Pengertian Humerus: bagian, fungsi, fraktur

Humerus adalah kedua tulang terbesar pada lengan dan satu-satunya tulang di lengan atas. Humerus berperan dalam mendukung banyak fungsi lengan. Misalnya, humerus mendukung semua kegiatan pengangkatan dan fisik. Humerus adalah salah satu tulang terpanjang di tubuh. Ini berarti itu juga salah satu yang paling sering patah atau patah.

Apa itu

Humerus (Latin, humerus) adalah tulang terpanjang dari anggota gerak atas pada manusia. Humerus adalah bagian dari rangka apendikular atas dan terletak di wilayah lengan.

Ini berartikulasi di bagian atasnya dengan skapula, melalui sendi bahu (atau sendi glenohumeral) dan di bagian bawah dengan ulna dan jari-jari, melalui sendi siku (atau sendi humeroradioulnar). Ujung proksimal humerus memiliki kepala, leher bedah dan anatomi, dan tuberkel mayor dan minor.

Bagian tulang Humerus

Humerus adalah tulang panjang (Berdasarkan jenis tulangnya). Ini terdiri dari tiga komponen: ujung atas, ujung bawah, dan poros. Pada ujung proksimal, humerus membentuk bagian halus, struktur seperti bola yang dikenal sebagai kepala humerus.

Kepala humerus membentuk sendi bola dan soket pada bahu, dengan rongga glenoidalis dari skapula bertindak seperti soket. Bentuk bulat dari kepala humerus memungkinkan humerus bergerak dalam lingkaran lengkap (sirkumduksi) dan berputar di sekitar porosnya pada sendi bahu. Tepat di bawah kepala, humerus menyempit ke bagian anatomi leher humerus.

Ujung atas

Ujung atas humerus menyediakan 5 bagian berikut:

  1. Kepala
  2. Leher
  3. Tuberkel besar
  4. Tuberkel kecil
  5. Sulkus intertuberkular

Kepala halus dan bulat, dan membentuk kurang dari sepersekian bola. Ini diarahkan secara medial ke belakang dan ke atas. Ini berartikulasi bersama dengan rongga glenoid skapula untuk membuat sendi (bahu) glenohumeral.

Ujung bawah

Ujung bawah humerus menyediakan 7 bagian berikut:

  1. Kapitulum, juluran cembung bulat lateral.
  2. Troklea, struktur berbentuk katrol medial.
  3. Radial fossa, fossa kecil di atas kapitulum.
  4. Koronoid fosa, fossa kecil di atas trochlea.
  5. Epikondilus medial, proyeksi menonjol di sisi medial.
  6. Epikondilus lateral, juluran menonjol di sisi lateral tetapi kurang dari Epikondilus medial.
  7. Olekranon fosa, lubang besar, dalam pada aspek posterior di atas trochlea.

Poros

Poros adalah bagian panjang dari tulang yang memanjang di antara ujung atas dan bawahnya. Poros humerus berbentuk silindris di bagian atas tetapi rata secara anteroposterior di bagian bawah.

Otot pada humerus

Banyak otot yang kuat yang memanipulasi lengan atas pada bahu dan lengan bawah pada siku yang bertumpu pada humerus. Gerakan humerus sangat penting untuk semua kegiatan bervariasi dari lengan, seperti melempar, mengangkat, dan menulis.

Di sepanjang humerus, dua puluh lima otot dimasukkan.

  • Supraspinatus juga berasal dari tulang belikat skapula. Menyisipkan tuberkel mayor dari humerus di wajah bagian atas, dan membantu dalam penyerapan bahu, mengangkatnya dari horizontal (Gambar, huruf A).
  • Deltoid (Gambar, huruf D) berasal dari sepertiga lateral dan anterior klavikula, batas luar akromion dan bibir bawah batas anterior tulang belakang skapula. Ini dimasukkan ke dalam tuberositas deltoid (atau V deltoid) dari humerus dan memiliki beberapa tindakan, termasuk penyerapan bahu, ekstensi, dan sunat.
  • korabronkialis (tidak diperlihatkan dalam gambar) dimasukkan secara proksimal di puncak prosesus scapular coracoid untuk dimasukkan secara distal ke dalam tuberositas korabronkialis pada aspek eksternal humerus. Lihat mengenalnya sebagai otot berlubang (karena saraf muskulokutaneus) dan adduktor dan sedikit fleksor lengan.

Artikulasi

Di bahu, kepala humerus berartikulasi dengan rongga glenoid skapula yang membentuk sendi bahu. Sendi berisi labrum glenoid, dan diperkuat oleh ligamen glenohumeral, ligamentum korakohumeral, dan ligamentum humerus transversal.

Lebih jauh lagi, di siku, kondilus humerus berartikulasi dengan kepala radius, dan troklea humerus berartikulasi dengan takik troklea pada ulna untuk membentuk sendi siku. Humerus berpartisipasi dalam dua sendi yang membentuk sendi siku:

  • Sendi humerocubital. Bahwa itu akan secara morfologis dan fungsional trochlear.
  • Sendi humeroradial. Bahwa itu akan menjadi morfologis kondilus dan fungsional troklear.

Sendi ulnaris radius superior bukan milik sendi siku.

Humerus adalah tulang panjang

Humerus diklasifikasikan secara struktural sebagai tulang panjang karena jauh lebih panjang daripada lebar. Seperti semua tulang panjang, humerus memiliki lubang di tengah-tengah poros dan diperkuat di ujungnya dengan kolom kecil tulang spons dikenal sebagai trabekula.

Sumsum tulang merah, jaringan yang menghasilkan sel-sel darah baru, ditemukan di ujung humerus dan didukung oleh trabekula tersebut. Rongga medula di tengah poros humerus diisi dengan sumsum tulang kuning lemak yang fungsinya untuk penyimpanan energi.

Pengertian Humerus
Terlihat di bagian kanan dari depan (A = anterior), bagian dalam (M = medial) bagian belakang (P = posterior)

Tulang kompak membentuk struktur terbesar dan terkuat pada humerus, sekitar trabekula di ujung dan rongga medula pada poros. Mengelilingi seluruh tulang adalah lapisan periosteum berserat yang menyediakan bahan penghubung kuat namun tipis, untuk tendon dan ligamen yang mengikat humerus ke otot dan tulang lainnya. Akhirnya, ujung humerus dibatasi oleh lapisan tipis hialin dikenal sebagai tulang rawan artikular yang bertindak sebagai peredam kejut pada sendi.

Fungsi tulang humerus adalah sebagai berikut:

  1. untuk menopang kekuatan lengan
  2. mengontrol jari
  3. Fungsi tulang humerus memiliki peran yang penting dalam sistem gerak atas tubuh manusia
  4. Fungsi tulang humerus membatu dalam gerak bahu dan siku,
  5. tulang lengan atas berfungsi sebagai tempat menempelnya otot otot utama tubuh
  6. Fungsi tulang humerus untuk penghubung sendi putar
  7. Melekatnya otot menggerakan bahu dan siku

Apa itu fraktur humerus?

Humerus adalah tulang terpanjang di lengan atas, lengan. Ini mengartikulasikan, di bagian atas, dengan skapula melalui bahu dan dengan ulna dan radius melalui sendi siku di ujung bawah. Cedera paling umum pada tulang ini adalah fraktur humerus. Ini terjadi terutama pada orang tua dan muda. Ruptur humerus diklasifikasikan berdasarkan area fraktur: ujung atas, batang, atau ujung bawah.

Prognosis penyakit

Tingkat pemulihan dan jangka waktu ini dapat bervariasi tergantung pada variabel-variabel berikut:

  • Usia pasien: setelah usia 45 tahun berakhir, risiko pembatasan penculikan adalah progresif.
  • Kekuatan memar otot, terutama otot deltoid.
  • Peringkat kekuatan otot bahu.
  • Obesitas
  • Tingkat kerja sama dan pemahaman pasien.

Ada juga faktor yang memperlambat pemulihan setelah patah tulang humerus:

  • Rehabilitasi yang tidak memadai.
  • Setelah 45 atau 50 tahun, rehabilitasi menjadi lebih sulit.
  • Perkembangan otot yang buruk.
  • Obesitas
  • Penghapusan tulang dengan perpindahan fragmen.
  • Terlalu lama untuk membuat diagnosis yang benar.

Pada saat rasa sakit menjadi tak tertahankan, pasien harus pergi ke dokter spesialis

Gejala patah tulang humerus

Gejala fraktur humerus biasanya langsung karena sering terdengar bunyi klik atau retak yang mengindikasikan bahwa pasien telah patah lengannya. Selain itu ada tanda dan gejala lain yang meliputi:

  • Nyeri hebat yang meningkat dengan gerakan lengan.
  • Pembengkakan.
  • Memar
  • Deformitas lengan atau pergelangan tangan.
  • Ketidakmampuan untuk bisa memutar lengan.

Dalam kasus di mana rasa sakit melebihi ambang normalitas dan tidak dapat digunakan dengan benar, pasien harus segera berkonsultasi dengan dokter. Selain itu, keterlambatan diagnosis dan perawatan fraktur lengan dapat menyebabkan penyembuhan yang buruk.

Tes medis untuk fraktur humerus

Sinar-X digunakan untuk mendiagnosis fraktur humerus, dan juga berkat tes ini, Anda dapat menentukan tingkat cedera, menemukan lokasi tepat fraktur, dan mengetahui apakah cedera tersebut memengaruhi sendi yang berdekatan. Pada beberapa kesempatan, dokter juga dapat meminta dilakukan computed tomography (CT) untuk mendapatkan gambar yang lebih spesifik.

Bisakah itu dicegah?

Ada beberapa aktivitas fisik atau kondisi medis tertentu yang dapat meningkatkan risiko patah humerus. Berlatih serangkaian olahraga seperti: bola basket, rugby, gulat, sepak bola, hoki, snowboarding atau ski dapat menjadi faktor risiko ketika menderita patah tulang humerus. Pada gilirannya, osteoporosis, penyakit yang menyebabkan tulang melemah, bahkan jatuh dari jarak pendek dapat menyebabkan patah tulang humerus.

Perawatan untuk fraktur humerus

Ada beberapa perawatan untuk patah tulang humerus. Ini tergantung pada jenis fraktur, di bawah ini semua perawatan yang mungkin:

  • Penyesuaian tulang: jika terjadi patah tulang, spesialis harus memanipulasi bagian humerus yang berbeda untuk menempatkannya pada posisi yang benar. Pasien mungkin memerlukan pelemas otot, obat penenang, atau anestesi umum jika rasa sakit dan peradangan menjadi tak tertahankan.
  • Imobilisasi: pasien mungkin juga perlu menggunakan belat, sling, tulangan atau plester, untuk melumpuhkan tulang yang patah dan dengan demikian memastikan penyembuhannya. Waktu imobilisasi dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan cedera, tetapi kira-kira antara 3 hingga 10 minggu.
  • Obat-obatan: spesialis dapat meresepkan beberapa analgesik dengan tujuan mengurangi rasa sakit dan peradangan.
  • Terapi: Adalah penting untuk memulai rehabilitasi dengan beberapa gerakan untuk meminimalkan kekakuan lengan, tangan, dan bahu sementara gips atau gendongan tetap ada. Setelah menghilangkan perlindungan ini, spesialis dapat merekomendasikan latihan ekstra untuk mendapatkan kembali kekuatan otot, gerakan sendi dan fleksibilitas.
  • Pembedahan: Pembedahan diperlukan dalam beberapa kasus untuk menstabilkan patah tulang. Perangkat fiksasi seperti kabel, pelat, paku, atau sekrup mungkin diperlukan untuk mempertahankan posisi tulang yang tepat selama penyembuhan. Risiko komplikasi rendah, tetapi ini dapat menyebabkan infeksi dan kurangnya penyembuhan tulang.