4 macam plastida dengan fungsinya masing-masing

Plastida adalah sekelompok komponen seluler yang berbeda, yang muncul dari prekursor yang dikenal sebagai proplastid. Plastida biasanya lebih besar dari mitokondria, dengan membran ganda dan matriks padat yang disebut stroma. Plastida juga memiliki genom sendiri.

Kloroplas, etioplas, amiloplas, dan kromoplas termasuk dalam famili organel ini. Jadi, plastida adalah organel utama yang membedakan sel tumbuhan dari hewan.

  • Kloroplas adalah plastida yang berfungsi untuk fotosintesis dan merupakan klorofil yang merupakan pigmen fotosintesis klasik.
  • Amiloplas adalah plastida yang berfungsi dalam penyimpanan pati di berbagai jaringan.
  • Kromoplas adalah plastid ayang memiliki warna atau pigmentasi kekuningan atau oranye, karena mungkin mengandung pigmen yang berbeda di dalamnya.
  • Etioplas, di sisi lain, ditemukan dalam jaringan “etiolasi” dan, pada kenyataannya, kloroplas yang kehilangan klorofil. Dalam jaringan yang tidak terdiferensiasi, mereka dapat disebut leukoplas.

Jenis Plastida

Proplastid memiliki kemampuan untuk membagi dan membedakan menjadi berbagai jenis plastida. Bergantung pada warnanya, plastida terdiri dari tiga jenis utama – leukoplas, kromoplas dan kloroplas (Schimper, 1883).

Proplastida

Proplastida adalah plastida yang belum dibedakan dan bertanggung jawab untuk menyebabkan semua jenis plastid. Proplastida  ditemukan di meristem tumbuhan, baik di akar maupun di batang. Proplastida juga dalam embrio dan jaringan muda lainnya.

Proplastida adalah struktur kecil, panjang satu atau dua mikrometer dan tidak mengandung pigmen apa pun. Proplastida memiliki membran tilakoid dan ribosom mereka sendiri. Dalam biji, proplastida mengandung biji-bijian pati, menjadi sumber cadangan penting bagi embrio.

Jumlah proplastida per sel bervariasi, dan antara 10 dan 20 struktur ini dapat ditemukan.

Distribusi proplastida dalam proses pembelahan sel sangat penting untuk berfungsinya meristem atau organ tertentu. Ketika segregasi yang tidak merata terjadi dan sel tidak menerima plastid, itu ditakdirkan untuk kematian yang cepat.

Oleh karena itu, strategi untuk memastikan pembagian yang adil dari plastid ke sel-sel anak harus didistribusikan secara homogen dalam sitoplasma sel.

Demikian juga, proplastida harus diwariskan oleh keturunan dan hadir dalam pembentukan gamet.

Leukoplas (Gk. leucos — putih, plastos — dibentuk):

Leukoplas adalah plastida yang tidak berwarna yang umumnya terjadi di dekat inti sel non-hijau dan memiliki lamella internal. Tidak ada grana dan pigmen fotosintesis pada plastida. Plastida ini memiliki ukuran dan bentuk variabel, mis. bulat, oval, silinder, berserabut, dll.

Ada tiga jenis leukoplas khusus:

Amiloplas.

Mereka adalah plastida pati yang mengandung leukoplas. Plastida ini mengandung butiran pati sederhana atau majemuk yang ditutupi oleh selubung protein khusus, mis. Umbi kentang, Beras, Gandum.

Amiloplas memiliki spesialisasi dalam penyimpanan butiran pati. Amiloplas ditemukan sebagian besar di jaringan cadangan tanaman, seperti endosperma dalam biji dan umbi.

Sebagian besar amiloplas terbentuk langsung dari protoplasma selama perkembangan organisme. Secara eksperimental, pembentukan amiloplas telah dicapai dengan mengganti auksin fitohormon dengan sitokinin, menyebabkan pengurangan pembelahan sel dan menginduksi akumulasi pati.

Plastida ini adalah reservoir dari berbagai macam enzim, mirip dengan kloroplas, meskipun mereka kekurangan klorofil dan mesin fotosintesis.

Persepsi gravitasi

Amiloplas berhubungan dengan respons terhadap sensasi gravitasi. Di akar, sensasi gravitasi dirasakan oleh sel-sel columella.

Dalam struktur ini adalah statolit, yang merupakan amiloplas khusus. Organel ini terletak di bagian bawah sel columella, yang menunjukkan rasa gravitasi.

Posisi statolith memicu serangkaian sinyal yang mengarah pada redistribusi hormon auksin, menyebabkan pertumbuhan struktur yang mendukung gravitasi.

Butiran pati

Pati adalah polimer tidak larut semi kristal yang terdiri dari unit glukosa berulang, menghasilkan dua jenis molekul, amilopeptin dan amilosa.

Amilopeptin memiliki struktur bercabang, sedangkan amilosa adalah polimer linier dan terakumulasi dalam banyak kasus dalam proporsi 70% amilopeptin dan 30% amilosa.

Butiran pati memiliki struktur yang cukup teratur, terkait dengan rantai amilopeptin.

Dalam amiloplas yang dipelajari dari endosperma sereal, granula memiliki diameter yang bervariasi dari 1 hingga 100 μm, dan dapat dibedakan antara granula besar dan kecil yang umumnya disintesis dalam amiloplas yang berbeda.

Elaioplas (Lipidoplas, Oleoplasts).

Plastida yang tidak berwarna menyimpan lemak, misalnya, Tube Rose,

Oleoplas adalah plastida yang juga mampu menyimpan molekul yang bersifat lipid atau protein. Oleoplas mampu menyimpan lemak dalam tubuh khusus yang disebut sel plasma.

Antera bunga ditemukan dan isinya dilepaskan ke dinding butir serbuk sari. Mereka juga sangat umum pada spesies kaktus tertentu.

Selain itu, oleoplas memiliki protein yang berbeda seperti fibrilin dan enzim yang berkaitan dengan metabolisme isoprenoid.

Leukoplasts

Leukoplasts adalah plastida tanpa pigmen. Mengikuti definisi ini, amiloplas, oleoplas, dan proteinoplas dapat diklasifikasikan sebagai varian leukoplas.

Leukoplasts ditemukan di sebagian besar jaringan tanaman. Mereka tidak memiliki membran tilakoid yang mencolok dan memiliki beberapa sel plasma.

Mereka memiliki fungsi metabolisme di akar, di mana mereka mengumpulkan banyak pati.

Aleuroplas, Proteoplas, atau Proteinoplas.

Plastida mengandung protein dalam keadaan amorf, kristaloid atau kristaloid-globoid (mis., Sel aleuron biji Jagung, sel endosperma dari Castor).

Kromoplas (Gk. chroma — warna, plastos — dicetak):

Kromoplas adalah plastida berwarna kuning atau kemerahan karena adanya pigmen karotenoid. Tidak ada klorofil pada plastida ini. Kromoplas terbentuk baik dari leukoplas atau kloroplas. Perubahan warna dari hijau menjadi kemerahan selama pematangan Tomat dan Cabai disebabkan oleh transformasi kloroplas menjadi kromoplas. Warna oranye dari akar wortel disebabkan oleh kromoplas.

Kromoplas adalah plastida yang sangat heterogen yang menyimpan berbagai pigmen pada bunga, buah-buahan, dan struktur berpigmen lainnya. Juga, ada vakuola tertentu dalam sel yang dapat menyimpan pigmen.

Dalam angiospermae perlu memiliki beberapa mekanisme untuk menarik hewan yang bertanggung jawab atas penyerbukan; Karena alasan ini, seleksi alam mendukung akumulasi pigmen yang cerah dan menarik dalam beberapa struktur tanaman.

Secara umum, kromoplas berkembang dari kloroplas selama proses pematangan buah, di mana buah hijau memiliki warna khas dari waktu ke waktu. Sebagai contoh, tomat mentah berwarna hijau dan ketika matang mereka berwarna merah cerah.

Pigmen utama yang terakumulasi dalam kromoplas adalah karotenoid, yang bervariasi dan dapat memiliki warna berbeda. Karoten berwarna oranye, likopen berwarna merah, dan zeaxanthin dan violaxanthin berwarna kuning.

Warna akhir struktur ditentukan oleh kombinasi pigmen-pigmen ini.

Kloroplas (Gk. kloros = rumput hijau, plastos-dibentuk):

Kloroplas adalah plastida hijau yang memiliki pigmen fotosintesis, klorofil dan karoten, dan mengambil bagian dalam sintesis makanan dari bahan baku anorganik dengan adanya energi radiasi. Kloroplas ganggang selain yang hijau disebut kromatofor (mis. Rhodoplast ganggang merah, phaeoplast ganggang coklat).

Di mana terdapat kloroplas, jumlah, bentuk dan ukurannya bervariasi. Pada tanaman bawah, mereka terlalu banyak per sel dan memiliki bentuk yang berbeda: berbentuk cangkir di Chlamydomonas, berbentuk korset di Ulothrix, berbentuk pita di Spirogyra, dll.

Dalam ganggang hijau, kloroplas dikaitkan dengan makanan dan menyimpan tubuh berprotein, yang disebut pyrenoid. Tetapi di sebagian besar tanaman hijau, itu adalah tubuh kecil, bikonveks, diskrit, biasanya berkisar antara 4 hingga 6 μm.

Kloroplas adalah plastida yang paling menonjol dan mencolok dalam sel tumbuhan. Bentuknya oval atau bulat dan jumlahnya biasanya bervariasi antara 10 dan 100 kloroplas per sel, meskipun dapat mencapai 200.

Kloroplas berukuran 5 hingga 10 μm panjang dan 2 hingga 5 μm lebar. Kloroplas terutama terletak di daun tanaman, meskipun mereka dapat hadir pada batang, tangkai daun, kelopak belum menghasilkan, antara lain.

Kloroplas berkembang dalam struktur tanaman yang tidak di bawah tanah, dari proplastidia. Perubahan yang paling nyata adalah produksi pigmen, untuk mengambil warna hijau khas organel ini.

Seperti halnya plastida lain, kloroplas dikelilingi oleh membran ganda dan di dalamnya mereka memiliki sistem membran ketiga, yaitu thylakoids, yang tertanam dalam stroma.

Tilakoid adalah struktur berbentuk cakram yang ditumpuk dengan butiran. Dengan cara ini, kloroplas secara struktural dapat dibagi menjadi tiga kompartemen: ruang antara membran, stroma dan lumen tilakoid.

Seperti yang terjadi pada mitokondria, pewarisan kloroplas dari orang tua ke anak-anak terjadi oleh salah satu orang tua (uniparental) dan mereka memiliki bahan genetiknya sendiri.

Etioplas

Ketika tumbuhan tumbuh dalam kondisi cahaya rendah, kloroplas tidak berkembang dengan baik, dan plastida yang terbentuk disebut etioplas.

Etioplas mengandung butiran pati dan tidak memiliki membran tilakoid yang berkembang luas seperti pada kloroplas dewasa. Jika kondisinya berubah dan ada cukup cahaya, etioplas dapat berkembang menjadi kloroplas.

Fungsi Kloroplas

Proses fotosintesis terjadi dalam kloroplas, yang memungkinkan tanaman menangkap cahaya dari matahari dan mengubahnya menjadi molekul organik. Faktanya, kloroplas adalah satu-satunya plastida dengan kemampuan fotosintesis.

Proses ini dimulai pada membran tilakoid dengan fase cahaya, di mana kompleks enzimatik dan protein yang diperlukan untuk proses tersebut berlabuh. Tahap akhir fotosintesis, atau fase gelap, terjadi di stroma.

Related Posts