HIV adalah singkatan dari Human Immuno Deficiency Virus

HIV adalah singkatan dari Human Immuno Deficiency Virus. Itu termasuk ke dalam kelompok Retrovirus yang terdiri dari RNA untai tunggal positif. HIV pertama kali diisolasi dari kelenjar getah bening pasien oleh Montagnier dan Barre Sinoussi yang memenangkan hadiah Nobel pada tahun 2008.

Simetri ubuh HIV adalah ikosahedral. Virus Human Immuno Deficiency diselimuti dan diploid. HIV termasuk dalam keluarga Retroviridae dan genus Lentivirus. Ini adalah virus mematikan yang dapat menyebabkan efek seumur hidup dengan merusak sel-sel imunogenik seperti sel-T, makrofag, sel dendritik.

Di antara sel-sel imunogenik, sel-sel yang paling terpengaruh oleh virus Human Immuno Deficiency adalah sel CD4. Human Immuno Deficiency merusak sistem kekebalan tubuh dengan kerusakan berturut-turut pada sel CD4. HIV adalah lentivirus yang berarti “virus lambat” yang membutuhkan waktu untuk membuat seseorang sakit dan menginfeksi sel dalam tiga tahap yaitu tahap akut, tahap latensi kronis dan AIDS. Ada interval panjang antara infeksi primer dan timbulnya AID.

Pengertian HIV

Human Immuno Deficiency virus dapat didefinisikan sebagai virus yang melemahkan sistem kekebalan yang merusak sel CD4 yang merupakan jenis sel-T efektor, yang melindungi tubuh terhadap benda asing dan menyebabkan berbagai jenis infeksi dan penyakit.

Struktur HIV

Human Immuno Deficiency virus adalah retrovirus yang mengandung RNA sebagai bahan genetik dan memiliki struktur yang sangat kompleks dan terdiri dari komponen struktural berikut:

  • Amplop luar: Lapisan luar terdiri dari membran bilayer lipid yang mengelilingi matriks, kapsid protein dan bahan inti virus. Ini tertanam dengan banyak protein sel inang selama proses tunas.
  • Nukleokapsid: Bentuk nukleokapsid berbentuk kerucut. Nukleokapsid sangat padat dan terdiri dari 2.000 salinan protein virus p24.
  • Matriks: Terdiri dari protein virus p17 dan mengelilingi nukleokapsid.
  • Materi genetik: Materi genetik HIV mengandung dua salinan RNA sebagai materi genetik. RNA HIV terdampar secara positif. Ini terikat erat dengan enzim Reverse transcriptase, Integrase, Ribonuclease dan protease yang melakukan fungsi yang berbeda pada berbagai tahap infeksi virus.
  • Paku: Ini adalah struktur seperti filamen yang muncul dari amplop oleh enzim ENV. Paku terdiri dari topi yang terdiri dari tiga molekul gp120 dan tiga molekul gp41.

Organisasi genom HIV

Ukuran genom HIV adalah 9,8 Kb. Ada tiga gen struktural dan enam regulator yang ditemukan dalam genom HIV.

Gen struktural

Fungsi utama HIV adalah untuk melakukan sintesis struktural virus baru. Ada tiga gen struktural yaitu Gag, Env dan Pol.

  • Gag: Ini singkatan dari “Group-specific antigen” dan terdiri dari enzim p-7, p-17 dan p-24.
  • Env: Singkatan dari “Envelope” yang terdiri dari protein gp-160 yang terurai menjadi gp-120 dan gp-41.

Oleh karena itu, ada dua subtipe dari Env yaitu gp-120 dan gp-41.

  • Gp-120: Ini adalah protein ekstraseluler yang membantu dalam pengikatan dengan sel CD4.
  • Gp-41: Ini adalah protein transmembran yang membantu dalam fusi membran seluler dan virus.
  • Pol: Ini adalah singkatan dari “Polymerase” yang meliputi enzim reverse transcriptase, integrase dan protease.

Gen pengatur

Ada enam gen pengatur yang mengatur banyak fungsi pada saat infeksi inang seperti replikasi, biosintesis, faktor virulensi dll.

Dari enam gen pengatur, dua terlibat dalam proses replikasi RNA seperti:

  • Tat: Ini membantu dalam transkripsi RNA retroviral.
  • Rev: Ini membantu dalam pengangkutan mRNA akhir dari inti ke sitoplasma.

Selain gen Tat dan Rev, yang lain terlibat dalam menyediakan virulensi terhadap virus, biosintesis, dan pelepasan virus. Ini termasuk gen berikut:

  • Nef: Ini mengurangi ekspresi sel CD4.
  • VIF: Ini meningkatkan virulensi.
  • Vpr: Mengangkut inti virus dari sitoplasma ke nukleus.
  • Vpu: Ini meningkatkan pelepasan virion dari sel.

Siklus Hidup virus HIV

Patogenisitas HIV, Termasuk langkah-langkah berikut:

  • Pengenalan reseptor yang sesuai: Ketika HIV memasuki tubuh kita. Pertama-tama mengenali reseptor dan koreseptor yang hadir pada permukaan sel-sel CD4. CCR-5 dan CXCR-4 masing-masing adalah reseptor dan coreceptor yang hadir pada permukaan sel sel CD4. Oleh karena itu virus membungkus protein yang menyusun kontak gp-120 dan gp-41 dengan reseptor sel CD4.
  • Penempelan: Setelah pengenalan situs pengikatan tertentu, gp-120 mengikat dengan reseptor CD4. Ini mendorong pengikatan lebih lanjut dengan ko-reseptor.
  • Perubahan konformasional: Pengikatan gp-120 ke protein reseptor menciptakan perubahan konformasi pada gp-120. Hal ini memungkinkan gp-41 untuk membuka dan memasukkan ujung hidrofobiknya pada permukaan sel inang.
  • Fusi: Gp-41 kemudian terlipat kembali dengan sendirinya yang menarik virus ke arah sel dan menghasilkan perpaduan dua selaput yaitu selubung virus dan selaput sel sel CD4.
  • Uncoating: Tahap ini juga disebut sebagai “Penyisipan” atau “Penetrasi”. Setelah fusi virus dan membran sel inang, nukleokapsid virus masuk ke dalam sitoplasma sel inang. Nukleokapsid mengandung untai RNA bersama dengan tiga enzim replikasi penting yaitu enzim restriksi, integrase dan protease.
  • Reverse transcription: Ini adalah proses konversi RNA virus menjadi DNA oleh reverse transcriptase. Enzim reverse transcriptase mengandung dua domain katalitik yaitu situs aktif H-aktif Ribonuklease dan situs aktif Polymerase. Dari situs aktif polimerase, ss-RNA mentranskripsi menjadi heliks ganda RNA-DNA. Kemudian, situs aktif H-ribonuclease memecah RNA.
  • Replikasi: Setelah itu, situs aktif polimerase melengkapi ss-DNA oleh aktivitas polimerisasi dan membentuk untai komplementer DNA untuk membentuk heliks ds-DNA.
  • Integrasi: Pada langkah ini, virus ds-DNA masuk ke dalam genom sel inang dengan bantuan integrase. Integrase bertindak, yang memotong di-nukleotida dari ujung DNA H3 ‘dari kedua ujungnya dengan menghasilkan ujung yang lengket. Kemudian enzim integrase mentransfer DNA ke sel nuklease dan memfasilitasi integrasi DNA virus ke dalam genom sel inang. Proses ini terjadi di dalam inti sel inang.
  • Transkripsi: Sel kemudian mengandung DNA virus yang mengalami transkripsi untuk membentuk m-RNA. M-RNA ini kemudian bergerak dari nukleus ke sitoplasma sel.
  • Translasi: m-RNA kemudian mengalami terjemahan yang mulai mensintesis pembentukan blok bangunan atau protein virus untuk virus baru.
  • Pemrosesan: Ini melibatkan pemrosesan protein virus oleh protease yang memecah protein yang lebih panjang menjadi protein inti yang lebih kecil.
  • Rekonstruksi: Pada tahap ini, untaian RNA, enzim transkriptase balik, integrase, dan protease berkumpul bersama dan protein inti mengelilingi kapsid.
  • Tunas: Partikel virus yang belum matang keluar dari sel melalui proses tunas, yang memperoleh selubung baru dari protein virus. Virus itu sekali lagi mengalami pematangan dan menginfeksi sel-sel lain.

HIV bereplikasi miliaran kali dengan mempengaruhi sel CD4 dan secara progresif merusak sistem kekebalan yang membuat orang itu rentan terhadap banyak infeksi.

Bagaimana operasi perbaikan alat kelamin lahir untuk memenuhi kebutuhan wanita
Histeroskopi: peningkatan signifikan bagi pasien
Apa peran vaksin?
Tips untuk kembali berolahraga setelah musim panas