Impetigo, apa itu dan bagaimana penyebarannya?

Impetigo adalah infeksi superfisial pada kulit yang disebabkan oleh bakteri yang biasanya tetap berada di luar kulit: terutama Streptococcus pyogenes dan Staphylococcus aureus .

Biasanya disebabkan oleh luka kecil pada kulit yang, dengan merusak penghalang kulit, memungkinkan bakteri masuk ke dalamnya. Oleh karena itu, paling sering mempengaruhi area yang tidak tertutup, yang paling sering terkena lecet, gesekan, dll. Ini lebih sering terjadi pada anak-anak antara 2 dan 5 tahun dan dalam cuaca panas, tetapi juga di daerah hidung ketika anak-anak menderita pilek (musim gugur/musim dingin) dan hidung mereka sering dibersihkan.

Gejala impetigo: bagaimana penyebarannya?

Penyakit menular ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk kerak kekuningan . Dimulai dengan bintik atau “jerawat” merah yang berubah menjadi lepuh dan ketika pecah, akhirnya meninggalkan keropeng. Tidak menghasilkan bekas luka.

Yang paling umum adalah yang muncul di wajah dan ekstremitas. Jarang disertai demam dan kelenjar di daerah tersebut terkadang bertambah besar.

Impetigo memanifestasikan dirinya dengan munculnya jerawat dan lepuh yang menyebabkan kerak kekuningan 

Impetigo menular dan menyebar pada pasien itu sendiri dan orang lain melalui kedekatan saat menggaruk atau bersentuhan dengan anak.

Biasanya ini bukan masalah serius, tetapi harus ditangani sesegera mungkin untuk menghindari bentuk ekstensif yang mengganggu, yang lebih sulit untuk diobati.

Pengobatan impetigo

Perawatan didasarkan pada pembersihan lesi dengan sabun dan air, dengan aplikasi salep antibiotik berikutnya (mupirocin, asam fusidat).

Biasanya, penyakit merespon dengan sangat baik terhadap antibiotik topikal ini, dan jarang diperlukan antibiotik oral, hanya jika lesinya luas atau ada gejala umum seperti demam .

Setelah pengobatan antibiotik topikal (salep) telah dimulai, anak dapat pergi ke taman kanak-kanak atau sekolah, menjaga agar lesi tetap tertutup dengan pembalut selama 3 hari pertama.

mencegah impetigo

Menjaga kebersihan yang tepat adalah tindakan pencegahan terbaik. Setiap luka superfisial harus segera dicuci dengan sabun dan air, diikuti dengan aplikasi larutan antiseptik standar (misalnya: larutan klorheksidin atau yodium).

Pemulihan estetika setelah hipotiroidisme
AMD adalah penyebab utama kebutaan di dunia Barat.
Unit Nyeri, unsur kunci dalam perawatan Anda
Apa manfaat dari diagnosis praimplantasi?