
  • Kelenjar adrenal: Mereka adalah dua dan ditemukan di bagian atas ginjal. Mereka menghasilkan hormon seks dan mengatur respons stres dengan memproduksi kortisol.

Keadaan keseimbangan organik dikenal sebagai homeostasis. Tubuh selalu berusaha mencapai / meningkatkan keseimbangan ini. Dengan demikian, tugas utama hipotalamus adalah mengatur berbagai kondisi homeostasis untuk mencapainya.

Untuk melakukan ini, hipotalamus bertindak sebagai penghubung antara sistem endokrin dan sistem saraf. Padahal, hipotalamus berperan dalam banyak fungsi esensial tubuh, seperti pengaturan suhu tubuh, rasa haus dan nafsu makan.

Fungsi Hipotalamus

Hipotalamus melakukan beberapa fungsi penting, termasuk:

  • Kontrol hipofisis.
  • Pelepasan hormon.
  • Pengaturan suhu perusahaan.
  • Kontrol nafsu makan.
  • Manajemen perilaku seksual.
  • Regulasi pertumbuhan.
  • Pengaturan respons emosional (haus, lapar, suasana hati, dll.)
  • Seimbangkan jumlah cairan dalam tubuh.
  • Produksi susu.

Hipotalamus mengandung beberapa jenis neuron yang melepaskan hormon, seperti:

Thyrotropin-releasing hormone (TRH), hormon pelepas gonadotropin (GnRH), hormon pelepas hormon pertumbuhan (GHRH), hormon pelepas kortikotropin (CRH), somatostatin, dopamin, dan prolaktin, antara lain.

Hipotalamus juga berperan dalam regulasi emosi, siklus tidur, persalinan, tekanan darah dan detak jantung, serta produksi cairan pencernaan dan keseimbangan cairan tubuh. Selain itu, dianggap bahwa dalam hipotalamus zat kimia terbentuk yang menghasilkan kemarahan, kesedihan, perasaan jatuh cinta, kepuasan seksual, antara lain.

Sinyal yang diterima oleh hipotalamus menunjukkan apakah keseimbangan telah tercapai atau tidak. Kalau tidak, hipotalamus menyebabkan hormon yang diperlukan untuk memasuki aliran darah sehingga tubuh dapat mengembalikan keseimbangannya.

Misalnya, jika hipotalamus menerima pesan bahwa suhu tubuh terlalu tinggi, hipotalamus akan memerintahkan hormon untuk menghasilkan keringat untuk mendinginkan tubuh. Di sisi lain, jika suhunya terlalu dingin, hipotalamus menghasilkan panas dengan menggigilkan tubuh.

Hormon hipotalamus

Untuk menjaga keseimbangan ini, hipotalamus adalah salah satu tanggung jawab utama untuk berfungsinya sistem endokrin. Selain itu, hipotalamus juga terkait erat dengan kelenjar pituitari, yang memproduksi dan mengirim hormon penting lainnya.

Dengan demikian, hipotalamus dan kelenjar hipofisis bekerja bersama untuk mengendalikan seluruh sistem endokrin. Untuk ini, kelenjar yang memproduksi banyak hormon dalam tubuh. Ini termasuk kelenjar adrenal, ginjal dan kelenjar tiroid.

Hormon yang dikeluarkan oleh hipotalamus meliputi:

  • Hormon antidiuretik, hormon hipotalamus yang meningkatkan jumlah air yang diserap ginjal dalam darah.
  • Hormon pelepas kortikotropin, hormon hipotalamus yang membantu mengatur metabolisme dan respons imun dengan bekerja bersama kelenjar pituitari dan kelenjar adrenal untuk melepaskan steroid tertentu.
  • Hormon pelepas gonadotropin, hormon hipotalamus yang memberi tahu kelenjar hipofisis untuk melepaskan hormon yang menjaga fungsi organ seksual.
  • Oksitosin, hormon hipotalamus yang berperan dalam banyak proses, termasuk pelepasan ASI, suhu tubuh dan siklus tidur ibu.
  • Hormon-hormon yang mengendalikan prolaktin, yang memberi tahu kelenjar hipofisis untuk memulai atau menunda produksi ASI pada ibu menyusui.
  • Hormon pelepas tirotropin, hormon hipotalamus yang mengaktifkan tiroid, melepaskan hormon yang mengatur metabolisme, tingkat energi, dan pertumbuhan perkembangan.
  • Hormon pertumbuhan, hormon hipotalamus yang memberi tahu kelenjar hipofisis untuk menambah atau mengurangi jumlahnya di dalam tubuh.

Bagian atau wilayah hipotalamus.

Hipotalamus memiliki tiga wilayah utama, masing-masing berisi inti yang berbeda. Wilayahnya adalah: anterior, tengah, dan posterior.

Wilayah anterior.

Ia juga dikenal sebagai daerah supraoptik. Inti utamanya termasuk inti supraoptik dan paraventrikular. Sekelompok neuron yang terletak di daerah anterior hipotalamus mengaktifkan mekanisme yang meningkatkan pembuangan panas. Disipasi ini meningkatkan pelebaran pembuluh darah dan berkeringat, yang dalam sintesis terkait dengan pengaturan suhu tubuh.

Banyak hormon yang diproduksi dari inti daerah anterior berinteraksi dengan kelenjar hipofisis untuk menghasilkan lebih banyak hormon.

Beberapa hormon terpenting yang diproduksi di daerah anterior adalah: hormon pelepas kortikotropin (CRH), hormon pelepas thyrotropin (TRH), hormon perangsang tiroid (TSH), hormon pelepas gonadotropin (GnRH), hormon perangsang folikel (FSH), hormon luteinizing (LH), oksitosin, vasopresin, dan somatostatin.

Wilayah anterior hipotalamus juga mempertahankan ritme sirkadian, yang membuat kita melakukan kegiatan berdasarkan perubahan sinar matahari, atau siang dan malam.

Wilayah tengah.

Itu juga disebut daerah umbi. Inti utamanya adalah dua: ventromedial dan yang melengkung.

Inti ventromedial terlibat dalam pengaturan nafsu makan, dan lengkungan dalam pelepasan hormon pertumbuhan. Artinya, berkat daerah tengah kita merasa kenyang atau puas setelah makan, serta mengembangkan bagian-bagian tubuh kita sesuai usia.

Hubungan nukleus ventromedial dengan perilaku defensif dan perilaku seksual wanita telah ditemukan.

Wilayah posterior.

Daerah posterior atau daerah mamillary, memiliki sebagai inti utamanya, inti hipotalamus posterior dan inti mamillary.

Hal ini terkait dengan pengaturan suhu tubuh yang menyebabkan tremor dan menghalangi produksi keringat. Peran mereka dalam fungsi memori diselidiki.

Gangguan hipotalamus

Gangguan apa pun yang mencegah hipotalamus agar tidak berfungsi dengan benar dikenal sebagai penyakit hipotalamus. Penyakit hipotalamus sangat sulit ditentukan karena jumlahnya sangat besar.

Hipotalamus juga melakukan fungsi memberi tahu kelenjar hipofisis untuk melepaskan hormon ke seluruh sistem endokrin. Karena dokter kesulitan untuk mendiagnosis kelenjar mana yang tidak berfungsi dengan baik, gangguan ini sering disebut gangguan hipotalamus-hipofisis. Dalam kasus ini, ada beberapa tes yang mengevaluasi fungsi sistem endokrin dan memberikan petunjuk untuk mengidentifikasi akar gangguan.

Penyebab paling umum dari penyakit hipotalamus adalah cedera kepala yang mempengaruhi hipotalamus. Pembedahan juga dapat mempengaruhi hipotalamus, serta radiasi dan tumor. Dalam beberapa kasus, mungkin juga ada hubungan genetik dengan penyakit hipotalamus.

Penyebab tambahan penyakit hipotalamus meliputi:

  • Gangguan makan seperti bulimia atau anoreksia.
  • Diet tinggi lemak jenuh.
  • Gangguan genetik itu menyebabkan akumulasi zat besi yang berlebihan di dalam tubuh.
  • Malnutrisi
  • Bengkak
  • Infeksi
  • Pendarahan berlebihan

Gangguan pada sumbu hipotalamus-hipofisis dapat bermanifestasi dalam berbagai sindrom klinis, seperti:

  • Akromegali dan Gigantisme Hipofisis, kelainan pertumbuhan langka. Akromegali adalah ketika kelenjar hipofisis memproduksi terlalu banyak hormon pertumbuhan, yang mengarah ke wajah, tangan, dan kaki yang membesar, terutama. Itu terjadi setelah usia pertumbuhan, ketika epifisis tulang ditutup. Untuk bagiannya, gigantisme hipofisis terjadi sebelum epifisis tulang ditutup. Ini disebabkan oleh sekresi hormon pertumbuhan yang berlebihan yang disebut somatotropin.
  • Central Diabetes Insipidus, penyakit endokrin langka yang ditandai oleh defisiensi total atau parsial dalam sekresi hormon antidiuretik.
  • Hipotiroidisme sentral, yang ditandai dengan defisiensi hormon tiroid yang muncul sejak lahir, merupakan konsekuensi dari gangguan pada sistem hormon perangsang tiroid. Gejala klinis termasuk kelesuan, pertumbuhan lambat pada anak-anak, dan rambut rontok, antara lain.
  • Amenore hipotalamus fungsional adalah tidak adanya siklus menstruasi selama lebih dari tiga bulan karena penekanan aksis Tal├ímo-pituitary-ovarian. Wanita yang menderita gangguan ini memiliki defisiensi estrogen, di mana mereka menunjukkan gejala seperti atrofi payudara, infertilitas anovulasi, disfungsi seksual dan perubahan suasana hati mereka, antara lain. Kehadirannya dikaitkan dengan tiga alasan utama: stres, penurunan berat badan, dan olahraga.
  • Hiperprolaktinemia adalah salah satu gangguan hipotalamus-hipofisis yang paling umum. Ini adalah peningkatan level prolaktin yang bersirkulasi di atas level atas. Orang dengan kondisi ini memiliki gejala yang berbeda tergantung pada apakah mereka pria, wanita premenopause, atau wanita pascamenopause.

Cara meningkatkan kesehatan hipotalamus

HipotalamusKarena hipotalamus memainkan peran vital dalam tubuh, sangat penting untuk merawatnya dan menjaga kesehatannya. Meskipun faktor genetik tidak dapat dihindari, ada beberapa langkah diet yang membantunya bekerja lebih baik.

Hipotalamus mengendalikan nafsu makan dan, pada kenyataannya, dipengaruhi oleh makanan yang dikonsumsi. Studi telah menunjukkan bahwa diet tinggi lemak jenuh dapat mengubah fungsi hipotalamus yang mengatur pengeluaran energi dan kelaparan.

Dalam hal ini, untuk meningkatkan kesehatan hipotalamus dan meningkatkan fungsi otak, penting untuk mengkonsumsi buah-buahan dan sayuran yang kaya akan vitamin, terutama vitamin C dan vitamin kelompok B.

Perlu dicatat bahwa hipotalamus adalah salah satu bagian terpenting tubuh; Namun, kita jarang menyadari bahwa itu ada di sana sampai mulai rusak. Merawat makanan dapat membantu membuatnya berfungsi dengan baik dan, dengan demikian, mencegah sejumlah besar penyakit.

Letak Hipotalamus

Hipotalamus berada terletak setelah talamus di bawah, salah satu bagian otak manusia yang paling evolusioner. Wilayah ini dimiliki oleh burung, reptil dan mamalia, meskipun struktur hipotalamus pada mamalia lebih kompleks daripada reptil dan burung.

Stuktur Hipotalamus

Hipotalamus dimiliki di sistem saraf semua invertebrata. Hipotalamus itu sendiri memiliki koneksi ke bagian lain dari sistem saraf pusat di dasar otak dan dalam pembentukan reticular. Sebagai bagian dari sistem limbik, hipotalamus memiliki koneksi ke struktur limbik lainnya, termasuk amigdala dan septum dan hubungan dengan sistem saraf otonom.

Hipotalamus memiliki banyak pintu masuk dari dasar otak. Kebanyakan serat sistem saraf manusia di hipotalamus bergerak ke dua arah (bidireksional ). Proyeksi daerah kaudal hipotalamus melalui kumpulan otak tengah, saluran segmental mamalia dan fasciculus longitudinal dorsal.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi